Baca dalam 3 menit

Harga Bitcoin Jatuh, Perusahaan Tesla Kena Imbasnya

Waktu Publish : 24 Feb 2021, 14:58 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Bitcoin - Image from dynaimage.com

Bolong.id - Harga Bitcoin jatuh 17 persen pada Selasa (23/2) ini menyebabkan aksi penjualan di seluruh pasar cryptocurrency karena investor khawatir dengan nilai yang sangat tinggi. Ini juga berdampak pada harga saham Tesla pekan ini yang mengalami penurunan yang sangat tajam.

Cryptocurrency terbesar di dunia mengalami penurunan harian terbesar dalam sebulan, jatuh serendah $45.000 (Rp634,1 juta) per koin.

Penurunan itu memperpanjang penurunan hampir seperlima dari rekor tertinggi $58.354 (Rp822,2 juta) yang dicapai pada hari Minggu - meski merosot, harga bitcoin masih naik lebih dari 360 persen dalam 12 bulan terakhir dan naik 60 persen sejak awal tahun. Namun demikian, harganya yang memang terus bergejolak di kisaran 10 persen bukanlah hal langka di pasar kripto.

Pasar cryptocurrency telah bergejolak pada tahun ini karena pengelola uang besar mulai menganggap serius kelas aset dan telah melakukan pembelian dalam jumlah besar yang semakin mendorong kepercayaan di antara para spekulan kecil.

Pada pekan ini, harga saham Tesla mengalami penurunan yang sangat tajam, terkait dengan investasi berisiko senilai US$ 1,5 miliar (Rp 21,1 triliun) baru-baru ini dalam aset bitcoin.

Menurut Analis Wedbush Securities Dan Ives, penurunan harga saham Tesla dikaitkan dengan bitcoin yang terkenal mudah berubah, yang telah turun tajam dalam beberapa hari terakhir. Hal ini kemungkinan telah mendorong beberapa investor Tesla untuk menjual saham mereka, bahkan jika perusahaan tersebut tidak dirugikan oleh penurunan tersebut.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang telah menandai perlunya mengatur cryptocurrency lebih dekat juga mengatakan pada hari Senin bahwa bitcoin sangat tidak efisien dalam melakukan transaksi dan merupakan aset yang sangat spekulatif.

"Mereka telah melakukan perjalanan yang spektakuler dan pembalikan tajam dalam semalam yang benar-benar tidak terduga," kata Michael McCarthy, kepala strategi di broker CMC Markets di Sydney.

"Tetapi karena kami sangat kekurangan fundamental, angka-angka besar itulah yang telah terbukti menjadi poin support dan resistance - jadi $ 50.000, $40.000 dan $30.000 adalah level grafik utama saat ini. Jika kita melihatnya menuju $ 50.000, penjualan dapat mempercepat. (*)

Terkait

news

Penambang Bitcoin Setop Bisnis Usai China Larang Uang Kripto

  • Lupita
  • 02 Jun 2021

business

Kebijakan China yang Bikin Bitcoin Runtuh

  • Visco Joostensz
  • 23 May 2021

news

China Katakan "Tidak" untuk Bitcoin Dan Mata Uang Virtual La...

  • Visco Joostensz
  • 20 May 2021

technology

Kelak Semua Orang Bakal Pakai Mata Uang Digital China?

  • Aisyah Hidayatullah
  • 28 Sep 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong