Baca dalam 4 menit

China Akan Cabut Hak Istimewa 'Gaokao' untuk Siswa Berbakat Khusus

Waktu Publish : 28 Sep 2021, 13:53 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Wang Zhen - Image from china.org.cn

Bolong.id - Otoritas pendidikan tinggi Tiongkok telah mengusulkan standar penerimaan yang lebih tinggi untuk siswa sekolah menengah dengan bakat khusus di bidang olahraga dan seni, menunjukkan bahwa tidak akan ada lagi "jalan pintas" untuk masuk ke perguruan tinggi dengan nilai akademik yang lebih rendah.

Kementerian Pendidikan menerbitkan dua dokumen pada hari Jumat (23/9/2021), mengumumkan peraturan yang direvisi, yang menunjukkan bahwa siswa yang lebih baik dalam olahraga atau dengan bakat artistik harus lulus baik tes profesional di bidangnya masing-masing dan ujian masuk perguruan tinggi, atau gaokao.

Sebelumnya, para siswa tersebut berhak atas bonus poin gaokao, menetapkan persyaratan akademik yang lebih rendah dibandingkan dengan rekan-rekan mereka.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (27/9/2021), Kementerian mengatakan reformasi adalah bagian dari rencana untuk secara bertahap membalikkan kecenderungan menekankan profesionalisme dan mengabaikan budaya dalam pemilihan profesional seni di beberapa perguruan tinggi dan universitas.

Mulai tahun 2024, siswa dengan bakat olahraga khusus harus mendapat skor tidak lebih rendah dari 80% yang ditentukan oleh fasilitas sarjana untuk diterima. Itu berbeda dengan 65% saat ini yang membuka pintu ke universitas tingkat kedua.

Kementerian mengatakan langkah itu untuk secara bertahap meningkatkan tolok ukur nilai akademik bagi para siswa tersebut.

Secara online, beberapa siswa mengatakan bahwa mereka tersinggung karena kerja keras mereka dianggap sebagai jalan pintas untuk masuk ke universitas, sementara banyak siswa atlet berpendapat bahwa menyeimbangkan pelatihan profesional dan kursus akademik itu sulit.

Wang Tianyang, mantan kapten tim bola basket universitas terkemuka di Shanghai Normal University, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa dia tidak setuju dengan kebijakan yang direformasi.

“Untuk masuk ke tim olahraga terbaik di universitas terkemuka, penting untuk menghabiskan sebagian besar waktu dalam pelatihan fisik, oleh karena itu, waktu yang dihabiskan untuk pekerjaan akademis pasti akan dipersingkat,” kata Wang. “Tetapi jika atlet ingin menyelesaikan pelatihan dan tugas sekolah, mereka tidak akan bisa mendapatkan istirahat yang cukup untuk menjaga kesehatan.”

Zhu Chongqing, pelatih dan penasihat tim bola basket pria universitas, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa kebijakan baru, dalam jangka pendek, akan membuat siswa enggan memilih olahraga, mengingat mereka tidak akan berhak atas skor bonus.

Namun, dia menambahkan bahwa sistem baru akan membantu menumbuhkan seniman dan atlet pelajar yang lebih baik dalam jangka panjang.

Ia juga mengatakan bahwa kebijakan untuk mengurangi beban akademik pada mahasiswa, akan memberikan mereka waktu ekstra untuk mengeksplorasi dan mengasah bakat mereka di luar akademik.

"Jadi keajaiban nyata akan dapat ditemukan, dan lebih adil untuk menetapkan standar akademik yang sama untuk mereka dengan orang lain," kata Zhu.

Menurut kementerian pendidikan, sekitar 1,6 juta kandidat dengan bakat khusus akan mengikuti gaokao tahun depan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Kapal Nelayan Tiongkok Karam di Perairan Barat Korea Selatan...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021

business

Forum Bisnis Indonesia-China KBRI Beijing Hadirkan Sinovac d...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021

news

China Gunakan Teknologi Kecerdasan Buatan untuk Tingkatkan A...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021

news

Produk Indonesia Dipromosikan Acara The Colours of Indonesia...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021

culture

Mengenal Budaya Serigala Oleh Karyawan Huawei, Jam Kerja Pan...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021

business

Huawei Punya Penyimpanan Energi Terbesar di Dunia, Kapasitas...

  • Lupita
  • 20 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong