Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 2 Juli 2021

Waktu Publish : 02 Jul 2021, 16:59 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan menghadiri dan menyampaikan pidato utama pada upacara pembukaan Forum Perdamaian Dunia ke-9 pada 3 Juli. Forum ini akan diadakan dari 3 hingga 4 Juli di Universitas Tsinghua.

CCTV: Diketahui bahwa Grenada dan Kirgistan menambahkan nama mereka ke daftar pendukung pernyataan bersama untuk mendukung Tiongkok yang disampaikan pada sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Pada 22 Juni, pada sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB, Belarus menyampaikan pernyataan bersama atas nama 65 negara, menekankan bahwa masalah yang berkaitan dengan Hong Kong, Xinjiang, dan Tibet adalah urusan dalam negeri Tiongkok, bertentangan dengan motivasi politik dan tidak berdasar tuduhan terhadap Tiongkok berdasarkan disinformasi, dan menentang campur tangan dalam urusan internal Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia. Belakangan, lebih banyak negara menyatakan dukungan mereka terhadap posisi adil Tiongkok di Dewan.

Tiongkok mengapresiasi dan menyambut baik pengesahan pernyataan bersama Grenada dan Kyrgyzstan, sehingga total negara yang mendukung pernyataan tersebut menjadi 67. Selain itu, lebih dari 20 negara mendukung dan menggemakan posisi Tiongkok dengan membuat pernyataan dalam kapasitas nasional atau ikut menandatangani surat. Lebih dari 90 negara menyuarakan seruan mereka untuk keadilan di Dewan Hak Asasi Manusia, yang tidak hanya merupakan dukungan kepada Tiongkok, tetapi juga merupakan upaya untuk menegakkan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional dan keadilan dan keadilan internasional.

Seperti kata pepatah Tiongkok, "Sebuah alasan yang adil menggalang dukungan yang melimpah sementara yang tidak adil mendapat sedikit." Upaya beberapa negara Barat untuk ikut campur dalam urusan internal Tiongkok dan menekan serta menahan Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia pasti akan sia-sia. Mereka telah dan akan terus ditentang keras oleh masyarakat internasional. Kami mendesak negara-negara ini untuk berhenti mencampuri urusan dalam negeri negara lain, menanggalkan topeng munafik "pengkhotbah hak asasi manusia", dan memecahkan masalah hak asasi manusia mereka yang serius dengan membuat refleksi mendalam dan mengambil tindakan nyata. Mereka harus mematuhi tujuan dan prinsip-prinsip Piagam PBB dan norma-norma dasar hubungan internasional, dan benar-benar memberikan kontribusi mereka untuk perkembangan yang sehat dari tujuan hak asasi manusia internasional.

Beijing Daily: The Lower Kootenay Band mengkonfirmasi pada 30 Juni bahwa telah ditemukan sisa-sisa 182 mayat manusia di kuburan tak bertanda di lokasi bekas sekolah perumahan di British Columbia selatan di Kanada. Menurut laporan, diperkirakan sekitar 100 anggota Lower Kootenay Band dipaksa untuk menghadiri sekolah di mana band tersebut mengatakan banyak "menerima perlakuan kejam dan terkadang fatal". Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Ini adalah penemuan ketiga kuburan tak bertanda dan sisa-sisa manusia di lokasi bekas sekolah tempat tinggal anak-anak pribumi sejak Mei. Sangat mengejutkan dan memilukan untuk mengetahui berita tersebut. Kami juga memperhatikan bahwa Ketua Nasional Majelis Bangsa-Bangsa Pertama (AFN) Perry Bellegarde mengatakan penemuan terbaru adalah konfirmasi lebih lanjut dari "apa yang dikatakan para penyintas, bahwa ada kuburan tak bertanda dan bahwa telah ada kematian di lembaga-lembaga ini". Dia melanjutkan dengan mengatakan masing-masing dari 139 bekas sekolah perumahan di Kanada perlu diselidiki dengan benar.

Kejahatan yang dilakukan di masa lalu sudah terlalu berat untuk ditanggung, namun ketidakadilan dan diskriminasi yang dialami oleh masyarakat adat di Kanada saat ini masih belum terkendali. Dalam artikelnya yang diterbitkan oleh Globe and Mail minggu lalu, dokter pribumi James Makokis menunjukkan bahwa pasien pribumi menghadapi pengabaian jangka panjang dan diskriminasi rasial, yang mengakibatkan kesehatan yang buruk dan kematian yang tidak perlu. Pola pelecehan ini konsisten dengan sejarah panjang penindasan sistemik yang dilakukan oleh Kanada.

Untuk waktu yang lama, pihak Kanada telah mengaburkan kebenaran dan mengabaikan tanggung jawab menganiaya penduduk asli sendiri, sambil membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab tentang orang lain. Kami mendesak Kanada untuk melihat dirinya sendiri di cermin, dan melakukan upaya yang lebih besar untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas pelanggaran dan diskriminasi terhadap masyarakat adat, meminta pertanggungjawaban pelaku dan memberikan kompensasi, sehingga dapat sepenuhnya memperbaiki ketidakadilan penindasan terhadap masyarakat adat orang-orang.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang Laporan Perdagangan Manusia Departemen Luar Negeri AS, yang mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok telah terlibat dalam kebijakan kerja paksa yang meluas di Xinjiang dan juga di wilayah lain negara itu. Apakah Anda memiliki komentar tentang laporan ini?

Wang Wenbin: Kami dengan tegas menolak tuduhan AS yang tidak berdasar terhadap Tiongkok berdasarkan kebohongan dan rumor. Ini hanya semakin mengungkap niat jahat AS untuk menggunakan hak asasi manusia sebagai dalih untuk menyerang dan mencoreng Tiongkok serta mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok.

AS tidak memiliki wewenang untuk menggunakan hak asasi manusia sebagai tongkat di seluruh dunia. Ia perlu merenungkan dan memperbaiki kejahatan hak asasi manusianya sendiri termasuk genosida, diskriminasi rasial dan kerja paksa. Genosida yang dilakukan oleh AS terhadap Indian Amerika adalah fakta dan noda yang diakui publik. Bahkan hari ini, orang Indian Amerika tetap menjadi komunitas "tak terlihat" dan minoritas yang menghilang. Menurut laporan media AS, ruang hidup penduduk asli Amerika Serikat telah diperas secara serius. Mereka juga hidup dalam kondisi yang keras. Lebih dari 300 reservasi India di AS terletak di wilayah barat tengah yang tandus, di mana sebagian besar menjalani kehidupan yang jauh dari peradaban modern. Sekitar seperempat wanita Navajo dan beberapa bayi memiliki zat radioaktif tingkat tinggi dalam sistem mereka, sebagai akibat dari penambangan untuk persenjataan AS di reservasi mereka. Jumlah orang Indian Amerika yang hidup di bawah garis kemiskinan lebih dari dua kali lipat orang kulit putih Amerika. Setelah COVID-19 pecah, tingkat infeksi dan tingkat kematian penduduk asli Amerika keduanya jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional. Bangsa Navajo bahkan melampaui negara bagian New York untuk tingkat infeksi virus corona per kapita tertinggi di AS. Sebuah laporan oleh Layanan Kesehatan India menunjukkan bahwa orang Indian Amerika yang lahir hari ini memiliki harapan hidup 5,5 tahun lebih rendah dari rata-rata nasional. Selain itu, orang Indian Amerika benar-benar kehilangan hak sipil dan politik mereka. Awal tahun ini, Deb Haaland, Menteri Dalam Negeri AS, mengakui pada sidang konfirmasinya bahwa Departemen Dalam Negeri AS digunakan sebagai alat penindasan terhadap suku-suku asli di masa lalu. Laporan media yang lebih baru mengatakan bahwa hingga 100.000 orang diperdagangkan ke AS untuk kerja paksa setiap tahun, yang kurang dari 1.000 akhirnya diselamatkan.

Teriakan orang-orang seperti George Floyd masih bergema di AS. Insiden tragis itu hanyalah puncak gunung es dari rasisme dan pelanggaran sistemik hak asasi manusia di negara-negara seperti AS. Di AS, etnis minoritas, masyarakat adat, pengungsi, dan migran terus-menerus terancam oleh diskriminasi, ujaran kebencian, dan tindakan xenofobia, sementara supremasi kulit putih tetap menjadi tumor di masyarakat Amerika Serikat. Komunitas internasional akan mengawasi untuk melihat apakah AS dapat secara serius meninjau dan memperbaiki catatan hak asasi manusianya yang menyedihkan.

AFP: Jaksa Prancis sedang menyelidiki empat perusahaan mode termasuk pemilik Zara dan Uniqlo France atas tuduhan bahwa mereka mendapat manfaat dari penggunaan kerja paksa di Xinjiang. Apa komentar Anda? Kedua, mengapa Tiongkok memutuskan untuk bergabung dengan perjanjian pajak global OECD?

Wang Wenbin: Kami telah menekankan pada beberapa kesempatan bahwa apa yang disebut kerja paksa adalah kebohongan yang dibuat oleh sangat sedikit elemen anti-Tiongkok dari sejumlah kecil negara termasuk AS, dalam upaya untuk menimbulkan masalah di Xinjiang dan menahan Tiongkok. Kami dengan tegas menentang setiap kekuatan eksternal untuk ikut campur dalam urusan internal Tiongkok dengan dalih masalah terkait Xinjiang. Diharapkan pihak terkait tidak tertipu dengan kebohongan kerja paksa.

Ironisnya, AS sendiri adalah negara di mana kerja paksa tersebar luas. Organisasi perburuhan internasional terkait menilai bahwa pelanggaran sistematis hak-hak buruh memang terjadi di AS, negara dengan kinerja terburuk di antara negara-negara maju utama. Para korban tidak hanya warga AS, tetapi juga warga asing dari hampir setiap wilayah di dunia, dan bahkan kelompok rentan seperti wanita, anak-anak, dan orang cacat. Hingga 100.000 orang diperdagangkan ke AS untuk kerja paksa setiap tahun dan setengah dari mereka dijual ke sweatshop atau diperbudak di rumah tangga.

Apa yang harus dilakukan AS adalah merefleksikan masalah hak asasi manusia yang parah dengan cara yang praktis dan realistis, dan memikul tanggung jawab yang semestinya. Tidak peduli bagaimana dikemas, upaya untuk menggunakan tuduhan palsu "kerja paksa" sebagai alasan untuk mencoreng dan memfitnah negara lain pasti akan gagal. Saya juga ingin menambahkan bahwa memeras otaknya untuk mencoreng dan menekan hanya membuat Kapas Xinjiang putih murni dan berkualitas tinggi lebih populer di kalangan konsumen, dan bahkan lebih sedikit diproduksi. Kapas Xinjiang telah menjadi merek penting produk pertanian Xinjiang.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok mendukung upaya untuk mencapai solusi berbasis konsensus tentang kerja sama perpajakan global yang komprehensif dan lebih inklusif. Kami siap bekerja sama dengan pihak lain untuk menegakkan multilateralisme dan menghidupkan kembali ekonomi global. Kami berharap negosiasi yang relevan akan sepenuhnya mengakomodasi kepentingan negara-negara berkembang, mengikuti prinsip konsensus melalui konsultasi, dan menangani masalah semua pihak dengan cara yang pragmatis dan konstruktif.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Menurut laporan, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah menyelesaikan nama-nama ahli ROK untuk dimasukkan dalam kelompok kerjanya untuk menilai rencana Jepang untuk membuang air limbah yang terkontaminasi nuklir ke laut. Undangan telah dikirim ke para ahli. Laporan mengatakan juga akan ada ahli Tiongkok dalam kelompok kerja. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini dan menawarkan informasi lebih lanjut?

Wang Wenbin: Setelah Tiongkok, ROK dan pemangku kepentingan lainnya menyerukannya berulang kali, IAEA bekerja secara aktif untuk membentuk kelompok kerja teknis untuk pembuangan air yang terkontaminasi dari insiden nuklir Fukushima. Baru-baru ini Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi telah menulis surat untuk mengundang para ahli Tiongkok untuk bergabung dengan kelompok kerja tersebut. Pihak Tiongkok akan melakukan yang terbaik untuk mendukung pekerjaan kelompok di masa depan. Kami berharap IAEA akan memberikan pertimbangan penuh terhadap pandangan para pemangku kepentingan, memastikan kelompok kerja memainkan perannya, dan melakukan penilaian dan pengawasan teknis sebelum, selama dan setelah pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima.

Bagaimana membuang air yang terkontaminasi nuklir bukan urusan pribadi Jepang. Terlalu banyak yang dipertaruhkan di sini. Tiongkok sangat mendesak pihak Jepang untuk bekerja sama di mana pun diperlukan untuk memastikan bahwa kelompok kerja teknis IAEA dapat melakukan pekerjaannya dengan lancar. Jepang tidak boleh memulai pelepasan laut sebelum mencapai konsensus melalui konsultasi dengan semua pemangku kepentingan termasuk negara tetangga dan lembaga internasional terkait.

Bloomberg: Kembali ke perjanjian pajak, bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut? Apa pandangan keseluruhan Tiongkok tentang perjanjian tersebut? Pengecualian apa yang diterima Tiongkok untuk menyetujui rencana pajak? Dan menurut Anda apa dampak program pajak baru ini terhadap Tiongkok dan perusahaan multinasional?

Wang Wenbin: Saya baru saja menyatakan posisi prinsip Tiongkok. Anda dapat meminta pihak berwenang yang berwenang untuk lebih spesifik.

South Tiongkok Morning Post: Dapatkah Anda mengonfirmasi apakah Tiongkok secara eksplisit mendukung proposal G7 untuk tarif pajak minimum 15 persen?

Wang Wenbin: Saya baru saja menyatakan posisi Tiongkok.

CRI: Tiongkok menganggap vaksin sebagai barang publik global, dan telah memberikan bantuan dan ekspor vaksin ke banyak negara, dan melakukan pengembangan dan produksi bersama dengan negara berkembang lainnya. Bisakah Anda memberi kami perincian lebih lanjut tentang peran vaksin Tiongkok dalam mempromosikan kerja sama anti-pandemi global?

Wang Wenbin: Sejak pecahnya pandemi, Tiongkok bersikeras bahwa vaksin adalah barang publik global yang pertama dan terutama. Terlepas dari permintaan domestik yang besar dan pasokan terbatas, Tiongkok telah melakukan yang terbaik untuk memasok lebih dari 480 juta dosis vaksin ke komunitas internasional, menjadikannya pemasok vaksin terbesar di dunia. Sejauh ini, Tiongkok telah memberikan bantuan vaksin ke hampir 100 negara dari lima benua. Tiongkok telah mengumumkan untuk memberikan 10 juta dosis awal untuk COVAX.

Vaksin Tiongkok adalah dosis pertama yang tersedia untuk banyak negara berkembang, yang menjuluki mereka sebagai "anugerah Tuhan". Presiden Guinea Khatulistiwa Teodoro Obiang mengatakan vaksin Tiongkok telah membawa secercah harapan bagi perjuangan negara itu melawan pandemi. Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa mengatakan vaksin yang disumbangkan oleh Tiongkok seperti cahaya di ujung terowongan. Presiden Chili Sebastian Pinera mengatakan bahwa vaksin Tiongkok aman dan efektif, yang dengannya Chili berusaha untuk menurunkan tingkat infeksi COVID-19 dan jumlah rawat inap dan kematian di rumah sakit. Perdana Menteri Antigua dan Barbuda Gaston Browne mengatakan bahwa vaksin Tiongkok telah membuktikan efektivitas dan keamanannya, dan akan memberikan kontribusi positif pada realisasi awal kekebalan kawanan di Antigua dan Barbuda.

Tiongkok juga telah melakukan pengembangan dan produksi bersama dengan banyak negara berkembang, dan mendukung perusahaan terkait dalam melakukan uji klinis fase III bekerja sama dengan mitra asing.

Vaksin Tiongkok telah memenangkan reputasi yang baik di komunitas internasional, dengan keamanan dan efektivitasnya yang diakui secara luas. Hingga saat ini, lebih dari 100 negara telah menyetujui penggunaan vaksin Tiongkok. WHO telah menambahkan vaksin Sinopharm dan Sinovac ke Daftar Penggunaan Darurat. Lebih dari 30 pemimpin asing telah memimpin dalam menerima suntikan vaksin Tiongkok.

Tiongkok akan terus berkontribusi pada aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang dengan kapasitas terbaiknya. Kami juga berharap semua negara di dunia yang mampu melakukannya akan bertindak sesegera mungkin, menghormati komitmen mereka, dan memberikan kontribusi yang layak untuk mempromosikan distribusi dan penerapan vaksin yang adil untuk kerja sama anti-pandemi global yang lebih baik.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Ini pertanyaan tentang proyek infrastruktur di Filipina yang didukung oleh Tiongkok. Jembatan Binondo-Intramuros di Manila akan menjadi proyek infrastruktur pertama yang selesai akhir tahun ini di antara 14 proyek yang direncanakan dengan dukungan Tiongkok. Namun, beberapa politisi Filipina telah mengkritik kecepatan pelaksanaan proyek-proyek tersebut karena terlalu lambat. Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok dan Filipina selalu bekerja sama untuk mempromosikan kerja sama atas dasar saling menghormati dan saling menguntungkan. Proyek-proyek yang relevan juga telah memberikan kontribusi positif bagi pembangunan ekonomi dan sosial Filipina.

The Paper: Helga Zepp-LaRouche, Presiden Institut Schiller, sebuah lembaga pemikir AS, baru-baru ini mengatakan bahwa menuduh Tiongkok membuat virus corona baru adalah upaya jahat dan trik lama Barat untuk mencoreng Tiongkok. Dia mengatakan jika ada penyelidikan, maka itu harus dilakukan di mana-mana, tidak hanya di Tiongkok. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok telah berkali-kali menekankan bahwa penelusuran asal adalah masalah ilmiah yang tidak boleh dipolitisasi. Posisi ini didukung oleh banyak ilmuwan di dunia internasional yang menjunjung tinggi ilmu, akal, dan objektivitas. Selain Ms. LaRouche, banyak pakar lain juga telah memperjelas posisi mereka.

Dominic Dwyer, ahli imunologi dan penyakit menular Australia dan anggota tim ahli WHO, mengatakan tidak ada bukti yang mendukung teori pelarian laboratorium. Dia mengatakan teori "kebocoran lab" berperan dalam wacana politik beberapa negara, dan bahkan didukung oleh masing-masing pemerintah. Penyebaran teori ini berbau manuver yang disengaja. Penelusuran asal adalah pekerjaan yang sangat rumit, dan tidak ada bukti bahwa Tiongkok menyembunyikan informasi penting. Negara-negara harus berhenti berkelahi dan mulai bekerja sama satu sama lain. Penting juga untuk melakukan studi penelusuran asal di bagian lain dunia.

Dewan Riset Swedia baru-baru ini mengadakan webinar tentang cara membedakan informasi palsu dan konspirasi terkait COVID-19. Pada acara tersebut, Profesor Andreas nnerfors dari Universitas Uppsala mengatakan tuduhan "virus Tiongkok" dan "teori kebocoran lab" semuanya adalah teori konspirasi. Dengan menyebarkan konspirasi semacam itu, beberapa bertujuan untuk membangun narasi bahwa Tiongkok harus bertanggung jawab atas wabah dan penularan virus. Praktik semacam itu mendistorsi sains, memicu diskriminasi rasial, memperburuk perpecahan dan menimbulkan ancaman bagi demokrasi di berbagai tingkatan.

Dr. Danielle Anderson, seorang ahli virus Australia yang pernah bekerja di Institut Virologi Wuhan, mengatakan bahwa WIV "adalah laboratorium biasa yang bekerja dengan cara yang sama seperti laboratorium penahanan tinggi lainnya". Dia mengatakan ada protokol dan persyaratan ketat yang ditujukan untuk menahan patogen yang sedang dipelajari. Dia percaya virus kemungkinan besar berasal dari sumber alami. Dia yakin tidak ada virus yang dibuat dengan sengaja untuk menginfeksi orang dan sengaja dilepaskan. Anderson memang berpikir penyelidikan diperlukan untuk mengetahui asal mula virus itu untuk selamanya, tetapi dia tercengang oleh penggambaran laboratorium oleh beberapa media di luar Tiongkok, dan serangan beracun terhadap para ilmuwan yang telah terjadi.

Massimo Galli, kepala Unit Penyakit Menular di Rumah Sakit Luigi Sacco yang berafiliasi dengan Universitas Milan di Milan, Italia, mengatakan di sebuah komite untuk urusan sosial Kamar Deputi bahwa virus corona adalah virus yang tidak diketahui tanpa tanda-tanda rekayasa genom di dalamnya dan teori "kebocoran lab" tidak memiliki dasar ilmiah sama sekali. Galli dan tiga ahli Italia lainnya percaya bahwa virus itu 99% kemungkinan merupakan hasil limpahan alami.

Kami berharap semua pihak dapat menghormati fakta dan ilmu pengetahuan, dan bersama-sama menolak manipulasi politik fitnah dengan dalih penelusuran asal, sehingga menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi kerja sama global dalam penelusuran asal dan solidaritas dalam memerangi pandemi. (*)

Suasana Konferensi - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3