Baca dalam 3 menit

Sejarah Panjang Asal-usul Marga di China

Waktu Publish : 22 Jan 2021, 11:15 WIB
SHARE ARTIKEL

Chinese Surname - Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pepatah Tiongkok: "Pohon menjulang pasti berakar. Air pegunungan pasti bersumber". Sejak zaman kuno, bangsa Tionghoa menghargai akar budaya. Jika tak tahu, bertanya kepada nenek moyang. Itu mencerminkan harga diri nasional, harga diri historis, dan kepercayaan diri budaya. 

Tradisi dengan banyak perwujudan, salah satunya adalah kontrol pada budaya marga. Di Tiongkok, marga tidak hanya menjadi bagian dari nama anggota sosial, tetapi juga merupakan simbol literal yang menunjukkan asal muasal dan hubungan darah keluarga. 

Tidak hanya berkaitan erat dengan kehidupan sehari-hari masyarakat, tetapi juga terkait erat dengan warisan dan perkembangan budaya Tionghoa. Dilansir dari zhongguotongcuhui.com berikut awal mula adanya nama marga di Tiongkok.

Sejarah panjang budaya nama keluarga Tionghoa

China adalah negara pertama di dunia yang menggunakan nama keluarga. Dalam ramalan dinasti shang sekitar 3.400 tahun yang lalu, sudah ada karakter nama keluarga yang jelas. Dihitung dari legenda kuno, masa ketika nenek moyang Tionghoa mulai menggunakan nama keluarga yang dapat mendukung tahap selanjutnya dari masyarakat primitif, dengan sejarah minimal 5000 tahun. 

Malah, bangsa-bangsa kuno seperti Babilon, Mesir Kuno, dan India Kuno, hanya memiliki nama depan tetapi tidak memiliki nama belakang.

Bangsawan Inggris mulai menggunakan nama belakang pada abad ke-11, dan orang biasa pada umumnya tidak menggunakan nama keluarga hingga abad ke-16. Bangsa Italia mengigunakan pada abad 19. Jepang mulai tahun 1870.

Munculnya nama keluarga Tiongkok adalah produk dari perkembangan sosial masyarakat primitif. Pada periode akhir Paleolitik masyarakat primitif, nenek moyang Tionghoa mulai melepaskan diri dari negara yang primitif dan memasuki masyarakat yang bermarga. 

Saat itu masyarakat memiliki pemahaman yang ditentukan hukum ras, untuk menghindari kejadian perkawinan saudara, kawin campur dan fenomena tidak wajar lainnya. 

Kemudian simbol-simbol berangsur berkembang menjadi sebuah gelar yang bisa menunjukkan garis keturunan - nama keluarga. Legenda seperti “fuxi dan nuwa” dan “menentukkan nama keluarga untuk menilai orang” adalah deskripsi asal nama keluarga.

Nama keluarga yang digunakan untuk menggambarkan orang-orang dari nenek moyang yang sama yang memiliki hubungan darah yang sama, sedangkan klan digunakan untuk merawat orang-orang dalam klan tertentu. 

Karena masyarakat klan asli adalah masyarakat klan matrilineal, seperti yang dikatakan Xu Shen dalam "Shu Wen Jie Zi" di Dinasti Han, "nama keluarga lahir dari wanita ...", sebagian besar nama keluarga tertua di Tiongkok memiliki "wanita". 

Karakter seperti 姜 、 姒 、 妫 、 姞 、 妘 、 婤 、 姶 、 dll. Klan biasanya dinamai berdasarkan tempat tinggalnya atau hewan, tumbuhan,Misalnya, sebagai nenek moyang manusia pertama bangsa China, nama belakang Huangdi adalah Ji, yang dikenal sebagai Xuanyuan, Xiong, dan Tianyun, dan nama keluarga Yandi adalah Jiang, yang dikenal sebagai Lianshan. Keluarga, Keluarga Lieshan.

Sekitar abad 21 SM, Dinasti Xia didirikan, Tiongkok mulai memasuki perbudakan. Dinasti Xia Shang Zhou Tiga generasi tersebut merupakan periode sejarah dimana peradaban Tionghoa tumbuh subur dan membentuk corak yang unik, juga merupakan masa sejarah dimana nama keluarga Tionghoa berkembang pesat dan berangsur-angsur berkembang. 

Apalagi setelah Dinasti Zhou Barat, dengan penerapan sistem lingkungan dan sistem patriarki, sistem nama keluarga yang ketat terbentuk. 

Pada saat itu, nama keluarga hanya tersedia untuk pemilik budak dan bangsawan seperti kaisar, pejabat, dan cendekiawan.Orang biasa dan budak memiliki nama tanpa nama keluarga. Pada Dinasti Han, sistem nama keluarga Tionghoa pada terlihat cenderung stabil dan populer. 

Nama keluarga yang digunakan secara terpisah, dan fungsi nama keluarga adalah untuk "memperjelas hubungan darah" dan "perkawinan yang berbeda", terkait dengan penerapan sistem "nama keluarga yang sama bukan pernikahan". Jumlah nama keluarga relatif terbatas, dan biasanya digunakan untuk memanggil bangsawan wanita. 

Walaupun bangsawan laki-laki memiliki nama keluarga, mereka lebih sering disebut dengan marga, fungsi klan adalah untuk mengidentifikasi identitas "dan" tidak mahal atau inferior ". 

Menurut legenda, Zhou Gongdan juga menguasai dunia, dan secara berturut-turut mempercayakan 71 negara, di mana 53 negara bermarga Ji.Para bangsawan dengan nama keluarga yang sama menunjukkan identitas patriarki mereka melalui klan mereka, yang dikatakan oleh "Zuo Zhuan · Yin Gong Delapan Tahun":  "Kaisar membangun kebajikan, karena ia memberikan nama belakangnya, dan memberikan kehidupan dunia".

Ada banyak cara penamaan marga, beberapa di antaranya adalah marga berdasarkan keturunan, seperti putra seorang pangeran, putra seorang pangeran, putra dari seorang putra, putra dari seorang cucu, putra dari seorang kakek, nama sebuah keluarga. 

Disebut keluarga Qi karena diabadikan dalam keadaan Qi; ada pula yang dinamai marga keluarga, seperti nama asli Shang Yang Ji, menurut garis keturunan yang disebut Gongsun Yang, setelah disegel di Shangdi, keluarga itu disebut Shang Yang. 

Ada pula yang dinamai jabatan resmi, seperti Keluarga Sima, keluarga Situ, ada yang menganggap tempat tinggal sebagai keluarga, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, jumlah marga jelas melebihi jumlah nama keluarga. "Zuo Zhuan" menyatakan bahwa ada 654 "klan" pada Periode Musim Semi dan Musim Gugur. 

Menurut "Rizhilu" Gu Yanwu pada akhir Dinasti Ming dan awal Dinasti Qing, hanya ada lebih dari 40 nama belakang pada Periode Musim Semi dan Musim Gugur.

Pada 221 SM, Dinasti Qin menghentikan pembagian periode Negara Berperang dan menyiapkan negara feodal terpusat pertama yang bersatu dalam sejarah Tiongkok. Dengan disintegrasi pemerintahan patriarkal bangsawan pemilik budak, sistem nama keluarga yang sesuai dihapuskan. 

Nama belakang tidak lagi digunakan sebagai tanda status bangsawan, dan warga sipil biasa sudah mulai memiliki nama keluarga sendiri. Perbedaan antara marga dan nama belakang berangsur-angsur menghilang dan bergabung menjadi satu. Pada Dinasti Han, sistem nama keluarga Tionghoa pada terlihat cenderung stabil dan populer.Setiap keluarga memiliki nama belakang tetap itu sendiri, yang diturunkan dari menciptakan.

Setiap keluarga memiliki nama belakang tetap, yang diturunkan dari generasi ke generasi.Sejak itu, di setiap era , Nama keluarga Tionghoa mengalami kenaikan atau penurunan dalam hal untung dan rugi, dan gelar mereka telah berubah. Menurut statistik, "Lun Fu Lun · Zhi Clan Surnames" Dinasti Han dan "Fun Su Tong · Surnames" dari Ying Xun masing-masing menerima 500 nama keluarga, 

Konotasi yang kaya dari budaya nama keluarga Tionghoa

Melihat kembali sejarah budaya nama keluarga Tionghoa, dapat digambarkan sebagai hal yang luas dan spektakuler. Di balik setiap nama belakang, ada sejarah bertahun-tahun dan cerita yang sangat kaya.

Budaya nama keluarga Tionghoa tidak hanya secara langsung mewujudkan ide budaya Tionghoa yang telah berlangsung lama, luas, dan mendalam, tetapi juga dengan jelas mencatat proses komunikasi, Integrasi, dan pertumbuhan bangsa Tionghoa.

Budaya nama keluarga Tionghoa adalah gambaran yang jelas dari perkembangan masyarakat Tionghoa. Nama belakang merupakan produk dari setiap zaman, sehingga dapat juga digunakan untuk melihat keadaan di setiap zaman. 

Pada awal masyarakat primitif akhir, awal keluarga dimulai di tanah Cina. Munculnya nama keluarga mencerminkan bahwa nenek moyang Tionghoa memiliki pemahaman yang benar tentang hukum "kencan buta dengan nama keluarga yang sama, tetapi kelahiran mereka tidak lahir", dan itu menandai kemajuan besar dalam sistem perkawinan. 

Di Dinasti Zhou, jumlah nama keluarga meningkat dengan cepat, mencerminkan fakta sejarah bahwa para penguasa Dinasti Zhou menerapkan lingkungan skala besar; pada saat yang sama, aturan ketat tentang penamaan dan penggunaan nama keluarga juga menjelaskan hierarki ketat semua kelas di Dinasti Zhou. 

Macam-macam marga China - Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Budaya nama keluarga Tionghoa adalah kesaksian kuat dari Integrasi bangsa Tionghoa. Sejak zaman kuno, bangsa Tionghoa telah menjadi keluarga yang beragam dan bersatu, dan komunikasi serta Integrasi antara berbagai kelompok tidak pernah berhenti. 

Ini juga berlaku dalam lingkungan nama keluarga. Ambil Klan Huangdi, salah satu nenek moyang bangsa Tiongkok, sebagai contoh. (*)

BACA JUGA

Terkait

culture

Sekilas Tentang Marga Lin (林) "Hutan" dan Para Tokoh Penya...

  • Lupita
  • 08 Nov 2020

culture

Sekilas Tentang Marga Tan (Chen 陈) dan Para Tokoh Penyanda...

  • Lupita
  • 15 Nov 2020

culture

Sekilas tentang Marga Wang (王) "Raja" dan Tokoh Penyandang...

  • Lupita
  • 21 Nov 2020

culture

Sekilas Tentang Marga Li (李) dan Para Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 30 Nov 2020

Culture

Sekilas Tentang Marga Huang (黄) dan Para Tokoh Penyandangn...

  • Lupita
  • 06 Dec 2020

Culture

Sekilas Tentang Marga Liu (刘) dan Para Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 18 Dec 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong