Baca dalam 22 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 25 Juni 2021

Waktu Publish : 25 Jun 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Paper: Kemarin, atas undangan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, utusan diplomatik asing dan perwakilan organisasi internasional yang ditempatkan di Tiongkok mengunjungi Pameran Sejarah Partai Komunis Tiongkok (CPC) bertema "Tetap Teguh pada Pendiri Misi". Bisakah Anda memberi kami detail lebih lanjut? Apa pentingnya acara yang diselenggarakan oleh kementerian luar negeri ini?

Zhao Lijian: Kemarin, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengundang lebih dari 100 utusan diplomatik asing dan perwakilan organisasi internasional yang ditempatkan di Tiongkok untuk mengunjungi Pameran Sejarah Partai Komunis Tiongkok (CPC) bertema "Tetap Teguh pada Misi Pendiri ". Penasihat Negara Wang Yi mengatakan bahwa memahami Tiongkok harus dimulai dengan pemahaman tentang CPC, dan yang terpenting dalam mempelajari sejarah Tiongkok adalah mempelajari sejarah CPC karena tanpa CPC, tidak akan ada Republik Rakyat Tiongkok, dan tanpa kepemimpinan CPC, tidak akan ada sukses besar dalam membangun sosialisme dengan karakteristik Tiongkok. CPC juga merupakan pihak yang memperjuangkan kemajuan umat manusia. Pada titik awal sejarah yang baru, kita akan, bersama dengan seluruh dunia, melakukan upaya tak henti-hentinya untuk membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Para peserta mendengarkan dengan penuh perhatian komentar, dan sering berhenti untuk melihat dengan seksama peninggalan budaya yang berharga, gambar hidup dan artefak yang mewakili sejarah kejayaan CPC selama satu abad. Dari pameran tersebut, mereka belajar tentang logika historis, teoretis, dan praktis perkembangan seratus tahun Tiongkok, dan mengenal lebih langsung dan mendalam mengapa sejarah Tiongkok dan rakyat Tiongkok memilih CPC, jalan sosialisme berciri Tiongkok, dan kebijakan perdamaian luar negeri yang independen. Para utusan menyampaikan ucapan selamat hangat mereka pada peringatan 100 tahun berdirinya CPC, memuji pencapaian luar biasa dari CPC, dan mengatakan filosofi pemerintahan dan pengalaman CPC dalam mengelola negara patut dipelajari. Mereka percaya bahwa di bawah kepemimpinan kuat CPC, Tiongkok akan berhasil mewujudkan tujuan keseratusnya yang kedua dan memberikan kontribusi baru dan lebih besar bagi perdamaian dan pembangunan dunia, serta kemajuan umat manusia. Mereka juga mengungkapkan keinginan tulus mereka untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama dengan CPC dan mengembangkan lebih lanjut hubungan dengan Tiongkok.

Awal bulan ini, kementerian luar negeri bersama dengan otoritas terkait mengadakan serangkaian acara bertema "Duta Berhadapan dengan Kementerian Tiongkok" untuk diplomat asing di Tiongkok dan mengundang mereka untuk menonton pertunjukan panggung berjudul "Malam Perbukitan Wangi". Kegiatan ini membantu memperdalam pemahaman tentang misi pendirian CPC, kode rahasia keberhasilan CPC dan perkembangan serta kemajuan Tiongkok di berbagai bidang. Kami akan terus menjaga sikap terbuka dan menyambut teman-teman dari seluruh dunia untuk mempelajari lebih lanjut tentang CPC dan Tiongkok yang sebenarnya dalam mode multi-dimensi dan komprehensif. Kami akan terus menciptakan peluang dan membangun jembatan untuk mencapai tujuan ini.

Macao Monthly: Dilaporkan bahwa pada tanggal 24 Juni, Raymond Greene, wakil kepala American Institute di Taiwan, mengatakan dalam sebuah pidato di Taipei bahwa ada perubahan mendasar dalam hubungan AS-Taiwan, bahwa AS adalah yang paling penting internasional pendukung Taiwan. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Kami dengan tegas menolak pernyataan yang salah dari pihak AS. Hanya ada satu Tiongkok di dunia, dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Ini adalah fakta berdasarkan sejarah dan yurisprudensi yang tidak dapat diubah oleh siapa pun atau kekuatan apa pun. Tiongkok selama ini menentang setiap upaya AS untuk meningkatkan hubungan pada dasarnya atau terlibat dalam interaksi resmi dengan Taiwan dalam bentuk apa pun.

Pertanyaan Taiwan adalah masalah paling penting dan sensitif antara Tiongkok dan AS. Prinsip satu-Tiongkok adalah landasan politik hubungan Tiongkok-AS. Pihak AS harus sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS, segera berhenti menggunakan pertanyaan Taiwan sebagai dalih untuk manipulasi politik, menghentikan interaksi resmi dan meninggalkan upayanya untuk meningkatkan hubungan substantif dengan Taiwan, jangan sampai hal itu terjadi akan semakin merusak hubungan Tiongkok-AS serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Daily: Besok, 26 Juni, adalah Hari Piagam PBB. Kami mencatat bahwa kementerian luar negeri mengadakan Forum Lanting pada Peringatan 50 Tahun Pemulihan Kursi Sah Republik Rakyat Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa hari ini, di mana Menteri Luar Negeri dan Penasihat Negara Wang Yi menyampaikan pidato utama. Pesan apa yang diharapkan pihak Tiongkok melalui penyelenggaraan acara ini?

Zhao Lijian: Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa ditandatangani pada 26 Juni 1945, dan Tiongkok adalah negara pertama yang menandatangani Piagam tersebut. Pada tanggal 25 Oktober 1971, sesi ke-26 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Resolusi 2758 oleh mayoritas besar, yang memutuskan untuk mengembalikan semua hak Republik Rakyat Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mengakui perwakilan pemerintah Republik Rakyat Tiongkok. Republik Tiongkok sebagai satu-satunya perwakilan sah Tiongkok di PBB. Ini adalah kemenangan bagi diplomasi RRT, untuk keadilan dunia, dan untuk tujuan dan prinsip Piagam PBB.

Pada kesempatan peringatan 50 tahun pemulihan kedudukan sah RRC di Perserikatan Bangsa-Bangsa, kami mengadakan acara ini untuk mengingat upaya yang dilakukan oleh orang-orang Tiongkok untuk mempromosikan perkembangan PBB dan kontribusi bangsa Tiongkok untuk mewujudkan cita-cita PBB. Juga pada peringatan 100 tahun Partai Komunis Tiongkok, acara ini diadakan untuk menegaskan kembali partisipasi penuh Tiongkok yang berkelanjutan dalam urusan PBB, upaya habis-habisan untuk menjaga status Perserikatan Bangsa-Bangsa, mempromosikan tujuan dan prinsip-prinsip PBB. Piagam, mematuhi prinsip konsultasi ekstensif, kontribusi bersama dan manfaat bersama, menjunjung tinggi panji multilateralisme sejati, dan bekerja sama dengan negara lain untuk mempromosikan perdamaian dan pembangunan bagi seluruh umat manusia.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang berbagi upaya penting yang telah dilakukan Tiongkok untuk membuat PBB tumbuh lebih kuat di forum ini. Pertama, Tiongkok telah memimpin dengan memberi contoh dalam menegakkan ketertiban internasional; kedua, Tiongkok telah memikul tanggung jawab untuk menjaga perdamaian dunia; ketiga, Tiongkok telah berusaha keras untuk mempromosikan pembangunan bersama; keempat, Tiongkok telah memberikan kontribusi positif untuk mengatasi tantangan global.

Anggota Dewan Negara Wang menekankan bahwa lanskap internasional sedang mengalami perubahan besar yang tak terlihat di abad yang lalu. Apa yang harus kita lakukan untuk menghindari perpecahan, menjaga solidaritas dan melakukan kerjasama? Satu-satunya jawaban yang benar adalah menegakkan sistem internasional dengan PBB sebagai intinya dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional berdasarkan tujuan dan prinsip Piagam PBB. Tiongkok ingin bekerja sama dengan negara-negara lain untuk membangun dunia yang terbuka, inklusif, bersih, dan indah yang menikmati perdamaian abadi, keamanan universal, dan kemakmuran bersama, menjunjung tinggi nilai-nilai umum perdamaian, pembangunan, keadilan, demokrasi dan kebebasan bagi seluruh umat manusia, terus membangun jenis baru hubungan internasional yang menampilkan rasa saling menghormati, keadilan dan keadilan, dan kerja sama yang saling menguntungkan untuk komunitas masa depan bersama bagi umat manusia.

Bloomberg: Presiden AS Joseph Biden mengeluarkan pernyataan setelah Apple Daily berhenti menerbitkan minggu ini. Apakah kementerian luar negeri punya komentar? Pertanyaan kedua adalah apakah Anda memiliki informasi tentang laporan media bahwa Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dapat bertemu dengan pejabat Tiongkok di Italia minggu depan? Bisakah Anda mengkonfirmasi itu?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, tidak ada sedikit pun kebenaran dalam pernyataan AS. Otoritas Tiongkok terkait telah menanggapi masalah ini dalam banyak kesempatan. Di sini saya ingin menekankan tiga poin:

Pertama, Hong Kong adalah masyarakat dengan aturan hukum di mana setiap orang sama di depan hukum. Tidak ada individu atau organisasi yang berada di luar hukum. Tindakan yang diambil oleh polisi Hong Kong terhadap individu dan perusahaan yang diduga membahayakan keamanan nasional sesuai dengan hukum adalah langkah yang adil untuk memerangi kejahatan dan menjaga supremasi hukum dan ketertiban sosial. Kami sangat mendukung pemerintah dan polisi HKSAR dalam memenuhi tugas mereka sesuai dengan hukum dan semua upaya untuk menjaga keamanan nasional dan kemakmuran dan stabilitas di Hong Kong.

Kedua, Undang-Undang tentang Pengamanan Keamanan Nasional di Hong Kong SAR berfokus pada menindak segelintir pengganggu anti-Tiongkok, Hong Kong yang secara serius membahayakan keamanan nasional. Undang-undang tersebut juga melindungi hak dan kebebasan yang dinikmati oleh sebagian besar penduduk Hong Kong sesuai dengan hukum, termasuk kebebasan pers. Sejak penerapan undang-undang keamanan nasional terkait Hong Kong, stabilitas sosial telah dipulihkan di Hong Kong, supremasi hukum dan keadilan telah ditegakkan, dan hak dan kebebasan yang sah dari penduduk Hong Kong dan warga negara asing di Hong Kong menjadi lebih baik dilindungi di lingkungan yang lebih aman. Ini adalah fakta yang tak terbantahkan. Mereka yang menuduh Tiongkok melakukan tindakan keras terhadap kebebasan pers hanya karena outlet media tertentu atau orang yang bertanggung jawab terlibat dalam kasus tersebut, berpura-pura tidak tahu atau mengacaukan benar dan salah.

Ketiga, Hong Kong adalah bagian dari Tiongkok. Urusan Hong Kong sepenuhnya termasuk dalam urusan dalam negeri Tiongkok sehingga tidak ada negara, organisasi, atau individu yang berhak ikut campur. Pihak AS harus menghormati fakta, berhenti menggunakan dalih apa pun untuk melindungi tersangka yang menghalangi penegakan hukum SAR Hong Kong, dan berhenti mencampuri urusan Hong Kong dan urusan dalam negeri Tiongkok dengan cara apa pun.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya tidak punya informasi untuk ditawarkan kepada Anda.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Review News: Menurut laporan, 751 kuburan tak bertanda ditemukan di lahan bekas sekolah perumahan untuk anak-anak Pribumi di Saskatchewan, Kanada pada 24 Juni. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyebutnya sebagai "pengingat yang memalukan dari rasisme sistemik, diskriminasi, dan ketidakadilan yang telah dihadapi – dan terus dihadapi oleh masyarakat adat – di negeri ini”. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Kami mencatat laporan tentang ini, yang muncul setelah cerita serupa tentang anak-anak Pribumi. Dengan penemuan-penemuan ini, babak gelap dalam sejarah Kanada semakin terungkap di depan seluruh dunia. Menyebutnya kejahatan terhadap kemanusiaan, Ketua Federasi Bangsa Adat Berdaulat (FSIN) mengatakan, "Satu-satunya kejahatan yang pernah kami lakukan sebagai anak-anak adalah dilahirkan sebagai Pribumi". Ini adalah dakwaan atas hutang historis pemerintah Kanada kepada masyarakat adat. Hal ini juga mencerminkan ketidakberdayaan masyarakat Adat di depan kondisi suram mereka saat ini.

Menurut laporan, lebih dari 150.000 anak-anak Pribumi di Kanada terpaksa meninggalkan keluarga mereka untuk menghadiri apa yang disebut sekolah tempat tinggal, di mana disiplinnya keras dan kondisinya lebih buruk. Jejak bahasa dan budaya Pribumi dihilangkan secara ketat. Kurikulum harian mereka bukan tentang belajar tetapi tugas-tugas berat. Para siswa dilecehkan secara fisik dan seksual dan kekurangan gizi. Lebih dari 4.000 akhirnya meninggal di sekolah-sekolah tersebut. Tetapi sekolah-sekolah ini beroperasi selama lebih dari 100 tahun di Kanada, negara yang selalu membanggakan demokrasi dan peradabannya. Marieval Indian Residential School, tempat kuburan tak bertanda ditemukan, tidak ditutup sampai tahun 1997. Pada tahun 2015, setelah melakukan penelitian selama enam tahun, Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada merilis laporan resmi, menyimpulkan bahwa sekolah perumahan didirikan dan dioperasikan oleh pemerintah Kanada sebesar "genosida budaya" dari orang-orang asli.

Meskipun sekolah perumahan telah ditutup, diskriminasi rasial yang menargetkan masyarakat adat di Kanada belum berhenti. Menurut statistik, masyarakat adat 58% lebih mungkin menjadi sasaran tindakan kriminal daripada masyarakat non-pribumi. Wanita pribumi 16 kali lebih mungkin untuk dibunuh atau hilang daripada wanita Kaukasia. Antara 1980 dan 2015, beberapa ribu perempuan Pribumi dibunuh atau hilang. Pemerintah Kanada harus mengakui bahwa perlakuan menyakitkan dan kekerasan yang dialami oleh perempuan Pribumi merupakan genosida.

Dalam menghadapi semua kejahatan sejarah ini, pemerintah Kanada telah bersumpah untuk mengambil langkah-langkah untuk mencari kebenaran, tetapi tanpa banyak tindakan. Mengenai sisa-sisa 215 anak yang kami sebutkan sebelumnya, apa yang kami lihat adalah pemerintah Kanada mencoba mengalihkan kesalahan ke gereja Katolik. Sisa-sisa hanya ditemukan dengan radar penembus tanah yang digunakan dalam arkeologi oleh orang-orang yang disewa oleh organisasi sosial.

Orang-orang selalu curiga bahwa mungkin ada mayat yang dikubur di tanah bekas sekolah perumahan, tetapi pemerintah Kanada tidak pernah mengambil tindakan apa pun. Dengan total 139 sekolah seperti itu untuk anak-anak Pribumi di wilayah Kanada yang luas, berapa banyak lagi kejahatan yang masih tersembunyi di bawah tanah? Tidak ada yang punya jawabannya. Kami berharap pemerintah Kanada, alih-alih berputar-putar dengan permintaan maaf lisan dan keadilan yang dangkal, akan mengambil langkah-langkah yang lebih kuat untuk menemukan kebenaran, memastikan akuntabilitas dan kompensasi, dan mengadopsi kebijakan untuk secara sungguh-sungguh melindungi hak-hak masyarakat adat.

AFP: AS telah merilis lembar fakta dan membatasi impor produk yang mereka yakini diproduksi oleh kerja paksa di Xinjiang. Apa tanggapan Kementerian Luar Negeri soal ini?

Zhao Lijian: Kemarin, saya sudah menjelaskan posisi serius kami tentang sanksi AS terhadap perusahaan Tiongkok berdasarkan kebohongan dan disinformasi. Apa yang disebut lembar fakta yang dirilis oleh pihak AS tidak lain adalah daftar kebohongan terkait Xinjiang yang dibuat oleh beberapa orang di AS. Tiongkok dengan tegas menentang dan tidak akan pernah menerimanya.

Dari kapas hingga PV, dari pertanian hingga industri, AS menggunakan kebohongan sebagai alat dan menggunakan hegemoninya untuk menekan perkembangan industri Xinjiang dengan segala cara dengan hak asasi manusia sebagai penutup. Apa yang dilakukannya merugikan hak-hak rakyat Xinjiang untuk subsistensi dan pembangunan, dan bertujuan untuk menciptakan "pengangguran paksa" dan "kemiskinan paksa". AS, dengan dikeluarkannya perintah penahanan pembebasan, sama saja dengan seorang bandit yang secara ilegal menyita milik orang lain.

Fakta telah membuktikan bahwa pihak AS sama sekali tidak peduli dengan fakta dan kebenaran, tetapi hanya ingin mempolitisasi kerja sama ekonomi dan perdagangan yang normal, dengan sengaja mengganggu pembagian kerja yang normal dalam rantai industri dan rantai pasokan, dengan ceroboh menekan perkembangan Tiongkok, perusahaan dan industri, sehingga dapat menahan perkembangan Tiongkok. Pihak AS juga tidak peduli dengan orang-orang Xinjiang, dan rencana mereka yang sebenarnya serta niat jahat mereka adalah untuk mengacaukan Xinjiang dan menahan pembangunan Tiongkok.

Saya bertanya-tanya apa yang memberi pihak AS kepercayaan diri dan keberanian untuk merilis apa yang disebut lembar fakta ini? Pernyataan tentang "menggoyahkan dan mengobarkan kerusuhan di Tiongkok" dari Lawrence Wilkerson, mantan kepala staf mantan Menteri Luar Negeri Colin Powell, adalah apa yang kami sebut lembar fakta implementasi sistematis AS dari konspirasi untuk menahan Tiongkok dengan mengganggu Xinjiang.

Nyawa penduduk asli Amerika Serikat yang hilang dalam genosida dan orang Afrika-Amerika dalam pembantaian Tulsa, dan puluhan ribu orang Afrika-Amerika yang tidak bisa bernapas seperti George Floyd dan orang Asia-Amerika yang menderita kebencian anti-Asia, merupakan lembar fakta lain yang mendalam. -diskriminasi rasial duduk yang harus dimiliki AS. Apa yang harus dikecam dan sanksi AS adalah pelaku di balik pelanggaran hak asasi manusia berdarah ini, kekuatan reaksioner di AS yang menghasut xenofobia ekstrem seperti diskriminasi terhadap orang Afrika-Amerika, kebencian anti-Asia dan Islamofobia, dan orang-orang munafik yang ingin menceramahi orang lain tentang hak asasi manusia secara merendahkan, menggunakan hak asasi manusia sebagai tongkat besar dan menerapkan standar ganda.

Ini adalah fakta yang tak terbantahkan bahwa orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang hidup damai dan harmonis dan hak asasi manusia Tiongkok telah menikmati perkembangan yang pesat. Pihak AS harus menghormati fakta, berhenti menyebarkan disinformasi jahat tentang Tiongkok dan berhenti menekan perusahaan Tiongkok berdasarkan kebohongan. Tiongkok akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan Tiongkok.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Shenzhen TV: Kemarin, Tiongkok mengeluarkan buku putih tentang praktik CPC dalam menghormati dan melindungi hak asasi manusia untuk berbagi dengan masyarakat internasional pengalaman sejarah CPC dalam melindungi dan mengembangkan hak asasi manusia. Bisakah Anda menguraikan pentingnya buku putih ini ketika ada prasangka serius dan kesalahpahaman tentang situasi hak asasi manusia Tiongkok di beberapa negara Barat?

Zhao Lijian: Pada tanggal 24 Juni, Kantor Informasi Dewan Negara mengeluarkan buku putih berjudul "Partai Komunis Tiongkok dan Perlindungan Hak Asasi Manusia", yang memberikan pengenalan komprehensif dan sistematis tentang filosofi dan praktik CPC dalam menghormati dan melindungi hak asasi manusia.

Sejarah abad yang lalu sejak berdirinya CPC sepenuhnya membuktikan bahwa tanpa CPC, kemajuan berkelanjutan dari perjuangan hak asasi manusia di Tiongkok tidak akan mungkin terjadi. Selama 100 tahun terakhir, CPC telah menciptakan keajaiban besar dalam menghormati dan melindungi hak asasi manusia, menulis babak baru dalam hak asasi manusia. Selama 100 tahun terakhir, CPC telah mengambil pendekatan yang berpusat pada rakyat, dan menerapkan prinsip universalitas hak asasi manusia pada kondisi nasional Tiongkok. CPC menganggap hak atas penghidupan dan pembangunan sebagai hak utama, dan percaya bahwa menjalani kehidupan yang berkecukupan adalah hak asasi manusia yang paling utama. CPC mempromosikan pengembangan individu secara menyeluruh, dan berusaha untuk memberi setiap orang rasa keuntungan, kebahagiaan, dan keamanan yang lebih kuat. Dengan cara ini, CPC telah menemukan jalan untuk mengembangkan hak asasi manusia di negara sosialis dengan karakteristik Tiongkok.

Saya ingin menekankan bahwa perjuangan hak asasi manusia Tiongkok konsisten dengan kondisi nasional kita, melayani rakyat kita dan telah mencapai kemajuan yang luar biasa. Ini menunjukkan bahwa jalur pengembangan hak asasi manusia kita layak dan bermanfaat. Situasi hak asasi manusia Tiongkok berada pada puncak sejarahnya, sebuah fakta yang diakui oleh semua orang tanpa bias.

CPC akan terus memimpin rakyat Tiongkok untuk mengikuti jalan pembangunan damai, dan tetap berkomitmen untuk mempromosikan kemakmuran bersama dan menjaga perdamaian dunia. Kami akan memajukan pembangunan melalui kerjasama sambil mempromosikan hak asasi manusia melalui pembangunan. Kami akan mengambil bagian aktif dalam urusan hak asasi manusia internasional, menyumbangkan kebijaksanaan dan solusi Tiongkok untuk tata kelola hak asasi manusia global, memajukan perjuangan hak asasi manusia dunia, dan bekerja dengan seluruh dunia untuk bersama-sama membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Tayang November 2021 Mendatang, Simak Sinopsis dan Fakta Men...

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

culture

SEJARAH: 2018 Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau Resmi Dibuka

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Sebuah Toko di Shanghai Populerkan Dalgona Challenge

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

China-RI Bahas Proyek-proyek Maritim di Pertemuan TCM ke-11

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Minat Ketertarikan Mahasiswa Indonesia Berkuliah di China

  • Lupita
  • 23 Oct 2021

news

Dianggap Kurang Baik, Bisnis Asuransi Online China Diawasi K...

  • Lupita
  • 23 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong