Baca dalam 3 menit

Kisah Petani Bawang Asal China, Menanam Benih Kesuksesan di Daerah Gurun

Waktu Publish : 20 Jan 2021, 16:26 WIB
SHARE ARTIKEL


Menanam Benih Kesuksesan Masa Depan di Daerah Gurun - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silahkan menghubungi kami.

Gansu, Bolong.id - Ye Changlian, seorang pengusaha dari Tiongkok Barat Laut, telah menanam bawang bombai, dan berbagai bawang liar lainnya, selama lebih dari satu dekade. Dengan dukungan peneliti dari Tiongkok, tanaman gurun ini tidak hanya bermanfaat bagi ekologi lokal tetapi juga membantu meningkatkan perekonomian.

Ye tinggal di kabupaten Minqin di provinsi Gansu, Tiongkok. Dikenal sebagai "kota pasir", daerah ini merupakan oasis buatan yang terletak di antara dua gurun besar di Tiongkok yang mencakup total 85.000 kilometer persegi. Dulu, masyarakat setempat sulit mencari nafkah di sana karena lingkungan yang keras.

Banyak hal telah berubah sejak tim peneliti dari Gansu Desert Control Research Institute tiba. Berbasis di Minqin selama lebih dari 60 tahun, tim telah menemukan cara bagi masyarakat lokal untuk merebut kembali tanah dari gurun.

Yan Zizhu, seorang peneliti di institut tersebut, telah lama memperhatikan bawang liar, yang tersebar luas di daerah gurun yang gersang di Tiongkok utara. Karena nilainya sebagai sumber makanan dan fungsi pengikat pasir, Yan yakin bahwa membudidayakan bawang merah dapat membantu daerah tersebut mengembangkan industri yang lebih hemat air, dan karenanya menyesuaikan struktur industri dan memulihkan ekosistem.

Tim Yan telah mempelajari bawang merah di Minqin sejak 1999. Melalui serangkaian eksperimen kompleks, mereka menemukan cara menanam bawang bombai secara artifisial dan meningkatkan produktivitasnya.

Dipandu oleh teknologi penanaman tim Yan, Ye telah menjadi salah satu petani terkemuka di negara itu. Pada 2019, pendapatan penjualannya untuk bawang bombai lebih dari 20 juta yuan ($ 3 juta), membantu ratusan penduduk setempat meningkatkan pendapatan mereka.

"Dukungan teknis dari para ahli telah membantu kami mewujudkan impian kami untuk menghasilkan lebih banyak uang dan menjalani kehidupan yang lebih baik," kata Ye.

Minqin telah mengalami badai pasir selama beberapa dekade. Untungnya, dengan teknologi penanaman yang inovatif, para peneliti membantu daerah tersebut untuk memulihkan ekosistem mereka, mencari cara baru untuk memerangi penggurunan dan pada saat yang sama meningkatkan pendapatan penduduk desa setempat.

Ma Quanlin, wakil direktur institut tersebut, mengatakan setelah penelitian bertahun-tahun, tim tersebut telah menemukan sekelompok tanaman gurun yang cocok untuk iklim Minqin. Mereka memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi dan dapat dibudidayakan secara besar-besaran, menurut Ma.

Menanam Benih Kesuksesan Masa Depan di Daerah Gurun - Image from Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silahkan menghubungi kami.

Tanaman Agriophyllum squarrosum, juga disebut beras pasir liar, adalah tanaman pengikat pasir dan makanan alami lainnya. Pada 2016, pihaknya mulai mempelajari karakteristik beras pasir liar.

"Beras pasir terkadang tidak aktif di dalam tanah. Jadi sangat penting untuk merangsang perkecambahan benih," kata Wei Linyuan, spesialis senior dari tim tersebut.

Terlepas dari kegagalan awal yang disebabkan oleh cuaca dingin dan faktor lainnya, Wei dan rekan-rekannya akhirnya mengembangkan sistem penanaman yang dapat merangsang perkecambahan benih, membuatnya tumbuh lebih cepat, dan meningkatkan produktivitasnya.

Mereka juga pernah mencoba membuat kue, roti dan mie dengan menggunakan beras pasir.

“Kami berharap pemerintah daerah akan mendukung promosi budidaya tanaman dan perluasan rantai pengolahan makanan di Minqin,” kata Wei.

"Tiongkok  telah berhasil mencapai keseimbangan ekologi dan ekonomi dengan menggunakan sains dan teknologi untuk mengendalikan penggurunan di daerah seperti Minqin, dan pengalaman semacam itu berguna dalam membantu negara lain melawan penggurunan," kata Ma. (*)

[Agi Widjaya/Penerjemah]

Terkait

news

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Corona, Bag...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 20 Mar 2020

news

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan Wisata Se...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

technology

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Corona 

  • Dian Aprilia
  • 20 Mar 2020

technology

Teknologi Hebat Tiongkok yang Digunakan di Indonesia 

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020

news

Kisah-kisah Warga Indonesia di China Selama Corona

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

news

Tips Sukses Nanjing, Tiongkok Turunkan Kasus Covid-19 Hingga...

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong