Baca dalam 3 menit

Temuan Arkeologi Sanxingdui Dipuji Unesco

Waktu Publish : 01 Jun 2021, 12:05 WIB
Sumber : 新华网
SHARE ARTIKEL

Saat penggalian reruntuhan Sanxingdui - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Penemuan arkeologi lebih dari 1.000 di Reruntuhan Sanxingdui dipuji Unesco.

Dilansir dari Xinhuanet.com ( 新华网 ) pada Senin (31/05/21), peninggalan budaya yang ditemukan berskala besar dan luar biasa, bukti keragaman peradaban kuno.

Penemuan ini juga akan membantu mempromosikan pertukaran budaya dan kerja sama antara Tiongkok dan negara-negara lain, menurut para pejabat dan perwakilan.

Dipuji pihak Unesco sebagai salah satu penemuan arkeologi terbesar abad ke-20.

Reruntuhan Sanxingdui memasuki era baru pekerjaan penggalian mulai dari paruh kedua tahun lalu, yang terutama melibatkan lubang pengorbanan No. 3 hingga No. 8.

Peninggalan yang memukau termasuk barang-barang perunggu, gading, batu giok, lembaran emas, dan peralatan batu ditemukan selama penggalian arkeologis baru-baru ini.

Khususnya, patung perunggu unik dengan bronzeware berbentuk altar yang dipegang di tangannya dan peralatan perunggu yang sangat langka setinggi 115 cm termasuk di antara penemuan yang paling memukau.

Reruntuhan yang terletak di Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya, bersama dengan Reruntuhan Jinsha di ibu kota provinsi Chengdu, sedang mengajukan status Warisan Budaya Dunia Unesco, kata pemerintah provinsi, Jumat lalu.

Ernesto Ottone, asisten direktur jenderal kebudayaan di Unesco, menganggap penemuan baru situs tersebut sebagai tonggak sejarah arkeologi dan pemahaman manusia tentang peradaban Tiongkok.

"Pada saat banyak penggalian terpaksa dihentikan karena COVID-19, penemuan ini sangat menginspirasi," kata Ottone dalam video ucapan selamat atas kemajuan baru situs tersebut.

Ottone juga memuji situs tersebut karena menyediakan peluang penting untuk pertukaran budaya, penelitian dan dialog, yang sesuai dengan nilai-nilai yang diusulkan oleh misi Unesco.

Webber Ndoro, direktur jenderal Pusat Internasional untuk Studi Pelestarian dan Pemulihan Kekayaan Budaya (ICCROM), mengucapkan selamat kepada para arkeolog Tiongkok dan Tiongkok atas dedikasi jangka panjang mereka dalam menggali dan melestarikan reruntuhan.

ICCROM juga siap bekerja sama dengan Tiongkok untuk memastikan konservasi tingkat tinggi dan penyebaran penemuan arkeologi dari Reruntuhan Sanxingdui, kata Ndoro melalui video.

Marcos Antonio Santos Ramirez, kurator museum situs Chichen Itza di Meksiko, dan Anna Vasiliki Karapanagiotou, direktur Museum Arkeologi Nasional Yunani, juga mengirimkan ucapan selamat mereka ke Tiongkok melalui pesan video.

Peninggalan yang digali menunjukkan kesamaan khusus antara budaya Tiongkok dan Maya yang melampaui ruang dan waktu, kata Ramirez, seraya menambahkan bahwa fitur serupa, termasuk simbolisme upacara, penggunaan batu giok dan pohon keramat, layak untuk eksplorasi dan diskusi lebih lanjut.

Memperkenalkan peradaban Mycenaean, yang sezaman dengan peradaban Sanxingdui, Karapanagiotou mengatakan ada banyak kesamaan antara peradaban Tiongkok dan Yunani, dan dia mengharapkan kerja sama lebih lanjut antara kedua negara untuk menghubungkan masyarakat mereka dengan lebih baik melalui warisan budaya dan arkeologi.

Reruntuhan Sanxingdui ditemukan oleh seorang petani ketika menggali parit pada tahun 1920-an. Meliputi 12 km persegi, reruntuhan berada di kota Guanghan di Provinsi Sichuan, sekitar 60 km dari Chengdu, ibu kota provinsi, dan diyakini sebagai sisa-sisa Kerajaan Shu, berusia setidaknya 4.800 tahun dan bertahan lebih dari 2.000 tahun.

Luo Qiang, wakil gubernur Sichuan, mengatakan pembangunan Taman Warisan Nasional Sanxingdui dan museum baru sedang dipercepat untuk menjadikan Sanxingdui tujuan wisata terkenal di dunia.

Pada tahun 1986, 1.720 relik unik digali di lubang No. 1 dan No. 2, membangkitkan minat global. Pada Oktober 2019, para arkeolog menemukan enam lubang pengorbanan baru saat menyelidiki area di mana lubang No. 1 dan No. 2 berada. (*)


Terkait

business

China dan Negara-negara Arab Perluas Kerja Sama Ekonomi

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

business

Pengiriman Ponsel 5G China Melonjak

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

lifestyle

Simak Informasi Ini Sebelum Anda ke Beijing

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

lifestyle

Kenali Pohon-pohon Asli China

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

news

China Dukung Usaha Mikro Melalui Keuangan Inklusif

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

POTRET: Tianhe di Museum Sains dan Teknologi

  • Lupita
  • 20 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong