Baca dalam 3 menit

Deretan 3 Kaisar Tiongkok yang Setia pada Pasangannya

Waktu Publish : 18 Jul 2021, 09:24 WIB
SHARE ARTIKEL

Cuplikan drama Empress of China - Image from Xinhua

Bolong.id - Web drama romansa Ruyi's Royal Love in the Palace (如懿传), sekuel serial TV hit 2011 Empresses in the Palace (甄嬛传), telah diputar 400 juta kali di platform streaming Tencent sejak pertama kali ditayangkan. Para penggemar sejarah sangat menyukai penggambaran Kaisar Qianlong dari dinasti Qing dalam drama tersebut, yang sebenarnya adalah salah satu penguasa yang setia dalam sejarah Tiongkok.

Kaisar dengan periode kekuasaan terlama kedua dalam sejarah Tiongkok, Qianlong biasanya digambarkan sebagai casanova dalam drama sejarah (历史剧) Tiongkok, khususnya dalam genre drama istana (宫廷剧) dan drama persaingan istana (宫斗剧). Selain Ruyi, Story of Yanxi Palace (《延禧攻略》) yang menampilkan Qianlong dengan dua permaisuri dan pasukan selirnya, serial ikonik tahun 1998 My Fair Princess (还珠格格) menceritakan kisah fiksi tentang putri tidak sah Qianlong dari perselingkuhan.

Ini bukanlah kesalahan dari sutradara. Dalam sejarah, kaisar biasanya memiliki banyak permaisuri dan selir. Huarui Furen (花蕊夫人, Bunga Bunga Nyonya), selir kekaisaran yang terkenal menulis, "Sayang sekali wanita cantik memiliki umur yang pendek, menikah dengan keluarga kekaisaran yang paling tidak berperasaan". Hal ini mengarah ke stereotip kaisar sebagai seorang dengan banyak selir dan tidak setia.

Namun, ada beberapa kaisar yang melawan tren dan tetap setia pada satu pasangan sampai mati. Berikut adalah tiga kaisat paling setia yang paling terkenal.

Kaisar Xiaozong dari Ming

Zhu Youcheng, juga dikenal sebagai Kaisar Xiaozong atau Kaisar Hongzhi dari dinasti Ming (1368-1644), adalah seorang pendukung monogami. Dia adalah satu-satunya kaisar Tiongkok dalam sejarah yang hanya memiliki satu permaisuri, meskipun ia ditekan oleh para pejabat untuk memiliki selir.

Dilansir dari 煮酒论古今中外史, menurut tradisi kekaisaran, permaisuri dan selir tinggal di bagian istana yang terpisah dari kaisar. Namun, Xiaozong tinggal bersama istrinya, Permaisuri Zhang setelah mereka menikah. Catatan sejarah menunjukkan bahwa, mereka tidur, membaca buku, menggambar, dan mendiskusikan sejarah dan politik bersama-sama.

Namun, kebutuhan kaisar untuk memiliki banyak selir tampaknya dibenarkan setelah kematian Xiaozong—seperti yang dikhawatirkan para pejabatnya, satu-satunya putra dan pewaris Xiaozong dan Permaisuri Zhang yang masih hidup bukanlah kaisar yang baik, dan mempercepat penurunan kualitas kekaisaran.

Kaisar Xianzong dari Ming

Kesetiaan Kaisar Xiaozong mungkin telah mengalir dalam keluarga: ayahnya, Kaisar Xianzong (Zhu Jianshen), jatuh cinta dengan seorang pelayan kekaisaran bernama Wan Zhen'er di masa remajanya dan diyakini telah meninggal karena kesedihan atas kematiannya.

Wan, 17 tahun lebih tua dari Xianzong, adalah pengasuh calon kaisar sejak dia berusia 2 tahun. Dia dianggap memberikan pengaruh yg besar dalam kehidupan pangeran muda, karena ayahnya ditangkap oleh suku Wala dan pamannya telah naik takhta. Ketika Xianzong berhasil naik takhta pada tahun 1464, ia ingin menjadikan Wan permaisurinya, tetapi memberinya gelar Guifei(贵妃, permaisuri terhormat) namun ibunya, Ibu Suri Zhou keberatan.

Meskipun Ibu Suri memilih seorang istri muda dan cantik bermarga Wu untuk Xianzong, dan banyak selir lainnya, kaisar hanya mencintai Wan, dan menggulingkan Permaisuri Wu karena mengalahkan Wan. Kemudian dia melakukan upaya kedua untuk mencalonkan Wan sebagai permaisuri dan gagal, tetapi bagaimanapun, sudah diketahui bahwa Wan adalah salah satu wanita paling kuat di istana, setelah Ibu Suri.

Wan yang tidak memiliki anak menjadi terkenal karena kekejamannya. Ia menganiaya selir lainnya yang hamil untuk mempertahankan pangkatnya. Namun, kasih sayang Xianzong untuk Wan terus ada sampai dia meninggal pada usia 58 tahun 1487. Setelah kematian Wan, dia meninggal beberapa bulan kemudian.

Kaisar Guangwudi dari Dinasti Han Timur

Liu Xiu, pendiri dinasti Han Timur (25-220), jatuh cinta pada istrinya, Yin Lihua, pada pandangan pertama. Liu bertemu Yin ketika dia masih seorang warga sipil, dan mengatakan bahwa mimpinya adalah untuk menjadi seorang Zhijinwu (执金吾, seorang pejabat yang bertanggung jawab atas rombongan yang menjaga istana) dan menikahi wanita cantik seperti Yin Lihua. Tiga bulan setelah Yin dan Liu menikah, Liu dikirim untuk melawan panglima perang di Luoyang oleh Kaisar Gengshi, dan mereka berpisah selama lebih dari dua tahun, tidak bertemu lagi sampai setelah Liu menjadi kaisar.

Selama dua tahun itu, Liu membuat pernikahan politik dengan Guo Shengtong, yang keluarganya lebih kuat dari keluarga Yin. Karena keprihatinan politik, Yin bersikeras agar Liu menjadikan Guo sebagai permaisuri. Namun, pada tahun 41 M, Liu menurunkan Guo dan menjadikan Yin sebagai permaisuri. Ia kemudian mengganti putra tertua Guo dengan putra tertua Yin sebagai putra mahkota. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3