Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 19 Juli 2021

Waktu Publish : 19 Jul 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian - Image from laman resmi kemenlu Tiongkok

The Paper: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berkunjung ke Suriah pada 17 Juli. Bisakah Anda berbagi lebih banyak informasi tentangnya, termasuk hasil yang dicapai?

Zhao Lijian: Suriah adalah perhentian pertama dalam perjalanan Timur Tengah Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi. Selama kunjungan tersebut, ia bertemu dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad dan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Faisal al-Mekdad, yang juga menghadiri upacara penandatanganan dokumen kerja sama bilateral.

Seperti yang ditunjukkan oleh Penasihat Negara Wang Yi, Tiongkok dengan tegas mendukung Suriah dalam menjaga kedaulatan, integritas teritorial, dan martabat nasional, menentang segala upaya perubahan rezim di Suriah, dan mendukung Suriah dalam mencari jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya. Tiongkok berdiri teguh dengan rakyat Suriah. Kunci untuk sepenuhnya menyelesaikan masalah Suriah, Tiongkok percaya, terletak pada penerapan prinsip "dipimpin Suriah, milik Suriah" yang ditetapkan oleh Dewan Keamanan PBB, yang akan membangkitkan upaya dari semua pihak untuk kemajuan nyata.

Untuk tujuan ini, Tiongkok mengusulkan empat poin. Pertama, menghormati kedaulatan dan integritas wilayah Suriah dan membiarkan rakyat Suriah menentukan masa depan negaranya secara mandiri. Kedua, mengutamakan kesejahteraan rakyat, mempercepat rekonstruksi dan segera mencabut semua sanksi sepihak dan blokade ekonomi terhadap Suriah. Ketiga, memerangi terorisme secara efektif, menolak standar ganda, dan menentang manipulasi terhadap perpecahan nasional atas nama kontra-terorisme. Keempat, berpegang pada arah penyelesaian politik yang inklusif dengan rekonsiliasi dan menjembatani perbedaan melalui dialog dan konsultasi.

Sejak pembentukan hubungan diplomatik 65 tahun yang lalu, persahabatan antara Tiongkok dan Suriah telah bertahan melewati tantangan-tangan internasional dan regional yang terus berubah, dan telah tumbuh lebih kuat dengan vitalitas baru seiring berjalannya waktu. Dengan rasa saling percaya dan dukungan, kedua belah pihak telah membela hak dan kepentingan yang sah dari kedua negara dan juga menjaga keadilan dan keadilan internasional. Ke depan, Tiongkok akan semakin memperkuat kerja sama dengan Suriah di berbagai bidang seperti respons COVID-19, kontra-terorisme, pertanian, ekonomi, perdagangan, dan Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI). Tiongkok siap bekerja sama dengan Suriah untuk bertindak berdasarkan panduan strategis kedua kepala negara kita, meneruskan persahabatan tradisional dan mempromosikan kerja sama yang saling menguntungkan untuk kepentingan kedua bangsa.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan media, pemerintah Kuba mengorganisir rapat umum massal di Havana pada 17 Juli untuk menegaskan kembali revolusi dan membela sosialisme. Miguel Mario Díaz-Canel Bermúdez, Sekretaris Pertama Komite Sentral Partai Komunis Kuba dan Presiden Republik, menyampaikan sambutan penting, menyerukan seluruh bangsa untuk berdiri dalam solidaritas melawan campur tangan eksternal, mempertahankan hasil revolusi dan mengutuk blokade AS terhadap Kuba. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Ini adalah keyakinan konsisten Tiongkok bahwa hak setiap negara untuk secara mandiri memilih sistem sosial dan jalur pembangunan mereka harus dihormati. Tiongkok dengan tegas mendukung eksplorasi Kuba untuk jalur pembangunan yang konsisten dengan realitas nasionalnya, menentang campur tangan eksternal dalam urusan internal Kuba, mendukung Kuba dalam memerangi COVID-19, meningkatkan penghidupan masyarakat dan menjaga stabilitas, dan tetap berkomitmen untuk memperdalam persahabatan Tiongkok-Kuba.

Tiongkok berdiri untuk menegakkan tatanan internasional berdasarkan hukum internasional, membela keadilan dan keadilan internasional, dan menentang tindakan pemaksaan sepihak dengan cara militer, politik, ekonomi atau lainnya. Menurut statistik dari pihak Kuba, embargo AS selama 60 tahun terakhir atau lebih telah menyebabkan kerugian kumulatif lebih dari $144,1 miliar (sekitar Rp.1,663,5 Triliun) ke Kuba. Belum lama ini, Majelis Umum PBB secara besar-besaran mengadopsi resolusi yang disebut "Perlunya mengakhiri embargo ekonomi, komersial dan keuangan yang diberlakukan oleh Amerika Serikat terhadap Kuba" selama 29 tahun berturut-turut, yang mencerminkan suara bersama dari komunitas internasional. Kami mendesak AS untuk segera dan sepenuhnya mencabut embargonya terhadap Kuba dan berharap akan meningkatkan hubungan dengan Kuba sesuai dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional. Hal ini sejalan dengan kepentingan bersama rakyat di kedua negara serta perdamaian dan stabilitas di seluruh Amerika.

Harian Beijing: Perdana Menteri Australia Morrison berbicara di Retret Pemimpin Informal APEC pada 16 Juli, mengatakan bahwa untuk mencapai pemulihan ekonomi, penting untuk menghormati supremasi hukum, menjaga stabilitas dan keamanan regional, menghormati hukum laut, menghormati HAM, dan memastikan bahwa tidak ada negara yang dapat dikenakan paksaan ekonomi. Saya ingin tahu apakah Tiongkok memiliki komentar?

Zhao Lijian: APEC adalah forum untuk membahas kerja sama ekonomi di kawasan Asia-Pasifik. Tema pertemuan ini adalah berkolaborasi untuk mempercepat pemulihan ekonomi di tengah pandemi COVID-19. Memperkenalkan topik yang tidak terkait dengan tema pertemuan jelas tidak relevan, dan bertentangan dengan semangat mempromosikan integrasi dan keterbukaan ekonomi regional dan kerja sama yang dianut APEC. Kami berharap ekonomi tertentu dapat melanjutkan dari kepentingan bersama di kawasan Asia-Pasifik, berpartisipasi dalam kerja sama APEC dengan sikap konstruktif, dan memberikan kontribusi positif untuk menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi dan mempromosikan kemakmuran dan pembangunan di kawasan ini.

Mengenai masalah maritim, masalah hak asasi manusia dan apa yang disebut "pemaksaan ekonomi", saya telah menjelaskan posisi Tiongkok dalam banyak kesempatan. Negara tertentu harus merenungkan dirinya sendiri, daripada hanya berbicara dan tidak bertindak.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian - Image from Laman resmi Kemenlu Tiongkok

CCTV: Pertanyaan lain tentang APEC. Pada Retret Pemimpin Informal APEC baru-baru ini, beberapa anggota APEC, termasuk AS, Jepang dan Australia, menabuh genderang untuk "Indo-Pasifik" dalam pidato mereka. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Sesuai dengan namanya, APEC merupakan forum untuk membahas kerja sama ekonomi di kawasan Asia-Pasifik. Saat ini banyak permasalahan di kawasan Asia-Pasifik yang perlu diselesaikan melalui kerja sama. Semua pihak harus fokus pada mencari solusi daripada bermain-main dengan kata-kata, menjunjung tinggi semangat keterbukaan dan inklusif daripada mencari kelompok-kelompok kecil tertutup yang menargetkan pihak ketiga untuk keuntungan geopolitik. Tiongkok akan bekerja dengan semua pihak terkait untuk menegakkan visi komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan bersama, dan membangunnya menjadi kawasan untuk kerja sama yang saling menguntungkan yang melayani kepentingan orang-orang di kawasan tersebut.

Reuters: Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat mengusulkan studi fase kedua tentang asal usul virus corona di Tiongkok, termasuk semua laboratorium dan pasar di Wuhan dan mereka menyerukan transparansi dari otoritas Tiongkok. Akankah Tiongkok mengizinkan fase kedua ini secara khusus? Jika demikian, apakah itu memiliki garis waktu? Apakah akan melakukan audit di laboratorium sebagai bagian dari tahap kedua ini?

Zhao Lijian: Rencana kerja studi asal-usul fase kedua yang diusulkan oleh Sekretariat WHO bertentangan dengan posisi Tiongkok dan banyak negara lain dalam masalah ini. Pada pengarahan negara-negara anggota WHO pada 16 Juli, Tiongkok dan banyak negara lain telah menguraikan pandangan mereka tentang masalah ini. Di sini, saya ingin menekankan poin-poin berikut:

Pertama, resolusi sesi ke-73 Majelis Kesehatan Dunia dengan jelas meminta Direktur Jenderal WHO untuk terus bekerja sama dengan negara-negara untuk mengidentifikasi sumber zoonosis virus dan rute masuknya ke populasi manusia. Fase studi asal-usul berikutnya harus memenuhi permintaan ini dan dipimpin oleh negara-negara anggota. Kami berharap WHO akan melakukan komunikasi dan konsultasi penuh dengan negara-negara anggota, mendengarkan dan menerima saran dari semua pihak, dan memastikan bahwa proses penyusunan rencana kerja terbuka dan transparan.

Kedua, pada Januari tahun ini, pakar internasional dari WHO dan pakar Tiongkok membentuk tim gabungan dan melakukan penelitian bersama selama 28 hari di Tiongkok. Pada 30 Maret, WHO mengeluarkan laporan bersama, yang sampai pada kesimpulan yang jelas dan memberikan rekomendasi berbasis sains untuk studi asal-usul global fase berikutnya. Disimpulkan bahwa kebocoran laboratorium sangat tidak mungkin, dan merekomendasikan untuk melakukan penelitian lebih lanjut seputar kasus-kasus sebelumnya secara global dan lebih memahami peran rantai dingin dan makanan beku dalam penularan virus. Kesimpulan dan rekomendasi laporan harus dihormati dan ditegakkan, dan sepenuhnya tercermin dalam pekerjaan studi asal fase berikutnya. Surat bersama 54 negara kepada Dirjen WHO tempo hari juga menegaskan hal ini.

Terakhir, studi asal-usul adalah masalah ilmiah serius yang membutuhkan kerja sama ilmuwan global. Kami prihatin dengan politisasi negara tertentu atas masalah ini. Kami berharap WHO dapat memegang teguh semangat ilmu pengetahuan, profesionalisme dan objektivitas dan bekerja dengan masyarakat internasional untuk bersama-sama menegakkan integritas ilmiah dari studi asal, melawan angin sakal politisasi dan menjaga suasana kerja sama anti-pandemi global yang sehat.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian - Image from laman resmi Kemenlu Tiongkok

HRTN: Bisakah Anda memberikan informasi lebih lanjut tentang kunjungan resmi Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Mesir pada 18 Juli?

Zhao Lijian: Selama kunjungannya ke Mesir, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi dan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Sameh Shoukry. Kedua menteri luar negeri menandatangani perjanjian pembentukan komite kerja sama antar pemerintah Tiongkok-Mesir dan menghadiri upacara daring yang menandai produksi bersama satu juta dosis vaksin COVID-19.

Penasihat Negara Wang Yi menyatakan dukungan kuat Tiongkok untuk eksplorasi lanjutan Mesir untuk jalur pembangunan sesuai dengan realitas nasionalnya serta kesiapan Tiongkok untuk lebih menyelaraskan BRI dengan Visi Mesir 2030. Tiongkok akan mendukung produksi vaksin lokal Mesir, mencari sinergi yang lebih besar antara strategi pengembangan kedua belah pihak dan memperluas kerja sama di bidang kapasitas industri, infrastruktur, energi baru, ruang angkasa dan penerbangan, dan teknologi mutakhir untuk membuka jalan baru dalam kerja sama kita yang saling menguntungkan.

Tiongkok berharap dapat bekerja sama dengan Mesir untuk bertindak berdasarkan konsensus penting yang dicapai oleh kedua kepala negara, membangun momentum peringatan 65 tahun hubungan diplomatik untuk meningkatkan hubungan ke tingkat yang baru, berusaha untuk membentuk komunitas Tiongkok-Mesir dengan masa depan bersama, dan membangun hubungan ini menjadi prototipe komunitas Tiongkok-Arab dan Tiongkok-Afrika dengan masa depan bersama.

Pihak Mesir mengatakan dengan tegas menentang campur tangan asing dalam urusan dalam negeri Tiongkok dengan dalih masalah yang berkaitan dengan Hong Kong, Xinjiang, Taiwan dan Tibet, menghargai bantuan Tiongkok dalam memproduksi vaksin, mendukung Tiongkok dalam studi asal-usul, dan siap untuk meningkatkan kerja sama dan pertukaran dengan Tiongkok di bidang-bidang seperti ekonomi dan perdagangan, industri, ilmu pengetahuan dan teknologi, dan hubungan antar manusia dan budaya di bawah kerangka OBOR.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi juga melakukan pertukaran mendalam dengan Menteri Luar Negeri Shoukry mengenai masalah Palestina.

Penasihat Negara Wang Yi mengajukan tiga proposal untuk implementasi solusi dua negara. Pertama, Otoritas Nasional Palestina harus ditingkatkan, dan otoritas tersebut harus diberi wewenang untuk menjalankan fungsi kedaulatan di bidang keamanan, keuangan, dan bidang lainnya, sehingga dapat memperoleh kontrol efektif atas wilayah otonom dan pendudukan.

Kedua, faksi-faksi Palestina harus didukung untuk persatuan yang lebih besar, di mana mereka dapat mencapai rekonsiliasi internal melalui konsultasi dan dialog, dan mencapai posisi bersatu dalam pembicaraan untuk penyelesaian masalah Palestina.

Ketiga, Palestina dan Israel harus didorong untuk melanjutkan pembicaraan damai berdasarkan solusi dua negara. Tiongkok menyerukan diadakannya konferensi perdamaian internasional yang dipimpin oleh PBB dengan partisipasi anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan semua pemangku kepentingan dalam proses perdamaian Timur Tengah.

Mesir setuju dengan proposal yang diajukan oleh Tiongkok. Tiongkok dan Mesir sepakat untuk bekerja sama menawarkan 500.000 dosis vaksin kepada rakyat Palestina di Jalur Gaza untuk mengatasi kebutuhan mendesak masyarakat setempat.


Selama kunjungannya ke Mesir, Penasihat Negara Wang Yi juga bertemu dengan Sekretaris Jenderal Liga Negara-negara Arab Ahmed Aboul Gheit dan melakukan pertukaran pandangan yang mendalam dengannya tentang hubungan negara-negara Tiongkok-Arab serta isu-isu regional dan internasional.

Kedua belah pihak mengeluarkan pernyataan bersama, menekankan bahwa mereka akan memperkuat kerja sama jangka panjang negara-negara Tiongkok-Arab, mempersiapkan pertemuan puncak negara-negara Tiongkok-Arab pertama dan berusaha untuk membangun komunitas Tiongkok-Arab dengan masa depan bersama. Dalam pernyataan bersama, kedua belah pihak juga menekankan perlunya mematuhi prinsip non-intervensi dalam urusan internal negara lain, menjunjung tinggi multilateral, menentang politisasi masalah hak asasi manusia, menentang unilateral, dan mempromosikan pembangunan tipe baru hubungan internasional.

Mereka menekankan pentingnya solusi yang adil, komprehensif dan tahan lama untuk masalah Palestina berdasarkan solusi dua negara, mendukung semua upaya yang ditujukan untuk mencegah proliferasi nuklir dan senjata pemusnah massal lainnya, dan menganjurkan kontra-terorisme yang lebih kuat. upaya dan pemberantasan akar penyebab terorisme.

Reuters: Saya hanya ingin mengajukan pertanyaan lanjutan tentang fase kedua Organisasi Kesehatan Dunia. Anda mengatakan posisi Tiongkok tidak konsisten dengan yang dibawa oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada penyelidikan tahap kedua. Apakah Anda mengatakan Tiongkok merasa bahwa penyelidikan tahap kedua tidak boleh dilakukan di Tiongkok tetapi harus dilakukan di tempat lain secara global, atau apakah Anda mengatakan bahwa Tiongkok akan mengizinkan dalam beberapa bentuk penyelidikan tahap kedua di Tiongkok?

Zhao Lijian: Saya baru saja menguraikan posisi Tiongkok. Adapun rencana kerja studi asal usul tahap kedua yang diusulkan oleh WHO, para ahli terkait dari pihak Tiongkok sedang mempelajarinya dengan cermat.

Bloomberg: Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah menyatakan keraguan tentang kesepakatan perdagangan yang ditandatangani Tiongkok dan AS, dengan mengatakan itu tidak mengatasi masalah mendasar yang dimiliki AS dengan Tiongkok. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini? Pertanyaan kedua, apakah Anda memiliki informasi untuk ditawarkan tentang negosiasi Wendy Sherman, Wakil Menteri Luar Negeri AS, untuk mengunjungi Tiongkok akhir pekan ini?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, hubungan perdagangan Tiongkok-AS bersifat saling menguntungkan. Perang dagang hanya akan mengarah pada situasi kalah-kalah. Kami berharap pihak AS dapat memahami tren zaman, mengikuti opini publik domestiknya, dan bekerja dengan Tiongkok dalam semangat saling menghormati dan konsultasi yang setara untuk menangani masalah dalam perdagangan bilateral dengan benar dan memastikan perkembangannya yang sehat dan stabil.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya tidak memiliki informasi untuk dibagikan pada saat ini.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

China Daily : Anggota Kongres AS dan aktivis keturunan Afrika-Amerika Cori Bush menulis pada Hari Kemerdekaan AS, "Ketika mereka mengatakan bahwa 4 Juli adalah tentang kebebasan Amerika, ingat ini: kebebasan yang mereka maksud adalah untuk orang kulit putih. Tanah ini adalah tanah curian dan orang kulit hitam masih belum bebas". Sebagai tanggapan, pembawa acara Fox News Jesse Watters berkata, "Tanah ini tidak dicuri ... Kami memenangkan wilayah itu di medan perang. Itu adalah pertempuran yang buruk dan brutal, tetapi kami memenangkannya. Kami tidak hanya akan memberi semuanya kembali ke penduduk asli negeri ini". Komentar Watters telah menuai kritik luas di AS, dengan penduduk asli Amerika dan keturunan Afrika-Amerika mencela mereka sebagai referensi terang-terangan dan keterlaluan terhadap sejarah penjarahan negara itu. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Kehidupan pribumi itu penting, begitu juga kehidupan orang kulit hitam. Apa yang Anda sebutkan mencerminkan fakta mendalam bahwa identitas etnis dan budaya masyarakat adat masih terhapus secara sistematis dalam masyarakat AS. Akibatnya, masyarakat adat berangsur-angsur menjadi komunitas yang "tak terlihat" dan menjadi minoritas yang menghilang.

Sejarah AS adalah catatan darah dan air mata penduduk asli. AS menerapkan kebijakan Ekspansi ke Barat, mengancam atau membujuk penduduk asli untuk menandatangani perjanjian transfer tanah yang tidak setara, mengeluarkan perintah eksekutif untuk memaksa mereka keluar dari tanah, dan menggunakan kekuatan untuk membantai dan mengusir mereka. Melalui cara-cara yang memalukan ini, pemerintah AS merebut enam juta kilometer persegi tanah, atau dua pertiga wilayah AS, dari penduduk asli. Saat ini, tanah yang dulunya milik penduduk asli tidak dapat ditemukan di wilayah Amerika yang luas. Yang tersisa hanyalah beberapa reservasi India yang tersebar yang menjadi saksi pengalaman menyedihkan masyarakat adat yang didiskriminasi dan dipinggirkan.

Seorang aktivis pribumi AS dengan blak-blakan mengatakan bahwa penghapusan penduduk asli dan sejarah adalah dosa mendasar AS. Sebagai negara yang dibangun di atas penjarahan tanah penduduk asli Indian dan melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, mengapa AS merasa berada dalam posisi untuk menodai kebijakan etnis negara lain dengan mengutip kebohongan dan disinformasi dan memfitnah orang lain untuk agenda tersembunyinya? Ketika ditanyai tentang puluhan juta orang India-Amerika yang dianiaya, para politisi AS yang menyebarkan desas-desus itu akan selalu merasakan beban keadilan dan hati nurani.

Kantor Berita Tiongkok: Pada 14 Juli, sebuah ledakan dilaporkan dari sebuah bus yang membawa pekerja Tiongkok dalam perjalanan mereka ke sebuah proyek di lokasi Bendungan Dasu di Provinsi Khyber Pakhunkhwa. Insiden itu mengakibatkan korban Tiongkok dan Pakistan dan tidak ada organisasi atau individu yang mengaku bertanggung jawab. Saya melihat seorang analis mengatakan bahwa insiden ini terkait dengan ledakan bom di sebuah hotel di kota Quetta Pakistan pada 21 April dan mungkin dilakukan oleh Taliban. Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan teroris 21 April, yang terjadi ketika duta besar Tiongkok akan tiba di hotel. Analis ini tampaknya telah membingungkan Taliban Pakistan dengan Taliban Afghanistan. Dia juga menyebutkan pernyataan ramah Taliban Afghanistan terhadap Tiongkok baru-baru ini, mengatakan bahwa Taliban mungkin menggunakan taktik keraas dan halus di Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok sangat prihatin dan mengutuk keras ledakan bus di Pakistan pada 14 Juli. Kelompok kerja gabungan lintas departemen Tiongkok untuk Pakistan bekerja secara intensif dengan pihak Pakistan. Kami percaya bahwa Tiongkok dan Pakistan akan menemukan kebenaran dan membawa para pelakunya ke pengadilan. Tiongkok akan terus dengan tegas mendukung upaya anti-terorisme Pakistan dan dengan sungguh-sungguh melindungi keselamatan personel dan institusi Tiongkok di Pakistan.

Pemahaman Anda tentang Taliban Pakistan dan Taliban Afghanistan adalah objektif. Kedua hal ini berbeda. Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP), adalah organisasi teroris yang ditunjuk oleh pemerintah Pakistan dan masyarakat internasional secara universal, yang mengakui bahwa mereka berada di balik serangan teroris termasuk ledakan bom hotel di Quetta.

Taliban Afghanistan adalah organisasi politik dan militer gadungan yang secara terbuka menyatakan bahwa ia melarang setiap organisasi atau individu mengambil keuntungan dari wilayah Afghanistan untuk mengancam negara lain. Ia telah mempertahankan dialog dan kontak dengan pemerintah Afghanistan dan masyarakat internasional dalam beberapa tahun terakhir.

Terorisme adalah musuh bersama umat manusia. Tiongkok siap bekerja sama dengan komunitas internasional untuk meningkatkan kerja sama anti-terorisme dan menegakkan perdamaian dan ketenangan dunia.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

NHK: Akankah Tiongkok mengirim perwakilan untuk menghadiri upacara pembukaan Olimpiade Tokyo Jumat ini atas nama Presiden Xi Jinping?

Zhao Lijian: Tiongkok mendukung Jepang menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo dan membuatnya sukses. Tiongkok telah merilis daftar lengkap atlet dalam delegasi olahraganya untuk Olimpiade Tokyo. Adapun pertanyaan spesifik yang Anda sebutkan, saya tidak memiliki informasi untuk dirilis untuk saat ini.

Global Times: Pada bulan Juni tahun ini, sekelompok netizen Tiongkok menyusun surat terbuka bersama untuk meminta WHO menyelidiki lab Fort Detrick. Pada 17 Juli, mereka mempercayakan Global Times dengan mengunggah surat untuk meminta tanggapan publik untuk meminta WHO menyelidiki lab Fort Detrick dan laboratorium lain di AS yang memiliki risiko kebocoran virus. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan. Mulai jam 3 sore. hari ini, lebih dari 750.000 netizen Tiongkok telah menandatangani surat itu, menyerukan penyelidikan menyeluruh ke lab Fort Detrick untuk menemukan kebenaran virus corona. Jumlah penandatanganan bersama melonjak saat kita berbicara. Saya juga mencatat bahwa huanqiu.com melakukan survei daring tentang di mana seharusnya penyelidikan tahap selanjutnya. Lebih dari 90 persen responden percaya penyelidikan tahap berikutnya harus dilakukan di AS. Anda mungkin melihat itu.

Tindakan yang diprakarsai oleh publik dan media ini sebenarnya telah menimbulkan pertanyaan-pertanyaan yang sudah lama melayang di benak semua orang, yang selama ini disembunyikan AS. Berikut adalah pertanyaan yang harus dijawab oleh AS: Apa hubungan antara Fort Detrick dan wabah penyakit pernapasan yang tidak dapat dijelaskan termasuk EVALI? Mengapa AS tidak mengundang WHO untuk menyelidiki Fort Detrick? Mengapa studi asal usul tidak dapat dilakukan di AS seperti di Tiongkok? AS harus menunjukkan transparansi dan memberi tahu sebanyak mungkin tentang semua pertanyaan dan menanggapi kekhawatiran dunia luar.

Dalam beberapa hari terakhir, 54 negara mengirim surat kepada Direktur Jenderal WHO tentang masalah penelusuran-asal atau origin-tracing, menekankan pentingnya mengadopsi pendekatan berbasis sains dan menolak manipulasi politik. Penelusuran-asal adalah kepentingan ilmiah, proses ini merupakan fase kedua yang memerlukan studi di berbagai tempat di seluruh dunia oleh para ilmuwan. Segala upaya untuk menjajakan penelusuran asal-usul yang dipimpin intelijen dengan mengabaikan sains dan kebenaran, dan memaksa para ahli dan cendekiawan untuk mengejar kepentingan egois seseorang, hanya akan mengganggu kerja sama anti-pandemi global, mendapatkan oposisi kuat dari komunitas internasional, dan tidak memiliki tujuan akhir.

Tidak ada yang akan menang atas kehendak rakyat. Sudah lama diketahui semua orang bahwa AS sedang mencoba untuk terlibat dalam manipulasi politik dan mengalihkan kesalahan ke Tiongkok. AS harus mengindahkan seruan orang-orang Tiongkok dan komunitas internasional lainnya, dan menanggapi dengan jujur surat terbuka dan jajak pendapat daring.

AFP: Dapatkah Anda mengkonfirmasi apakah Menteri Luar Negeri Pakistan Qureshi berada di Beijing pada hari Minggu? Laporan mengatakan dia ada di sini untuk semacam pengarahan darurat. Dan juga apakah ada pembaruan tentang apa yang ditemukan oleh tim investigasi Tiongkokyang dikirim ke Pakistan tentang ledakan bus?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, saya tidak memiliki informasi untuk dirilis.

Pada pertanyaan kedua Anda, kelompok kerja gabungan lintas departemen ke Pakistan yang dipimpin oleh Kementerian Luar Negeri tiba di Islamabad pada pagi hari tanggal 16 Desember. Dalam beberapa hari terakhir, kelompok kerja telah bekerja tanpa henti bersama dengan duta besar Tiongkok untuk Pakistan, mendorong Pakistan untuk merawat yang terluka, melakukan penyelidikan, dan memperkuat keamanan bagi personel proyek-proyek Tiongkok.

Mereka juga mengunjungi yang terluka dan berduka untuk para korban jiwa bersama dengan pejabat tinggi Pakistan, melakukan penyelidikan di tempat, mengunjungi staf di lapangan, dan membimbing perusahaan untuk memperkuat tindakan pencegahan keselamatan. Semua pekerjaan ini telah mencapai hasil yang efektif.

Pihak Pakistan telah melakukan banyak hal untuk menangani insiden tersebut, menjaga jenazah para korban dengan baik, memindahkan yang terluka tepat waktu dan memberikan perawatan terbaik bagi yang terluka. Setelah kelompok kerja itu tiba, pihak Pakistan menawarkan bantuan penuh untuk itu, dan mengatakan tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk melakukan penyelidikan dan memperkuat langkah-langkah keamanan untuk semua proyek Tiongkok di Pakistan.

Adapun kemajuan penyelidikan, otoritas Pakistan yang kompeten melakukan upaya penuh untuk menyelidiki insiden tersebut dan telah memberi tahu pihak Tiongkok tentang penyelidikan awal. Pakar teknis terkait dari Tiongkok dan Pakistan juga telah bersama-sama memeriksa situs tersebut dan masih dalam proses penyelidikan lebih lanjut.

Dua puluh tujuh personel Tiongkok terluka dalam insiden itu, dan Pakistan telah memberikan perawatan medis terbaik kepada mereka. Satu orang yang terluka parah telah menjalani kraniotomi dan berada di bawah pengawasan medis. Dua puluh enam lainnya pulih dari cedera. Kedutaan Besar Tiongkok di Pakistan dan kelompok kerja gabungan lintas departemen di Pakistan bekerja sama dengan pihak Pakistan untuk menangani masalah jenazah sembilan korban dengan baik.

PTI: Sebelumnya dalam menanggapi pertanyaan terkait ledakan bus di Pakistan, Anda berbicara tentang perbedaan antara Taliban Pakistan dan Taliban Afghanistan. Apakah Tiongkok curiga bahwa Taliban Pakistan berada di balik ledakan ini?

Zhao Lijian: Seperti yang baru saja saya katakan, insiden itu sedang diselidiki lebih lanjut. Penghasut dan sifat dari insiden itu belum ditentukan. Belum ada kesimpulan.

Wartawan yang menghadiri konferensi pers - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Prasar Bharati: Sebuah pertanyaan lanjutan dari ledakan ini. Maka dalam kurun waktu beberapa hari setelah ledakan ini, terjadilah peristiwa penculikan putri duta besar Afghanistan di Pakistan. Melihat situasi dan insiden berturut-turut terkait terorisme, apakah Tiongkok khawatir dengan investasinya dan rakyatnya di Pakistan? Kedua, Perusahaan menangguhkan pekerja Pakistan dari proyek pembangkit listrik tenaga air Dasu. Apa alasannya? Apakah ada kecurigaan terkait penangguhan mereka?

Zhao Lijian: Pihak Tiongkok telah berulang kali menyatakan posisinya dalam hubungan Tiongkok-Pakistan dan CPEC. Ini adalah insiden yang terisolasi. Kami percaya bahwa Pakistan sepenuhnya mampu melindungi keselamatan dan keamanan personel dan properti Tiongkok di Pakistan.

Mengenai penculikan di Pakistan putri duta besar Afghanistan untuk Pakistan oleh personel tak dikenal, kami mengutuk keras penculikan itu dan berharap korban segera pulih. Kami yakin bahwa para penjahat akan dibawa ke pengadilan sesegera mungkin.

Pada pertanyaan kedua Anda, apa yang Anda sebutkan tidak ada. Setelah serangan terhadap bus Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air Dasu, pekerjaan di lokasi dihentikan sementara untuk menyalurkan lebih banyak sumber daya untuk menangani keadaan darurat seperti menyelamatkan yang terluka dan mengurus masalah orang yang meninggal. Pada saat yang sama, upaya dilakukan untuk menyisir risiko keamanan dan menopang langkah-langkah keamanan. Pengerjaan di proyek akan dilanjutkan kembali setelah kondisi siap.

Mengenai karyawan Pakistan dengan proyek tersebut, kami memahami kontrak mereka masih berlaku dan mereka tetap di pos mereka. Juru Bicara Kantor Luar Negeri Pakistan juga menjelaskan masalah ini dalam sebuah pernyataan pada 18 Juli dan menegaskan kembali komitmen kedua belah pihak untuk penyelesaian tepat waktu Proyek Tenaga Air Dasu dan proyek kerja sama bilateral lainnya.

Beberapa orang mendapat kesan yang salah bahwa Proyek Tenaga Air Dasu berada di bawah kerangka kerja CPEC. Saya ingin mengklarifikasi masalah ini di sini. Ini bukan proyek CPEC, tapi hanya proyek kerja sama ekonomi antara Tiongkok dan Pakistan.

Wartawan yang menghadiri konferensi pers - Image from Laman resmi Kemenlu Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok




Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Juli 202...

  • Lupita
  • 30 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri 28 Juli 2021

  • Visco Joostensz
  • 28 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Juli 202...

  • Lupita
  • 28 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 23 Juli 202...

  • Lupita
  • 23 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 20 Juli 202...

  • Visco Joostensz
  • 20 Jul 2021

news

China Sudah Salurkan 500 Juta Dosis Vaksin ke Seluruh Dunia

  • Lupita
  • 16 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3