Baca dalam 10 menit

Kenapa Banyak Orang Tionghoa Mewarisi Nama Keluarga dari Ibu?

Waktu Publish : 24 Jul 2021, 12:30 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi foto keluarga - Image from China Daily

Bolong.id - Seperti di sebagian besar dunia, anak-anak di Tiongkok biasanya mewarisi nama keluarga ayah mereka. Ini pernah menjadi ciri khas struktur keluarga patriarkal tradisional, yang sangat menekankan perlunya memiliki anak laki-laki untuk meneruskan nama keluarga.

Namun, ada tanda-tanda bahwa praktik ini mulai berubah, setidaknya di beberapa wilayah negara. Secara umum, dua alternatif utama untuk pewarisan nama keluarga patrilineal telah muncul seperti beberapa orang tua memilih untuk memberi anak-anak mereka nama keluarga ibu mereka daripada nama ayah mereka, sementara yang lain menggabungkan nama keluarga kedua orang tua untuk membuat nama keluarga baru yang berlaras ganda.

Misalnya, jika nama keluarga ayah adalah Zhang dan nama keluarga ibu adalah Wang, nama keluarga anak akan menjadi "Zhang-Wang."

Dilansir dari Sixth Tone pada Kamis (23/7/2021), kalangan akademisi Tiongkok sebagian besar terpecah tentang arti dari fenomena ini. Di satu sisi, ada akademisi yang berpendapat bahwa pergeseran dari praktik tradisional mencerminkan perkembangan sosial Tiongkok dan evolusi sikap populer yang menyertainya.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa tradisi anak-anak yang menggunakan nama keluarga ayah mereka — sebuah praktik di Tiongkok yang terkait dengan sistem keluarga patriarki, di mana keluarga Tiongkok mengandalkan ahli waris laki-laki untuk meneruskan garis keturunan dan warisan keluarga — telah dirusak oleh perubahan sosial selama beberapa dekade terakhir.

Seiring modernisasi masyarakat Tiongkok, individu secara bertahap telah dibebaskan dari belenggu unit keluarga yang lebih besar. Sementara itu, ketika pengaruh konsep tradisional melemah, ketidaksetaraan gender dalam keluarga berkurang.

Menurut argumen, telah memungkinkan perempuan untuk mendorong anak-anak mereka untuk mengambil nama keluarga mereka, baik sebagai nama yang berdiri sendiri atau sebagai gabungan dengan nama keluarga ayah. Sebagai contoh, banyak feminis Tiongkok telah mengkampanyekan praktik penamaan matronimik.

Akademisi lain melihat praktik-praktik ini dalam cahaya yang hampir berlawanan. Dalam pandangan mereka, kemampuan perempuan untuk mewariskan nama keluarga mereka sendiri tidak mencerminkan relaksasi sikap dan nilai-nilai keluarga tradisional, tetapi pentingnya penamaan dan warisan keluarga dalam masyarakat Tionghoa.

Salah satu prasyarat dari sistem pewarisan tradisional patrilineal adalah bahwa setiap keluarga harus memiliki anak laki-laki. Sejak penerapan kebijakan satu anak pada tahun 1980, tingkat kelahiran Tiongkok telah anjlok, peluang untuk menghasilkan ahli waris laki-laki juga ikut anjlok.

Membiarkan garis keluarga diteruskan melalui ahli waris perempuan telah menjadi kompromi yang diperlukan untuk menjaga keluarga dari kematian. Mengikuti logika ini, semakin populernya nama keluarga majemuk atau matrilineal hanyalah pilihan strategis yang terpaksa diadopsi oleh orang tua tanpa anak laki-laki untuk meneruskan keturunan dan warisan mereka.

Untuk semua diskusi akademis yang ditimbulkan oleh praktik-praktik yang muncul ini, mereka tetap kurang diteliti. Apakah keduanya merupakan manifestasi dari perubahan masyarakat yang sama, atau apakah keduanya merupakan produk dari dua fenomena yang berbeda? Apakah itu anomali nasional atau hanya lokal?

Masalahnya adalah kumpulan data yang bagus dan terkini sulit ditemukan. Untuk mengembangkan pemahaman yang lebih luas tentang tren dan penyebab di balik meningkatnya popularitas nama keluarga ibu dan majemuk, tim Xu Qi dari Universitas Nanjing mempelajari temuan survei sampel tahun 2005 yang menargetkan 1% dari populasi nasional.

Berbeda dengan survei sampel terbaru yang dilakukan pada tahun 2015, survei ini tidak hanya dalam lingkup nasional, memberikan cara yang mudah untuk memastikan seberapa lazim adopsi nama keluarga ibu dan majemuk, tetapi juga memberikan nama depan dan belakang peserta.

Studi tersebut menemukan bahwa, di antara orang Tionghoa yang lahir antara 1986 dan 2005, persentase anak-anak yang diberi nama keluarga ayah mereka sangat tinggi: hampir 98%. Anak-anak yang diberi nama keluarga ibu mereka atau nama keluarga majemuk masing-masing hanya berjumlah 1,4% dan 0,8% dari total sampel. Secara umum, baik nama keluarga ibu dan nama keluarga tetap sangat jarang, tetapi mereka menunjukkan tren peningkatan yang jelas dari waktu ke waktu.

Penemuan tersebut juga menemukan bahwa popularitas nama keluarga ibu dan gabungan jauh dari fenomena nasional. Di wilayah pesisir Jiangsu, Zhejiang, dan Shanghai yang makmur secara ekonomi, di mana perempuan memiliki daya tawar yang relatif kuat dan institusi seperti “perkawinan dua sisi” lebih umum, persentase anak-anak yang menyandang nama keluarga ibu mereka secara signifikan lebih tinggi daripada di wilayah lain.

Di Jiangsu, Zhejiang, dan Shanghai, anak-anak dari keluarga pedesaan atau keluarga dengan ibu yang kurang berpendidikan lebih cenderung menggunakan nama keluarga ibu mereka. Ini menunjukkan bahwa evolusi norma dan mentalitas sosial mungkin bukan pendorong utama popularitas praktik tersebut.

Sebaliknya, memberi anak-anak nama keluarga ibu mereka lebih mungkin terjadi dalam keluarga di mana status sosial ekonomi suami lebih rendah daripada istrinya, atau dalam keluarga di mana istri tidak memiliki saudara laki-laki, tetapi suaminya memilikinya.

Hal ini tampaknya mendukung gagasan bahwa memberi anak-anak nama keluarga ibu mereka adalah strategi untuk melanjutkan garis keturunan keluarga tanpa adanya pewaris laki-laki. Dalam hal ini, ini mirip dengan praktik tradisional ruzhui — di mana laki-laki yang kurang beruntung secara ekonomi pindah secara permanen dengan mertua mereka, dan semua keturunan yang mereka hasilkan menggunakan nama keluarga ibu mereka.

Mengenai nama keluarga majemuk, anak-anak di daerah perkotaan lebih cenderung diberi nama majemuk, serta di keluarga di mana ibu memiliki tingkat pendidikan yang lebih tinggi. Dalam keluarga ini, keputusan untuk menggunakan nama keluarga majemuk tidak berkorelasi dengan perbedaan status sosial ekonomi antara suami dan istri atau ukuran keluarga suami.

Meskipun penelitian kami menemukan bahwa orang tua lebih cenderung memberi anak mereka nama keluarga majemuk ketika ibu tidak memiliki saudara laki-laki, korelasi ini jauh lebih lemah daripada dalam kasus nama keluarga ibu. Sebaliknya, hasil penelitian menunjukkan bahwa alasan utama mengapa keluarga mengadopsi praktik tersebut bukan karena penurunan angka kelahiran yang cepat atau keinginan untuk meneruskan garis keluarga, tetapi perubahan sikap mental yang disebabkan oleh modernisasi masyarakat.

Oleh karena itu, munculnya praktik-praktik alternatif pemberian nama anak disebabkan oleh berbagai faktor. Di satu sisi, ada peningkatan status sosial perempuan dan evolusi mentalitas yang mengiringi modernisasi masyarakat. Pada saat yang sama, ada pengaruh abadi dari norma-norma keluarga patriarki tradisional. Meskipun secara keseluruhan, status garis keturunan ibu meningkat, penelitian tersebut melihat bagaimana bentuk perubahan ini berbeda dari satu wilayah ke wilayah lainnya.

Hal ini sejalan dengan teori compressed modernity seperti yang dialami oleh masyarakat Asia Timur. Pertama kali diciptakan oleh cendekiawan Korea Chang Kyung-sup, teori ini berpendapat bahwa, dalam perjalanan modernisasi Asia Timur yang cepat, konsep dan gaya hidup tradisional belum dihilangkan, bahkan ketika ide-ide dan gaya hidup modern dan postmodern telah muncul dan semakin populer.

Ini telah menghasilkan lanskap masyarakat yang kompleks di mana tradisi dan modernitas saling tumpang tindih dan bersilangan. Temuan kami juga mendukung teori "mosaik" yang dikemukakan oleh sosiolog Tiongkok Ji Yingchun, yang berpendapat bahwa lembaga perkawinan negara tidak harus mengikuti jalur evolusi yang sama seperti masyarakat Barat. Sebaliknya, mereka kemungkinan besar akan ditentukan oleh jalinan yang kompleks antara tradisi lokal dan modernitas.

Ketika data yang lebih baru tersedia, akan menarik untuk melihat apakah tren ini berlanjut, dan jika terus berlanjut, bagaimana tren tersebut terwujud di tingkat masyarakat akar rumput. Selama delapan tahun terakhir, Tiongkok telah meluncurkan serangkaian kebijakan yang dimaksudkan untuk meningkatkan angka kelahiran.

Pemerintahan 30 tahun dari kebijakan satu anak telah berakhir, dan dengan lebih banyak pilihan, keluarga Tiongkok semakin beragam dari hari ke hari. Di masa depan, keluarga dengan banyak anak dapat memilih untuk memberi mereka nama keluarga yang berbeda, dengan satu mewarisi ayah dan yang lainnya ibu. Tetapi jika satu hal tampaknya tak terelakkan, pilihan itu tidak akan pernah sepenuhnya lepas dari tradisi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

SEJARAH: 1984 China-Inggris Tandatangani Pernyataan Bersama ...

  • Lupita
  • 26 Sep 2021

culture

SEJARAH: 1982 Terciptanya Usulan "Satu Negara Dua Sistem" Un...

  • Lupita
  • 24 Sep 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Rén (任) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 29 Aug 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Péng (彭) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 22 Aug 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Luó (罗) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 15 Aug 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Tóng (佟) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 08 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong