Baca dalam 23 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 22 Juli 2021

Waktu Publish : 22 Jul 2021, 16:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru bicara Kemlu Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Pada malam 21 Juli waktu Moskow, Kantor Pers Kepresidenan Rusia mengatakan bahwa Presiden Putin telah mengirim pesan belasungkawa kepada Presiden Xi Jinping atas banjir parah yang disebabkan oleh hujan deras di Provinsi Henan, Tiongkok. Bisakah saya meminta komentar Tiongkok tentang itu?

Zhao Lijian: Hubungan Tiongkok-Rusia berdiri pada sejarah terbaiknya saat kedua belah pihak merayakan ulang tahun ke-20 penandatanganan Perjanjian Tetangga Baik dan Kerjasama Persahabatan Antara Tiongkok dan Rusia. Setelah mengetahui banjir besar di Provinsi Henan, Presiden Putin segera mengirimkan pesan belasungkawa kepada Presiden Xi Jinping, yang sepenuhnya mengandung konotasi hubungan Tiongkok-Rusia di era baru yang menampilkan saling membantu dan persahabatan pribadi yang erat antara kedua kepala negara. negara. Tiongkok menyatakan penghargaan yang tulus untuk ini dan siap bekerja dengan Rusia untuk kemajuan baru dalam hubungan bilateral yang dipandu oleh visi persahabatan yang abadi dan prinsip-prinsip jenis hubungan internasional baru yang ditetapkan dalam Perjanjian.

Macao Monthly: The Financial Times melaporkan bahwa para ilmuwan dari dua laboratorium di Italia, termasuk Istituto Nazionale Tumori Milan, sebuah pusat penelitian kanker, menulis dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan pada 19 Juli, bahwa pengujian ulang sejumlah kecil sampel darah pra-pandemi telah mengindikasikan kehadiran antibodi yang biasanya diamati setelah infeksi virus COVID-19. Pada 20 Juli, sebagai tanggapan atas pernyataan "kebocoran lab" dari Institut Virologi Wuhan oleh seorang senator Republik dari Kentucky, Dr. Fauci membalas, "Saya sangat membenci itu. Dan jika ada yang berbaring di sini, senator, itu adalah Anda." Bagaimana Anda mengomentari itu?

Zhao Lijian: Saya ingin membagikan beberapa informasi tentang konferensi pers tentang pelacakan asal COVID-19 yang diadakan oleh Kantor Informasi Dewan Negara (SCIO) pagi ini sebelum saya menjawab pertanyaan Anda.

Mengenai laporan bersama WHO-Tiongkok, pihak Tiongkok mengatakan bahwa semakin banyak bukti ilmiah menunjukkan bahwa laporan ini berharga dan berwibawa yang dapat bertahan dalam ujian sains dan sejarah. Institut Virologi Wuhan tidak pernah merancang, memproduksi, atau membocorkan virus COVID-19 baru, juga tidak melakukan studi fungsi apa pun tentang virus COVID-19. Sejauh ini, tidak ada staf dan mahasiswa pascasarjana di Institut Virologi Wuhan yang terjangkit virus COVID-19 baru. Mengenai penyakit penambang di Kabupaten Mojiang, provinsi Yunnan, kami tidak mendeteksi virus COVID-19 kelelawar dalam sampel serum para penambang melalui tes asam nukleat, antibodi, dan sekuensing genom. Ini menunjukkan bahwa kasus-kasus ini tidak terkait dengan COVID-19.

Pada konferensi pers, Tiongkok sekali lagi mengklarifikasi posisi dan sikapnya pada fase penelusuran asal selanjutnya, yaitu pekerjaan harus dilakukan sesuai dengan prinsip dan aturan ilmiah. Tiongkok selalu mendukung penelusuran asal secara ilmiah dan menentang politisasi studi asal. Fase kedua penelusuran asal harus diperpanjang berdasarkan fase pertama, dipandu oleh resolusi WHO yang relevan, dan dilakukan setelah diskusi dan konsultasi penuh di antara negara-negara anggota. Pekerjaan yang telah dilakukan pada tahap pertama tidak boleh diulang, terutama ketika kesimpulan yang jelas telah dicapai. Sebaliknya, kita harus mempromosikan penelusuran asal berdasarkan konsultasi penuh dan ekstensif di antara negara-negara anggota, termasuk pencarian kasus awal di berbagai tempat dan negara di seluruh dunia.

Berkenaan dengan pertanyaan Anda, saya ingin menekankan bahwa untuk beberapa waktu, semakin banyak laporan menunjukkan wabah terpisah di banyak tempat di dunia pada paruh kedua tahun 2019, dan setidaknya lima negara bagian di AS saja telah mengalaminya lebih awal. Infeksi COVID-19 sebelum kasus terkonfirmasi pertama yang dilaporkan secara resmi. Ini sekali lagi menunjukkan bahwa penelusuran asal-usul COVID-19 adalah masalah ilmiah yang kompleks, yang membutuhkan kolaborasi ilmuwan global dengan perspektif global. Namun, yang bisa kita lihat adalah sebagian orang di AS masih mengabaikan sains dan fakta. Terobsesi dengan manipulasi politik, mereka meningkatkan apa yang disebut "teori kebocoran laboratorium", menganjurkan studi asal-usul yang dipimpin intelijen, menekan dan mengancam para ahli dan cendekiawan yang membuat suara objektif dan rasional, dalam upaya untuk mengalihkan tanggung jawab atas kegagalan mereka. penanggulangan pandemi dengan mendiskreditkan negara lain. Beberapa individu di AS menempatkan politik di atas ilmu pengetahuan dan keuntungan politik yang egois di atas kehidupan dan kesehatan masyarakat, yang sebagian besar menyebabkan respons pandemi yang buruk.

Mengenai masalah penelusuran asal, beberapa orang di Amerika Serikat mungkin memang memiliki hati nurani yang bersalah. Pada bulan Juni, Vanity Fair mengungkapkan peringatan internal dari pemerintah AS terhadap penyelidikan asal usul virus COVID-19 yang dapat membuka sekaleng cacing. Faktanya, AS tetap diam atas keprihatinan serius yang diangkat oleh komunitas internasional tentang Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium biologi di luar negeri. Pihak AS harus memahami bahwa komunitas internasional, termasuk Tiongkok, memiliki banyak alasan untuk mengajukan pertanyaan tentang Fort Detrick, yang memiliki rekam jejak yang buruk dan terkenal dengan pelanggaran di laboratorium dan kebocoran kontaminan, dan menuntut klarifikasi dan penjelasan dari pihak AS dan meminta WHO untuk melakukan penyelidikan menyeluruh terhadapnya. Persyaratan ini tidak hanya untuk melacak sumber COVID-19, tetapi juga untuk keselamatan orang-orang di semua negara. Pertanyaan tidak akan berakhir sampai pihak AS memberikan penjelasan yang masuk akal.

Juru bicara Kemlu Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

People's Daily: Kim Hong-bin, seorang pendaki terkenal dari Korea Selatan telah hilang selama turun dari Broad Peak di Pakistan setelah dia baru saja mendaki gunung, dan mungkin terpeleset dan jatuh di sisi gunung Tiongkok. Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan bahwa tim pencarian dan penyelamatan gabungan Tiongkok telah mencapai lokasi, tetapi tidak dapat menerbangkan helikopter karena cuaca buruk, dan bahwa pekerjaan penyelamatan akan dimulai segera setelah cuaca membaik. Dapatkah kamu mengkonfirmasi? Bagaimana rencana Tiongkok untuk melakukan pekerjaan pencarian dan penyelamatan?

Zhao Lijian: Tiongkok sangat prihatin dengan keselamatan Tuan Kim Hong-bin. Setelah menerima permintaan penyelamatan dari Korea Selatan, pihak Tiongkok segera mengerahkan dan melakukan operasi pencarian dan penyelamatan. Pemerintah Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang telah membentuk komando penyelamatan untuk merencanakan pekerjaan penyelamatan, yang menjadi tidak mungkin karena cuaca buruk. Saat cuaca membaik hari ini, dua helikopter yang membawa lima anggota tim SAR dan peralatan telah tiba di base camp di ketinggian 4.600 meter untuk memulai operasi pencarian dan penyelamatan. Ke depan, Tiongkok akan terus melakukan tindak lanjut dari perspektif kemanusiaan.

Bloomberg: Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman akan bertemu Wang Yi minggu depan di Tianjin. Kami bertanya-tanya apakah ini akan membuka jalan bagi pembicaraan masa depan yang melibatkan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dan mungkin antara Presiden Xi Jinping dan Presiden Joe Biden? Kami juga bertanya-tanya mengapa kota Tianjin dipilih sebagai tempat pembicaraan. Bisakah Anda menjelaskan hal itu?

Zhao Lijian: Seperti yang kami jelaskan kemarin, pihak AS mengusulkan untuk mengatur kunjungan ke Tiongkok oleh Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman segera untuk bertukar pandangan tentang hubungan Tiongkok-AS dengan pihak Tiongkok. Sesuai kesepakatan kedua belah pihak, Sherman akan mengunjungi Tianjin pada 25 dan 26 Juli. Wakil Menteri Luar Negeri Xie Feng, yang bertanggung jawab atas hubungan Tiongkok-AS, akan mengadakan pembicaraan dengan Sherman. Nantinya, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan bertemu dengan Sherman. Tiongkok akan menjelaskan kepada AS posisi prinsipnya dalam mengembangkan hubungan Tiongkok-AS dan sikap tegas dalam menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunannya, serta menuntut AS untuk berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan merugikan kepentingan Tiongkok.

Adapun pertanyaan spesifik yang Anda ajukan, kami mengatur kunjungan ini di Tianjin terutama dengan pertimbangan pengaturan karantina dan fakta bahwa Tianjin dekat dengan Beijing.

Mengenai pertanyaan lain yang Anda tanyakan tentang pertemuan antara Tiongkok dan AS, saya tidak memiliki informasi untuk dirilis saat ini.

Juru bicara Kemlu Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CNR: Dilaporkan bahwa spyware Pegasus telah menarik banyak perhatian publik secara global. Perangkat lunak ini dilaporkan digunakan untuk memantau telepon para politisi, pebisnis, dan jurnalis di beberapa negara. Beberapa media berkomentar bahwa aneh bahwa AS, yang baru-baru ini mengkritik Tiongkok tentang masalah keamanan dunia maya, diam tentang masalah ini. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan. Jika apa yang dilaporkan terbukti benar, kami mengecam keras. Hal ini sekali lagi menunjukkan bahwa ancaman keamanan siber seperti penyadapan merupakan tantangan bersama bagi negara-negara yang menuntut tanggapan bersama melalui dialog dan kerja sama atas dasar saling menghormati, kesetaraan, dan saling menguntungkan. Anehnya, pemerintah AS masih bungkam soal ini meski terus berbicara soal penegakan keamanan cyber. AS bersekongkol dengan beberapa negara lain untuk membuat fitnah dan fitnah yang tidak beralasan terhadap Tiongkok terkait keamanan siber. Ini hanya melepaskan hati nuraninya yang bersalah.

Sebagian besar serangan cyber di dunia berasal dari AS, yang merupakan rahasia umum. Menurut bahan yang tersedia secara terbuka, Badan Keamanan Nasional AS telah membangun pusat pengawasan dunia maya di delapan kota termasuk Washington DC, New York City, San Francisco dan Seattle, di mana NSA mencegat dan menganalisis aliran data telekomunikasi global, dan memantau sejumlah besar email. , panggilan telepon, dan obrolan online yang melintasi wilayah AS. Didukung oleh alat dan kelompok peretasnya yang berlimpah, AS tidak pernah berhenti meluncurkan serangan siber terhadap negara lain, mengeksploitasi celah untuk merusak peralatan dan fasilitas reaktor nuklir, meretas jaringan listrik dan menanamkan kode berbahaya, dan menyerang jaringan listrik negara lain yang menghasilkan kekuatan besar. pemadaman dan runtuhnya fasilitas infrastruktur. AS telah lama mencuri informasi dari fasilitas penting dan sistem perusahaan negara lain, yang menyebabkan kerugian besar.

Saya punya pertanyaan untuk AS: apakah AS menjebloskan Julian Assange ke penjara dan membenci nyali Edward Snowden karena mengungkap sejarah kelam praktik penyadapan dan pencurian rahasia AS? Kami ingin meminta AS memberikan bukti untuk menuduh Tiongkok melakukan serangan dunia maya. Fakta yang menyimpang tidak membantu menutupi AS itu sendiri, juga tidak akan diterima oleh dunia.

Associated Press Pakistan: Rakyat dan pemerintah Pakistan telah menyatakan kesedihan atas hilangnya nyawa dan harta benda akibat banjir besar di Provinsi Henan dan menawarkan bantuan mereka jika diperlukan. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok dengan tulus berterima kasih kepada Pakistan atas perhatian dan dukungannya. Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis di segala cuaca dan teman yang berbagi suka dan duka. Kami selalu berdiri bersama dan saling membantu di saat-saat sulit. Tahun ini menandai peringatan 70 tahun hubungan diplomatik Tiongkok-Pakistan. Tiongkok siap untuk mengambil peringatan 70 tahun pembentukan hubungan diplomatik sebagai kesempatan untuk mengangkat hubungan Tiongkok-Pakistan ke tingkat yang baru dan menyuntikkan dorongan baru ke dalam pembangunan jenis baru hubungan internasional dan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. .

Prasar Bharati: Ketika siswa internasional dari Korea Selatan dan AS kembali ke Tiongkok, tindakan karantina apa yang harus mereka ikuti saat memasuki Tiongkok? Akankah tindakan yang sama berlaku untuk siswa India yang sedang menunggu kepulangan mereka ke Tiongkok?

Zhao Lijian: Yang dapat saya katakan kepada Anda adalah bahwa pemerintah Tiongkok selalu sangat mementingkan siswa asing yang ingin kembali ke Tiongkok. Dengan prasyarat memastikan keamanan di tengah pandemi COVID-19, Tiongkok akan mempelajari secara terkoordinasi soal mengizinkan mahasiswa asing datang ke Tiongkok.

Juru bicara Kemlu Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Prasar Bharati: Apakah kedutaan besar Tiongkok di Korea Selatan dan AS mengeluarkan visa untuk para pelajar ini untuk kembali ke Tiongkok? Bisakah Anda mengkonfirmasi ini, atau Anda menyangkalnya?

Zhao Lijian: Saya tidak mengetahui situasi spesifik yang Anda sebutkan. Mengenai masalah pemulangan mahasiswa asing ke Tiongkok, kami akan mempelajari masalah ini secara terkoordinasi dengan prasyarat memastikan keamanan di tengah pandemi COVID-19. Saya ingin menegaskan kembali bahwa Tiongkok akan mengambil tindakan pencegahan dan pengendalian melalui analisis ilmiah mengingat situasi yang berkembang. Atas dasar memastikan keselamatan, Tiongkok siap bekerja secara aktif untuk mendorong pertukaran personel yang sehat, aman, dan tertib dengan negara lain.

China Daily: Pada tanggal 20 Juli, Kementerian Luar Negeri Jepang mengeluarkan siaran pers tentang pertemuan bilateral antara Wakil Menteri Luar Negeri Jepang Takeo Mori dan Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman. Mereka mengkritik Tiongkok tentang isu-isu yang berkaitan dengan Laut Tiongkok Timur dan Laut Tiongkok Selatan, menegaskan kembali pentingnya menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, dan menyatakan keprihatinan serius atas situasi di Xinjiang dan Hong Kong. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok telah mengajukan perwakilan serius di sini di Beijing dan di ibukota sisi lain untuk menyesalkan dan menolak langkah negatif Jepang dan AS terhadap Tiongkok. Saya ingin menekankan bahwa masalah yang berkaitan dengan Taiwan, Hong Kong dan Xinjiang adalah urusan dalam negeri Tiongkok yang tidak mengizinkan campur tangan asing. Tidak ada yang boleh meremehkan tekad, kemauan, dan kemampuan orang-orang Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial mereka.

Berkaitan dengan masalah maritim, Tiongkok tegas dalam menjaga kedaulatan teritorial nasional serta hak dan kepentingan maritim. Sementara itu, kami siap menyelesaikan sengketa maritim dengan negara-negara terkait melalui konsultasi dan negosiasi dengan baik. Upaya campur tangan di Laut Tiongkok Timur dan Laut Tiongkok Selatan dengan segala macam dalih hanya akan membawa gangguan yang tidak perlu terhadap perdamaian dan ketenangan di kawasan, dan bertentangan dengan kepentingan negara-negara kawasan.

Nihon Keizai Shimbun: Olimpiade Tokyo akan dibuka besok. Tiongkok tidak akan mengirim pejabat senior kali ini, kan?

Zhao Lijian: Saya dapat memberitahu Anda bahwa Tiongkok mendukung Jepang dalam menyelenggarakan Olimpiade Tokyo yang sukses. Delegasi olahraga Tiongkok untuk Olimpiade Tokyo, yang dipimpin oleh Kepala Administrasi Umum Olahraga Tiongkok, Gou Zhongwen, telah tiba di Jepang.

CCTV: Pada 20 Juli, Universitas Sri Jayewardenepura (USJ) merilis laporan kemanjuran vaksin Sinopharm. Studi ini menemukan bahwa 95% individu mengembangkan antibodi setelah dua dosis dan vaksin menginduksi antibodi penetralisir pada 81,25% penerima. Vaksin itu ternyata sangat efektif untuk varian Delta juga. Di hari yang sama, Dirjen Kesehatan Malaysia juga mengatakan bahwa pemberitaan media tentang isu keamanan vaksin Sinovac adalah berlebihan. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Semakin banyak suara berdasarkan sains dan alasan telah membersihkan nama untuk vaksin Tiongkok dan memberi label sebagai aman. Ini sepenuhnya menunjukkan bahwa vaksin Tiongkok efektif dan aman.

Tiongkok berdiri untuk memperdalam kerja sama internasional untuk memastikan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang, dan menjadikan vaksin sebagai barang publik global. Sejauh ini, Tiongkok telah menyediakan lebih dari 500 juta dosis ke lebih dari 100 negara dan organisasi. Tiongkok telah mendukung dan mengambil bagian aktif dalam program COVAX. Sejak vaksin Tiongkok telah diberikan persetujuan untuk penggunaan darurat oleh WHO, produsen Tiongkok yang relevan telah mengerahkan upaya habis-habisan untuk memastikan produksi dan pasokan. Mereka akan memberikan 110 juta dosis untuk COVAX selama empat bulan ke depan, dengan opsi untuk dosis tambahan. Hingga saat ini, lebih dari 100 negara telah menyetujui penggunaan vaksin Tiongkok, dan para pemimpin dari 30 negara telah menerima suntikan vaksin Tiongkok secara terbuka. Para pemimpin banyak negara sangat memuji kontribusi penting yang dibuat oleh vaksin Tiongkok terhadap respons pandemi lokal, dan warga negara asing juga memberikan suara mendukung vaksin Tiongkok, yang telah diinokulasi dengan mereka.

Tiongkok akan terus bekerja dengan negara lain untuk menyediakan vaksin yang lebih aman dan efektif kepada dunia, terutama negara berkembang, mempromosikan distribusi dan penggunaan vaksin yang adil di seluruh dunia, dan mempromosikan kerja sama global dalam memerangi pandemi, sehingga dapat memberikan kontribusi positif. untuk mewujudkan kemenangan awal dan lengkap atas pandemi.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan, Perwakilan Dagang AS Katherine Tai bertemu dengan Menteri Perdagangan, Pariwisata dan Investasi Australia Dan Tehan pada 21 Juli. Tai mencatat bahwa AS sedang memantau dengan cermat situasi perdagangan antara Australia dan Tiongkok. Dia menyampaikan bahwa AS mendukung Australia untuk mengatasi tantangan bersama ini dan mendukung perdagangan internasional berbasis aturan untuk mempromosikan praktik perdagangan yang adil dan berorientasi pasar. Duta Besar Tai menegaskan kembali komitmen AS untuk melibatkan sekutunya, termasuk Australia, untuk mengatasi praktik Tiongkok yang merugikan pekerja, bisnis, dan warga negara mereka. Kedua belah pihak menyambut baik diskusi tingkat senior yang berkelanjutan untuk mengatasi praktik non-pasar, termasuk pemaksaan ekonomi. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pernyataan AS sepenuhnya mendistorsi fakta dan membingungkan yang benar dengan yang salah.

Situasi sulit dalam hubungan Tiongkok-Australia adalah hasil dari langkah Australia untuk terlalu mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan melemahkan kepentingan Tiongkok, dan praktik perdagangannya yang diskriminatif terhadap Tiongkok. Tanggung jawab tidak terletak pada Tiongkok.

Tiongkok tidak sembarangan menggunakan intimidasi dan sanksi, memaksakan "yurisdiksi lengan panjang", atau menekan perusahaan asing. Tiongkok selalu tegas mendukung multilateralisme dan sistem perdagangan multilateral yang berpusat pada WTO, mengembangkan kerja sama ekonomi dan perdagangan internasional sesuai dengan prinsip kesetaraan dan saling menguntungkan. AS selektif dalam menerapkan mekanisme dan aturan di bawah sistem perdagangan multilateral, secara serampangan memulai perang dagang dengan Tiongkok dengan menggunakan tongkat sanksi, menyalahgunakan konsep keamanan nasional untuk menekan perusahaan-perusahaan teknologi tinggi Tiongkok, mencari decoupling dan menangguhkan pasokan, memotong rantai industri dan pasokan yang terbentuk di pasar selama bertahun-tahun, dan secara serius melanggar aturan ekonomi pasar dan aturan WTO. Namun, ia menempatkan dirinya sebagai "korban". Label "ketidakadilan" dan "pemaksaan" tidak akan pernah bisa disematkan di Tiongkok. AS sebaiknya menyimpannya untuk dirinya sendiri.

AS harus merenungkan dirinya sendiri, memperbaiki kesalahan, daripada membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab dengan mengabaikan fakta.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Dari 19 hingga 20 Juli, Presiden Turki Erdogan dilaporkan mengunjungi "Siprus Utara", dan bersama-sama mengumumkan dengan pemimpin pembukaan lebih lanjut terakhir dari resor Varosha yang sebelumnya diblokir dari pengunjung. Pemerintah Serbia telah menyuarakan protes keras, dan Uni Eropa, AS, Rusia, Inggris dan Yunani semuanya telah menyuarakan keprihatinan mereka. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Tiongkok mendukung penyelesaian masalah Siprus yang adil dan wajar berdasarkan resolusi PBB yang relevan. Kami menyerukan kepada pihak-pihak terkait untuk mematuhi resolusi Dewan Keamanan PBB yang relevan, bertindak dengan cara yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas regional, dan menciptakan kondisi untuk penyelesaian masalah Siprus yang lebih awal, komprehensif, adil dan abadi.

Prasar Bharati: Ada banyak laporan media, termasuk media Tiongkok dan media asing, mengatakan bahwa puluhan ribu mahasiswa Korea Selatan telah kembali ke Tiongkok dan kampus mereka, serta mahasiswa dari AS. Apakah Anda menolak laporan itu sebagai berita palsu?

Zhao Lijian: Saya telah sepenuhnya menyatakan posisi Tiongkok. Mengingat situasi pandemi yang berkembang di dunia, Tiongkok mengoordinasikan respons pandemi dan masalah kepulangan siswa internasional ke Tiongkok.

Prasar Bharati: Jadi Anda mengkonfirmasi bahwa kedutaan besar Tiongkok di Korea Selatan dan AS telah mengeluarkan visa bagi pelajar untuk kembali ke Tiongkok?

Zhao Lijian: Saya baru saja membacanya di laporan media.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 15 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

news

China Berikan Sepenuhnya Olimpiade Musim Dingin untuk Dunia

  • Visco Joostensz
  • 15 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 14 Oktober ...

  • Lupita
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Oktober ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

China Tanggapi Larangan Kanada terhadap Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 11 Oktober ...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong