Baca dalam 3 menit

Industri Pariwisata akan Pulih di Tahun Mendatang

Waktu Publish : 21 Feb 2021, 14:59 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL

taman di Shenzhen, provinsi Guangdong China Selatan - Image from China Daily

Bolong.id - Industri Pariwisata domestik Tiongkok sangat terpukul akibat dampak pandemi COVID-19 pada tahun lalu. Namun industri tersebut siap untuk pulih kembali karena wabah telah berhasil diatasi dengan kombinasi tindakan efektif.

Angka terbaru dari Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata menunjukkan bahwa perjalanan domestik anjlok 52,1 persen menjadi sekitar 2,88 miliar (sekitar Rp6,2 triliun) tahun lalu. Pendapatan terkait pariwisata menyusut 3,5 triliun yuan (sekitar Rp7.591 triliun) menjadi 2,23 triliun yuan (sekitar Rp4.837 triliun) pada 2020, menurut kementerian.

Karena langkah-langkah pengendalian epidemi yang ketat, orang-orang menghabiskan lebih sedikit uang untuk perjalanan pada tahun 2020, kata kementerian itu. Biaya rata-rata untuk perjalanan adalah 774 yuan (sekitar Rp1,67 juta) tahun lalu, penurunan tahun ke tahun sebesar 18,8 persen. Dilansir dari China Daily pada Sabtu (20/2/2021).

"Epidemi menyebar dengan sangat cepat pada saat seluruh industri pariwisata telah dibutakan. Pariwisata memiliki rantai industri yang sangat kompleks dan panjang, jadi kami harus menghadapi tantangan ketika sejumlah besar pembatalan datang," kata Chen Gang, kepala eksekutif dari Qunar, agen perjalanan online.

Untuk mengekang penyebaran virus korona, industri pariwisata telah membuat pengorbanan besar, yang membawa kerugian finansial yang sangat besar.

Destinasi kota Chaozhou di Chaozhou, provinsi Guangdong China Selatan - Image from Xinhua


Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata merilis pemberitahuan pada akhir Januari 2020 yang mewajibkan semua agen perjalanan untuk menangguhkan paket perjalanan grup. Pariwisata outbound dan inbound juga ditangguhkan.

Industri pariwisata yang semakin jatuh. Data kementerian menunjukkan, pada kuartal pertama 2020, perjalanan domestik turun 83,4 persen menjadi sekitar 295 juta.

"Ketika epidemi membahayakan kesehatan masyarakat, agen perjalanan dan semua orang dalam pariwisata menangguhkan layanan kami sebagai tanggapan atas seruan bangsa. Sebenarnya, sejauh ini, efek samping yang dibawa oleh epidemi masih ada," kata Li Qiuyan, wakil presiden. dari Lvmama, agen perjalanan online.

Dia mengatakan bahwa meskipun pasar terpukul parah oleh epidemi, pasar telah dalam pemulihan yang stabil sejak Maret berkat dukungan resmi dan keinginan orang-orang yang meningkat untuk bepergian setelah dikarantina di rumah untuk waktu yang lama.

"Sejak akhir Maret, kota-kota seperti Shanghai dan Beijing telah melonggarkan kendali mereka atas perjalanan di dalam kota, kemudian atraksi pariwisata diizinkan untuk menerima pengunjung hingga 30 persen dari kapasitas mereka, yang kemudian meningkat menjadi 50 persen dan 70 persen," katanya.

"Kementerian dan pemerintah daerah juga memberikan kebijakan yang mendukung perusahaan pariwisata, seperti pemotongan pajak dan sewa. Kami menerima pengembalian dana lebih dari 8 juta yuan (sekitar Rp17,3 miliar) dari kementerian budaya dan pariwisata. Semua gerakan ini telah memberi kami keberanian dan kepercayaan diri," tambahnya.

Dia mengatakan bahwa industri mungkin menghadapi kesulitan yang lebih besar pada tahun 2021 karena efek epidemi terus berlanjut, tetapi dampak buruk dapat dikurangi setelah vaksinasi massal diterapkan. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

business

Ekonomi China Berangsur Pulih dari Dampak Pandemi

  • Djono W. Oesman
  • 06 May 2021

news

ASEAN - China Gencarkan Kerjasama Demi Pemulihan Ekonomi Glo...

  • Lupita
  • 22 Apr 2021

news

Pemulihan Ekonomi Tiongkok Melesat Pada Kuartal I

  • Lupita
  • 19 Apr 2021

business

Aktivitas Pemulihan Ekonomi Tiongkok Kurang Merata

  • Lupita
  • 12 Apr 2021

business

Indonesia Berharap 3 Negara Ini Pulih Ekonomi

  • Lupita
  • 01 Mar 2021

business

Analis: Eropa Dapat Keuntungan dari Pasar China

  • Lupita
  • 18 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong