Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 9 Juli 2021

Waktu Publish : 09 Jul 2021, 16:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Atas undangan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Rashid Meredov dari Turkmenistan, Menteri Luar Negeri Sirojiddin Muhriddin dari Tajikistan, dan Menteri Luar Negeri Abdulaziz Kamilov dari Uzbekistan, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan mengunjungi Turkmenistan, Tajikistan dan Uzbekistan, serta menghadiri pertemuan Dewan Menteri Luar Negeri Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), pertemuan para menteri luar negeri dari Grup Kontak SCO-Afghanistan dan pertemuan internasional tingkat tinggi tentang "Asia Tengah dan Selatan: Tantangan dan Peluang Konektivitas Regional" mulai Juli 12 sampai 16.

Kantor Berita Xinhua: Bisakah Anda memberi tahu kami tentang latar belakang, pertimbangan, dan harapan kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke tiga negara Asia Tengah dan kehadirannya dalam pertemuan para menteri luar negeri SCO dan pertemuan multilateral lainnya?

Wang Wenbin: Turkmenistan, Tajikistan, dan Uzbekistan adalah tetangga dekat dan mitra strategis Tiongkok yang bersahabat. Pada bulan Mei, pertemuan kedua menteri luar negeri Tiongkok+Asia Tengah (C+C5) berhasil diadakan di Xi'an, membawa hubungan Tiongkok dengan negara-negara Asia Tengah ke tingkat yang baru. Saat SCO merayakan hari jadinya yang ke-20 tahun ini, SCO kini menghadapi peluang baru untuk pengembangan. Perkembangan situasi di Afghanistan berada pada titik kritis. Sebagai tetangga dekat Afghanistan, negara-negara anggota SCO dapat memainkan peran positif dalam mempromosikan proses perdamaian, rekonsiliasi dan rekonstruksi di Afghanistan. Konektivitas yang lebih baik adalah cita-cita bersama negara-negara di Asia Tengah dan Selatan dan juga merupakan bagian penting dari kerja sama BRI.

Dengan latar belakang ini, kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi merupakan misi diplomatik penting yang bertujuan untuk mengkonsolidasikan persahabatan tradisional dan kerja sama dengan negara-negara Asia Tengah, memajukan pengembangan SCO, mempromosikan perdamaian dan stabilitas di Afghanistan, dan memperkuat upaya bersama untuk membangun BRI dan meningkatkan konektivitas.

Dalam kunjungan tersebut, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan bertemu dengan para pemimpin dari tiga negara Asia Tengah, mengadakan pembicaraan dengan menteri luar negeri mereka, menghadiri acara multilateral termasuk pertemuan menteri luar negeri SCO dan melakukan pertukaran persahabatan dengan menteri luar negeri dari negara peserta lainnya. Kami percaya bahwa kunjungan ini akan menjadi langkah yang kuat untuk mengimplementasikan pemahaman bersama yang penting yang dicapai antara Presiden Xi Jinping dan para pemimpin negara lain, memperdalam kerja sama bilateral dan multilateral, mempromosikan kerja sama BRI yang berkualitas tinggi, dan memberikan kontribusi baru bagi perdamaian dan stabilitas regional.

Tiongkok-Arab TV: Banyak mahasiswa dari negara-negara Arab sangat berharap untuk kembali ke Tiongkok untuk studi mereka. Kapan Tiongkok akan mengizinkan para siswa ini untuk kembali?

Wang Wenbin: Pemerintah Tiongkok selalu mementingkan masalah mahasiswa asing yang datang ke Tiongkok untuk studi mereka. Atas dasar memastikan keamanan di tengah COVID-19, kami akan mempertimbangkan pengaturan secara terkoordinasi untuk mengizinkan siswa asing kembali ke Tiongkok untuk studi mereka.

China Daily: Dilaporkan bahwa sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang penolakan aplikasi visa AS oleh pelajar Tiongkok, juru bicara Departemen Luar Negeri AS menyatakan bahwa tindakan yang relevan didasarkan pada Proklamasi Presiden 10043 dan hanya mempengaruhi kurang dari 2% warga Tiongkok. Juru bicara itu mengatakan bahwa AS menyambut mahasiswa internasional termasuk mahasiswa Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Pemerintah AS saat ini terus berbicara tentang pentingnya menempatkan keterbukaan bagi siswa internasional sambil bermain dengan aturan yang ditetapkan dalam Proklamasi Presiden yang sangat diskriminatif ini. Ini bertentangan dengan filosofi keterbukaan dan kebebasan bergaya diri sendiri dan pernyataan "penyambutan mahasiswa Tiongkok" di pihak AS. Hal ini lebih lanjut sejarah kembali mengayuh.

AS mengklaim bahwa langkah-langkah yang relevan hanya mempengaruhi kurang dari 2% pelamar Tiongkok. Namun, sebuah laporan Universitas Georgetown memperkirakan bahwa sekitar 3.000 hingga 5.000 mahasiswa pascasarjana yang mendaftar untuk disiplin ilmu yang relevan dipengaruhi oleh Proklamasi Presiden 10043, yaitu antara 16% dan 27% dari pendaftaran lulusan baru Tiongkok tahunan. Sejumlah besar mahasiswa yang terkena dampak Proklamasi meluncurkan situs web atas inisiatif mereka sendiri untuk menceritakan kisah-kisah penolakan dan menyerukan kebebasan akademik. AS harus memperhatikan suara mereka.

Interaksi orang-ke-orang adalah dasar dari hubungan Tiongkok-AS. Pertukaran akademik, pendidikan dan ilmiah dan teknologi adalah bagian penting dari itu. Kami mendesak AS untuk menghadapi dan meninjau masalah ini, menghentikan pembatasan dan penindasan yang tidak berdasar pada siswa Tiongkok, dan melindungi hak dan kepentingan mereka yang sah.

Reuters: Indeks S&P Dow Jones dan FTSE Russell pada Rabu malam memutuskan untuk menghapus lebih banyak perusahaan Tiongkok dari indeks mereka setelah perintah eksekutif AS yang diperbarui melarang investasi domestik di perusahaan-perusahaan yang diduga memiliki hubungan dengan militer Tiongkok. Apa komentar kementerian tentang ini? Apakah ada rencana untuk membalas tindakan ini?

Wang Wenbin: Tiongkok dengan tegas menentang politisasi masalah ekonomi dan perdagangan, menyalahgunakan kekuatan nasional, dan menggeneralisasi konsep keamanan nasional untuk menekan perusahaan Tiongkok tanpa dasar. Tindakan yang relevan sangat bertentangan dengan persaingan pasar dan aturan ekonomi dan perdagangan internasional lainnya yang diklaim AS sebagai nilai, dan melawan tren zaman kita. Mereka merusak kepentingan investor semua negara, dan merugikan kepentingan dan citra AS sendiri.

Tiongkok membuka pasar modalnya semakin luas. Pengecualian beberapa perusahaan dari indeks internasional tertentu tidak menimbulkan hambatan bagi investor internasional yang dapat berinvestasi di dalamnya dengan berbagai cara untuk berbagi dividen dari pembangunan Tiongkok. Penghapusan indeks yang relevan dari perusahaan berkualitas Tiongkok hanya akan melemahkan otoritas dan perwakilan mereka sendiri, yang merupakan kerugian mereka.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

PTI: Anda baru saja menjawab dua pertanyaan tentang pemulangan mahasiswa internasional ke Tiongkok dan perlakuan diskriminatif terhadap mahasiswa Tiongkok oleh AS. Apakah ada batas waktu bagi mahasiswa asing untuk kembali ke Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya baru saja menyatakan posisi prinsip Tiongkok tentang masalah mahasiswa asing yang kembali ke Tiongkok untuk studi mereka. Kami sangat mementingkan masalah ini. Atas dasar memastikan keamanan di tengah COVID-19, kami akan mempertimbangkan pengaturan secara terkoordinasi untuk mengizinkan siswa asing kembali ke Tiongkok untuk studi mereka. Pada saat yang sama, saya menekankan lagi bahwa mengingat situasi pandemi yang berkembang, Tiongkok akan memutuskan tindakan pencegahan dan pengendalian secara terkoordinasi berdasarkan analisis ilmiah. Kami siap untuk bekerja secara aktif menuju arus lintas batas orang yang sehat, aman dan tertib berdasarkan langkah-langkah pandemi yang sehat.

People's Daily: Bisakah Anda memberi tahu kami tentang hal-hal utama dalam agenda pertemuan para menteri luar negeri SCO dan pertemuan para menteri luar negeri SCO-Afghanistan Contact Group dan harapan Tiongkok untuk pertemuan tersebut?

Wang Wenbin: Selama pertemuan para menteri luar negeri SCO, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan bertukar pandangan dengan sesama menteri luar negeri negara-negara anggota SCO tentang isu-isu internasional dan regional utama dan kerjasama SCO di berbagai bidang dalam keadaan saat ini untuk membuat persiapan politik untuk KTT SCO tahun ini.

Tahun ini menandai 20 tahun berdirinya SCO. Selama dua dekade terakhir, SCO telah menjunjung Semangat Shanghai dan merintis jejak sukses kerjasama dan pengembangan yang sesuai dengan realitas regional dan kebutuhan semua pihak. Ini telah menjadi kekuatan konstruktif utama bagi keamanan, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran regional. Kemajuannya juga merupakan eksplorasi praktis yang berharga dalam membangun jenis baru hubungan internasional dan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Di tengah dampak tumpang tindih dari perubahan besar dan pandemi global yang tidak terlihat dalam satu abad, SCO, sebagai jenis organisasi internasional baru yang memperjuangkan visi terkini, perlu memainkan peran yang lebih besar dalam mewujudkan perdamaian dan keamanan yang langgeng di kawasan, mendorong pemulihan ekonomi di berbagai negara dan membela keadilan dan keadilan internasional. Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak untuk membangun momentum yang tepat dari peringatan 20 tahun SCO untuk memperdalam solidaritas dan rasa saling percaya antara negara-negara anggota, menyatukan konsensus untuk kerjasama, memajukan kerjasama SCO secara komprehensif di berbagai sektor, dan menyuntikkan dorongan kuat ke negara-negara kawasan pengembangan dan peremajaan.

Sebagaimana disepakati oleh negara-negara anggota SCO, pertemuan para menteri luar negeri Grup Kontak SCO-Afghanistan akan diadakan bersamaan dengan pertemuan para menteri luar negeri SCO. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan menteri luar negeri negara-negara anggota SCO lainnya akan bertukar pandangan dengan menteri luar negeri Afghanistan tentang mempromosikan keamanan dan stabilitas regional, memajukan proses perdamaian dan rekonsiliasi di Afghanistan, dan memperdalam kerjasama SCO dengan pihak Afghanistan. Para menteri luar negeri negara-negara anggota SCO akan merilis pernyataan bersama yang menguraikan posisi bersatu mereka dalam masalah Afghanistan.

Dengan latar belakang penarikan pasukan AS dan NATO yang tergesa-gesa dan evolusi situasi yang rumit di Afghanistan, pertemuan ini sangat penting untuk menangani dengan tepat situasi yang berubah di Afghanistan pasca-penarikan, bersama-sama memajukan proses perdamaian dan rekonsiliasi, memperkuat upaya memerangi tiga kekuatan jahat, yaitu kekuatan teroris, separatis, dan ekstremis, serta secara efektif menjaga keamanan dan stabilitas kawasan. Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak untuk memberikan peran penuh pada Grup Kontak SCO-Afghanistan dan menyumbangkan lebih banyak kekuatan SCO untuk upaya Afghanistan untuk menjaga stabilitas, mengakhiri kekacauan, mewujudkan perdamaian, dan memajukan rekonstruksi.

Reuters: Pemerintahan Biden pada Jumat akan menambahkan setidaknya 10 perusahaan Tiongkok dan entitas lain ke daftar hitam ekonominya atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan pengawasan teknologi tinggi di Xinjiang. Demikian menurut dua sumber yang dikutip Reuters. Apakah kementerian menyadari hal ini? Apa komentar kementerian tentang ini?

Wang Wenbin: Apa yang disebut daftar entitas AS pada dasarnya adalah alat untuk menekan perusahaan dan industri tertentu di Tiongkok dengan dalih hak asasi manusia, dan berarti AS menggunakan untuk mengacaukan Xinjiang dan menahan Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menentang hal ini.

Tiongkok akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas melindungi hak dan kepentingan sah perusahaan Tiongkok dan menggagalkan upaya AS untuk ikut campur dalam urusan internal Tiongkok.

Global Times: Sebuah pameran yang menampilkan wanita penghibur di Nagoya, Jepang terpaksa ditutup pada 8 Juli setelah staf di galeri yang menampungnya menerima kiriman berisi bahan peledak. Barang-barang yang dipamerkan termasuk Patung Gadis Damai yang melambangkan para korban wanita penghibur. Pameran ini menarik banyak pengunjung tetapi sekali lagi ditolak dan diboikot oleh kekuatan sayap kanan di Jepang. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Kami mencatat laporan yang relevan. Perekrutan paksa wanita penghibur adalah kejahatan berat terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh militerisme Jepang selama perang agresinya. Fakta berbalut besi telah lama diakui dan dicatat dalam dokumen-dokumen sejarah termasuk berita acara Pengadilan Militer Sementara di Batavia dan putusan Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh.

Namun, kekuatan tertentu di Jepang selama ini dengan keras kepala berpegang teguh pada persepsi yang salah tentang masalah sejarah. Tindakan mereka menunjukkan rasa tidak hormat yang besar kepada para korban dan upaya untuk menyangkal, mendistorsi atau bahkan menutupi sejarah agresi, meremehkan dan mengelak dari tanggung jawab atas kejahatan masa lalu. Mereka pantas dihukum dengan keadilan dan hati nurani.

Sejarah adalah buku pelajaran terbaik. Jika Jepang tidak menghadapi dan merenungkan dirinya sendiri secara mendalam, Jepang tidak akan pernah bisa melepaskan beban beratnya, dan moralitas dan tanggung jawab hampa yang dibicarakannya tidak akan pernah benar-benar diterima oleh masyarakat internasional.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Sidang ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB diadakan di Jenewa. Kami mencatat bahwa Tiongkok membuat banyak pernyataan yang mengkritik masalah hak asasi manusia yang parah di negara-negara Barat. Beberapa negara barat mengklaim bahwa penentangan Tiongkok terhadap diplomasi megafon dan campur tangan dalam urusan dalam negeri negara lain tampaknya telah berubah. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok dan negara berkembang lainnya menyatakan keprihatinan mereka atas kondisi hak asasi manusia di beberapa negara barat pada beberapa kesempatan selama sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia PBB, mendesak mereka untuk mengambil langkah-langkah efektif untuk menyelesaikan masalah hak asasi manusia mereka yang parah dan menentang politisasi isu HAM dan standar ganda. Ini adalah panggilan keadilan.

Saya ingin menekankan bahwa negara-negara Barat inilah yang menekan negara lain dan mencampuri urusan dalam negeri negara lain karena motivasi politik berdasarkan disinformasi, rumor, dan kebohongan. Negara-negara Barat inilah yang menyebut dan mempermalukan negara-negara berkembang dengan ceramah yang menuding dan merendahkan. Tindakan seperti itu merusak suasana kerja sama di Dewan Hak Asasi Manusia PBB, dan bertentangan dengan tujuan dan prinsip Piagam PBB. Mereka mengaku menerima kritik, tetapi ketika Tiongkok dan negara berkembang lainnya mengungkapkan keprihatinan yang sah atas situasi hak asasi manusia mereka, mereka melihat adaptasi yang buruk dan bahkan menolak untuk menerima fakta. Selain itu, mereka berbalik dan menuduh Tiongkok "diplomasi megafon" dan campur tangan dalam urusan dalam negeri negara lain. Praktik standar ganda yang khas ini sepenuhnya memperlihatkan arogansi, prasangka, dan kemunafikan mereka yang mengakar.

Mengapa mereka menutup mata terhadap diskriminasi sistematis beberapa negara Barat terhadap kelompok minoritas termasuk orang-orang keturunan Asia dan Afrika, pelanggaran hak-hak masyarakat adat, pelanggaran hak asasi manusia skala besar di pusat-pusat penahanan imigran, pembunuhan warga sipil tak berdosa di luar negeri operasi militer, korban dan pengungsian warga sipil yang disebabkan oleh intervensi militer, pelanggaran hak asasi manusia dengan tindakan pemaksaan sepihak, dan masalah hak asasi manusia lainnya? Mengapa mereka tidak secara terbuka mengkritik mitra mereka di Dewan Hak Asasi Manusia? Mengapa mereka berpura-pura bodoh dalam menghadapi kritik dari komunitas internasional? Apakah mereka pembela hak asasi manusia sejati atau hanya mempolitisasi hak asasi manusia, masyarakat internasional melihat dengan jelas.

Tiongkok menyarankan negara-negara Barat ini untuk secara serius menanggapi keprihatinan masyarakat internasional, merenungkan secara mendalam catatan hak asasi manusia mereka yang menyedihkan, dengan jujur ​​menghadapi dan menyelesaikan masalah hak asasi manusia mereka sendiri. Jika negara-negara ini masih percaya bahwa mereka dapat terus mencampuri urusan dalam negeri negara lain dengan dalih hak asasi manusia dan merugikan kepentingan mereka tanpa membayar harga apa pun, mereka harus berpikir lagi.

Berita Kyodo: Kami telah mengetahui bahwa kasus Cheng Lei, seorang warga negara Australia yang dicurigai secara ilegal memberikan rahasia negara ke negara asing, telah diserahkan ke kejaksaan untuk ditinjau dan dituntut. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini?

Wang Wenbin: Kami telah menyatakan posisi prinsip Tiongkok dalam kasus warga negara Australia, Cheng Lei, berkali-kali. Dia ditangkap karena dicurigai memberikan rahasia negara secara ilegal kepada pasukan asing sesuai dengan hukum. Kasusnya sedang dalam proses lebih lanjut. Tiongkok adalah negara yang diatur oleh hukum. Otoritas kehakiman Tiongkok menangani kasus sesuai dengan hukum dan hak-hak Cheng Lei dilindungi sepenuhnya.

Shenzhen TV: Baru-baru ini, media arus utama Australia menerbitkan artikel untuk memperingati 50 tahun kunjungan mantan Perdana Menteri Australia Gough Whitlam ke Tiongkok, termasuk artikel yang ditulis oleh Whitlam saat itu tentang pengamatan dan wawasannya selama kunjungan tersebut. Whitlam percaya bahwa itu adalah realitas objektif dan tak terhindarkan bahwa CPC berkuasa di Tiongkok dan bahwa Australia harus memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok yang sesuai dengan tren zaman. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mencatat laporan yang relevan. Pada bulan Juli 1971, Mr. Gough Whitlam memimpin delegasi untuk melakukan kunjungan yang disebut pemecah kebekuan ke Tiongkok sebagai pemimpin Partai Buruh oposisi Australia, memberikan kontribusi penting dan tak terhapuskan untuk pembentukan hubungan diplomatik antara Tiongkok dan Australia dan pertumbuhan dari hubungan bilateral. Melihat kembali kunjungan pemecah kebekuan ini 50 tahun yang lalu, orang-orang dari berbagai sektor sosial di Australia mengatakan bahwa Mr. Whitlam mencontohkan kebijaksanaan politik yang besar, kepercayaan diri dan keberanian dalam memilih untuk membangun hubungan diplomatik dengan Tiongkok, sebuah keputusan yang didasarkan pada pemikiran rasional oleh mengikuti dan mengikuti trend zaman. Apa yang dia lakukan menunjukkan bahwa Australia lebih dari mampu untuk memimpin, daripada mengikuti secara membabi buta, negara-negara lain dalam urusan internasional. Mereka meminta pemerintah Australia untuk menangani hubungannya dengan Tiongkok dengan pendekatan pragmatis dan rasional yang sama.

Dengan hubungan antara Tiongkok dan Australia yang sangat tegang, pemikiran dan seruan ini menyebabkan beberapa pencarian jiwa di pihak pemerintah Australia. Kedua belah pihak memiliki lebih banyak perbedaan 50 tahun yang lalu daripada hari ini. Mengapa negarawan Australia saat itu memiliki visi untuk mengikuti tren yang luar biasa dan memulai kerja sama dengan Tiongkok dan keterlibatan dengan Asia meskipun ada hambatan sementara hari ini orang-orang tertentu di pemerintah Australia disesatkan oleh bias dan memilih untuk bergerak melawan tren yang tak terkalahkan, terus-menerus menghalangi kerja sama bilateral dan bahkan menghasut konfrontasi? Kami mendesak pihak Australia untuk mengambil sejarah sebagai cermin, memperhatikan suara orang-orang berwawasan di dalam negeri, dan meninjau kembali tujuan awal pembentukan hubungan diplomatik antara Tiongkok dan Australia. Kami menyerukannya untuk menolak mentalitas Perang Dingin dan bias ideologis, melakukan lebih banyak hal untuk mempromosikan rasa saling percaya dan kerja sama bilateral sesuai dengan semangat kemitraan strategis komprehensif kedua belah pihak dan kepentingan kedua bangsa, dan menahan diri dari kemunduran sejarah.

AFP: Saya punya dua pertanyaan. Yang pertama, Parlemen Eropa kemarin mengeluarkan resolusi yang menyerukan para pejabat Uni Eropa untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing atas masalah hak asasi manusia di Hong Kong dan Xinjiang. Apa tanggapan Kementerian Luar Negeri soal ini? Pertanyaan kedua, apa tanggapan Tiongkok terhadap situasi seputar pembunuhan Presiden Haiti, termasuk pengumuman Taiwan bahwa 11 tersangka pembunuh telah ditangkap di halaman kedutaannya?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, apa yang Anda sebutkan tidak perlu diperhatikan.

Pada pertanyaan kedua Anda, kami mencatat laporan yang relevan. Saya ingin menekankan bahwa hanya ada satu Tiongkok di dunia dan Taiwan adalah bagian dari Tiongkok. Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok adalah satu-satunya pemerintahan resmi yang mewakili seluruh Tiongkok.

Sehubungan dengan situasi di Haiti, kami berharap Haiti dapat memulihkan stabilitas sosial sedini mungkin, mencapai pembangunan ekonomi yang baik dan menjaga kesejahteraan rakyat.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Menurut laporan media, pasukan AS ditarik keluar dari Lapangan Terbang Bagram semalam tanpa pemberitahuan sebelumnya. Keberangkatan yang tiba-tiba membuat pemerintah Afghanistan sulit untuk mengambil alih fasilitas tersebut dan menyebabkan hilangnya banyak barang. Medan perang di Afghanistan sudah tidak terkendali setelah penarikan pasukan AS. Pendekatan AS yang tidak bertanggung jawab telah dikritik di Afghanistan dan masyarakat internasional. Apakah Anda memiliki komentar?

Wang Wenbin: Seperti yang telah dibuktikan oleh banyak fakta, antara hal yang benar secara moral untuk dilakukan di dunia dan kepentingan egois, AS selalu memilih yang terakhir. AS telah berusaha untuk memaksakan apa yang disebut kebebasan dan demokrasi pada orang lain dan mendorong perubahan rezim di seluruh dunia. Hal ini telah menyebabkan konflik, perang, terorisme, pengungsi, di antara komplikasi lain yang masih bertahan sampai sekarang. AS, dengan mengabaikan tanggung jawab dan kewajibannya, buru-buru menarik diri dari Afghanistan, meninggalkan kekacauan dan kekacauan bagi rakyat Afghanistan dan negara-negara regional. Hal ini semakin mengekspos wajah munafik AS dengan kedok "membela demokrasi dan hak asasi manusia".

Sebagai tetangga dekat Afghanistan yang bersahabat, Tiongkok selalu mendukung rakyat Afghanistan dalam menjaga kedaulatan nasional, kemerdekaan dan integritas teritorial mereka dan mengambil nasib nasional ke tangan mereka sendiri. Tiongkok selalu mengikuti prinsip "milik Afghanistan dan dipimpin Afghanistan" dan berusaha untuk mempromosikan penyelesaian politik masalah Afghanistan. Kami siap bekerja sama dengan komunitas internasional dan negara-negara regional untuk memajukan proses perdamaian dan rekonsiliasi dan membantu Afghanistan mewujudkan perdamaian dan stabilitas sejak dini.

Bloomberg: Saya hanya ingin menindaklanjuti komentar Anda tentang penarikan Afghanistan. Dalam pertanyaan sebelumnya, Anda mengatakan bahwa AS telah melakukan penarikan tergesa-gesa, dan sekarang Anda mengatakan bahwa AS bergegas untuk menarik pasukannya dan meninggalkan orang-orang di sana dalam kekacauan. Apakah Anda mengatakan bahwa AS seharusnya meninggalkan tentara di Afghanistan untuk jangka waktu yang lebih lama?

Wang Wenbin: Saya khawatir Anda tidak mendapatkan posisi kami dengan benar. Posisi kami konsisten dan jelas. Sebagai pelaku yang menciptakan masalah Afghanistan, AS tidak dapat mengelak dari tanggung jawabnya atas situasi saat ini. Ini harus dengan sungguh-sungguh memikul tanggung jawabnya di bidang-bidang seperti keamanan Afghanistan, pembangunan dan kebutuhan kemanusiaan, menghormati komitmennya, memastikan transisi yang mulus di Afghanistan, memastikan penarikan tidak mengarah pada pergolakan dan pertempuran, dan memastikan Afghanistan tidak. menjadi tong mesiu di kawasan dan tempat aman bagi terorisme lagi. Ini adalah posisi kami yang jelas.

NHK: Jepang mengumumkan tadi malam bahwa setelah pembicaraan dengan pihak terkait dari IOC, telah diputuskan bahwa beberapa acara Olimpiade Tokyo akan diadakan tanpa penonton. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mencatat laporan tentang itu. Tiongkok mendukung Jepang dalam menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo yang sukses.

Kantor Berita China: Akhir-akhir ini beberapa pihak di AS mendorong WHO untuk melakukan "penyelidikan fase dua asal-usul COVID-19" yang menargetkan Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Studi tentang asal usul adalah masalah ilmiah yang menuntut untuk menghormati sains dan fakta. Laporan studi bersama WHO-Tiongkok telah menunjukkan bahwa perspektif global diperlukan untuk melakukan pekerjaan penelusuran asal di masa depan di banyak negara dan wilayah, bukan hanya satu area.

Situasi keseluruhan pandemi COVID-19 semakin mengarah ke berbagai asal di banyak tempat. Walikota Belleville, New Jersey, yang telah dites positif untuk antibodi virus corona, mengatakan dia sakit virus pada November 2019, lebih dari dua bulan lebih awal dari kasus pertama yang dikonfirmasi di AS dan juga lebih awal dari kasus pertama yang dilaporkan di Tiongkok. Menurut situs web NIH AS, penelitian telah menunjukkan bahwa bukti infeksi di lima negara bagian muncul kembali pada Desember 2019. Sebuah studi bersama oleh UCLA dan University of Washington menyimpulkan, "Jumlah pasien dengan keluhan dan penyakit pernapasan yang jauh lebih tinggi dimulai pada akhir tahun. Desember 2019 dan berlanjut hingga Februari 2020 menunjukkan penyebaran komunitas SARS-CoV-2 sebelum kesadaran klinis dan kemampuan pengujian didirikan". Selain itu, banyak laporan media menunjukkan bahwa ketika EVALI pecah pada Juli 2019 di Wisconsin dan melanda negara bagian lain, CT scan paru-paru pasien menunjukkan bercak putih dengan ground glass opacity, sangat mirip dengan gejala COVID-19.

Kami telah melihat beberapa penelitian lain yang menyimpulkan bahwa virus corona telah menyebar di banyak tempat di seluruh dunia sebelum wabah di Wuhan. Temuan ilmiah tahap pertama studi asal-usul yang dilakukan di Tiongkok oleh tim ahli gabungan WHO-Tiongkok memberikan dasar penelitian untuk melakukan studi serupa tentang asal-usul di negara lain.

Untuk menutup mata terhadap fakta-fakta ini dan laporan otoritatif para ahli WHO, dan menuntut apa yang disebut studi fase kedua tentang asal-usul yang menargetkan Tiongkok, ini bukan cara yang tepat untuk mengidentifikasi asal virus. Manipulasi politiklah yang memberi label pada virus dan mempolitisasi studi asal-usul dan hanya akan mengganggu dan merusak kerja sama internasional di bidang ini. Komunitas internasional harus menolak semua tindakan manipulasi politik pada penelusuran asal, mengikuti saran tim gabungan WHO dan melakukan penelitian ketertelusuran di berbagai negara dan wilayah untuk memastikan pencegahan dan kesiapsiagaan yang efektif dalam menghadapi pandemi di masa depan.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

TASS: Dalam sebuah wawancara dengan France 2 TV, Menteri Negara Prancis untuk Urusan Eropa Clément Beaune secara terbuka meminta anggota UE lainnya untuk tidak menggunakan vaksin yang dikembangkan dan diproduksi di Rusia dan Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok selalu berpandangan bahwa negara-negara harus meningkatkan kerja sama, daripada menciptakan perbedaan dalam menghadapi COVID-19. Masalah yang berkaitan dengan persetujuan dan otorisasi vaksin harus ditangani oleh lembaga manajemen untuk produk medis sesuai dengan ilmu pengetahuan dan undang-undang dan peraturan. Upaya harus dilakukan untuk menghindari campur tangan politik dan manipulasi politik, yang lebih buruk.

CCTV: Hari ini menandai peringatan 50 tahun perjalanan rahasia Dr Henry Kissinger ke Tiongkok. Inspirasi apa yang bisa diambil dari peristiwa bersejarah ini?

Wang Wenbin: Setengah abad yang lalu, pada 9 Juli 1971, Dr. Henry Kissinger berkunjung ke Tiongkok. Generasi tua pemimpin Tiongkok termasuk Mao Zedong dan Zhou Enlai bekerja sama dengan Presiden Nixon dan Dr. Kissinger, antara lain, dan membuka pintu untuk pertukaran baru antara Tiongkok dan AS untuk kepentingan bersama kedua bangsa. Ini menandai awal dari babak sejarah baru dari perbaikan dan pengembangan hubungan Tiongkok-AS dan memiliki implikasi positif yang mendalam pada kedua negara dan dunia.

Selama 50 tahun terakhir, hubungan Tiongkok-AS telah melewati perubahan keadaan dan terus bergerak maju secara keseluruhan, memberikan manfaat besar bagi kedua bangsa dan memberikan kontribusi signifikan bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran dunia. Inspirasi penting dari bab sejarah ini adalah bahwa meskipun Tiongkok dan AS memiliki sistem sosial yang berbeda dan latar belakang sejarah dan tradisi budaya yang berbeda, selama keduanya tetap berkomitmen pada jalur hubungan bilateral yang benar, selalu berangkat dari kepentingan bersama orang-orang di kedua negara dan seluruh dunia, dan mengikuti prinsip saling menghormati, kesetaraan, dan mencari kesamaan sambil mengesampingkan perbedaan, Tiongkok dan AS sepenuhnya mampu mewujudkan koeksistensi damai dan kerja sama yang saling menguntungkan dan membawa manfaat yang lebih besar bagi kedua negara dan dunia.

Saat ini hubungan Tiongkok-AS berada di persimpangan sejarah baru, dengan pilihan antara konfrontasi bermusuhan dan saling menghormati, antara pemisahan isolasionis dan kerja sama terbuka, antara zero-sum game dan hasil menang-menang. Kedua bangsa dan komunitas internasional semuanya menyaksikan dengan penuh perhatian. Kami berharap AS akan memahami tren global yang luar biasa di zaman kita, sampai pada persepsi yang benar tentang Tiongkok, membuat pilihan yang tepat dan bekerja dengan Tiongkok dalam arah yang sama.

Bloomberg: Saya hanya ingin menindaklanjuti pertanyaan saya tentang Afghanistan. Anda mengatakan bahwa AS harus menghormati komitmennya dan memastikan ada transfer damai dan bahwa Afghanistan tidak menjadi tempat yang aman bagi terorisme. Bisakah Anda menjelaskan apa yang Anda maksud secara spesifik dengan itu?

Wang Wenbin: Saya juga tidak melihat perlunya penjelasan lebih lanjut di sini. AS harus dengan sungguh-sungguh memenuhi tanggung jawabnya dan menghormati komitmennya. Ini perlu memastikan transisi yang mulus di Afghanistan, memastikan penarikan tidak mengarah pada pergolakan dan pertempuran, dan mencegah kebangkitan terorisme di negara itu. Saya percaya inilah yang diinginkan oleh negara-negara regional dan seluruh dunia. Seperti yang baru saja saya katakan, Tiongkok dan negara-negara terkait akan segera mengadakan pertemuan para menteri luar negeri SCO dan pertemuan para menteri luar negeri SCO-Afghanistan Contact Group, di mana diskusi lebih lanjut akan diadakan mengenai masalah Afghanistan. Anda dapat menindaklanjuti untuk informasi lebih lanjut. (*)

Suasana KOnferensi - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Kembali Duduki Puncak Daftar Fortune Global 500

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

lifestyle

Ni Xialian, Asal China yang Main untuk Luksemburg di Olimpia...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Militer China dan India Bahas Soal Perbatasan

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

business

Bisnis Router dan Switch di China Dikuasai H3C dan Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Pabrik di Asia Diguncang Kenaikan Biaya Akibat Covid-19 Vari...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

technology

Pengguna Satelit Beidou China Lebih dari 120 Negara

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3