Baca dalam 6 menit

Cegah Banjir, China Kembangkan Proyek Pemeliharaan Air Berteknologi Cerdas

Waktu Publish : 11 Sep 2021, 10:46 WIB
SHARE ARTIKEL

Bendungan air - Image from People Daily

Bolong.id - Tiongkok terus meningkatkan kemampuannya untuk melindungi diri dari banjir dan kekeringan dengan menerapkan teknologi baru pada proyek pemeliharaan air, termasuk pemantauan hidrologi otomatis berbasis data, prakiraan, dan sistem peringatan yang membantu pemerintah mengevakuasi penduduk tepat waktu untuk menghindari risiko.

Dalam beberapa tahun terakhir, Kementerian Sumber Daya Air Tiongkok atau China’s Ministry of Water Resources (MWR) telah dengan penuh semangat mempromosikan pembangunan proyek pemeliharaan air cerdas, meningkatkan integrasi 5G, Internet of Things (IoT), Big Data, kecerdasan buatan (AI) dan teknologi baru lainnya dalam pengendalian banjir dan kekeringan, pengelolaan daerah aliran sungai, dan pengelolaan proyek pemeliharaan air.

Dilansir dari People China Daily pada Jumat (10/9/2021), Komisi Sungai Huaihe dari MWR baru-baru ini mensimulasikan langkah-langkah pengaturan dan koordinasi air di berbagai proyek pemeliharaan air di tengah hujan dengan intensitas berbeda menggunakan peta digital.

Sebelum itu, komisi tersebut menggunakan radar laser yang dipasang pada helikopter untuk mengumpulkan data akurat tentang aliran air Sungai Huaihe, salah satu saluran air utama Tiongkok yang mengalir melalui wilayah timur negara itu, dan memindai fasilitas pengendalian banjir penting di sungai tersebut, termasuk stasiun hidrologi Wangjiaba dan Proyek Pengendalian Banjir Linhuaigang.

Skenario digital yang dibuat berdasarkan kondisi geologi alam, data historis, dan model konservasi air sungai dan dengan teknologi digital twin dapat membantu peramalan banjir dan perumusan rencana pengendalian banjir, mendukung DAS sungai dalam melakukan prakiraan banjir, peringatan dini, bor, dan membuat rencana pencegahan dan bantuan bencana, kata Liu Zhiyu, wakil direktur pusat informasi MWR.

Tiongkok memiliki lebih dari 98.000 waduk, lebih dari 100.000 pintu air, dan 9,31 juta proyek penyediaan air yang didistribusikan di seluruh wilayah pedesaan. Penggunaan teknologi baru dapat secara efektif meningkatkan pengelolaan proyek pemeliharaan air negara.

“Jaringan air keran di daerah Shanghe membentang lebih dari 2.100 kilometer, dan banyak bagiannya adalah jaringan pipa bawah tanah. Dulu bermasalah dengan kebocoran yang sering dan tekanan hidrolik yang tidak stabil,” kata Li Zhao, direktur pusat layanan pasokan air di daerah Shanghe, kota Jinan, provinsi Shandong, Tiongkok timur.

Dengan 948 meter air dipasang di saluran air desa, 146.000 meter air cerdas, dan kamera monitor dipasang di 183 titik, masalah dalam pengelolaan dan pemeliharaan jaringan air telah diselesaikan secara efektif.

“Setiap rumah tangga memiliki meteran air ultrasonik cerdas yang dapat mengirimkan data dari jarak jauh melalui jaringan 4G. Kamera dapat secara otomatis memantau waduk, saluran air, dan saluran pipa,” kata Li, menambahkan bahwa orang sekarang dapat memeriksa informasi tentang kualitas air, konsumsi, dan tagihan mereka serta melaporkan masalah tentang pasokan air melalui ponsel.

Sebuah platform digital untuk pengendalian banjir dan pengurangan bencana telah memainkan peran penting dalam menguatkan provinsi Zhejiang China timur untuk Topan In-Fa, yang dikenal di China sebagai Yanhua, yang melanda provinsi Zhejiang pada 25 Juli.

Dalam upaya untuk merumuskan rencana sesegera mungkin untuk tugas-tugas seperti menghilangkan risiko dan memperkuat tanggul sepanjang 2.014 kilometer, mencegah genangan air di kota-kota pesisir, dan merelokasi penduduk yang mungkin terkena dampak ke daerah yang lebih aman, anggota staf biro sumber daya air Provinsi Zhejiang masih bekerja di jam-jam kecil tanggal 24 Juli.

Saat ikon garis pantai, sungai, dan waduk berkedip dan angka yang mewakili curah hujan, ketinggian air, dan aliran air berubah, petunjuk risiko, peringatan, dan prakiraan risiko, seperti celah di tembok laut dan aliran deras gunung, sering dikirim oleh platform digital.

“Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh stasiun hidrologi dan perhitungan serta analisis yang dilakukan oleh platform pintar, kami dapat mengambil tindakan yang ditargetkan untuk mengatasi masalah. Di masa lalu, kami hanya dapat mengerjakan satu rencana sepanjang pagi, sementara sekarang kami dapat membuat lebih dari 50 rencana sehari,” kata Chen Zhigang, seorang pejabat di departemen pencegahan bencana banjir dan kekeringan di biro sumber daya air Provinsi Zhejiang.

Sejak awal musim banjir tahun ini, departemen sumber daya air di semua tingkatan di Tiongkok telah memantau dengan cermat situasi hujan di seluruh negeri. Melalui pemantauan bencana banjir gunung dan sistem peringatan dini, mereka telah secara akumulatif mengirim lebih dari 31 juta pesan teks peringatan dini kepada penanggung jawab pengendalian banjir dan 740 juta pesan kepada penduduk yang tinggal di daerah yang terancam oleh potensi bahaya, yang secara efektif menjaga keselamatan masyarakat.

Pada 15 Agustus, 3.103 waduk besar dan menengah di negara itu telah menyimpan 78,6 miliar meter kubik air banjir, menghindari banjir untuk 936 kota dan sekitar 820.000 hektar lahan pertanian dan merelokasi 6,5 juta orang.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong