Baca dalam 8 menit

Soal Asal-Usul COVID-19, China Selalu Transparan

Waktu Publish : 22 Jul 2021, 11:03 WIB
SHARE ARTIKEL

Duta Besar Deng Xijun - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Dalam wawancara eksklusif bersama Bolong.id Duta Besar Tiongkok untuk ASEAN pada Senin (19/7) mengatakan bahwa Tiongkok selalu terbuka dan transparan terkait penelusuran asal-usul COVID-19 bersama Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Menjelaskan masalah tersebut Dubes mengatakan tiga poin yaitu, pertama, Tiongkok mendukung pengembangan penelitian penelusuran asal-usul virus COVID-19 dan selalu melakukan kerja sama soal penelusuran terkait dengan WHO secara ilmiah, terbuka dan transparan.

Tiongkok selalu percaya bahwa penelusuran asal-usul COVID-19 adalah bagian penting dalam menanggapi setiap pandemi penyakit menular, dan hasilnya akan secara efektif mencegah dan menanggapi dengan lebih baik krisis kesehatan masyarakat serupa yang mungkin muncul di masa depan.

Pada upacara pembukaan KTT Kesehatan Dunia ke-73 yang diadakan tahun lalu, Presiden Xi Jinping menyatakan bahwa dia mendukung para ilmuwan dari berbagai negara untuk melakukan penelitian ilmiah global tentang asal-usul dan penularan virus.

Sejak wabah, Tiongkok telah melaporkan pandemi ke WHO sesegera mungkin, dan mengumumkan informasi penting seperti urutan gen virus COVID-19 sesegera mungkin.

Di bawah situasi tugas pencegahan dan pengendalian pandemi domestik yang berat, Tiongkok telah dua kali mengundang pakar WHO untuk melakukan studi ketertelusuran di Tiongkok.

Pada bulan Maret tahun ini, pakar otoritatif internasional dari 10 negara termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jepang, dan Australia membentuk kelompok pakar bersama dengan pakar otoritatif Tiongkok untuk melakukan studi bersama selama 28 hari di Tiongkok.

Kelompok ahli gabungan memperoleh dan menganalisis sejumlah besar data dan informasi termasuk data mentah, mengunjungi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Hubei dan Kota Wuhan, Institut Virologi Wuhan dan lembaga lainnya, mengunjungi berbagai laboratorium biosafety, dan melakukan pertukaran ilmiah yang mendalam dan jujur terkait para ahli organisasi.

Atas dasar ini, WHO secara resmi merilis laporan penelitian bersama Tiongkok-WHO, yang menyimpulkan bahwa sangat tidak mungkin kebocoran laboratorium, dan terus mencari kemungkinan kasus awal di berbagai dunia yang lebih luas, serta mempelajari lebih lanjut tentang penyebaran virus.

Ini adalah laporan ilmiah dan otoritatif, dan juga merupakan dasar untuk tahap lanjutan dari penelusuran global. Pakar internasional sepenuhnya menegaskan sikap terbuka dan transparan Tiongkok tentang masalah penelusuran virus.

Saat ini, situasi keseluruhan pandemi COVID-19 semakin mengarah ke berbagai sumber dan berbagai wabah. Banyak kesimpulan penelitian juga menunjukkan bahwa virus COVID-19 menyebar di banyak negara dan beberapa negara menyebar lebih awal dari pandemi di Wuhan.

Kelompok ahli gabungan WHO juga mengusulkan bahwa penelitian ketertelusuran harus dilakukan di banyak negara, sehingga pekerjaan ketertelusuran harus didasarkan pada perspektif global dan tidak boleh terbatas pada area tertentu.

Kedua, masalah ketertelusuran adalah masalah ilmiah, bukan masalah politik. Ilmu pengetahuan dan fakta harus dihormati. Selama beberapa waktu, kita telah melihat bahwa beberapa kekuatan yang dipimpin oleh Amerika Serikat tidak berbicara sains dan mengabaikan fakta, mempolitisasi masalah ketertelusuran, secara terbuka mengabaikan hasil penelitian para ilmuwan dan laporan otoritatif para ahli WHO.

AS juga terus menggemborkan Teori Tanggung Jawab Tiongkok dan Kebocoran laboratorium dan menganjurkan penelusuran Tiongkok kedua kalinya, dan bahkan mengharuskan badan intelijen untuk melakukan penyelidikan dan menarik kesimpulan dalam batas waktu.

Perilaku ini secara serius meracuni atmosfer penelitian ilmiah, secara serius mengganggu dan merusak kerja sama penelitian asal-usul COVID-19 internasional, dan secara serius merusak upaya global untuk memerangi pandemi.

Tujuannya adalah untuk mengalihkan tanggung jawab atas kegagalannya sendiri dalam memerangi pandemi ke Tiongkok. Kami mendesak AS untuk menghentikan penampilannya yang kikuk dan benar-benar memberikan kontribusi positif bagi kehidupan dan kesehatan manusia.

Pada 15 Juli, 48 negara mengirim surat kepada Direktur Jenderal WHO tentang masalah penelusuran virus COVID-19, menyambut laporan penelitian bersama Tiongkok-WHO yang dikeluarkan oleh WHO, yang menekankan bahwa penelusuran asal-usul COVID-19 adalah tugas ilmiah dan menentang politisasi.

Ini sepenuhnya mencerminkan dukungan rakyat dan keadilan internasional, dan sepenuhnya menunjukkan suara kuat masyarakat internasional untuk mematuhi penelusuran ilmiah dan menentang manipulasi politik.

"Kami berharap semua pihak menghormati fakta dan ilmu pengetahuan, memperlakukan masalah ketertelusuran secara objektif dan adil, dan bersama-sama menentang penggunaan masalah ketertelusuran untuk mendiskreditkan dan menyerang manipulasi politik negara lain, dan menciptakan lingkungan yang baik untuk kerja sama global dalam ketertelusuran dan kesatuan dalam memerangi pandemi," kata Deng.

Ketiga, komunitas internasional harus terus fokus pada pendalaman kerja sama dalam memerangi pandemi, dan bersatu dalam memerangi pandemi. Saat ini, situasi pencegahan dan pengendalian pandemi global masih belum optimal.

Beberapa negara ASEAN menghadapi tekanan yang cukup besar untuk memerangi pandemi. Hanya dengan persatuan dan kerja sama komunitas internasional dapat menang melawani COVID-19. Virus adalah musuh bersama umat manusia, dan vaksin adalah senjata paling ampuh untuk mengalahkan pandemi.

Hingga saat ini, Tiongkok telah menyediakan lebih dari 500 juta dosis vaksin COVID-19 dan larutan stok ke lebih dari 100 negara dan organisasi internasional di seluruh dunia, setara dengan seperenam dari produksi global vaksin COVID-19 saat ini, dan juga menjadi negara yang memberikan jumlah vaksin terbanyak ke negara berkembang.

Tiongkok telah bergabung dengan Rencana Implementasi Vaksin COVID-19 Organisasi Kesehatan Dunia (COVAX) dan akan menyediakannya 110 juta dosis vaksin.

Tiongkok juga mendukung perusahaan vaksin dalam negeri untuk transfer teknologi ke negara berkembang dan melakukan produksi massal. Saat ini, produksi massal telah diluncurkan di banyak negara, termasuk Indonesia, dan kapasitas produksinya telah melebihi 200 juta dosis.

Duta Besar Deng menekankan bahwa Tiongkok akan terus memperlakukan vaksin sebagai produk publik global, menjunjung tinggi konsep komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, dan secara aktif mempromosikan kerjasama internasional vaksin dengan tindakan praktis untuk mempromosikan ketersediaan dan keterjangkauan vaksin di negara-negara berkembang.

Tiongkok bersedia untuk terus bersatu dan bekerja sama dengan negara-negara lain untuk bersama-sama menjaga kesehatan dan kesejahteraan rakyat semua negara, memberikan kontribusi positif untuk mengalahkan pandemi secepat mungkin, dan terus mempromosikan pembangunan komunitas kesehatan dan kesehatan manusia. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Masuk List 19 Negara, China Boleh Masuk Bali dan Kepri

  • Lupita
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Oktober ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Di Hadiri 400 Perusahaan, Pameran Es Krim Dibuka di Tianjin ...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021

news

Startup China dan Indonesia Menangkan Kategori di Kompetisi ...

  • Lupita
  • 11 Oct 2021

news

Vaksin China Jadi Senjata bagi Amerika Latin

  • Djono W. Oesman
  • 11 Oct 2021

news

China-ASEAN TV Week Akan Diadakan di Nanning China

  • Lupita
  • 11 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong