Baca dalam 3 menit

Dubes China-Belanda Ungkap Kebenaran Mengenai Xinjiang

Waktu Publish : 20 Jun 2021, 14:18 WIB
SHARE ARTIKEL

Tanjian (谈践) - Image from Internet

Bolong.id - Kedutaan Besar Tiongkok di Belanda dan Daerah Otonomi Uygur Xinjiang bersama-sama mengadakan sesi pertukaran video pada hari Jumat yang mengungkap kebohongan dan kekeliruan tentang Xinjiang.

Tan Jian, Duta Besar Tiongkok untuk Belanda, mengatakan dalam komentar videonya bahwa, selama 60 tahun terakhir, harapan hidup rata-rata Xinjiang telah meningkat dari 30 menjadi 72 tahun, dengan total output ekonomi melonjak lebih dari 200 kali dan PDB per kapita meningkat hampir 40 kali.

Lebih dari 3 juta orang miskin telah diangkat dari kemiskinan di wilayah tersebut, Tan mencatat, menambahkan bahwa selama empat dekade terakhir, populasi Uygur di wilayah tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat.

Namun, beberapa orang dengan motif tersembunyi telah mengabaikan pencapaian Xinjiang, dan dengan sengaja menyebarkan kebohongan tentang hak asasi manusia di Xinjiang untuk memicu konflik etnis, katanya.

Jarulla Hisamidin - Image from Laman Resmi Kedutaan Republik Rakyat Tiongkok di Belanda

Jarulla Hisamidin, Wakil Ketua pemerintah daerah, mengatakan pasukan anti-Tiongkok AS dan Barat telah mencap dan menjelekkan Xinjiang tanpa dasar.

Mereka bahkan telah mengarang kebohongan abad ini bahwa Xinjiang telah melakukan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan, yang merupakan tuduhan palsu terbesar dalam sejarah manusia, tambah Jarulla Hisamidin.

Ablat Ahmat, seorang petani kapas dari kota Kuqa di Prefektur Aksu, menunjukkan mesin pertanian besar keluarganya dan metode produksi modern di tautan video.

Dia mencela klaim memaksa petani untuk menanam dan memetik kapas sebagai omong kosong.

Video Xinjiang di konfernsi - Image from Laman Resmi Kedutaan Republik Rakyat Tiongkok di Belanda

Pada konferensi video, orang-orang dari berbagai prefektur di Xinjiang selatan terhubung di tempat untuk memperkenalkan kehidupan nyata mereka seperti tenaga kerja mandiri dan pekerjaan, menikmati kebijakan eugenika dan perawatan pasca melahirkan, anak-anak mereka belajar di sekolah asrama, dan penanaman kapas.

Para pemimpin Daerah Otonomi Xinjiang dan Duta Besar Tan juga menjawab pertanyaan dari para tamu tentang kontra-terorisme dan deradikalisasi Xinjiang, upaya Amerika Serikat untuk mengendalikan Tiongkok di Xinjiang, apakah ada kerja paksa, dan promosi kerja sama antara Belanda dan Xinjiang dalam pariwisata, investasi, dan pendidikan kejuruan.

Kegiatan pertukaran aktif di tempat dan meningkatkan pemahaman tentang Xinjiang dari semua lapisan masyarakat di Belanda.(*)


Informasi Seputar Tiongkok




Terkait

news

Suhu Panas di Urumqi Akan Capai 36 Derajat

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Rayakan Idul Adha 2021, Xinjiang Adakan Pesta Teh

  • Lupita
  • 20 Jul 2021

news

Xi Jinping: Muslim Uyghur Setara dengan Warga China Lainnya

  • Lupita
  • 15 Jul 2021

culture

Beijing-Xinjiang Expressway Dibuka Untuk Lalu Lintas

  • Lupita
  • 03 Jul 2021

news

China Serukan Stop Pelanggaran HAM di Inggris

  • Visco Joostensz
  • 02 Jul 2021

news

Pekerja Migran Xinjiang Bicara di Dewan HAM PBB

  • Djono W. Oesman
  • 01 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3