Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 8 Juli 2021

Waktu Publish : 08 Jul 2021, 16:59 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan media lokal, Presiden Senegal Sall berterima kasih kepada Tiongkok atas pendanaan dan dukungan teknologinya untuk taman Diamniadio saat menghadiri upacara peletakan batu pertama untuk proyek fase dua taman tersebut. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Pertama, selamat atas peletakan batu pertama proyek fase dua taman Diamniadio! Taman ini merupakan unggulan dari strategi pembangunan nasional negara "Rencana untuk Senegal Berkembang" (PES). Ini juga merupakan hasil terbaru dari kerjasama Tiongkok-Afrika dalam mempromosikan pembangunan berkelanjutan dengan konsep "membangun sarang untuk menarik burung phoenix".

Proyek tahap pertama taman tersebut dibiayai oleh pemerintah Senegal dan dikontrak oleh perusahaan Tiongkok. Banyak perusahaan termasuk perusahaan Tiongkok telah mendirikan bisnis di sana. Tahap kedua dibiayai oleh pihak Tiongkok. Kedua belah pihak telah mengatasi dampak COVID-19 dan menyelesaikan tahap awal pekerjaan. Setelah peletakan batu pertama baru-baru ini, proyek-proyek tersebut dijadwalkan akan selesai pada tahun 2023. Hingga saat ini, lebih dari 20 produsen di berbagai sektor seperti farmasi, peralatan listrik, dan tekstil telah menyatakan minatnya untuk mendirikan operasi di sana. Seperti yang dikatakan Presiden Sall, setelah selesai, taman tersebut akan memainkan peran positif dalam meningkatkan struktur ekonomi Senegal dan mewujudkan substitusi impor. Diperkirakan 23.000 pekerjaan lokal akan tercipta sebelum tahun 2023. Perwakilan Organisasi Pengembangan Industri PBB untuk Senegal sangat memuji kontribusi proyek terhadap industrialisasi negara itu.

Kemajuan di taman Diamniadio melambangkan bagaimana Tiongkok dan Afrika telah bekerja bahu-membahu untuk memerangi COVID-19 dan mendorong pemulihan ekonomi. Ini juga mewujudkan semangat solidaritas, kerja sama, kerja keras, dan ketekunan kedua orang. Tiongkok siap untuk terus bekerja sama dengan Senegal dan negara berkembang lainnya termasuk di Afrika untuk mencapai hasil kerja sama yang lebih konkrit dan memberikan manfaat bagi rakyat.

Reuters: Ada rekor jumlah kematian COVID di Thailand dan Indonesia dalam 24 jam terakhir, serta lonjakan infeksi di Myanmar dan Vietnam. Apakah Kementerian Luar Negeri Tiongkok prihatin dengan hal ini, dan apakah ada rencana untuk mengubah kebijakan perbatasannya dengan Asia Tenggara?

Wang Wenbin: Kami telah melihat laporan yang relevan. Pandemi masih berlangsung di berbagai belahan dunia. Mengingat situasi global yang berkembang, Tiongkok akan memutuskan tindakan pencegahan dan pengendalian secara terkoordinasi berdasarkan ilmu pengetahuan dan saran profesional dengan sikap bertanggung jawab terhadap kehidupan dan kesehatan warga Tiongkok dan warga negara asing. Pada saat yang sama, kami siap untuk bekerja secara aktif menuju arus manusia lintas batas yang sehat, aman dan tertib.

CCTV: Diumumkan pada konferensi pers kemarin dari Kantor Informasi Dewan Negara bahwa jumlah panda raksasa di alam liar telah melebihi 1.800 dan spesies telah diturunkan ke "rentan" dari "terancam punah". Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Ini adalah berita bagus. Kami senang melihat satu demi satu kisah hebat dalam upaya konservasi ekologi Tiongkok. Kondisi kehidupan spesies langka dan terancam punah di alam liar seperti panda raksasa, kijang Tibet, dan rusa milu semuanya telah diperbaiki. Munculnya spesies misterius seperti kucing gunung Tiongkok dan rangkong leher rufous kembali tertangkap. Kami telah melihat harimau Siberia berkunjung ke desa-desa, gajah liar Asia dalam perjalanan ke utara, dan paus yang terlihat di Teluk Dapeng di Shenzhen. Konsep bahwa gunung yang rimbun dan air yang jernih sepadan dengan emas dan peraknya telah mengakar di kalangan masyarakat di Tiongkok. Penghormatan, keselarasan dan perlindungan alam telah menjadi pilihan sadar bagi seluruh jajaran pemerintahan dan masyarakat.

Saya juga ingin menekankan bahwa ekologi dan lingkungan berpengaruh pada kesejahteraan seluruh umat manusia, dan kerja sama internasional sangat penting untuk upaya perlindungan. Sebagai peserta dan penentu kecepatan yang berkontribusi pada upaya ekologi global, Tiongkok mempraktikkan multilateralisme dan bekerja menuju sistem tata kelola lingkungan global yang adil dan sehat yang menampilkan kerja sama yang saling menguntungkan. Eco Forum Global Guiyang 2021 akan diadakan bulan ini dengan tema "Transisi Rendah Karbon, Pembangunan Lingkungan-Membangun Komunitas Kehidupan Manusia dan Dunia Alami Bersama". Pada bulan Oktober, Tiongkok juga akan menjadi tuan rumah pertemuan ke-15 Konferensi Para Pihak Konvensi Keanekaragaman Hayati. Kami siap bekerja dengan semua pihak untuk memperkuat kerja sama internasional dalam pelestarian ekologi dan pengelolaan lingkungan untuk bersama-sama melindungi planet indah yang kita semua sebut rumah.

Shenzhen TV: Kementerian Keuangan Rusia telah menyelesaikan penyesuaian struktur aset untuk dana kekayaan negara, National Wealth Fund (NWF). Saham yuan Tiongkok meningkat menjadi 30,4% dari 15%. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Kami menyambut baik keputusan Rusia untuk secara signifikan meningkatkan saham renminbi dalam dana kekayaan negaranya, NWF. Hal tersebut menunjukkan kepercayaan Rusia terhadap prospek pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan kerjasama Tiongkok-Rusia. Kami akan terus memperdalam kerja sama bilateral yang saling menguntungkan, saling menawarkan dukungan dalam urusan regional dan internasional, dan menjaga kepentingan bersama kami.

Suasana konferensi - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Anggota parlemen Inggris mendesak pemerintah mereka untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap Tiongkok atas perlakuannya terhadap kelompok minoritas di Xinjiang. Mereka menyarankan boikot Olimpiade Musim Dingin Beijing dan larangan perdagangan kapas. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saya sudah menjawab pertanyaan serupa kemarin. Saya ingin menegaskan kembali bahwa Tiongkok dengan tegas menentang politisasi olahraga, dan campur tangan dalam urusan internal negara lain dengan menggunakan masalah hak asasi manusia sebagai dalih. Beberapa orang berusaha mengganggu, menghalangi, dan menyabotase persiapan dan penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin Beijing karena motivasi politik. Semua sektor masyarakat internasional, termasuk pemerintah dan komite Olimpiade di banyak negara, dan Komite Olimpiade Internasional, semuanya telah menyatakan penentangan mereka yang jelas terhadap praktik semacam itu yang pasti akan gagal.

Tiongkok Review News: Seorang pejabat Australia baru-baru ini mengatakan bahwa klaim Australia merusak bantuan vaksin Tiongkok ke Papua Nugini "sama sekali tidak benar". Apakah Anda memiliki komentar untuk ini?

Wang Wenbin: Ada liputan media yang terperinci dan mendalam tentang bagaimana Australia telah menghalangi dan menyabotase kerjasama vaksin Tiongkok dengan negara-negara kepulauan Pasifik. Daripada menyangkal semuanya, sebaiknya pihak Australia menyatakan secara terbuka bahwa pihaknya menyambut baik kerjasama vaksin Tiongkok dengan negara-negara kepulauan Pasifik dan siap bekerja sama dengan Tiongkok untuk membantu negara-negara tersebut memerangi COVID-19 dan menjaga kesehatan masyarakat.

CNR: Departemen Luar Negeri AS baru-baru ini menerbitkan Laporan Perdagangan Manusia 2021, mengklaim bahwa 17 negara termasuk Tiongkok tidak sepenuhnya memenuhi standar minimum untuk penghapusan perdagangan manusia dan ada "kebijakan atau pola kerja paksa yang meluas" dari pemerintah. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Dengan mengabaikan fakta, pihak AS mengarang laporan yang penuh dengan informasi palsu dari tahun ke tahun dengan mengulangi retorika lama untuk menyerang dan menodai Tiongkok tanpa dasar. Ia sangat ingin memajukan "diplomasi kebohongan" -nya. Tiongkok menyayangkan dan menolak hal ini.

Dalam laporan lebih dari 600 halaman ini, AS menutupi masalahnya sendiri dengan kurang dari setengah halaman. Ini sepenuhnya mengungkapkan standar ganda dari pihak AS yang ketat dengan orang lain sambil memperlakukan dirinya sendiri dengan keringanan hukuman. Mengapa kita tidak melihat beberapa deskripsi yang benar tentang kerja paksa dan perdagangan manusia di AS?

AS adalah negara asal, transit, dan tuan rumah para korban kerja paksa, perbudakan utang, dan perbudakan paksa. Dalam 5 tahun terakhir, semua 50 negara bagian dan Washington D.C. melaporkan kasus kerja paksa dan perdagangan manusia. Hingga 100.000 orang diperdagangkan ke AS untuk kerja paksa setiap tahun dan setengah dari mereka dijual ke toko pakaian atau diperbudak di rumah tangga. Pada tahun 2019 saja, FBI melaporkan 1.883 kasus perdagangan manusia, lebih dari 500 lebih banyak dari 2018. Menurut statistik dari beberapa lembaga akademis AS, setidaknya 500.000 orang di negara itu telah menjadi sasaran perbudakan modern dan kerja paksa. Para korban tidak hanya warga AS, tetapi juga warga asing dari hampir setiap wilayah di dunia, bahkan kelompok rentan seperti perempuan, anak-anak dan orang cacat.

Menurut sebuah cerita yang diterbitkan oleh The Guardian pada 29 Juni 2017, penjara dan penjara di seluruh AS memiliki manajemen yang kacau. Para pedagang manusia sering menyelundupkan perempuan yang dipenjarakan keluar dari lembaga pemasyarakatan dan memaksa mereka melakukan perdagangan seks melalui pengendalian narkoba, pemukulan brutal dan cara-cara lain. Perempuan-perempuan itu terperangkap dalam jebakan kriminal eksploitasi dan penahanan yang tiada akhir. Menurut informasi yang diungkapkan di situs web Departemen Kehakiman AS pada 11 Juli dan 8 November 2018, Eric Scott Kindley, mantan petugas transportasi tahanan federal, berulang kali melakukan serangan seksual terhadap tahanan wanita selama masa jabatannya, menyebabkan fisik dan mental yang serius seperti gangguan jiwa bagi para korban.

Pemerintah AS memperlakukan pencari suaka dengan kejam. Menurut laporan CNN pada 30 September 2020, 21 orang meninggal dalam tahanan Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) pada tahun fiskal 2020. Itu lebih dari dua kali lipat jumlah kematian pada tahun fiskal 2019 dan jumlah kematian tahunan tertinggi sejak 2005. Los Angeles Times melaporkan pada 30 Oktober 2020 bahwa sejumlah besar anak migran ditahan untuk jangka waktu yang lama. Data menunjukkan bahwa dari 266.000 anak migran yang ditahan di tahanan pemerintah AS, 25.000 ditahan selama lebih dari 100 hari selama beberapa tahun terakhir. Hampir 1.000 anak migran telah menghabiskan lebih dari satu tahun di tempat penampungan pengungsi. Beberapa anak telah menghabiskan lebih dari lima tahun dalam tahanan. Lebih dari selusin wanita dari Amerika Latin dan Karibia mengajukan gugatan class action di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Tengah Georgia, menuduh seorang ginekolog pusat penahanan ICE melakukan operasi "yang tidak perlu secara medis" tanpa persetujuan mereka, termasuk histerektomi, yang mendatangkan malapetaka pada pikiran dan tubuh mereka. Menurut laporan Guardian pada 22 Oktober 2020, petugas imigrasi AS mengancam pencari suaka Kamerun dan memaksa mereka untuk menandatangani perintah deportasi mereka sendiri. Mereka yang menolak untuk melakukannya dicekik, dipukuli, disemprot merica dan diborgol dan sidik jari mereka diambil secara paksa sebagai pengganti tanda tangan pada dokumen yang disebut perintah pemindahan yang ditetapkan, dimana pencari suaka melepaskan hak mereka untuk pemeriksaan imigrasi lebih lanjut. dan menerima deportasi.

Pemerintah AS terus memulangkan imigran secara paksa di tengah COVID-19. Menurut data ICE, per 14 Januari tahun ini, 8.848 tahanan dinyatakan positif COVID-19. The Los Angeles Times melaporkan pada 18 November 2020 bahwa pemerintah AS telah mengusir setidaknya 8.800 anak migran tanpa pendamping sejak Maret dengan mengabaikan risiko penularan virus. UNICEF mengatakan anak-anak migran yang dikembalikan secara paksa dari Amerika Serikat ke Meksiko dan Amerika Tengah menghadapi bahaya dan diskriminasi.

Laporan AS, buta terhadap fakta-fakta, mencoreng-coret dan memfitnah Tiongkok. Pemerintah Tiongkok sangat mementingkan tindakan keras terhadap perdagangan manusia dan telah mencapai hasil yang luar biasa. Ini dengan sungguh-sungguh menerapkan Protokol untuk Mencegah, Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang Terutama Perempuan dan Anak-anak, melengkapi Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa melawan Kejahatan Terorganisir Transnasional. Pada tahun 2007, 2013 dan tahun ini, kami mengadopsi tiga rencana aksi nasional memerangi perdagangan perempuan dan anak untuk periode 2008-2012, 2013-2020 dan 2021-2030. Di Dewan Negara, telah dibentuk mekanisme pertemuan bersama antardepartemen untuk memerangi penculikan yang terdiri dari 35 departemen. Kami telah meningkatkan mekanisme kerja yang dipimpin pemerintah dengan partisipasi luas dari semua sektor sosial. Ini telah memberikan kerangka kelembagaan yang kuat untuk mencegah dan memerangi perdagangan manusia serta menyelamatkan dan melindungi para korban. Di Tiongkok, rata-rata tahunan kasus yang melibatkan anak-anak yang dicuri atau direnggut hanya sekitar 20 dan kasus-kasus tersebut hampir semuanya segera diselesaikan setelah penyelidikan cepat.

AS tidak memiliki wewenang untuk bertindak sebagai hakim hak asasi manusia. Ini harus sungguh-sungguh merenungkan kejahatan hak asasi manusia termasuk kerja paksa dan perdagangan manusia, berhenti menjelek-jelekkan orang lain dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri negara lain dengan hak asasi manusia sebagai kedok.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Tentang Afghanistan, situasi berubah dengan cepat di negara itu karena Taliban telah melancarkan serangan besar-besaran terhadap pasukan pemerintah. Saya ingin tahu, apakah Tiongkok takut kembali ke kekuasaan Taliban? Apakah Tiongkok memiliki kontak rutin dengan Taliban? Dan sebagai imbalan untuk mendukung Taliban, dapatkah Tiongkok meminta mereka untuk menghentikan semua kontak dengan Uyghur?

Wang Wenbin: Saat ini, situasi Afghanistan berada di persimpangan yang sangat penting antara perang dan perdamaian, kekacauan dan ketertiban, yang menimbulkan tantangan besar. Meskipun AS pada dasarnya telah menyelesaikan penarikan pasukan dari Afghanistan, AS masih memikul tanggung jawab membantu negara untuk menegakkan stabilitas, mencegah turbulensi dan mewujudkan perdamaian dan rekonstruksi. Sebagai biang keladi yang memulai masalah Afghanistan, AS harus bertindak secara bertanggung jawab untuk memastikan kelancaran transisi di Afghanistan. Seharusnya tidak mengalihkan kesalahan dan tanggung jawab kepada orang lain dan hanya mengambil tumitnya. Upaya harus dilakukan untuk memastikan penarikan tidak mengarah pada turbulensi dan pertempuran.

Tiongkok selalu percaya bahwa negosiasi politik adalah satu-satunya cara yang tepat untuk menyelesaikan masalah Afghanistan. Kami menyerukan kepada pihak-pihak dalam negosiasi perdamaian untuk mengutamakan kepentingan negara dan rakyat, mempertahankan momentum untuk pembicaraan intra-Afghanistan, bekerja untuk kembalinya Taliban Afghanistan dengan cara yang moderat ke arus utama politik, bersama-sama membentuk kesepakatan yang luas kerangka politik masa depan yang berbasis dan inklusif, dan meletakkan dasar bagi perdamaian abadi di Afghanistan.

Tiongkok siap bergabung dengan negara-negara kawasan dan komunitas internasional dalam melakukan upaya aktif untuk memajukan pembicaraan intra-Afghanistan dan perdamaian dan rekonstruksi Afghanistan. (*)

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Bye-bye Tiktokers Cilik, China Larang Livestreamer di bawah ...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

technology

Robot Multitasking Asal China, Bisa Buat Kopi Hingga Bersih-...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

culture

POTRET : Situs Makam Ming Xiaoling Peninggalan Dinasti Ming

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Hindari Bingung Acar China, Kimchi Korea Berganti Nama Begin...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Karya Sastra China versi Online Digemari Warga Dunia

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jul 2021

news

Bank Indonesia Resmi Kerja Sama Dagang Pakai Rupiah dan Yuan

  • Lupita
  • 24 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong