Baca dalam 3 menit

Hasil Uji Klinis Vaksin di Brasil Hanya 50%? Ini Tanggapan CEO Sinovac

Waktu Publish : 22 Feb 2021, 15:04 WIB
SHARE ARTIKEL

Sinovac vaksin - Image from detik.net.id

Beijing, Bolong.id - Yin Weidong, CEO Sinovach Biotech, menjawab alasan hasil uji klinis di Brasil keseluruhan hanya 50,28%. Menurutnya semua peserta dalam uji klinis di Brasil adalah staf medis, dan risiko staf medis terpapar virus corona jauh lebih tinggi daripada populasi umum. 

Uji klinis juga menemukan bahwa vaksin efektif untuk mereka yang membutuhkan perawatan medis, efek perlindungan ringan mencapai 78%.

Menurut Yin, hasil uji efektivitas vaksin mendapatkan angka yang bereda dari tiga negara. Dari hasil uji vaksin di Turki mendapat hasil 91,25%, Indonesia 65,3% persen sedangkan Brasil adalah 50,4%.

"Uji klinis di tiga negara telah menemukan bahwa vaksin tak aktif COVID-19 kami dapat memberi perlindungan," kata Yin Weidong.

Apa perbedaan antara uji klinis vaksin COVID-19 Brasil?

Pada 12 Januari waktu setempat, Butantan Institute di Brazil mengumumkan laporan akhir dari uji coba vaksin Sinovac. Hasil tes selanjutnya yang dilakukan di Brazil menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 yang dinonaktifkan yang dikembangkan oleh Sinovac Tiongkok efektif dalam melindungi kasus yang parah. 100%, khasiat perlindungan untuk kasus ringan yang membutuhkan perawatan medis adalah 77,96%, dan manfaat secara keseluruhan 50,4%.

Vaksinasi di Brasil - Image from beritasatu.com

Telah dipahami bahwa uji klinis vaksin COVID-19 Sinovac di Brasil melibatkan 12.508 sukarelawan, semuanya adalah staf medis di garis depan perjuangan COVID-19.

Efektivitas vaksin dihitung sesuai dengan kesepakatan WHO, yang membagi relawan menjadi 10 level. Level 0 untuk relawan yang tidak terinfeksi virus corona, dan level 10 sesuai dengan pasien yang meninggal akibat virus corona.

Yin Weidong mengatakan bahwa data Fase III saat ini yang disediakan oleh Brasil memberikan data komprehensif tentang efektivitas perlindungan vaksin di antara staf medis Brasil. 

“Data ini secara tepat memberikan beberapa panduan untuk pencegahan dan pengendalian penyakit global, karena staf medis berada di daerah endemik tinggi harus menjadi target perlindungan utama," kata Yin.

Efek perlindungan untuk kasus ringan yang memerlukan penanganan medis sebesar 77.96%

Dalam uji klinis Fase III Brazil, efek perlindungan pada kasus ringan yang memerlukan perawatan medis adalah 77,96%, artinya, “Jika Anda harus ke dokter ketika sakit, saat ini, hampir 78% orang yang pergi ke dokter akan berada di kelompok plasebo. Efek perlindungan untuk kebutuhan perawatan medis mencapai 78%. ”Kata Yin Weidong.

Dapat dipahami bahwa tingkat efektif 78% hanya menghitung kasus yang lebih besar dari atau sama dengan derajat 3. Indikator ini sekarang disebut "tingkat efektif klinis".

Vaksinasi di Brasil - Image from oeeee.com

Hanya 50,4% efektif setelah vaksinasi?

Angka efektif 50,4% didasarkan pada statistik semua pasien di atas level 2 dalam kesepakatan WHO, termasuk mereka yang hanya memiliki gejala ringan dan tidak ada intervensi medis.

Jadi, sekarang vaksin sudah disuntikan, apakah hanya melindungi 50%? Yin Weidong mengatakan tidak seperti itu konsepnya, peserta uji klinis di Brazil semuanya adalah staf medis, dan staf medis berisiko jauh lebih tinggi terkena COVID-19 daripada orang biasa.

"Subjek pengamatan kami telah diserang oleh virus korona jauh lebih sering daripada populasi umum. Anda dapat membayangkan bahwa jika Anda terus-menerus diserang oleh virus, efisiensi perlindungan dari setiap vaksin akan menurun," kata Yin.

Yin Weidong menegaskan, pada kenyataannya, setelah vaksinasi di Brazil, efek perlindungan untuk kasus-kasus ringan yang membutuhkan penanganan medis mencapai 78%. Efisiensi perlindungan vaksin pun tidak 100%, yang juga mengingatkan masyarakat bahwa pencegahan dan pengendalian tidak bisa dilonggarkan, Vaksin hanyalah bagian penting dari keseluruhan tindakan pencegahan dan pengendalian. (*)



Terkait

technology

Cerita Zhu Aobing, Relawan Uji Coba Vaksin COVID-19

  • Edwin Adriaansz
  • 23 Mar 2020

health

Komite Pengarahan Pusat Mempercepat Vaksin COVID-19, Teknolo...

  • Olivia Dian
  • 02 Apr 2020

technology

Empat Relawan Uji Klinis Fase I Vaksin COVID 19 Telah Pulang...

  • Nabila Caya
  • 02 Apr 2020

health

Dapatkah COVID 19 Dicegah Tanpa Vaksin?

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

health

Akankah Semua Orang Mendapatkan Vaksin COVID-19? Begini Jawa...

  • Olivia Dian
  • 06 Apr 2020

news

Vaksin COVID-19 Mulai Digunakan Pada Bulan April 2020!

  • Aisyah Hidayatullah
  • 09 Apr 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong