Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 5 Juli 2021

Waktu Publish : 06 Jul 2021, 12:18 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang akan menghadiri dialog virtual dengan para pemimpin bisnis Inggris pada 6 Juli 2021 di Beijing. Dalam acara tersebut, ia akan bertukar pikiran dengan para peserta. Berikut cuplikan konferensi pers terkait itu.

People's Daily: Duta Besar AS untuk PBB dilaporkan mengatakan kepada Kongres bahwa warga negara Tiongkok bertanggung jawab atas beberapa organisasi internasional dan bahwa Tiongkok memberikan pengaruh jahat di PBB. Komite Urusan Luar Negeri House of Commons Inggris dalam sebuah laporan baru-baru ini menuduh Tiongkok berusaha untuk merebut kendali organisasi internasional, mendefinisikan kembali prinsip-prinsip yang pernah disepakati secara universal yang menjadi dasar mereka dan mempersenjatai mereka. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok berkomitmen untuk menegakkan dan mempraktikkan multilateralisme sejati, yang menampilkan kerja sama saling menguntungkan, bukan permainan menang-menang; kesetaraan dan keadilan, bukan penindasan dan hegemoni; fokus pada tindakan, bukan kata-kata kosong; menghormati keragaman, bukan supremasi diri.

Dalam beberapa tahun terakhir, komunitas internasional telah melihat ke Tiongkok untuk memainkan peran yang lebih besar dalam urusan internasional dengan menawarkan solusi Tiongkok dan membuat suaranya didengar. Sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan penyumbang terbesar kedua untuk anggaran reguler PBB, Tiongkok secara aktif berpartisipasi dalam pekerjaan organisasi internasional termasuk PBB. Semakin banyak warga negara Tiongkok sekarang bekerja di organisasi internasional termasuk PBB, dengan beberapa mengambil peran penting.

Penampilan mereka telah sangat diakui oleh berbagai pihak. Namun, jumlah staf Tiongkok di organisasi internasional tidak sebanding dengan kontribusi keuangan Tiongkok dan tertinggal jauh di belakang perwakilan negara-negara Barat seperti AS dan Inggris serta beberapa negara berkembang. Misalnya, di Sekretariat PBB, saat ini terdapat 548 warga negara Tiongkok, 1,5 persen dari total, yang hanya 22 persen dari AS dan 70 persen dari Inggris. Ketika datang ke posisi senior di atas level D, hanya ada 19 warga negara Tiongkok, sepertiga dari Inggris dan seperlima dari AS. Tiongkok akan terus bekerja dengan dunia berkembang yang luas untuk mengambil bagian aktif dalam pekerjaan organisasi internasional untuk berkontribusi dalam mempromosikan kerja sama internasional dan mempraktikkan multilateralisme sejati.

Pernyataan yang Anda sebutkan dari AS dan Inggris adalah fitnah murni. Komunitas internasional memiliki kesimpulan yang adil tentang siapa yang mempraktikkan hegemoni dan unilateralisme di dunia, memilih organisasi internasional dan menindas negara lain dengan hegemoni keuangan.

Reuters: Uni Emirat Arab mengatakan pihaknya menawarkan vaksin mRNA sebagai suntikan pendorong bagi mereka yang telah diberi vaksin Sinopharm. Apakah negara-negara yang menerima vaksin Tiongkok menyatakan keprihatinan tentang efektivitasnya? Dan apakah Tiongkok berencana untuk mengimpor vaksin asing untuk penggunaan lokal untuk melengkapi vaksin Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya pikir saya menjawab pertanyaan serupa minggu lalu. Saya ingin menegaskan kembali bahwa vaksin Tiongkok telah mendapatkan reputasi yang baik di komunitas internasional dengan keamanan dan kemanjurannya yang diakui secara luas. Sampai saat ini lebih dari 100 negara telah menyetujui vaksin Tiongkok. WHO telah memasukkan vaksin oleh Sinopharm dan Sinovac ke dalam Daftar Penggunaan Darurat (EUL). Lebih dari 30 pemimpin asing telah memimpin dalam mendapatkan vaksin Tiongkok.

Batch pertama vaksin yang tiba di banyak negara berkembang berasal dari Tiongkok. Mereka menyebut dosis Tiongkok sebagai "hujan tepat waktu". Banyak pemimpin pemerintah asing, pakar medis, dan staf medis telah menunjukkan kepada rekan senegaranya dan seluruh dunia dengan pengalaman mereka sendiri bahwa vaksin Tiongkok aman dan efektif. Dosis telah berkontribusi pada perang melawan virus di seluruh dunia, terutama di negara berkembang. Saya juga mencatat liputan positif tentang ini di media arus utama beberapa hari yang lalu. Keamanan dan kemanjuran vaksin Tiongkok diakui di seluruh dunia.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Menurut laporan media, Australia telah menempatkan beberapa konsultan di pusat pencegahan pandemi nasional di Papua Nugini (PNG) dan secara proaktif mencoba mengatur rintangan untuk menunda dan menggagalkan otorisasi dan akses ke vaksin bantuan Tiongkok, bahkan menghalangi para pemimpin PNG yang ingin menyambut vaksin Tiongkok. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Orang-orang di Australia yang memanfaatkan masalah vaksin untuk terlibat dalam manipulasi politik dan pemaksaan intimidasi tidak berperasaan terhadap kehidupan dan kesehatan orang-orang di PNG. Apa yang mereka lakukan adalah pelanggaran terhadap semangat dasar kemanusiaan dan sangat merusak kerja sama anti-pandemi global. Tiongkok menyuarakan keprihatinan mendalam dan penentangan tegas terhadap perilaku tidak bertanggung jawab tersebut.

Tiongkok berkomitmen untuk membentuk komunitas kesehatan untuk semua. Kami selalu melihat vaksin sebagai barang publik global dan melakukan yang terbaik untuk membantu negara-negara berkembang menyelamatkan lebih banyak nyawa yang tidak bersalah. Kami tidak memiliki agenda geopolitik dan tidak ada ikatan politik. Kami mendesak pihak Australia untuk berhenti mengganggu dan merusak kerja sama vaksin antara Tiongkok dan negara-negara kepulauan Pasifik dan bekerja sama dengan kami untuk membantu melindungi kesehatan dan kesejahteraan orang-orang di negara-negara kepulauan dan memajukan kerja sama anti-pandemi internasional dengan tindakan nyata.

TV Shenzhen: Tom Burt, wakil presiden Microsoft, mengatakan pada sidang Komite Kehakiman Dewan Perwakilan Rakyat AS pada 30 Juni bahwa dalam lima tahun terakhir Microsoft telah menerima 2.400 hingga 3.500 perintah kerahasiaan setahun untuk mendapatkan data pengguna dari penegak hukum AS dan bahwa Pengadilan AS memberikan sedikit pengawasan yang berarti. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan tentang ini. Karena fakta telah terbukti berkali-kali, ASlah yang telah memaksa perusahaan untuk memasang pintu belakang dan memperoleh data pengguna yang melanggar aturan yang relevan. AS sendiri adalah ancaman utama bagi keamanan siber global.

AS telah lama memanfaatkan kapasitas teknologi canggihnya untuk menjalankan pengawasan invasif terhadap orang-orang di dalam dan luar negeri, mencuri berbagai jenis data, dan melanggar semua jenis privasi. Patriot Act yang diadopsi setelah 9/11 mengharuskan perusahaan siber untuk menawarkan pembaruan rutin pada informasi pengguna. Langkah ini telah menarik banyak perhatian dari seluruh dunia. CNIL Prancis memutuskan pada Desember tahun lalu bahwa situs web Prancis Google dan Amazon melanggar hukum Prancis yang relevan dengan menempatkan cookie di komputer pengguna tanpa memperoleh persetujuan sebelumnya dan tanpa memberikan informasi yang memadai. Sebelumnya, Irlandia meminta Facebook untuk menangguhkan transmisi data pengguna UE ke AS.

Dari insiden Snowden satu dekade lalu hingga pengungkapan baru-baru ini tentang penyadapan pejabat senior AS dari sekutunya menggunakan kabel bawah laut, setumpuk besar fakta membuktikan bahwa AS adalah "kerajaan peretas" dan penguasa pencurian rahasia. Namun, ia menggunakan spanduk menegakkan keamanan siber untuk menekan perusahaan asing dan menggembar-gemborkan apa yang disebut "jaringan bersih" yang mengecualikan negara-negara tertentu. Mungkin AS yakin bahwa ia harus memiliki kebebasan penuh sementara yang lain tidak. Ini menunjukkan dengan jelas bahwa AS tidak benar-benar berusaha untuk menegakkan keamanan siber, tetapi hanya berusaha untuk menekan pesaing dan mempertahankan hegemoninya di dunia maya. Ini sangat kontras dengan tujuan dan prinsip Global Initiative on Data Security yang diusulkan oleh Tiongkok.

Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk bersama-sama mengekspos dan menolak praktik AS yang membahayakan keamanan siber global dan merusak aturan global.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Associated Press Pakistan: Pekan lalu, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan ketika berbicara kepada media Tiongkok yang mengunjungi Islamabad sekali lagi memuji kepemimpinan Tiongkok dan CPC karena telah menarik beberapa ratus juta orang dari kemiskinan absolut dan menjadikan Tiongkok sebagai negara terbesar kedua di dunia ekonomi dalam beberapa dekade. Apakah Anda memiliki komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Perdana Menteri Imran Khan juga mengatakan bahwa CPC telah menemukan model yang unik dan membawa perkembangan besar bagi masyarakat Tiongkok dengan caranya sendiri, mengalahkan banyak negara demokrasi Barat. Kami menghargai komentar ini. Belakangan ini banyak partai politik asing, tokoh dan masyarakat dari berbagai sektor menyampaikan ucapan selamat kepada BPK dalam berbagai bentuk. Mereka mengatakan bahwa CPC, yang berkomitmen pada misi pendiriannya, telah mengatasi segala macam kesulitan, menyatukan dan memimpin bangsa Tiongkok menuju pencapaian besar dalam pembangunan sosial dan ekonomi. Perjalanan CPC selama satu abad adalah "100 tahun yang mengguncang dunia".

Seperti yang ditunjukkan oleh Sekretaris Jenderal Xi Jinping pada upacara peringatan seratus tahun CPC, sosialisme dengan karakteristik Tiongkok adalah pencapaian mendasar Partai dan rakyat, yang ditempa melalui banyak kesulitan dan pengorbanan besar, dan ini adalah jalan yang benar untuk kita capai. peremajaan nasional. Karena kami telah menjunjung dan mengembangkan sosialisme dengan karakteristik Tiongkok dan mendorong kemajuan terkoordinasi dalam hal materi, politik, budaya-etika, sosial, dan ekologis, kami telah memelopori jalan baru dan unik Tiongkok menuju modernisasi, dan menciptakan model baru untuk kemajuan manusia. CPC dan rakyat Tiongkok akan terus maju di jalan yang telah mereka pilih.

Kantor Berita Xinhua: Dilaporkan bahwa beberapa "ilmuwan internasional" ikut menandatangani surat terbuka, menuntut penyelidikan komprehensif tentang asal usul virus corona baru dan bahkan menyerukan "penyelidikan alternatif" yang dilakukan bersama oleh negara-negara Barat dengan OECD , G7 dan Quad, dll. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang Anda sebutkan. Ini bukan pertama kalinya bagi apa yang disebut "ilmuwan internasional" untuk menggunakan kemegahan.

Siapa yang disebut ilmuwan? Salah satu penggagas surat terbuka tersebut adalah peneliti senior dari lembaga think tank AS, Atlantic Council. Tapi ini tidak bisa menyembunyikan latar belakangnya sebagai mantan anggota Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih maupun politisi. Lain adalah seorang insinyur data bank, penipu di bidang studi asal, yang, didorong oleh ketidaktahuan, membuat pernyataan yang tidak dapat diverifikasi dan tidak bertanggung jawab.

Bagi para ilmuwan yang bertujuan untuk membuat aksi publisitas dan menarik perhatian, saran saya adalah, berkonsentrasilah pada studi ilmiah di bidang penelitian mereka, dan lakukan sesuatu yang benar-benar bermanfaat bagi umat manusia. Pada saat yang sama, kita telah melihat banyak ilmuwan sejati yang menjunjung tinggi semangat pencarian kebenaran sains dan posisi yang objektif dan adil diserang dan difitnah oleh pemerintah dan kekuatan radikal tertentu, dan bahkan menerima ancaman pembunuhan. Memikirkan untuk melihat distorsi benar dan salah seperti itu.

Kami percaya bahwa di antara mereka yang menandatangani surat itu adalah beberapa ilmuwan tanpa disadari yang telah disimpan dalam kegelapan dan dimanfaatkan. Saya ingin memberi tahu mereka bahwa laporan misi bersama WHO telah mencapai kesimpulan ilmiah dan otoritatif untuk studi tahap pertama. Jangan dibutakan oleh kebenaran yang dipalsukan, disesatkan oleh ilmu yang dipolitisasi atau tertipu oleh rumor dan kebohongan. Kembalilah ke sains dan akal.

Surat terbuka tersebut menyatakan bahwa tim penyidik ​​berhak melakukan penyidikan secara tuntas. Penelusuran asal adalah dan hanya dapat menjadi studi ilmiah bersama dan tidak boleh menjadi penyelidikan di Tiongkok saja. Berkenaan dengan persyaratan untuk berbagi data mentah, Tiongkok sebenarnya mempresentasikan data mentah item demi item kepada para ahli WHO selama studi bersama Tiongkok-WHO. Pakar Tiongkok dan asing memanfaatkan sepenuhnya data tersebut untuk bersama-sama mengidentifikasi pendekatan dan rencana analisis, serta menganalisis dan menginterpretasikan hasil penelitian. Temuan penelitian ini melibatkan partisipasi mendalam dari para ahli asing dan mendapat dukungan penuh dari mereka.

Surat terbuka itu juga mengusulkan penyelidikan alternatif yang dilakukan oleh negara-negara Barat dengan G7 dan Quad yang mengelompokkan AS, Jepang, India, dan Australia. Ini mengungkapkan niat sebenarnya dari negara-negara tertentu untuk secara terang-terangan mencari praduga bersalah dan manipulasi politik atas nama ilmuwan internasional. Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa penelusuran asal adalah masalah ilmiah. Pendekatan yang tepat adalah mengandalkan ilmuwan, mengikuti sains dan mengadopsi metode ilmiah.

Arah yang benar adalah mengikuti persyaratan dalam resolusi WHA dan kesimpulan dan saran dalam laporan misi bersama, serta melakukan studi dan kerjasama yang lebih mendalam dan menyeluruh dalam lingkup yang lebih luas. Setiap tindakan yang mempolitisasi penelusuran asal meracuni atmosfer penelitian ilmiah, menghambat kerja sama global dalam hal ini, dan melemahkan upaya global untuk memerangi virus. Kami menyarankan negara-negara tertentu dan kekuatan terkait untuk menghentikan kinerja yang kikuk, dan benar-benar berkontribusi pada kehidupan dan kesehatan manusia.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Paper: Menurut laporan media, Komite Warisan Dunia UNESCO mengumumkan pada 22 Juni bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk menempatkan Great Barrier Reef Australia dalam daftar warisan dunia dalam bahaya. Menteri Lingkungan Australia mengklaim "ada politik di baliknya". Media Australia percaya bahwa pemerintah Australia menuding Tiongkok, saat memimpin komite tersebut. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) baru-baru ini merekomendasikan agar Great Barrier Reef terdaftar sebagai situs warisan dunia dalam bahaya, yang merupakan rekomendasi yang dibuat oleh badan penasihat profesional Komite Warisan Dunia ini.

Sebagai pihak dalam Konvensi Mengenai Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia, dan khususnya anggota Komite Warisan Dunia, Australia harus memimpin dengan memberi contoh dan menghormati pendapat lembaga evaluasi profesional. Ini harus menghadapi kegagalan seriusnya dalam perlindungan warisan dunia dan dengan sungguh-sungguh meningkatkan upaya pelestarian alih-alih mempolitisasi masalah teknis, dengan sembarangan melemparkan tuduhan tidak berdasar pada UNESCO dan badan evaluasi profesionalnya dan mengalihkan kesalahan kepada orang lain. Belum lagi harusnya menekan Komite Warisan Dunia melalui sindiran dan laporan media yang sensasional untuk mempengaruhi keputusan Komite yang tidak memihak dan adil.

Kami mendesak pihak Australia untuk sungguh-sungguh memenuhi kewajibannya berdasarkan Konvensi Mengenai Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia, menanggapi dengan serius pendapat dari badan profesional, mengambil tindakan nyata untuk melestarikan situs warisan dunia Great Barrier Reef dan menjaga kelestariannya harta seluruh umat manusia.

CCTV: Beberapa hari yang lalu, perwakilan tetap Tiongkok di kantor PBB di Jenewa mengadakan pertemuan virtual pada peringatan satu tahun penerapan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong di sela-sela sidang ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Bisakah Anda memberikan detail lebih lanjut?

Wang Wenbin: Misi tetap Tiongkok ke kantor PBB di Jenewa tempo hari mengadakan pertemuan virtual pada peringatan pertama penerapan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong dengan tema transisi dari kekacauan ke ketertiban dan kemakmuran di sela-sela Sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Perwakilan dari pemerintah Hong Kong SAR dan patriot berbagi perubahan positif yang dibawa oleh undang-undang dari berbagai perspektif. Mereka menekankan bahwa undang-undang keamanan nasional melindungi hak dan kebebasan sah penduduk Hong Kong serta otonomi tingkat tinggi SAR, perdamaian abadi, keamanan, stabilitas, dan kemakmuran. Perbaikan sistem pemilihan membantu sepenuhnya menerapkan prinsip patriot yang mengelola Hong Kong dan memastikan penerapan Satu Negara, Dua Sistem yang stabil dan berkelanjutan.

Para peserta mengatakan acara ini dapat membantu para diplomat di Jenewa untuk lebih memahami situasi sebenarnya di Hong Kong satu tahun setelah undang-undang keamanan nasional mulai berlaku. Mereka mengatakan Hong Kong adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok, dan urusan Hong Kong adalah murni urusan dalam negeri Tiongkok. Mereka mendukung Tiongkok dalam menerapkan Satu Negara, Dua Sistem di Hong Kong, dan percaya bahwa pengumuman dan implementasi undang-undang keamanan nasional dan peningkatan sistem pemilihan Hong Kong termasuk dalam kedaulatan Tiongkok. Mereka menunjukkan bahwa negara-negara Barat harus bekerja pada masalah hak asasi manusia mereka sendiri, berhenti mempolitisasi masalah hak asasi manusia, menghormati kedaulatan negara lain dan integritas teritorial dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok menggunakan isu-isu terkait Hong Kong.

Sejak Undang-Undang tentang Perlindungan Keamanan Nasional di Hong Kong SAR berlaku satu tahun yang lalu, keamanan nasional telah dijaga, ketertiban sosial telah dipulihkan, supremasi hukum dan keadilan telah ditegakkan, dan hak-hak dan kebebasan yang sah dari warga negara Hong Kong dan penduduk asing di SAR lebih terlindungi di lingkungan yang lebih aman. Ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal bahwa semua orang yang tidak memihak akan mengenalinya. Rencana beberapa negara Barat untuk mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dengan kedok hak asasi manusia akan terbukti sia-sia. Ini telah bertemu dan akan terus bertemu dengan oposisi yang kuat dari masyarakat internasional. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3