Baca dalam 6 menit

Legenda Dewi Nuwa, Tokoh Mitologi Pencipta Manusia

Waktu Publish : 22 Jun 2021, 13:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Nuwa - Image from Baijiahao/Dashi

Bolong.id - Seorang dewi bernama Nuwa dipercaya oleh masyarakat Tiongkok kuno sebagai pencipta makhluk-makhluk di bagian Timur bumi. Ia juga yang memperbaiki langit dari kehancuran.

Legenda “Nuwa memperbaiki langit” terjadi pada zaman dahulu kala. Nuwa adalah dewi yang baik dan murah hati, ia sengaja datang ke daratan Timur, kedatangannya mengisi semua tumbuh-tumbuhan dan binatang-binatang di dunia manusia dengan kehidupan.

Dilansir dari book.sbkk8.com, ada seorang dewi dengan kekuatan magis yang hebat berkeliling, dan kemudian dia datang ke dunia yang dibuka oleh Pangu, dia adalah Nuwa. Ia memutuskan untuk tinggal saat sedang berjalan di dunia, dan melihat bahwa dunia sangat indah.

Hari demi hari, dia menikmati keindahan alam. Meskipun dia ditemani oleh burung, binatang buas, serangga, dan ikan, Nuwa secara bertahap merasa kesepian. Dia selalu merasa ada sesuatu yang hilang, tetapi dia tidak tahu apa yang hilang, dia hanya bisa membiarkan perasaan kesepian ini semakin besar dari hari ke hari.

Ilustrasi Nuwa - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Suatu hari, ketika dia sedang berjalan di hutan belantara yang rimbun, burung, binatang, dan ikan tidak bisa lagi membuatnya bahagia. Dia berjalan dengan lesu di sepanjang sungai, merasa sangat lelah, dan duduk di atas batu di tepi sungai.

Air sungai yang jernih memantulkan bayangannya, dan dia melihat dirinya yang tidak bahagia di dalam air. Jadi dia tersenyum di sudut mulutnya, dan bayangan itu tersenyum; dia mengerutkan kening, dan bayangan itu mengerutkan kening.

Ia pun tersadar mengapa dia merasa kesepian, karena tidak ada makhluk seperti dia di dunia, bagaimana bisa gunung, tanaman, serangga, ikan, burung, dan binatang lain dapat berkomunikasi dengan jiwanya?

Dia berpikir, kalau begitu, mengapa tidak menciptakan beberapa makhluk dengan caranya sendiri untuk membuat dunia hidup? Dengan sebuah ide, dia segera menggerakkan tangannya dan meraih segumpal lumpur kuning di tepi sungai, meremas-remas tanah itu sambil melihat bayangannya di air.

Tak lama kemudian sesosok tanah liat kecil sudah siap. Nuwa memegang sosok tanah liat kecil di tangannya dan meletakkannya di depan mulutnya dan menghembuskan nafas ringan. Patung tanah liat kecil itu bernapas dan bergerak.

Setelah meletakkannya di tanah, dia berjalan berkeliling, dan terus berteriak: "Bu! Bu ..." Nuwa sangat senang, dia segera mengambil tanah liat lagi membuatnya. Satu hembusan napas lagi, yang kedua pun hidup. Dia pun terus membuatnya hingga menjadi banyak.

Mereka dapat berbicara dan sangat berbeda dengan tanaman dan burung-burung. Nu Wa tidak lagi merasa kesepian, dia menyebut patung-patung tanah liat yang hidup ini sebagai manusia. Mereka mulai bergerak di sekitar Nuwa, dan secara perlahan tersebar di mana-mana.

Dengan adanya manusia, dunia menjadi penuh, dan Nu Wa sangat bahagia. Dia terus membuat patung-patung tanah liat sepanjang waktu. Karena wilayahnya sangat luas, orang-orang itu dengan cepat menghilang ke mana-mana, dan Nu Wa juga merasa semakin lelah.

Jadi dia mengambil pohon anggur dari tebing gunung, memasukkannya ke lumpur dan mengayunkannya. Pohon anggur itu kemudian memercikkan banyak bintik-bintik lumpur. Percikan lumpur yang jatuh tersebut kemudian berubah menjadi manusia. Setiap kali dia diayunkan, akan ada percikan lumpur dan banyak orang akan diproduksi.

Illustrasi Nuwa dan manusia-manusia yang ia buat - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Suatu hari, dia ingin melihat para manusia itu. Ketika dia datang ke suatu tempat, dia menemukan bahwa beberapa orang terbaring tak bergerak di tanah. Itu sangat aneh. Setelah melihat lebih dekat, dia menemukan bahwa orang-orang kecil ini memiliki rambut abu-abu dan menua.

Ternyata mereka terlalu tua, kemudian mati. Nuwa berpikir, orang akan menjadi tua dan mati. Jika ini terus berlanjut, orang akan mati suatu hari nanti. Apakah mereka harus menciptakannya kembali pada saat itu? Nuwa berpikir bahwa cara terbaik adalah membiarkan manusia berkembang, sehingga mereka dapat melanjutkan kehidupan di dunia tanpa batas.

Jadi, dia membiarkan orang-orang ini memiliki karakteristik fisik yang berbeda. Ia membuat pria dan wanita, dan membiarkan mereka bersama untuk melahirkan keturunan. Untuk mencegah agar kombinasi ini tidak menyebabkan manusia jatuh ke dalam kekacauan, ia membuat sistem perkawinan. Sejak saat itu, manusia dapat terus tumbuh dan berkembang dengan sendirinya. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong