Baca dalam 3 menit

Ekonomi Tiongkok Semakin Membaik

Waktu Publish : 13 Feb 2021, 08:35 WIB
SHARE ARTIKEL


Konsumen melihat-lihat item perayaan di pusat perbelanjaan di Beijing pada hari Selasa. - Image from China Daily

Bolong.id - Ekonomi Tiongkok terus menuju pemulihan karena tingkat harga terus meningkat. Selain itu pinjaman perusahaan juga ikut meningkat pada bulan lalu.

Menurut para ahli pada Rabu (10/2), pemulihan dalam konsumsi dan sektor jasa masih lemah di bulan januari. Ini menekankan dukungan kebijakan yang lebih struktural dan tidak memungkinkan untuk melakukan pengetatan kebijakan moneter. Dilansir dari Poeple Daily pada Kamis (11/2/2021).

Didukung oleh pemulihan permintaan domestik dan kenaikan harga komoditas secara global, pertumbuhan indeks harga produsen Tiongkok, yang mengukur inflasi factory-gate, berubah positif untuk pertama kalinya dalam 12 bulan, mencapai 0,3 persen tahun-ke-tahun bulan lalu, Biro Statistik Nasional mengatakan pada hari Rabu (10/2).

Tingginya permintaan pembiayaan dari korporasi dan rumah tangga juga menunjukkan pemulihan ekonomi yang berkelanjutan. Pinjaman baru dalam denominasi yuan Tiongkok berjumlah 3,58 triliun yuan ($ 555,4 miliar) pada Januari, naik 225,2 miliar yuan tahun-ke-tahun, Bank Rakyat Tiongkok, bank sentral, mengatakan pada hari Selasa. Para ahli mengatakan itu adalah jumlah pinjaman yuan baru terbesar untuk Januari.

"Data terbaru menunjukkan bahwa kasus COVID-19 lokal baru-baru ini tidak menghalangi pemulihan ekonomi Tiongkok secara keseluruhan, dan pertumbuhan ekonomi dapat meningkat pesat dalam beberapa bulan mendatang," kata Tang Jianwei, kepala peneliti di pusat penelitian keuangan Bank of Communications. .

Karena ekonomi terus pulih dan mendukung aktivitas produksi, pertumbuhan indeks harga produsen diperkirakan akan semakin meningkat, kata Tang.

Prospek pemulihan yang stabil telah membantu meningkatkan kepercayaan investor, kata para ahli. Investasi asing langsung ke Tiongkok daratan, tidak termasuk sektor keuangan, meningkat 4,6 persen tahun-ke-tahun dalam penggunaan aktual menjadi 91,61 miliar yuan pada Januari, kata Kementerian Perdagangan pada Rabu.

Ekuitas darat Tiongkok melonjak pada Rabu, dengan patokan Shanghai Composite Index naik 1,43 persen menjadi ditutup pada 3655,09 poin, level tertinggi dalam lima tahun, menurut pelacak pasar Wind Info.

Namun para ahli mengatakan pemulihan ekonomi Tiongkok tetap tidak seimbang karena konsumsi dan sektor jasa tertinggal, sebagian disebabkan oleh kasus COVID-19 lokal dan pertumbuhan pendapatan rumah tangga yang lebih lambat karena virus.

Indeks harga konsumen, ukuran inflasi konsumen, turun 0,3 persen tahun ke tahun di bulan Januari, dibandingkan dengan kenaikan 0,2 persen di bulan Desember, kata NBS.

Wu Chaoming, kepala ekonom di Chasing Securities, mengaitkan penurunan harga konsumen terutama dengan basis perbandingan yang tinggi tahun lalu dan kasus COVID-19 lokal yang memperlambat pemulihan di layanan offline seperti transportasi dan hiburan.

Pembacaan CPI inti negatif menyiratkan bahwa permintaan konsumsi tetap lemah karena pertumbuhan pendapatan pribadi melambat, kata Wu, menambahkan bahwa pertumbuhan CPI diperkirakan akan tetap rendah dalam jangka pendek sebelum pulih menjadi sekitar 1,5 persen untuk sepanjang tahun.

CPI inti, yang lebih mencerminkan permintaan sebenarnya dengan mengecualikan harga makanan dan energi yang tidak stabil, turun 0,3 persen tahun ke tahun bulan lalu, dibandingkan kenaikan 0,4 persen pada Desember, kata NBS.

Angka CPI yang rendah telah memberikan bukti lebih lanjut bahwa tidak perlu terlalu khawatir tentang potensi pengetatan kebijakan moneter yang tiba-tiba atau tajam, kata Lu Ting, kepala ekonom Nomura di Tiongkok.

"Kami berharap tidak ada perubahan kebijakan yang tajam, terutama sebelum COVID-19 diberantas," kata Lu.

Mengingat bahwa pemulihan konsumsi tetap lamban sementara ketidakpastian pertumbuhan ekspor dapat meningkat tahun ini, kebijakan untuk meningkatkan konsumsi akan menjadi penting bagi Tiongkok untuk mempertahankan pemulihan yang stabil, kata En Xuehai, kepala investasi grup China International Fund Management untuk alokasi aset dan dana pensiun. investasi. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

news

ASEAN - China Gencarkan Kerjasama Demi Pemulihan Ekonomi Glo...

  • Lupita
  • 22 Apr 2021

news

Pemulihan Ekonomi Tiongkok Melesat Pada Kuartal I

  • Lupita
  • 19 Apr 2021

business

Ekonomi China Pulih, Investor Asing Tingkatkan Kepemilikan O...

  • Lupita
  • 11 Feb 2021

business

Menteri Perdagangan Tiongkok Serukan Persatuan Ditengah Pand...

  • Alifa Asnia
  • 31 Jan 2021

news

Jinping Telepon Presiden IOC Bach Bahas Persiapan Olimpiade ...

  • Alifa Asnia
  • 26 Jan 2021

news

Industri Sepeda di China Terus Melonjak

  • Lupita
  • 14 Dec 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong