Baca dalam 3 menit

China Sediakan Kereta Khusus Peserta Ujian di Daerah Terpencil

Waktu Publish : 07 Jun 2021, 13:33 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi kereta ujian masuk di Stasiun Dayangshu - Image from cnr.cn

Dayangshu, Bolong.id - Harbin Bureau Group Co., Ltd. of China Railway satu-satunya angkutan umum selama 19 tahun ini, mengangkut anak-anak di daerah terpencil yang ikut ujian masuk universitas di kota.

Kota Dayangshu, Kota Hulunbuir, Daerah Otonomi Mongolia Dalam terletak di kaki selatan Daxinganling, tempat berkumpulnya etnis minoritas seperti Oroqen, Daur dan Ewenki.

Para peserta ujian di Kota Dayangshu harus pergi ke Kota Alihe, 135 kilometer jauhnya, untuk mengikuti ujian masuk perguruan tinggi setiap tahun.

“Sebelum KA khusus dibuka, jalan-jalan belum dibangun dengan baik. Para siswa harus naik kereta setengah jalan dan kemudian naik bus. Mereka akan lelah sepanjang perjalanan ke ruang ujian,” Kata Weiyan, kepala sekolah kelas 3 (1) SMP No.2 Dayangshu.

Dilansir dari Xinhua pada Senin (7/6/2021), pada tahun 2003, Biro Kereta Api Harbin memutuskan untuk membuka kereta khusus untuk ujian masuk perguruan tinggi di Stasiun Dayangshu untuk memecahkan masalah perjalanan yang sulit dan biaya transportasi yang tinggi.

A Yan, peserta ujian etnis Oroqen yang tinggal di Desa Qi Liemin Ulubu Tienerke, lahir pada tahun 2003 dan akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi. Orang tuanya hidup bertani, dan ada seorang adik perempuan yang duduk di bangku SMP. Beban keluarga sangat berat.

“Pemerintah telah mengajukan tunjangan hidup untuk keluarga saya, dan setiap tahun juga diberi pakaian. Sekolah dan guru juga sangat memperhatikan saya. Saya berharap dapat diterima di universitas dan menjadi guru. Saya akan menggunakan pengetahuan saya untuk kembali ke kampung halaman saya memberikan kontribusi dan membiarkan lebih banyak anak dapat mewujudkan mimpinya.”

Selama 19 tahun terakhir, kereta api tersebut telah mengangkut lebih dari 34.000 calon mahasiswa dan orang tua ke dan dari universitas, dan lebih dari 7.000 lulusan telah diterima di universitas.

Ada juga beberapa mahasiswa yang kembali ke kotanya setelah lulus dan menggunakan ilmunya untuk membangun kampung halamannya, salah satunya Dubuhe. Pada tahun 2011, ia diterima di Sekolah Kejuruan dan Teknik Harbin.

Setelah lulus dari universitas, Dubuhe memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya untuk memulai bisnis, mengembangkan industri pertanian, dan mendorong penduduk desa untuk menjalani kehidupan yang baik.

Pada tahun 2019, dengan dukungan pemerintah, ia mendirikan Asosiasi Layanan Pemuliaan. Saat ini, 42 perusahaan telah menetap di asosiasi, membantu lebih dari 400 penduduk desa untuk keluar dari kemiskinan dan menjadi kaya. Tahun ini, Dubuhe terpilih sebagai wakil kepala Desa Qianjin, Kota Dayangshu.

Selama 19 tahun terakhir, layanan angkutan penumpang kereta api terus ditingkatkan, dari tempat duduk, jendela dan ventilasi terbuka, hingga AC yang sejuk dan nyaman. Cheng Xianmin telah berpartisipasi dalam pengoperasian kereta ujian masuk perguruan tinggi sejak awal, dan tidak pernah absen selama 19 tahun.

"Kami mencari informasi ke sekolah tiga bulan sebelumnya untuk mengetahui jumlah calon dan orang tua. Ini direncanakan satu bulan sebelumnya. Memilih kendaraan ber-AC dan pramugari muda. Kami mengirimkan tiket ke siswa 4 hari yang lalu," Kata Cheng Xianmin.

Menurut laporan, tahun ini adalah peringatan 100 tahun berdirinya partai .Selain desinfeksi dan pencegahan pandemic di setiap gerbong kereta, Grup Biro Harbin juga memutar lagu-lagu revolusioner, kontes menjawab pengetahuan sejarah partai, cerita sejarah partai, konferensi puisi dan tema lain di kereta.

Para calon mahasiswa dan orang tua diajak untuk ikut berpartisipasi. Selain itu, hadiah kecil seperti bingkisan pencegahan pandemi dan tiket peringatan telah disiapkan untuk setiap kandidat, dan buku peringatan tema khusus untuk ujian masuk perguruan tinggi yang berisi pesan dari guru dan siswa telah disiapkan untuk memberi mereka kenangan hangat. (*)



Banner Kanan
Logo follow bolong