Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 6 Juli 2021

Waktu Publish : 06 Jul 2021, 09:49 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita Xinhua: Menteri Senior Emeritus Singapura Goh Chok Tong mengatakan di Forum Perdamaian Dunia ke-9 bahwa "Tiongkok berfokus pada mengangkat rakyatnya melalui pertumbuhan ekonomi, daripada mencari hegemoni di Asia atau menantang AS untuk dominasi global", dan bahwa "Tiongkok pertumbuhan positif untuk Asia dan dunia". Apakah Anda ingin mengomentari ini?

Zhao Lijian: Kami menghargai komentar positif dari ESM Goh Chok Tong.

Sekretaris Jenderal Xi Jinping menyatakan pada upacara yang menandai seratus tahun CPC bahwa kami telah mewujudkan tujuan seratus tahun pertama untuk membangun masyarakat yang cukup makmur dalam segala hal. Ini berarti bahwa kami telah menghasilkan resolusi bersejarah untuk masalah kemiskinan absolut di Tiongkok. Perjalanan pembangunan bersama Tiongkok dengan dunia menunjukkan bahwa kita tidak hanya merintis jalan baru dan unik Tiongkok menuju modernisasi, tetapi juga menggunakan pencapaian baru Tiongkok dalam pembangunan untuk memberi dunia peluang baru.

Tiongkok telah berulang kali menekankan bahwa perdamaian, kerukunan, dan harmoni adalah ide yang selalu dibawa oleh bangsa Tiongkok sementara hegemoni dan intimidasi tidak pernah menjadi pilihan Tiongkok. Kami tidak membawa sifat agresif atau hegemonik dalam gen kami. Kami menentang mencari keuntungan egois dengan mengorbankan orang lain dan permainan zero-sum.

Dunia kita perlu menjunjung tinggi kerja sama dan keterbukaan serta menolak konfrontasi dan isolasi sekarang lebih dari sebelumnya. Kami akan terus bergandengan tangan dengan semua kekuatan progresif di dunia untuk menegakkan nilai-nilai perdamaian, pembangunan, kesetaraan, keadilan, demokrasi dan kebebasan yang dimiliki oleh seluruh umat manusia, mempromosikan perdamaian dunia dan pembangunan bersama, menolak hegemoni dan politik kekuasaan, dan bekerja tanpa lelah untuk membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

CCTV: Lebih dari 500 pelajar Tiongkok baru-baru ini menandatangani surat bersama ke Kedutaan Besar Tiongkok di AS, mengatakan bahwa aplikasi visa mereka ditolak oleh AS. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami telah mencatat bahwa baru-baru ini beberapa aplikasi visa pelajar Tiongkok untuk belajar di AS ditolak dengan alasan bahwa mereka melanggar Proklamasi Presiden 10043 yang ditandatangani di bawah pemerintahan Trump. Tiongkok menyatakan keprihatinan besar atas hal ini dan telah mengajukan representasi serius dengan pihak AS. Pertukaran orang-ke-orang adalah dasar dari hubungan Tiongkok-AS. Pertukaran akademik, pendidikan, ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan bagian penting dari pertukaran orang-ke-orang bilateral. Mereka sangat penting untuk meningkatkan saling pengertian antara kedua bangsa dan mempromosikan perkembangan yang stabil dari hubungan Tiongkok-AS.

Pembatasan visa AS yang relevan membawa warisan beracun dari pemerintahan Trump dan bertentangan dengan pernyataan AS tentang "menyambut siswa Tiongkok". Mereka secara serius merusak hak dan kepentingan yang sah dari mahasiswa Tiongkok, dan secara serius merusak pertukaran orang-ke-orang dan kerjasama pendidikan yang normal. Mereka juga bertentangan dengan konsep keterbukaan dan kebebasan yang diklaim AS sebagai juara, tren zaman untuk pertukaran bakat internasional, dan aspirasi bersama kedua bangsa untuk pertukaran persahabatan. Ini tidak lain adalah kemunduran sejarah.

Tiongkok mendesak pihak AS untuk memperbaiki kesalahannya, meninjau aplikasi visa pelajar Tiongkok, berhenti menggunakan berbagai alasan untuk membatasi dan menekan mereka, melindungi hak dan kepentingan mereka yang sah dan sah, dan menciptakan suasana yang sehat untuk Tiongkok-AS people-to-people pertukaran dan kerjasama pendidikan.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Associated Press Pakistan: Kemarin, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengunjungi pelabuhan Gwadar, komponen penting Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC), dan meresmikan beberapa proyek pembangunan untuk lebih mempromosikan kegiatan ekonomi. Duta besar dari tujuh negara regional termasuk Arab Saudi, UEA, Kuwait, Qatar, Mesir dan Kenya juga menghadiri acara tersebut, dan menyatakan komitmen untuk kerjasama dalam pengembangan Gwadar. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami senang melihat kemajuan baru yang dibuat dalam pengembangan Pelabuhan Gwadar. Ketika saya ditempatkan di Pakistan, saya mengunjungi Pelabuhan Gwadar enam kali, dan cukup terikat dengan proyek tersebut. Ini adalah proyek kerjasama bisnis antara Tiongkok dan Pakistan berdasarkan kesetaraan dan saling menguntungkan. Dengan upaya bersama yang dilakukan oleh kedua belah pihak, kemampuan operasional kawasan pelabuhan telah pulih sepenuhnya. Bisnis dan investasi masuk ke zona bebas, dan perdagangan transit internasional terus berkembang. Semua ini memainkan peran positif dalam mendorong pembangunan ekonomi lokal, meningkatkan mata pencaharian masyarakat, dan mempromosikan konektivitas regional.

Sementara itu, sebagai bagian penting dari CPEC, Pelabuhan Gwadar mengikuti prinsip konsultasi dan kolaborasi untuk manfaat bersama, keterbukaan, dan transparansi. Tiongkok dan Pakistan menyambut setiap pihak ketiga yang mendukung Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) dan CPEC untuk mengambil bagian dalam Pelabuhan Gwadar dan proyek koridor lainnya atas dasar saling menghormati, kerja sama yang saling menguntungkan, dan konsensus melalui konsultasi untuk berbagi dividen BRI. Saya yakin bahwa dengan upaya bersama, Pelabuhan Gwadar akan mencapai kemajuan lebih lanjut, menjadi pusat perdagangan regional dan basis kerjasama industri dan memainkan peran yang lebih besar dalam mempromosikan pembangunan dan kemakmuran daerah.

China News Service: Statistik menunjukkan bahwa hilangnya pangsa pasar produk pertanian Australia di Tiongkok memberikan peluang bagi produk AS untuk mengisi kesenjangan. Selama tahun lalu, ekspor anggur, daging sapi, kapas, kayu, batu bara, dan produk lainnya AS ke Tiongkok semuanya meningkat. Pada Februari tahun ini, ekspor anggur AS dalam wadah dua liter atau kurang ke Tiongkok meningkat lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu. Para komentator di Australia menunjukkan bahwa Australia dan AS adalah pesaing dalam ekspor pertanian, AS tidak akan melindungi kepentingan ekonomi Australia, dan pemerintah Australia tidak boleh membabi buta mengikuti AS, tetapi mengambil sikap yang lebih rasional dalam menangani hubungan dengan Tiongkok. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Tiongkok meningkatkan upaya untuk mendorong paradigma pembangunan baru dengan sirkulasi domestik sebagai andalan dan sirkulasi domestik dan internasional saling memperkuat. Tiongkok berkomitmen untuk mencapai pembangunan berkualitas lebih tinggi di lingkungan yang lebih terbuka, yang akan membuka peluang dan ruang besar untuk kerja sama. Dalam 15 tahun ke depan, Tiongkok diperkirakan akan mengimpor barang senilai lebih dari $30 triliun. Berkomitmen pada kerja sama ekonomi dan perdagangan internasional, Tiongkok siap berbagi peluang pembangunan dengan negara lain dan bersama-sama membangun ekonomi dunia yang terbuka.

Karena itu, saling menghormati adalah dasar dan perlindungan kerja sama praktis antar negara. Kami tidak akan membiarkan negara mana pun memetik keuntungan dari berbisnis dengan Tiongkok sambil menuduh dan mencoreng Tiongkok tanpa dasar dan merusak kepentingan inti Tiongkok berdasarkan ideologi. Ketika negara tertentu bertindak sebagai cakar kucing bagi negara lain, rakyatlah yang membayar kebijakan pemerintah yang salah arah. Dari apa yang Anda sebutkan dalam pertanyaan Anda, kami dapat melihat bagaimana praktik semacam itu telah bermanfaat bagi negara yang bersangkutan.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Dilaporkan bahwa Vincent Racaniello, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi di Universitas Columbia, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa mantan pemerintah AS berharap untuk membesarkan masalah studi asal-usul COVID-19 karena ingin mempolitisasi masalah ini dan " tidak memikirkan ilmu”. Dia juga mengatakan bahwa "cerita lab sudah berakhir". Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok telah berulang kali mengatakan bahwa studi asal-usul adalah masalah ilmiah yang membutuhkan kerja sama ilmuwan global. Sayangnya, cukup lama kita melihat para ilmuwan yang melakukan kajian asal-usul dengan menjunjung tinggi semangat objektivitas, imparsialitas dan sains telah mendapat tekanan politik, pelecehan verbal dan bahkan ancaman. Angela Rasmussen, seorang ahli virologi Amerika Serikat yang secara terbuka menentang teori konspirasi "kebocoran lab", telah menderita kekerasan dunia maya terus-menerus, pelecehan, dan bahkan ancaman fisik. Danielle Anderson, seorang ilmuwan Australia yang pernah bekerja di Institut Virologi Wuhan dan membantah teori "kebocoran lab" dengan pengalamannya sendiri, sering menjadi sasaran pelecehan dan intimidasi jahat. Peter Doherty, seorang ahli imunologi Australia pemenang Hadiah Nobel, mengatakan para ilmuwan yang bertentangan dengan klaim palsu teori konspirasi diberi label "kiri-jauh" dan bahkan difitnah.

Fakta-fakta di atas semakin memperjelas bahwa apa yang disebut "asal-usul studi" oleh segelintir negara, seperti AS, sebenarnya adalah manipulasi politik. Mereka berusaha keras untuk mengelak dari tanggung jawab dan merendahkan Tiongkok. Mereka bahkan memperluas tentakel jahat mereka ke bidang sains untuk merawat kroni dan membungkam pandangan yang berbeda. Negara-negara ini, yang mengaku sebagai "mercusuar demokrasi" dan "contoh hak asasi manusia yang bersinar", memiliki kebiasaan menuding dan dengan sengaja menuduh negara lain melakukan pemaksaan, penindasan, dan pelanggaran kebebasan. Namun, persetujuan, kerjasama, dan bahkan hasutan mereka terhadap tindakan ancaman fisik dan pencemaran nama baik yang terang-terangan hanya menunjukkan bahwa mereka tidak seperti yang mereka klaim. Faktanya, mereka memiliki skema jahat yang tidak dapat diungkapkan, dan mereka bersedia melakukan apa pun untuk keuntungan politik yang egois.

Mempolitisasi masalah studi asal hanya akan secara serius menghambat kerja sama global dalam hal ini, melemahkan upaya global untuk memerangi COVID-19 dan menelan lebih banyak nyawa. Negara-negara terkait harus mengadopsi sikap yang benar, menghormati sains, segera berhenti memaksa ilmuwan, berhenti mempolitisasi studi asal-usul, dan berhenti merusak solidaritas internasional dan upaya bersama untuk memerangi epidemi demi kepentingan egois.

Bloomberg: Wakil Perdana Menteri Jepang Taro Aso mengatakan bahwa Jepang dan AS harus bersama-sama membela Taiwan jika terjadi masalah besar. Dia mengatakan invasi ke Taiwan oleh Tiongkok dapat dilihat sebagai ancaman eksistensial, yang memungkinkan Jepang memiliki hak untuk membela diri secara kolektif. Demikian menurut laporan dari Kyodo News. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Pernyataan itu sangat salah dan berbahaya karena sangat melanggar prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam empat dokumen politik antara Tiongkok dan Jepang dan merusak fondasi politik hubungan Tiongkok-Jepang. Tiongkok menyesalkan dan menolak ini dan telah mengajukan perwakilan serius dengan Jepang.

Militerisme Jepang pernah melakukan banyak sekali kejahatan dalam agresi terhadap Tiongkok. Namun, beberapa politisi masih mendambakan Taiwan sampai hari ini. Ini sepenuhnya menunjukkan bahwa mereka belum belajar dari sejarah.

Tiongkok hari ini tidak lagi seperti dulu. Kami tidak akan pernah membiarkan siapa pun ikut campur dalam masalah Taiwan dengan cara apa pun. Tidak ada yang boleh meremehkan tekad, kemauan, dan kemampuan orang-orang Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial mereka.

Zhao Lijian - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Daily: Pada upacara pembukaan Pertemuan Pemimpin Kepulauan Pasifik kesembilan yang diadakan oleh Jepang dan negara-negara kepulauan Pasifik, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan bahwa kawasan Pasifik menghadapi tantangan baru, seperti dampak sosial ekonomi dari COVID-19 dan persaingan dengan otoritarianisme . Ia menambahkan, Jepang sangat mementingkan keberlangsungan utang negara penerima. Bantuan Jepang berbeda dengan Tiongkok yang menjebak negara penerima utang. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok selama ini mengikuti visi sebuah komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia dan prinsip ketulusan, hasil nyata, kedekatan dan itikad baik ketika mengejar kerjasama yang saling menguntungkan dengan negara-negara kepulauan Pasifik, dan memberikan bantuan kepada mereka tanpa politik string yang melekat pada kemampuan terbaik kami. Kerja sama antara kedua belah pihak didasarkan pada rasa saling percaya dan konsultasi yang setara dan bertujuan untuk memajukan pembangunan ekonomi dan meningkatkan penghidupan masyarakat. Kerja sama tersebut mendapat sambutan yang tulus dari pemerintah dan masyarakat negara-negara kepulauan Pasifik. Negara-negara tertentu yang memiliki kecenderungan buruk meningkatkan tuduhan bahwa bantuan Tiongkok mengarah pada jebakan utang bagi negara-negara kepulauan Pasifik. Upaya mereka tidak mendapat dukungan rakyat.

Berbicara tentang tantangan, rencana Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke Samudra Pasifik menimbulkan tantangan besar bagi lingkungan dan kesehatan serta keselamatan masyarakat di negara-negara Lingkar Pasifik. Belum lama ini, Sekjen Forum Kepulauan Pasifik mengeluarkan pernyataan keprihatinan atas nama pimpinan anggota Forum. Daripada sibuk mengolesi Tiongkok dengan disinformasi, pemimpin Jepang lebih baik menjelaskan bagaimana rencananya untuk menghindari membawa orang-orang dari negara-negara kepulauan Pasifik ke dalam perangkap lingkungan dengan pembuangan air yang terkontaminasi nuklir ke Samudra Pasifik.

Global Times: Menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh The Australian, dokumen resmi yang diserahkan oleh Tiongkok ke konferensi tinjauan Konvensi Senjata Biologis (BWC) pada tahun 2011 dan 2016 membahas sintesis patogen buatan manusia, menggunakan virus sebagai "senjata genetik" dan membuat serangan lebih tersembunyi. Pengajuan Tiongkok ke konferensi juga menyatakan bahwa "kesalahan yang tidak disengaja di laboratorium biotek dapat menempatkan umat manusia dalam bahaya besar." Artikel itu mengatakan bahwa Tiongkok memberikan "peringatan yang menakutkan" dalam dokumen tersebut. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya melihat laporan itu. Dokumen yang dimaksud adalah laporan perkembangan bioteknologi Tiongkok yang diserahkan ke konferensi peninjauan BWC. Tinjauan perkembangan bioteknologi secara tradisional menjadi isu penting dalam kerangka kerja BWC. Konferensi tinjauan juga mensyaratkan penyerahan laporan yang relevan. Tiongkok menawarkan deskripsi objektif tentang perkembangan global dalam bioteknologi dalam laporan, berbagi analisisnya tentang dampak pada BWC, dan mengajukan saran dari perspektif seperti bagaimana memperkuat mekanisme di bawah Konvensi. Hal ini menunjukkan sikap bertanggung jawab Tiongkok terhadap kepatuhan Konvensi.

Artikel Australia mengeluarkan hal-hal di luar konteks dengan motif tersembunyi. Laporan Tiongkok mencakup perkembangan biotek di seluruh dunia, banyak di antaranya dilakukan di AS, seperti ilmuwan AS yang mensintesis patogen buatan manusia. Faktanya, AS selalu menjadi yang terdepan dalam hal melakukan dan mendanai penelitian semacam ini. University of North Carolina, yang disebutkan dalam laporan tersebut, adalah salah satu contohnya.

Laporan Tiongkok menunjukkan potensi risiko yang ditimbulkan oleh perkembangan biotek, termasuk risiko kebocoran laboratorium, yang merupakan pandangan luas di dunia. Tidak masuk akal bagi artikel The Australian untuk menggunakan ini untuk menghebohkan teori konspirasi tentang COVID-19. Saya ingin menekankan lagi bahwa studi tentang asal usul adalah masalah ilmiah yang serius. Jelas tertulis dalam laporan misi bersama WHO-Tiongkok bahwa "asal laboratorium dari pandemi dianggap sangat tidak mungkin". Arah yang tepat adalah mengikuti persyaratan dalam resolusi WHA dan kesimpulan serta saran dalam laporan misi bersama, serta melakukan kajian dan kerjasama yang lebih mendalam dan menyeluruh dalam lingkup yang lebih luas.

Saya juga ingin menekankan bahwa untuk memperkuat keamanan laboratorium selalu menjadi isu penting di bidang tata kelola keamanan hayati global. Seperti yang terjadi, AS adalah negara yang paling tidak transparan di dunia dengan jumlah laboratorium bio terbesar. Ini juga satu-satunya negara yang menentang pembentukan rezim verifikasi biologis multilateral. Sekali lagi kami meminta AS untuk mengambil sikap yang bertanggung jawab, menanggapi keprihatinan internasional, menawarkan penjelasan untuk kegiatannya di laboratorium di dalam dan luar negeri termasuk Fort Detrick dan membukanya untuk verifikasi.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CNR: Dilaporkan bahwa tangki yang digunakan untuk menyimpan limbah nuklir di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi bocor pada bulan Maret dan massa seperti gel yang mengandung zat radioaktif konsentrasi tinggi ditemukan di area penyimpanan. Pada 1 Juli, TEPCO mengatakan bahwa 548 tangki limbah nuklir ditemukan terkorosi atau penyok, dan telah memperbaiki dan memperkuat wadah yang relevan dengan pita fiberglass. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami mencatat laporan yang relevan dan mengungkapkan keprihatinan serius atas situasi tersebut. Ini sekali lagi mengungkapkan risiko keamanan besar di balik keputusan Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut. Di luar kepentingan ekonominya yang picik, Jepang bertekad mengambil keputusan ini dengan mengabaikan komitmen, kewajiban, dan ilmu pengetahuan. Itu hanya menunjukkan kemunafikan dan keegoisannya.

Jepang telah mengecewakan rakyatnya sendiri. Pemerintah Jepang dan TEPCO mencapai kesepakatan dengan beberapa kelompok sipil, berjanji untuk tidak membuang air yang terkontaminasi nuklir sebelum memperoleh pemahaman dari orang-orang yang relevan. Dengan membuat keputusan sepihak tentang pelepasan laut, Jepang menjauh dari rakyat dan komitmennya. Dengan manipulasi dan penyamaran data yang berulang-ulang, TEPCO merusak kredibilitasnya sendiri dengan setiap manipulasi.

Jepang telah melanggar kewajiban internasional. Pemerintah Jepang mengklaim bahwa keputusannya telah disetujui oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA). Ini adalah opini publik yang menyesatkan. IAEA tidak pernah menyetujui atau mendukung keputusan Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut. Tim ahli IAEA pernah mengatakan dalam laporan tinjauan bahwa air limbah yang diolah perlu dimurnikan lebih lanjut untuk menghilangkan radionuklida lainnya.

Jepang telah salah mengartikan fakta ilmiah. Kecelakaan nuklir Fukushima adalah salah satu yang paling serius dalam sejarah dunia. Air yang terkontaminasi mengandung sejumlah besar radionuklida dari fisi nuklir. Tidak ada preseden untuk pembuangan air seperti itu. Dampak potensial terhadap lingkungan laut, keamanan pangan, dan kesehatan masyarakat tidak dapat terlalu ditekankan. Pihak Jepang mengklaim bahwa air yang terkontaminasi nuklir memenuhi standar untuk dibuang dan bahkan dapat diminum. Di balik itu lebih banyak perhitungan finansial daripada penilaian berbasis sains. Kelompok kerja khusus Jepang untuk air yang terkontaminasi tritium menunjukkan dalam sebuah laporan bahwa pembuangan laut datang dengan biaya terendah, hanya sepersepuluh dari opsi kedua yang paling murah, pelepasan uap. Ini juga membutuhkan waktu paling singkat.

Jepang telah berusaha membangun citra negara yang bertanggung jawab. Ini berbicara sepanjang waktu tentang tanggung jawab dan kewajiban internasional. Namun, ketika saatnya tiba untuk bertindak secara bertanggung jawab, ia dengan sengaja melihat ke arah lain dan terus menghalangi dan menghindar. Inkonsistensi seperti itu mengungkapkan wajah aslinya.

Karena IAEA sedang bekerja untuk membentuk kelompok kerja teknis, Jepang harus bekerja sama dengan tulus, bertindak dengan rasa tanggung jawab yang kuat untuk kepentingan publik internasional, dan dengan hati-hati menangani masalah yang relevan secara terbuka, transparan, dan berbasis sains. Sekali lagi kami mendesak Jepang untuk tidak memulai pelepasan laut sebelum mencapai konsensus melalui konsultasi dengan semua pemangku kepentingan dan lembaga internasional terkait.

CRI: Sidang ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia beberapa hari lalu mengadakan dialog interaktif dengan Pelapor Khusus tentang pemajuan dan perlindungan hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi. Tiongkok menyampaikan pernyataan bersama tentang bahaya disinformasi atas nama sekelompok negara. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar lebih lanjut tentang masalah disinformasi?

Zhao Lijian: Saat virus corona baru mengamuk di banyak bagian dunia, virus politik juga tampaknya menyebar. Negara dan kekuatan tertentu, berdasarkan bias ideologis dan didorong oleh keuntungan politik yang egois, terus menyebarkan disinformasi, kebohongan, dan desas-desus untuk menyerang dan memfitnah negara lain. Mereka tidak hanya sangat produktif, tetapi bahkan telah merintis jejak profesional dengan menempatkan rantai kebohongan dengan apa yang disebut pengungkapan oleh akademisi diikuti oleh media hype-up dan mengarah ke tindakan pemerintah. Ini bekerja seperti jalur perakitan yang sibuk menghasilkan dalih tak berujung untuk ikut campur dalam urusan internal negara lain, memaksakan tindakan pemaksaan sepihak dan menekan dan menahan orang lain. Tuduhan palsu tentang genosida dan kerja paksa di Xinjiang adalah contoh khas bagaimana mereka menyebarkan disinformasi dan berusaha menggunakannya untuk menekan Tiongkok.

Mantan Presiden AS Lincoln pernah berkata, "Anda dapat membodohi semua orang pada suatu waktu, dan beberapa orang sepanjang waktu, tetapi Anda tidak dapat membodohi semua orang sepanjang waktu." Kami berharap pihak-pihak terkait akan berhenti mengarang dan menyebarkan disinformasi dan menggunakannya sebagai alat politik untuk menyerang dan menekan pihak lain. Kami berharap orang-orang akan melihat melalui disinformasi, kebohongan, dan rumor. Kami juga berharap bahwa orang-orang visioner di komunitas internasional akan berbicara untuk keadilan, mengungkap kepalsuan dengan kebenaran, dan mengungkapkan niat jahat dengan hati nurani dan keadilan moral.

AFP: Tentang upacara pembukaan Olimpiade Tokyo yang akan diadakan bulan ini, dapatkah Anda memberi tahu kami siapa yang akan mewakili Tiongkok di acara resmi?

Zhao Lijian: Tiongkok mendukung Jepang dalam menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo yang sukses. Mengenai pertanyaan spesifik Anda, saya tidak punya apa-apa untuk Anda saat ini. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Bye-bye Tiktokers Cilik, China Larang Livestreamer di bawah ...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

technology

Robot Multitasking Asal China, Bisa Buat Kopi Hingga Bersih-...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

culture

POTRET : Situs Makam Ming Xiaoling Peninggalan Dinasti Ming

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Hindari Bingung Acar China, Kimchi Korea Berganti Nama Begin...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Karya Sastra China versi Online Digemari Warga Dunia

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jul 2021

news

Bank Indonesia Resmi Kerja Sama Dagang Pakai Rupiah dan Yuan

  • Lupita
  • 24 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong