Baca dalam 15 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 28 Juni 2021

Waktu Publish : 28 Jun 2021, 16:59 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Atas undangan Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio, Presiden G20, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 pada 29 Juni melalui tautan video. Pertemuan tersebut akan membahas topik-topik seperti multilateralisme dan tata kelola global.

CCTV: Bisakah Anda memberi kami rincian lebih lanjut serta harapan Tiongkok untuk kehadiran Penasihat Negara Wang Yi pada Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 yang baru saja Anda umumkan?

Wang Wenbin: Dalam keadaan saat ini, sangat penting untuk mempraktikkan multilateralisme dan meningkatkan tata kelola ekonomi global. Sebagai forum utama kerja sama ekonomi internasional, G20 diharapkan memainkan peran utama yang lebih besar dalam memerangi pandemi dan mendorong pemulihan ekonomi global. Tiongkok berharap pada pertemuan para menteri luar negeri ini, semua pihak akan menjunjung tinggi semangat kemitraan, memperkuat solidaritas dan kerja sama, serta mengirimkan sinyal kuat kepada dunia bahwa G20 akan memimpin perjuangan global melawan pandemi, memulihkan ekonomi dunia, meningkatkan global tata kelola ekonomi, dan mempromosikan pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan, untuk meletakkan dasar bagi keberhasilan KTT Roma, dan memberikan kepercayaan dan dorongan untuk kemenangan global awal melawan virus dan pemulihan ekonomi yang stabil.

AFP: Perdana Menteri Italia mengatakan pada hari Jumat bahwa pukulan Sinovac Tiongkok "telah terbukti tidak memadai", dalam kata-katanya. Dia mengacu pada pengalaman Chili yang sangat bergantung pada suntikan ini untuk imunisasi. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang masalah ini?

Wang Wenbin: Pemerintah Tiongkok selalu mementingkan keamanan dan kemanjuran vaksin. Perusahaan Tiongkok telah melakukan upaya terbaik mereka untuk memajukan R&D vaksin sesuai dengan persyaratan sains dan peraturan. Mereka juga secara aktif mengupayakan kerja sama internasional di bidang ini. Vaksin Tiongkok yang relevan telah dimasukkan dalam Daftar Penggunaan Darurat (EUL) oleh WHO, sebuah bukti kuat untuk keamanan dan kemanjuran vaksin Tiongkok dan rute teknis.

Kami juga mencatat bahwa baru-baru ini banyak negara, termasuk otoritas kesehatan mereka, sangat memuji keamanan dan kemanjuran vaksin Tiongkok. Jajak pendapat di beberapa negara juga menunjukkan kepercayaan penuh pada vaksin Tiongkok di antara penduduk setempat.

Tiongkok akan terus memberikan kontribusi nyata untuk akses vaksin yang adil di negara-negara berkembang.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Global Times: Dilaporkan bahwa para ahli AS tentang gugus tugas asal virus corona dari jurnal medis otoritatif Lancet berada di bawah "ancaman", dan ketua gugus tugas bahkan "ditekan" untuk meminta para ahli di gugus tugas untuk meninggalkan teori "kelelawar tumpah", yang didukung oleh banyak bukti ilmiah, dan mendukung teori "kebocoran lab". Beberapa ahli mungkin harus mengundurkan diri untuk menegakkan posisi ilmiah mereka. Apa komentar kementerian luar negeri?

Wang Wenbin: Saya juga memperhatikan hal ini. Saya juga mencatat bahwa pihak AS telah menyerukan penghentian penelitian ilmiah tentang kasus-kasus awal COVID-19 di AS, yang dianggap bertentangan dengan kepentingannya. Ini sekali lagi mengungkap bahwa AS, sementara mengklaim mencari penelusuran asal berbasis sains, sebenarnya terlibat dalam manipulasi politik dengan dalih pandemi. Meskipun dikatakan ingin mencegah wabah lain, yang sebenarnya ada di pikirannya hanyalah mengalihkan kesalahan ke Tiongkok.

Penelusuran asal adalah masalah ilmiah serius yang membutuhkan kerja sama internasional oleh para ilmuwan di seluruh dunia. Namun, untuk beberapa waktu, beberapa di AS telah menuntut penyelidikan yang dipimpin intelijen dengan mengabaikan sains dan fakta. Sekarang mereka bermaksud menggunakan cara jahat pada komunitas ilmiah internasional untuk memaksa para ilmuwan tunduk di hadapan hegemoni, intimidasi, dan paksaan mereka. Ini melanggar semangat ilmu pengetahuan, merusak kerja sama global dalam penelusuran asal, menantang dan mencemarkan keadilan manusia. Praktik politisasi AS tidak bermoral dan tidak populer, dan pada akhirnya akan berakhir dengan kegagalan.

Kami sekali lagi mendesak pihak AS untuk segera menghentikan manipulasi politiknya terhadap masalah penelusuran asal usul, dan berhenti memainkan trik kotor pada komunitas ilmiah. Ini harus mengadopsi sikap ilmiah dan transparan untuk mengundang para ahli WHO untuk studi penelusuran asal di AS, dan memberikan laporan yang bertanggung jawab tentang situasi nyata di Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium bio yang dijalankannya di seluruh dunia.

Bloomberg: India telah mengalihkan setidaknya 50.000 tentara ke perbatasannya dengan Tiongkok. Ini menurut sebuah cerita dari Bloomberg yang mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini. Menurut beberapa dari orang-orang itu, yang menempatkan pasukan di 200.000 difokuskan di perbatasan, meningkat sekitar 40% dari tahun lalu. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Situasi di perbatasan Tiongkok-India menjaga stabilitas umum, dan kedua belah pihak menyelesaikan masalah perbatasan melalui negosiasi. Dengan latar belakang seperti itu, kata-kata dan perbuatan pejabat penting militer dan pemerintah yang relevan, dan penempatan militer harus kondusif untuk meredakan dan mendinginkan situasi, dan untuk meningkatkan rasa saling percaya, bukan sebaliknya.

Beijing Daily: Dilaporkan bahwa Dr. Danielle Anderson, mantan Asisten Profesor di Duke-NUS Medical School yang pernah bekerja di Institut Virologi Wuhan, mengatakan bahwa dia tercengang dengan penggambaran lab oleh beberapa media di luar Tiongkok, dan serangan beracun pada para ilmuwan yang telah terjadi. Anderson yakin tidak ada virus yang dibuat dengan sengaja untuk menginfeksi orang dan sengaja dilepaskan. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok telah berulang kali menekankan bahwa penelusuran asal adalah masalah ilmiah yang tidak boleh dipolitisasi. Banyak ilmuwan di komunitas internasional yang menjunjung tinggi sains, akal dan objektivitas, termasuk Dr. Anderson, telah menyatakan penentangan tegas terhadap politisasi penelusuran asal oleh beberapa orang di AS.

Dr. Anderson juga mengatakan bahwa ada protokol dan persyaratan yang ketat di Institut Virologi Wuhan dan masuk dan keluar dari fasilitas itu adalah upaya yang diatur dengan cermat. Menanggapi laporan Wall Street Journal yang mengklaim tiga peneliti dari lab dirawat di rumah sakit dengan gejala mirip flu pada November 2019, dia mengatakan tidak ada seorang pun yang dia kenal di institut Wuhan sakit menjelang akhir 2019.

Selain itu, kami juga melihat laporan bahwa Massimo Galli, kepala Unit Penyakit Menular di Rumah Sakit Luigi Sacco yang berafiliasi dengan Universitas Milan di Milan, Italia, mengatakan di sebuah komite untuk urusan sosial Kamar Deputi bahwa virus corona adalah virus yang tidak diketahui. tanpa tanda-tanda rekayasa genom di dalamnya dan teori "kebocoran lab" tidak memiliki dasar ilmiah sama sekali. Galli dan tiga ahli Italia lainnya Massimo Ciccozzi dari University of Biomedical Campus di Roma, Fausto Baldanti, kepala laboratorium penelitian virus di Fondazione IRCCS Policlinico San Matteo di Pavia, dan Giuseppe Ippolito, seorang ahli di Lazzaro Spallanzani National Institute for Infectious Diseases percayalah bahwa virus ini 99% kemungkinannya adalah hasil limpahan alami.

Fakta telah membuktikan berkali-kali bahwa tuduhan "laboratorium Wuhan membocorkan virus corona baru" yang diteriakkan oleh beberapa orang di AS tidak memiliki dasar faktual. Kami sekali lagi mendesak AS untuk menghormati fakta dan sains, segera berhenti mempolitisasi penelusuran asal, memberikan penjelasan yang bertanggung jawab sesegera mungkin atas keprihatinan masyarakat internasional tentang Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium bio di seluruh dunia, dan mengundang pakar WHO untuk AS untuk melakukan studi penelusuran asal lebih awal.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Nikkei: Mengapa Penasihat Negara Wang Yi menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 melalui video, bukan di tempat? Akankah ada wakil menteri luar negeri Tiongkok atau pejabat lain yang menghadiri pertemuan tersebut?

Wang Wenbin: Ini adalah pengaturan yang dijadwalkan bahwa Penasihat Negara Wang Yi harus menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 melalui tautan video. Adapun kehadiran pejabat kementerian luar negeri lainnya, kami akan merilis informasi pada waktunya. Harap tetap disini.

CCTV: Dilaporkan bahwa pada tanggal 25 Juni, proyek jaringan listrik pertama di bawah Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan, Proyek Jalur Transmisi HVDC Matiari ke Lahore ±660kV di Pakistan, yang dikontrak oleh State Grid Corporation of Tiongkok (SGCC), mulai mengalirkan listrik penularan. Ini adalah saluran transmisi arus searah pertama di Pakistan, yang dapat melayani kebutuhan listrik sekitar 10 juta rumah tangga di Lahore dan Pakistan utara. Bisakah saya meminta komentar Anda tentang ini?

Wang Wenbin: Sebagai proyek percontohan penting dari Inisiatif Sabuk dan Jalan, Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC) telah membuat kemajuan signifikan di berbagai sektor termasuk energi sejak diluncurkan. Hal ini tidak hanya mendorong pesatnya pembangunan ekonomi dan sosial Pakistan, tetapi juga memainkan peran positif dalam mempromosikan konektivitas regional. Proyek Jalur Transmisi HVDC Matiari ke Lahore ±660kV adalah contoh nyata lainnya tentang bagaimana CPEC telah berkontribusi pada peningkatan mata pencaharian masyarakat dan pembangunan ekonomi di Pakistan. Proyek ini akan menawarkan masyarakat lokal akses ke listrik yang stabil dan berkualitas tinggi, yang sangat penting bagi Pakistan untuk memecahkan kemacetan transmisi listrik selatan-utara dan mengoptimalkan distribusi listrik.

Saya ingin menekankan bahwa BRI berasal dari Tiongkok, tetapi itu menciptakan peluang dan hasil yang baik untuk semua negara, dan bermanfaat bagi seluruh dunia. Hingga saat ini, sebanyak 140 negara mitra telah menandatangani dokumen kerja sama Belt and Road dengan Tiongkok. Perdagangan antara Tiongkok dan mitra BRI telah melampaui 9,2 triliun dolar AS. BRI benar-benar telah menjadi platform kerjasama internasional yang berbasis terluas dan terbesar di dunia. Tiongkok siap bergandengan tangan dengan Pakistan dan negara-negara lain untuk melanjutkan kerja sama Sabuk dan Jalan kami yang berkualitas tinggi. Upaya ini akan menghasilkan lebih banyak peluang dan keuntungan bagi semua.

The Paper: Dilaporkan bahwa diplomat dari negara-negara Barat, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan penarikan Ukraina dari pernyataan bersama anti-Tiongkok yang dibuat oleh Kanada di Dewan Hak Asasi Manusia PBB adalah hasil dari tekanan dari Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Penarikan dukungan Ukraina atas pernyataan bersama anti-Tiongkok adalah keputusan independen yang dibuat oleh negara berdaulat yang independen. Pihak Tiongkok sudah menyatakan posisi prinsipnya dalam hal ini.

Saya ingin berbagi dengan Anda satu fakta lagi. Milorad Dodik, ketua bergilir Kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, membuat pengumuman publik yang mengutuk aksesi "ilegal" oleh Bosnia dan Herzegovina atas pernyataan bersama yang menodai dan menyerang Tiongkok selama Sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia. Dia sepenuhnya mendukung integritas teritorial Tiongkok dan semua tindakan yang diambil Tiongkok untuk menjaga kedaulatan.

Saya ingin menekankan bahwa pernyataan bersama yang dilakukan oleh negara-negara termasuk Kanada di Dewan Hak Asasi Manusia PBB adalah campur tangan dalam urusan internal Tiongkok atas nama hak asasi manusia. Itu tidak dapat dibenarkan dan tidak akan menemukan dukungan populer. Keputusan Ukraina sejalan dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional. Kami menyambut ini.

Kami juga mencatat bahwa pada bulan Februari ketika Kanada meluncurkan apa yang disebut deklarasi menentang "penahanan sewenang-wenang", negara-negara seperti Benin memperjelas bahwa mereka tidak berpartisipasi dalam deklarasi tersebut tetapi secara paksa dimasukkan ke dalam daftar oleh Kanada. AS dan beberapa negara lain mengerahkan segala macam cara tercela untuk menekan negara-negara berkembang agar tidak mendukung Tiongkok, bahkan dengan ancaman pemutusan bantuan dan sanksi terhadap pejabat mereka. Beberapa negara menunjukkan bahwa AS bertujuan untuk mengendalikan dan menahan negara lain, dan ketidaktaatan memerlukan tindakan balasan seperti hukuman dan penindasan. Ini adalah tindakan egois yang melanggar etika diplomatik dan norma interaksi internasional. Ini mengungkapkan sifat "diplomasi telanjang" dari Kanada dan AS dan tercela.

Negara-negara yang menyebarkan kebohongan dan desas-desus tentang Tiongkok tidak dapat menghadapi kenyataan bahwa setiap kali segelintir negara mencoreng dan menyerang Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia, sebagian besar negara akan melangkah untuk membela keadilan dan kebenaran. Pada Juli 2019, perwakilan tetap lebih dari 50 negara ke Kantor PBB di Jenewa menandatangani surat bersama kepada Presiden Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia, memuji Tiongkok atas kontra-terorisme, deradikalisasi, dan pencapaian perlindungan hak asasi manusia. Pada Oktober 2019, pada sesi Komite Ketiga UNGA ke-74, lebih dari 60 negara bertepuk tangan atas pernyataan mereka tentang kemajuan luar biasa hak asasi manusia yang dicapai di Xinjiang, Tiongkok. Pada Maret 2021, pernyataan bersama dibuat atas nama 71 negara pada sesi ke-46 Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk mendukung posisi Tiongkok dalam masalah terkait Hong Kong. Pada Juni 2021, lebih dari 90 negara mendukung Tiongkok dengan membuat pernyataan atau pernyataan bersama dalam kapasitas nasional mereka di Dewan Hak Asasi Manusia dan jumlah negara yang mendukung Tiongkok semakin meningkat.

Fakta berbicara lebih keras dan keadilan akan selalu menang. Upaya campur tangan beberapa negara dalam urusan dalam negeri Tiongkok hanya akan membawa aib bagi diri mereka sendiri. (*)

Suasana Konferensi - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Dubes Xiao Qian Serahkan Bantuan kepada Warga di Jalur Keret...

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Hong Kong Perketat Sensor Film

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

culture

Mitologi China: 入木三分 Kisah Tulisan di Papan Kayu Sed...

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 27 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Tambang Emas Skala Besar Ditemukan di Henan

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021

news

Disain Medali Olimpiade Beijing 2022 Diluncurkan

  • Djono W. Oesman
  • 28 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong