Baca dalam 3 menit

Pemulihan Ekonomi, Penguatan Yuan Memicu Arus Masuk Asing Ke Pasar Obligasi China

Waktu Publish : 04 Feb 2021, 16:58 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Uang Kertas China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

BEIJING, Bolong.id - Investor luar negeri meningkatkan kepemilikan mereka di obligasi China selama 26 bulan berturut-turut pada Januari, didorong oleh pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari perkiraan dan penguatan yuan.

Investor luar negeri memegang total 3,06 triliun yuan (sekitar 473,6 miliar dolar AS) obligasi China pada Januari, melonjak 62,09% dari periode yang sama tahun lalu, data dari China Central Depository & Clearing Co. Ltd. menunjukkan. Volume tersebut meningkat 5,96 % dari akhir tahun 2020. Transaksi pasar juga kuat, dengan volume perdagangan sebesar 588,3 miliar yuan bulan lalu.

Antusias yang meningkat di antara investor global sejak 2020 berasal dari pemulihan ekonomi China yang stabil, meluasnya penyebaran obligasi pemerintah 10 tahun China di atas rekan-rekan AS mereka, serta penguatan yuan, menurut Zheng Kuifang, seorang analis di China Construction Bank. Dengan rebound yang kuat di kuartal keempat, ekonomi China tumbuh 2,3% pada 2020, menjadi satu-satunya ekonomi utama yang mencapai pertumbuhan positif di tahun yang dilanda pandemi.

Meskipun imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun secara bertahap naik dan nilai tukar yuan terhadap dolar AS stabil, analis memperkirakan serbuan pembelian ke pasar obligasi China akan berlanjut hingga 2021 karena pangsa obligasi China dalam alokasi aset global tetap ada. rendah. Sementara itu, karena penyedia indeks global menaikkan bobot obligasi pemerintah China dalam tolok ukur mereka, arus asing ke pasar obligasi akan terus meningkat.

Investor luar negeri kemungkinan akan menanamkan 1,2 triliun yuan ke pasar obligasi China pada 2021, menurut Liu Linan, kepala Strategi Makro Greater China di Deutsche Bank. Pada akhir 2021, pangsa kepemilikan asing dalam obligasi yuan akan meningkat menjadi 3,3% dari 2,9% saat ini, sementara kepemilikan asing pada obligasi negara China akan meningkat menjadi 12% dari saat ini 9%, prediksi Liu.

Matsnaa Chumairo/Penerjemah


Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong