Baca dalam 17 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Juni 2021

Waktu Publish : 30 Jun 2021, 16:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Dilaporkan bahwa pada 30 Juni, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan dalam rilis beritanya untuk memberikan sertifikasi bebas malaria kepada Tiongkok, yang dikatakannya merupakan prestasi penting bagi negara yang melaporkan 30 juta kasus penyakit setiap tahun. pada tahun 1940-an. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Kami telah mencatat laporan yang relevan. Malaria merupakan tantangan kesehatan masyarakat utama yang mengancam kehidupan dan kesehatan manusia. Ini adalah kabar baik bagi Tiongkok dan seluruh dunia bahwa Tiongkok diberikan sertifikasi WHO untuk eliminasi malaria.

Penghapusan malaria adalah prestasi penting dari upaya kesehatan Tiongkok dan pencapaian besar lainnya dalam perjuangan hak asasi manusia Tiongkok, setelah penghapusan kemiskinan absolut. Partai Komunis Tiongkok dan pemerintah Tiongkok selalu memberikan prioritas utama untuk melindungi kehidupan, kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan rakyat, dan telah mengadopsi berbagai tindakan dan mencapai hasil yang luar biasa. Harapan hidup rata-rata orang Tiongkok telah meningkat dari 35 tahun pada tahun 1949 menjadi 77,3 tahun. Indikator kesehatan utama orang Tiongkok umumnya lebih baik daripada tingkat rata-rata negara berpenghasilan menengah dan tinggi. Dengan peningkatan hak kesehatan perempuan dan anak-anak, Tiongkok diakui oleh WHO sebagai salah satu dari sepuluh negara jalur cepat dalam kesehatan perempuan dan anak-anak.

Menghilangkan malaria juga merupakan kontribusi besar yang dibuat oleh Tiongkok untuk kesehatan manusia dan kemajuan hak asasi manusia dunia. Ilmuwan Tiongkok menemukan dan mengekstrak artemisinin dari obat herbal Tiongkok, obat antimalaria paling efektif yang tersedia saat ini yang menyelamatkan jutaan nyawa di seluruh dunia, terutama di negara berkembang. Strategi "1-3-7" Tiongkok secara resmi dimasukkan dalam dokumen teknis WHO dan diadopsi di seluruh dunia. Hal ini telah memfasilitasi eliminasi malaria di dunia.

Presiden Xi Jinping telah menekankan pentingnya pendekatan yang berpusat pada orang, dan menunjukkan bahwa "menjalani kehidupan yang bahagia adalah hak asasi manusia yang utama". Tiongkok akan terus berkomitmen pada masalah kesehatan dan kerja sama medis, dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan orang-orang di Tiongkok dan sekitarnya.

Bloomberg: Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan "insiden serius" yang berasal dari kelalaian karantina telah menciptakan krisis tetapi dia tidak memberikan perincian apa pun. Bisakah Anda memberi tahu kami jika Tiongkok memberikan bantuan apa pun kepada Korea Utara sehubungan dengan krisis ini dan jika demikian, bantuan seperti apa? Dan apakah Tiongkok di masa lalu telah memberikan vaksin apa pun ke Korea Utara atau akan terus?

Wang Wenbin: Tiongkok dan DPRK adalah tetangga bersahabat yang dihubungkan oleh gunung dan sungai. Kami menghormati langkah-langkah anti-pandemi yang telah dilakukan DPRK berdasarkan realitas nasionalnya dan berharap kemajuannya lancar dalam semua upayanya. Tiongkok dan DPRK memiliki tradisi panjang untuk saling membantu pada saat dibutuhkan. Tiongkok siap untuk secara positif mempertimbangkan memberikan bantuan kepada DPRK jika ada kebutuhan seperti itu.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Pada tanggal 29 Juni, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 melalui tautan video. Bisakah Anda berbagi detail lebih lanjut?

Wang Wenbin: Pada Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 yang diadakan pada 29 Juni, semua pihak mengadakan pertukaran pandangan mendalam tentang berbagai masalah termasuk pandemi, multilateralisme, dan tata kelola global. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi, atas undangan, menghadiri pertemuan tersebut melalui konferensi video dan menyampaikan pidato berjudul "Mempromosikan Solidaritas dan Kerjasama dalam Mengejar Multilateralisme". Dia menunjukkan bahwa anggota G20 perlu: tetap bersatu dan bekerja sama untuk memimpin perjuangan global melawan COVID-19; menjunjung tinggi multilateralisme dan menggalang lebih banyak dukungan untuk stabilitas tatanan internasional; meningkatkan keterbukaan dan koordinasi, dan menempa dorongan yang lebih besar untuk pemulihan global; menjunjung tinggi inklusivitas dan berbagi, dan menggalang upaya yang lebih kuat untuk pembangunan berkelanjutan; mengambil pendekatan berorientasi masalah, dan membuat sistem pemerintahan global lebih responsif.

Penasihat Negara Wang mengatakan bahwa selama seratus tahun terakhir, CPC telah mengumpulkan dan memimpin orang-orang Tiongkok untuk memulai jalan sosialisme dengan karakteristik Tiongkok yang sesuai dengan Tiongkok dan mendapat dukungan kuat dari orang-orang Tiongkok. Upaya-upaya seperti itu tidak hanya bermanfaat bagi orang-orang Tiongkok, tetapi juga seluruh dunia. Di masa-masa sulit seperti krisis keuangan internasional dan pandemi COVID-19, Tiongkok tidak pernah melepaskan solidaritas dan kemitraan dengan negara lain. Hingga saat ini, Tiongkok telah menyediakan lebih dari 450 juta dosis vaksin ke hampir 100 negara. Tiongkok dan negara-negara Afrika telah bersama-sama meluncurkan Inisiatif Kemitraan untuk Pembangunan Afrika. Kami menyambut lebih banyak negara dan organisasi internasional untuk bergabung dengan Inisiatif.

Pandangan dan proposal Tiongkok telah mendapat pengakuan internasional. Para pihak pada pertemuan tersebut menekankan perlunya menjunjung tinggi multilateralisme dan memperkuat solidaritas dan kerja sama untuk mengatasi tantangan global seperti COVID-19 dan perubahan iklim serta untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan. G20, sebagai forum terkemuka untuk kerjasama ekonomi internasional, harus memainkan peran yang lebih besar.

Pertemuan para menteri luar negeri ini menggambarkan peran utama G20 dalam menangani krisis internasional besar dan meningkatkan tata kelola global. Ini telah mengirimkan sinyal yang kuat dan positif kepada dunia. Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak untuk mempraktikkan multilateralisme sejati, berjuang untuk KTT Roma yang sukses dan menyumbangkan kebijaksanaan dan kekuatan untuk mengamankan kemenangan global atas COVID-19 sejak dini, mewujudkan pemulihan ekonomi dunia yang stabil dan berkelanjutan, dan membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Reuters: Amnesty International mengatakan bahwa undang-undang keamanan baru Hong Kong adalah darurat hak asasi manusia. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Pernyataan dari organisasi yang Anda sebutkan adalah fitnah dan distorsi fakta yang disengaja. Saya ingin berbagi dengan Anda beberapa fakta dan kebenaran.

Sejak UU Pengamanan Keamanan Nasional di Hong Kong SAR berlaku satu tahun yang lalu, keamanan nasional telah dijaga, masyarakat Hong Kong telah dibawa kembali ke jalur yang benar, supremasi hukum dan keadilan telah ditegakkan, dan hak-hak yang sah menurut hukum dan kebebasan penduduk Hong Kong dan warga negara asing di Hong Kong lebih terlindungi di lingkungan yang lebih aman. Ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal bahwa setiap orang yang tidak memihak akan mengenalinya. Statistik menunjukkan bahwa pada tahun 2020, jumlah modal yang mengalir ke Hong Kong adalah $50 miliar, dan dana yang dikumpulkan melalui IPO di bursa sahamnya menduduki peringkat kedua terbesar secara global. Ekonomi Hong Kong tumbuh 7,9% pada kuartal pertama 2021 tahun ke tahun. Laporan terbaru Dana Moneter Internasional (IMF) menegaskan kembali posisi Hong Kong sebagai pusat keuangan internasional. Jumlah outlet media luar negeri dan orang-orang yang bekerja di sektor pers di Hong Kong telah meningkat. Fakta-fakta ini adalah mosi percaya untuk undang-undang keamanan nasional dan prospek Hong Kong. Tidak ada serangan atau noda yang dapat menghentikan perubahan haluan Hong Kong dari kekacauan menuju stabilitas dan kemakmuran. Pemerintah Tiongkok tegas dalam menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan, menerapkan kebijakan Satu Negara, Dua Sistem, dan menentang campur tangan eksternal dalam urusan Hong Kong. Kami percaya bahwa dengan dukungan penuh dari Pemerintah Pusat dan upaya bersama orang-orang dari semua lapisan masyarakat di HKSAR, Hong Kong pasti akan menjaga stabilitas dan kemakmuran yang langgeng dan merangkul masa depan yang lebih cerah.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Global Times: Dilaporkan bahwa para senator Kanada pada malam 29 Juni waktu setempat menolak mosi untuk melabeli perlakuan Tiongkok terhadap penduduk Uyghur di Xinjiang sebagai genosida. Bisakah saya meminta komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok telah menyajikan fakta dan kebenaran tentang Xinjiang pada beberapa kesempatan. Tuduhan "genosida" di Xinjiang tidak lain adalah kebohongan, yang bertentangan dengan fakta dan akal sehat. Tujuan sebenarnya adalah untuk merusak stabilitas sosial di Xinjiang dan menghambat pembangunan Tiongkok. Penolakan terhadap gerakan yang salah di Xinjiang oleh Senat Kanada sekali lagi menunjukkan bahwa skema tercela dari beberapa kekuatan anti-Tiongkok telah dilihat oleh semakin banyak orang, dan hype "genosida" di Xinjiang tidak populer dan ditakdirkan untuk gagal.

Saat ini, Xinjiang menikmati stabilitas sosial dan pembangunan ekonomi. Orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang hidup dan bekerja dalam damai dan kepuasan, menikmati hak dan martabat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal oleh siapa pun. Kami menyambut lebih banyak teman asing untuk mengunjungi Xinjiang dan melihat dengan mata kepala sendiri situasi sebenarnya di sana. Semua rumor akan hancur sebelum fakta.

Tiongkok bertekad teguh untuk menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan, serta pembangunan, stabilitas, dan solidaritas etnis Xinjiang. Kami mendesak beberapa politisi Kanada untuk menghormati fakta, menghentikan trik kikuk menyerang Tiongkok demi keuntungan politik egois mereka, dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia. Kami juga berharap semua sektor sosial di Kanada dapat melihat kebijakan Xinjiang pemerintah Tiongkok dan pembangunan Xinjiang secara objektif dan adil, dan tidak dibutakan oleh kebohongan dan rumor.

Kantor Berita China: Dilaporkan bahwa Majelis Nasional ROK mengadopsi resolusi yang mengecam keras keputusan pemerintah Jepang untuk melepaskan air terkontaminasi nuklir Fukushima ke laut dan mendesak penarikan segera keputusan tersebut. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mendukung posisi yang adil dari pihak ROK. Selama dua bulan terakhir sejak Jepang membuat keputusan sepihak untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima ke laut, negara-negara di Lingkar Pasifik termasuk Tiongkok dan ROK, dan organisasi seperti Forum Kepulauan Pasifik semuanya telah menyatakan keprihatinan serius.

Dua bulan terakhir dan lebih bisa dihabiskan untuk konsultasi penuh dengan pemangku kepentingan, menyesuaikan rencana pembuangan, dan memperbaiki manajemen TEPCO yang bermasalah. Namun, pihak Jepang bertekad untuk terus maju dengan persiapan pembuangan air yang terkontaminasi nuklir ke laut tanpa menanggapi secara serius dan bertanggung jawab kekhawatiran masyarakat internasional.

Kami ingin memberi tahu pihak Jepang sekali lagi bahwa pembuangan air yang terkontaminasi nuklir harus ditangani dengan sangat hati-hati karena menyangkut kehidupan dan kesehatan orang-orang Jepang dan orang-orang di seluruh dunia, dan keselamatan ekologi laut global. Jepang harus mencabut keputusannya yang salah sesegera mungkin dan kembali ke jalur yang benar untuk melakukan konsultasi penuh dengan semua pemangku kepentingan komunitas internasional dan IAEA.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Bisakah Anda memberi saya jawaban ya atau tidak tentang apakah Tiongkok telah menyediakan vaksin untuk Korea Utara?

Wang Wenbin: Saya baru saja memperjelas posisi kita.

Reuters: Komisi Sungai Mekong telah mendesak Tiongkok dan negara-negara Mekong lainnya untuk berbagi lebih banyak data operasional bendungan pembangkit listrik tenaga air di Sungai Mekong untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya air. Apakah Anda memiliki komentar atas permintaan Komisi Sungai Mekong ini?

Wang Wenbin: Sejak November 2020, Tiongkok telah menyediakan informasi hidrologi Sungai Lancang ke negara-negara Mekong setiap hari melalui situs web platform berbagi informasi kerjasama sumber daya air Lancang-Mekong dan telah menawarkan pemberitahuan tentang perubahan besar dalam volume debit hilir. Informasi sepenuhnya terbuka dan transparan. Otoritas Tiongkok untuk sumber daya air memelihara komunikasi yang erat dengan lima negara Mekong dan Komisi Sungai Mekong. Kami siap bekerja sama dengan negara-negara Mekong untuk memajukan kerjasama sumber daya air, mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan penggunaan sumber daya air, dan berkontribusi melalui tindakan nyata untuk perdamaian, stabilitas, pembangunan dan kemakmuran regional.

China Daily: Bisakah Anda memberi tahu kami tentang situs web bernama "Diplomasi Tiongkok di Era Baru" yang diluncurkan pada 28 Juni?

Wang Wenbin: Situs web yang didedikasikan untuk Diplomasi Tiongkok di Era Baru diluncurkan dalam bahasa Tiongkok dan Inggris pada 28 Juni. Situs web ini dibuat bersama oleh Pusat Informasi Internet Tiongkok dan Institut Studi Internasional Tiongkok dengan bimbingan dari Departemen Publisitas Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok (CPC) dan Kementerian Luar Negeri Tiongkok. Website tersebut berfungsi sebagai platform resmi untuk memperkenalkan dan mempopulerkan Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi secara komprehensif dan sistematis. Situs web ini berfokus pada kegiatan penting urusan luar negeri Xi Jinping, sambutan, pernyataan dan artikel yang ditandatangani, serta literatur dan studi tentang Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi, dengan tujuan menunjukkan diplomasi negara-negara besar dengan karakteristik Tiongkok yang dipandu oleh Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi.

Sejak Kongres Nasional CPC ke-18, dengan pandangan jauh ke depan dari seorang pemikir strategis yang hebat dan apresiasi yang tajam terhadap hukum masyarakat manusia, Sekretaris Jenderal Xi Jinping telah membuat penilaian komprehensif tentang lintasan situasi internasional dan titik bersejarah di mana Tiongkok menemukan dirinya sendiri, dan mengajukan serangkaian ide baru, proposisi baru, dan inisiatif baru dengan ciri khas Tiongkok, yang mencerminkan panggilan zaman kita dan memimpin tren kemajuan manusia. Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi dengan demikian telah dibentuk dan ditetapkan, menunjukkan arah dan memberikan panduan mendasar bagi kebijakan luar negeri Tiongkok di era baru.

Di bawah kepemimpinan kuat Komite Sentral CPC dengan Kamerad Xi Jinping sebagai intinya, kami di dinas diplomatik Tiongkok telah mengikuti bimbingan Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi, dan mengambil posisi tegas untuk menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan nasional. Kami telah membangun jaringan kemitraan global, dan menjadikan kerja sama Sabuk dan Jalan sebagai platform untuk kerja sama internasional. Kami telah memberikan kontribusi untuk reformasi sistem tata kelola global dan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Tindakan dan praktik harus dipandu oleh ide dan teori. Di era baru yang penting ini, kami di dinas diplomatik Tiongkok akan terus mengikuti bimbingan Pemikiran Xi Jinping tentang Diplomasi, dan mengambil langkah perintis untuk memberikan kontribusi yang lebih besar bagi peremajaan nasional dan kemajuan manusia! (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Heboh, Pria Tibet Dihukum Mati karena Membakar Mantan Istrin...

  • Lupita
  • 16 Oct 2021

news

POTRET: Budaya Global Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di...

  • Lupita
  • 16 Oct 2021

lifestyle

Hotel Bertema e-Sports yang Menjadi Favorit Baru Anak Muda C...

  • Lupita
  • 16 Oct 2021

culture

Festival Wisata Internasional Tiga Ngarai China Ke-12 Dimula...

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

news

Kerja IT di China Gaji Rp655 Juta per Tahun, Xiao Li Pindah ...

  • Lupita
  • 16 Oct 2021

culture

Belajar Mandarin: 10 Jenis Telur Hewan

  • Lupita
  • 16 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong