Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 20 Juli 2021

Waktu Publish : 20 Jul 2021, 16:59 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian pada 20 Juli 2021

Kantor Berita Xinhua: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi telah melakukan kunjungan resmi ke Aljazair, perhentian ketiga dari perjalanannya ke negara-negara Timur Tengah. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang itu?

Zhao Lijian: Pada 19 Juli, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dan mengadakan pembicaraan dengan Presiden Abdelmadjid Tebboune dan Menteri Luar Negeri Ramtane Lamamra, mencapai konsensus penting.

Anggota Dewan Negara Wang Yi mengatakan bahwa Tiongkok sangat menghargai dukungan kuat Aljazair pada isu-isu yang menyangkut kepentingan inti dan keprihatinan utama Tiongkok. Tiongkok dengan tegas mendukung Aljazair dalam menempuh jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya, menjaga kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah, serta memainkan peran yang lebih besar dalam urusan internasional dan regional.

Tiongkok mendorong perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk berinvestasi di Aljazair, untuk menerjemahkan rasa saling percaya politik tingkat tinggi antara kedua negara menjadi hasil kerja sama yang nyata, terus memajukan proyek-proyek kerja sama besar, dan membantu Aljazair mempercepat industrialisasi dan meningkatkan kapasitasnya untuk mandiri dan pengembangan berkelanjutan. Tiongkok akan terus memberi Aljazair vaksin dan pasokan anti-pandemi untuk membantu negara itu mengamankan kemenangan yang cepat dan sepenuhnya atas pandemi.

Pihak Aljazair mengatakan bahwa mereka selalu menganggap Tiongkok sebagai prioritas diplomatik dan berdiri teguh dengan Tiongkok. Aljazair berharap dapat memperdalam kerja sama bilateral di bidang ekonomi, perdagangan, investasi, energi, pertambangan dan infrastruktur dalam kerangka kerja sama BRI, sehingga dapat mewujudkan pembangunan bersama dan bermanfaat bagi negara berkembang lainnya. Aljazair mendukung Tiongkok di masa lalu, masih mendukung Tiongkok sekarang dan akan lebih mendukung Tiongkok di masa depan. Aljazair akan selalu berdiri berdampingan dengan Tiongkok seperti kawan-kawan di parit yang sama untuk menjaga keadilan dan keadilan internasional.

Kedua belah pihak juga mencapai konsensus empat poin tentang hubungan Tiongkok-Aljazair, yaitu, untuk memperbarui persahabatan tradisional mereka, untuk membuka prospek baru untuk kerja sama praktis, untuk bekerja sama untuk memenangkan perang melawan pandemi COVID-19, dan untuk membuat kesepakatan baru. kontribusi untuk menjaga keamanan dan stabilitas internasional dan regional.

Pada konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Ramtane Lamamra, Penasihat Negara Wang Yi melakukan pengamatan tentang hubungan Tiongkok dengan negara-negara berkembang. Dia mengatakan bahwa 50 tahun yang lalu, negara-negara berkembang yang menjadi teman bagi Tiongkok "membawa" Republik Rakyat Tiongkok ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menggambarkan solidaritas dan kerja sama antara Tiongkok dan negara-negara berkembang.

Penasihat Negara Wang Yi menekankan bahwa Tiongkok akan selalu menjadi anggota negara berkembang, dan akan selalu berbagi masa depan dengan negara berkembang lainnya. Menghadapi perubahan besar yang tak terlihat dalam satu abad, Tiongkok akan semakin bersatu dengan negara berkembang lainnya. Kami tidak akan pernah tunduk pada politik kekuasaan atau gentar menghadapi kesulitan. Kami akan dengan tegas mempertahankan kedaulatan, kemerdekaan dan norma-norma non-intervensi dalam urusan internal negara lain, menentang hegemoni dan politik kekuasaan, dan menjaga hak-hak yang sah dan ruang pembangunan negara-negara berkembang.

Kita harus dengan tegas menuntut suara dan perwakilan yang lebih besar dari negara-negara berkembang dalam pemerintahan internasional, menjunjung tinggi nilai-nilai umum perdamaian, pembangunan, keadilan, keadilan, demokrasi dan kebebasan bagi seluruh umat manusia, mempraktikkan multilateralisme sejati, dan bersama-sama membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. .

Pihak Aljazair menyatakan harapan untuk melihat Tiongkok memainkan peran yang lebih besar di Dewan Keamanan dan PBB sebagai perwakilan negara berkembang dan negara nonblok.

People's Daily: Sidang ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB (HRC) telah ditutup. Bisakah Anda memberi kami jumlah total negara yang telah mendukung pernyataan bersama untuk mendukung Tiongkok?

Zhao Lijian: Lebanon baru-baru ini mendukung pernyataan bersama untuk mendukung Tiongkok oleh negara-negara sahabat pada sesi ke-47 UNHRC. Tiongkok menghargai dan menyambut baik hal ini. Hingga saat ini, secara keseluruhan 69 negara telah bergabung dalam pengesahan tersebut. Jika kita menambahkan lebih dari 20 negara yang telah menunjukkan dukungan untuk Tiongkok dengan membuat pernyataan dalam kapasitas nasional mereka atau dengan mengirimkan surat bersama, lebih dari 90 negara telah berbicara untuk keadilan di HRC. Mereka bersama-sama menolak politisasi dan standar ganda tentang hak asasi manusia dan campur tangan dalam urusan dalam negeri Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia. Ini tidak hanya menunjukkan dukungan kuat untuk Tiongkok, tetapi juga membela tujuan dan prinsip Piagam PBB serta keadilan dan keadilan internasional.

Zhao Lijian - Image from Laman resmi Kemenlu Tiongkok

CCTV: Diketahui bahwa WHO memberi pengarahan kepada negara-negara anggota tentang langkah-langkah yang akan diambil dalam studi asal fase kedua pada 16 Juli. Sebelumnya, 48 negara mengirim surat kepada Direktur Jenderal WHO Tedros yang menentang politisasi masalah ini. Apakah ada pembaruan tentang negara-negara yang mendukung surat tersebut setelah WHO mengusulkan langkah selanjutnya untuk studi fase kedua?

Zhao Lijian: Kami menyambut baik fakta bahwa tujuh negara, yaitu Grenada, Kiribati, Kepulauan Solomon, Sao Tome dan Principe, Burkina Faso, Mauritania dan Ghana, telah bergabung dengan jajaran peradilan dalam mendukung surat kepada Direktur Jenderal WHO Tedros menentang politisasi studi asal-usul. Hingga hari ini, jumlah negara yang mendukung surat tersebut telah mencapai 55. Pada pengarahan negara-negara anggota WHO pada 16 Juli, Rusia, Belarus, Pakistan, Sri Lanka, Kamboja, Iran, Suriah, Burundi, Zimbabwe, Kamerun, Kuba, Venezuela, Bolivia dan banyak negara lain berbicara untuk keadilan. Mereka menekankan bahwa menelusuri asal-usul virus adalah masalah ilmiah dan tidak boleh dipolitisasi. Laporan studi bersama WHO-Tiongkok yang diterbitkan oleh WHO harus ditegakkan.

Sangat kontras dengan manipulasi politik, penolakan ilmu pengetahuan dan distorsi fakta oleh segelintir negara, semakin banyak negara yang menyuarakan dukungan luar biasa untuk keadilan. Ini sepenuhnya mencerminkan di mana letak keadilan dan apa aspirasi bersama masyarakat internasional. Ini sepenuhnya menunjukkan bahwa mereka yang menjunjung tinggi sifat tidak berpihak dan objektivitas, dan memperjuangkan keadilan dan keadilan adalah mayoritas. Pihak terkait harus berhenti memolitisasi masalah penelusuran asal, berhenti menggunakan masalah ini untuk mendapatkan kambing hitam dan mengelak dari tanggung jawab, dengan sengaja berusaha menghentikan dan merusak kerja sama internasional dalam studi asal-usul global. Mereka harus mengadopsi sikap yang benar-benar bertanggung jawab dan ilmiah, dan bekerja dengan komunitas internasional untuk memberikan kontribusi yang layak untuk mengalahkan virus dan melindungi kesehatan dan kesejahteraan masyarakat.

Zhao Lijian - Image from Laman resmi Kemenlu Tiongkok

NHK: Dengan hanya tiga hari sebelum upacara pembukaan Olimpiade Tokyo, anggota delegasi Tiongkok telah tiba di Jepang. Apa harapan Tiongkok untuk Olimpiade ini? Bagaimana Beijing akan mendukung kelancaran penyelenggaraan Olimpiade Tokyo? Selain itu, dengan 200 hari tersisa sebelum Olimpiade Musim Dingin Beijing, apa pentingnya pembukaan Olimpiade Tokyo bagi persiapan Tiongkok untuk Olimpiade Musim Dingin?

Zhao Lijian: Ini adalah konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin Tiongkok dan Jepang untuk saling mendukung dalam sukses menjadi tuan rumah Olimpiade. Tiongkok telah menjalin komunikasi dan koordinasi yang erat dengan Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo dan departemen-departemen terkait di Jepang. Tiongkok menantikan Olimpiade Tokyo yang aman dan terjamin dan akan terus memberikan dukungan untuk pihak Jepang dalam kapasitasnya.

Beberapa bulan setelah Olimpiade Tokyo, Tiongkok akan menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin di Beijing. Penyelenggaraan Olimpiade Tokyo akan memberikan pengalaman berharga dan referensi yang berguna untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing. Tiongkok memiliki kepercayaan penuh untuk mengambil alih tongkat estafet Tokyo dalam keberhasilan menjadi tuan rumah Olimpiade dan bekerja dengan komunitas internasional lainnya untuk meneruskan semangat Olimpiade, dan menjadi tuan rumah pertemuan Olimpiade yang sederhana, aman dan indah.

Reuters: AS dan koalisi sekutunya pada Senin menuduh Kementerian Keamanan Negara Tiongkok melakukan kampanye peretasan dunia maya global. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: AS bersekongkol dengan sekutunya untuk membuat tuduhan tak berdasar dari udara tipis terhadap Tiongkok pada masalah keamanan siber. Tindakan ini mengacaukan yang benar dengan yang salah dan menodai serta menekan Tiongkok keluar dari tujuan politik. Tiongkok tidak akan pernah menerima ini.

Tiongkok dengan tegas menentang dan memerangi segala bentuk serangan siber dan tidak akan pernah mendorong, mendukung, atau memaafkan serangan dunia maya. Posisi ini telah konsisten dan jelas. Mengingat sifat virtual dari dunia maya dan fakta bahwa ada semua jenis pelaku daring yang sulit dilacak, penting untuk memiliki cukup bukti saat menyelidiki dan mengidentifikasi insiden terkait dunia maya.

Dibutuhkan kehati-hatian ekstra saat menghubungkan serangan siber dengan pemerintah negara mana pun. Apa yang disebut detail teknis yang dirilis oleh pihak AS bukan merupakan rangkaian bukti yang lengkap.

Faktanya, AS adalah sumber serangan siber terbesar di dunia. Menurut laporan 360, sebuah perusahaan keamanan siber Tiongkok, kelompok APT dari Amerika Utara memiliki teknik canggih dan sumber daya yang melimpah, dan telah lama menargetkan industri dan institusi tertentu.

Menurut statistik dari Tim Teknis Tanggap Darurat Jaringan Komputer Nasional (CNCERT), sekitar 52.000 server perintah dan kontrol program jahat yang berlokasi di luar Tiongkok menguasai sekitar 5,31 juta host komputer di Tiongkok pada tahun 2020. AS dan dua sekutu NATO-nya adalah tiga teratas dalam hal jumlah komputer di bawah kendali mereka di Tiongkok.

Selain itu, laporan 360 juga menunjukkan bahwa APT-C-39, organisasi serangan dunia maya dari Badan Intelijen Pusat AS, telah melakukan infiltrasi dan serangan dunia maya ke Tiongkok selama 11 tahun di bidang-bidang utama seperti dirgantara, lembaga sains dan penelitian, minyak industri, perusahaan Internet besar dan lembaga pemerintah. Serangan-serangan di atas telah secara serius merusak keamanan nasional Tiongkok, dan keamanan ekonomi Tiongkok, infrastruktur penting, dan informasi pribadi warga negara.

AS tidak hanya menyadap pesaing, tetapi juga sekutunya. Sekutu Eropanya meremehkan langkah AS untuk menggunakan badan intelijen Denmark untuk memata-matai para pemimpin mereka, sambil membuat keributan tentang "serangan dunia maya Tiongkok" berdasarkan bukti desas-desus. Tindakan ini bertentangan dengan otonomi strategis yang diklaim oleh Eropa.

Serangan dunia maya adalah ancaman umum yang dihadapi semua orang. Kami selalu berpandangan bahwa negara-negara harus menjaga keamanan siber melalui dialog dan kerja sama atas dasar saling menghormati, saling percaya, dan saling menguntungkan. Saya ingin menekankan bahwa segelintir negara tidak mewakili komunitas internasional, dan merendahkan orang lain tidak membantu menutupi kesalahannya sendiri.

Tiongkok sekali lagi sangat menuntut agar AS dan sekutunya menghentikan peretasan dunia maya dan serangan yang menargetkan Tiongkok, berhenti melemparkan lumpur ke Tiongkok dalam masalah ini, dan mencabut apa yang disebut dakwaan. Tiongkok akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menegakkan keamanan dan kepentingan sibernya dengan tegas.

Zhao Lijian - Image from Laman resmi Kemenlu Tiongkok

HRTN: Kami percaya ini adalah pertama kalinya NATO merilis pernyataan tentang serangan dunia maya Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Didorong oleh AS, NATO dalam beberapa tahun terakhir secara eksplisit telah menetapkan dunia maya sebagai domain pertempuran baru. Ini telah memajukan penyebaran militer siber dan mendirikan Pusat Operasi siber. Dengan memperkenalkan aliansi militer ke dunia maya, NATO tidak membuat dirinya lebih aman. Sebaliknya, hal ini dapat memacu perlombaan senjata dunia maya, meningkatkan risiko gesekan dan konflik dunia maya antar negara, serta merusak perdamaian dan keamanan internasional.

Jika NATO benar-benar peduli dengan keamanan dunia maya, NATO harus mencocokkan kata-katanya dengan tindakan dan membela perdamaian di dunia maya daripada terlibat dalam pembangunan militer dunia maya. Jika NATO benar-benar peduli dengan keamanan siber anggotanya, itu harus dimulai dengan mendiskusikan program pencurian siber besar-besaran dari anggota tertentu terhadap anggota lain.

RIA Novosti: "Kementerian luar negeri" Taiwan hari ini mengumumkan bahwa mereka akan mendirikan kantor perwakilannya di Lituania. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar tentang ini dan apakah kementerian luar negeri telah membuat representasi ke Lituania?

Zhao Lijian: Tiongkok dengan tegas menentang setiap pertukaran resmi dan pembentukan bersama yang disebut "kantor perwakilan" antara Taiwan dan negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok. Kami mendesak pihak Lituania untuk mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan menghormati komitmennya yang dibuat atas pembentukan hubungan diplomatik. Juga nasihat untuk otoritas Taiwan: "Kemerdekaan Taiwan" mengarah ke jalan buntu dan segala upaya untuk menciptakan "dua Tiongkok" atau "satu Tiongkok, satu Taiwan" tidak akan berhasil.

Wartawan RIA Novosti - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Reuters: Tiga Senator Republik mendesak Komite Olimpiade AS untuk melarang atlet Amerika menggunakan mata uang digital baru Tiongkok di Olimpiade Beijing 2022, dengan alasan masalah keamanan. Apakah Kementerian Luar Negeri punya komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Seruan politisi AS hanya mencerminkan ketidaktahuan mereka. Saya sarankan mereka meluangkan waktu untuk mencari tahu apa itu mata uang digital. Mengenai spionase dan ancaman keamanan digital, AS adalah pemenangnya secara global. Ini menjalankan program penyadapan dan pengawasan tidak hanya pada pesaing tetapi juga sekutu melalui berbagai cara seperti pencurian dunia maya dan penyadapan telepon. Ini adalah fakta yang terkenal.

Mata uang digital adalah hasil tak terelakkan dari perkembangan teknologi digital. Hal ini sejalan dengan tren historis pertumbuhan ekonomi digital global. Ada ketentuan yang jelas tentang menjaga keamanan data dalam hukum Tiongkok. Politisi AS harus menghormati semangat Piagam Olimpiade, berhenti memolitisasi olahraga, dan berhenti berusaha mempermasalahkan mata uang digital baru Tiongkok.


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 23 Juli 202...

  • Lupita
  • 23 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 19 Juli 202...

  • Lupita
  • 19 Jul 2021

news

China Sudah Salurkan 500 Juta Dosis Vaksin ke Seluruh Dunia

  • Lupita
  • 16 Jul 2021

news

China Yakin Bahwa Indonesia Dapat Atasi Pandemi

  • Lupita
  • 15 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 13 Juli 2021

  • Lupita
  • 14 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong