Baca dalam 5 menit

Begini Cara China Atasi Banjir di Zaman Kuno

Waktu Publish : 26 Jul 2021, 09:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Bagaimana mengatasi Banjir di China Kuno? - Image from AFP


Beijing, Bolong.id – “Air yang terbelah dari Sungai Minjiang memberikan tanah yang luas, dan menumbuhkan makhluk di Tanah Kelimpahan,” kata penyair Huang Yu dalam puisinya Dujiangyan (都江堰).

Dilansir dari theworldofchinese.com, itu memuji sistem irigasi yang telah membantu memelihara dataran Chengdu sejak abad ke-3 SM.

Karena lokasinya di tempat yang sekarang menjadi kota Dujiangyan, cekungan Sichuan sering dihancurkan oleh bencana banjir. Kerajaan Shu kuno, mencakup wilayah yang diperkirakan sama dengan provinsi Sichuan saat ini, disebut sebagai tanah tergenang (泽国) dan cekungan merah (赤盆) karena tanahnya yang sering terendam air dari Sungai Minjiang.

Sungai Minjiang dimulai dari Pegunungan Min, mengalir melalui bentangan sempit dan curam, mencapai tempat yang lebih rendah. Selama musim semi, es yang mencair dari pegunungan akan meningkatkan aliran air, dan bergerak lambat di cekungan Sichuan, Kabupaten Guan (sekitar 60 kilometer dari Chengdu), di mana Dujiangyan berada, sering kali terdampak oleh banjir tahunan.

Setelah negara Qin menaklukkan negara Shu pada tahun 316 SM, raja Qin berharap itu dapat mengendalikan banjir dengan lebih baik dengan harapan dapat menggunakan daerah tersebut sebagai pangkalan militer untuk menaklukkan negara Chu.

Pejabat Qin dan insinyur Li Bing (李冰) dikirim untuk menyelidiki banjir dan mencari solusi, dibantu oleh putranya Erlang (二郎).

Dujiangyan kemudian dianggap sebagai salah satu proyek rekayasa terbesar dalam sejarah Tiongkok. Selesai pada 251 SM, itu adalah salah satu proyek pengalihan sungai paling awal yang dicapai tanpa menggunakan bendungan, dan masih digunakan sampai sekarang.

Sistem pengalihan air Li terdiri dari tiga bagian utama: tanggul mulut ikan, pelimpah pasir terbang, dan saluran bottleneck. Tanggul mulut ikan adalah tanggul yang dibangun untuk membelah Minjiang menjadi sungai dalam dan luar.

Sungai bagian dalam dibangun dalam dan sempit, dan digunakan untuk irigasi, sedangkan sungai bagian luar lebar dan dangkal, mengalirkan kelebihan air dan banyak lumpur. Di musim kemarau, sungai bagian dalam membawa 60%aliran sungai untuk irigasi, dan 40% di musim hujan, mengatasi masalah banjir musiman.

Saluran bottleneck dibuat melalui pegunungan sebagai limpasan untuk aliran berlebih dan untuk mendistribusikan air ke lahan pertanian. Menghancurkan saluran melalui pegunungan bukanlah hal yang mudah pada abad ke-3 SM, dan mungkin akan memakan waktu 30 tahun menggunakan tenaga manusia, palu, dan bor.

Tapi Li malah memelopori penggunaan teknik ekspansi dan kontraksi termal untuk memecahkan batu dengan memanaskannya menggunakan api dan kemudian dengan cepat mendinginkannya dengan air.

Saluran itu memotong Gunung Yulei dan selesai dalam waktu 8 tahun, mengalihkan air untuk irigasi ke timur dan menghilangkan tekanan air di tempat lain.

Pelimpah pasir terbang berfungsi untuk mengalirkan, menghilangkan lumpur, dan mengatur aliran air. Pelimpah menghubungkan sungai dalam dan sungai luar. Ketika air dari sungai bagian dalam mencapai kapasitas maksimum di pintu masuk ke saluran bottleneck yang sempit, kelebihan air mengalir ke sungai bagian luar.

Pada masa Li, sangkar bambu digunakan sebagai pagar di pelimpah untuk membantu mengatur aliran air. Pusaran air yang diciptakan oleh saluran bottleneck dan pelimpah membantu menghilangkan lumpur dan sedimen. Saat menghadapi bencana banjir, tanggul akan jebol untuk mengalirkan air ke arus utama Sungai Minjiang.

“Setelah selesainya sistem irigasi Dujiangyan, orang-orang yang tinggal di dataran Chengdu tidak lagi mengalami bencana banjir dari Sungai Minjiang. Setelah itu, orang-orang bisa hidup berkelimpahan jauh dari kelaparan,” tulis Sima Qian dalam bukunya Records of the Grand Historian (史记) pada abad pertama SM.

Sistem irigasi Li Bing yang cerdik di Dujiangyan membuka jalan bagi lembah Sichuan untuk menjadi salah satu daerah pertanian paling subur di seluruh Tiongkok, dan dijuluki sebagai Tanah Kelimpahan (天府之国).

Sistem irigasi ini kemudian dianugerahi sebagai Situs Warisan Budaya Dunia oleh UNESCO pada tahun 2000. Patung Li Bing dan putranya telah didirikan di Kuil Erwang dekat lokasi irigasi. Sekarang daerah tersebut menjadi tujuan wisata yang populer. (*)

Terkait

news

Hujan Deras Setengah Bulan, Rusak Wilayah Qixian

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

news

15 Tewas 3 Hilang Diterjang Hujan Badai di Shanxi

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

news

Shanxi Banjir, 120.000 Orang Dievakuasi

  • Lupita
  • 11 Oct 2021

news

Banjir Parah di Kabupaten Qixian Provinsi Shanxi

  • Visco Joostensz
  • 08 Oct 2021

news

80.000 Orang Terdampak banjir di Shaanxi

  • Djono W. Oesman
  • 20 Sep 2021

technology

Cegah Banjir, China Kembangkan Proyek Pemeliharaan Air Berte...

  • Lupita
  • 11 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong