Baca dalam 5 menit

City of The Week: Nanjing, Salah Satu Dari Empat Kota Kuno Terbesar di China

Waktu Publish : 28 Sep 2021, 13:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Kota Nanjing - Image from Eye on Asia

Bolong.id - Nanjing adalah salah satu kota paling penting di Tiongkok, dan diakui sebagai salah satu dari Empat Ibu Kota Kuno Besar Tiongkok bersama Beijing, Xi'an, dan Luoyang. Karena lokasinya yang strategis di Sungai Yangtze, Nanjing menjadi ibu kota 10 dinasti dan rezim Tiongkok selama 1.800 tahun, termasuk dinasti Ming dan Republik Tiongkok.

Sejarah dan Budaya Nanjing

Kisah Nanjing dimulai sejak 500.000 tahun yang lalu, dibuktikan dengan penemuan tengkorak prasejarah di sebuah gua di pinggiran kota pada tahun 1993. Peradaban kuno berkembang di Nanjing sepanjang periode prasejarah, mengembangkan alat pertanian canggih, keramik, dan ukiran batu giok yang kemudian ditemukan kembali oleh para arkeolog.

Selama periode Tiga Kerajaan (220-280 M) Nanjing memulai pendakian dramatisnya ke kekuatan politik dan keunggulan budaya. Sun Quan, pendiri dan raja dinasti Wu Timur, memindahkan istananya ke Nanjing dan mengawasi peningkatan tajam dalam perdagangan luar negeri, yang mengarah ke masa kemakmuran besar bagi kota.

Tembok Kota Nanjing pada 1908 - Image from DayDayNews

Tembok Kota Nanjing 1908 - Image from DayDayNews

Pada pertengahan abad keenam, Nanjing telah mendapatkan tempatnya sebagai kota paling maju secara budaya dan ekonomi di Tiongkok. Perselisihan dan kekerasan politik di utara Tiongkok telah mendorong banyak pengrajin dan seniman ke selatan, dan industri tekstil, keramik, dan pengerjaan logam Nanjing meledak.

Tembok Kota Nanjing saat ini - Image from Internet

Antara abad keenam dan ke-15, Nanjing menjadi ibu kota dinasti yang mencakup Tang Selatan, Song, dan Ming. Sementara kursi dinasti Ming, Nanjing menjadi, untuk pertama kalinya, ibukota seluruh kekaisaran Tiongkok, sebelum ibukota akhirnya dipindahkan ke Beijing.

Kompleks Makam Xiaoling dan Reruntuhan Istana Ming merupakan peninggalan masa pemerintahan Ming yang masih hidup, dan artefak seperti pernis, aksesori emas dan batu giok, serta porselen halus dapat dilihat di Museum Nanjing.

Museum Nanjing - Image from ERCO

Abad ke-20 adalah masa yang penuh gejolak bagi Nanjing. Dr. Sun Yat-sen, yang dikenal sebagai Bapak Tiongkok Modern, mendirikan pusat pemerintahan nasional di Nanjing, membuka jendela lain untuk kemakmuran dan kemajuan budaya.

Pada tahun 1937, ketegangan yang meningkat dengan Jepang memuncak, ketika Tentara Kekaisaran Jepang menyerbu dan merebut kota itu dalam apa yang sekarang dikenal sebagai Pembantaian Nanjing (secara historis Pembantaian Nanking).

Sekitar 300.000 penduduk Nanking tewas, dan sebagian besar kota terbakar habis. Balai Peringatan Pembantaian Nanjing dibangun pada tahun 1985, dan dokumen sejarahnya dimasukkan ke dalam daftar Memori Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2015.

Makam Sun Yat Sen di Nanjing - Image from internet

Balai Peringatan Pembantaian Nanjing - Image from internet

Balai Peringatan Pembantaian Kota Nanjing - Image from Internet

Saat ini, Nanjing telah berkembang menjadi pusat budaya, seni, dan pendidikan utama Tiongkok, dengan 59 universitas dan institusi terkenal seperti Museum Nanjing dan Perpustakaan Nanjing. Pada tahun 1982, pemerintah Tiongkok mendeklarasikan Nanjing sebagai “kota sejarah dan budaya Tiongkok.”

Komunitas seni dan desainnya berkembang dalam prestise global, dengan tambahan baru-baru ini seperti Museum Seni Sifang—keajaiban arsitektur modern yang menampilkan seni kontemporer kelas dunia.

Meskipun merupakan kota metropolitan berpenduduk lebih dari 8 juta, kehidupan bergerak lebih santai di Nanjing daripada di banyak kota di Tiongkok; dengan kontras yang menarik dari pagoda kuno dan gedung pencakar langit yang berkilauan, kaki Nanjing dengan bangga ditanam di masa lalu dan masa depannya.

Nanjing Zendai Himalayas Center - Image from internet

Pemandangan kota Nanjing - Image from Planet Asia

Garis Waktu Nanjing sebagai Ibukota Kekaisaran Kuno.

229–265 dan 266-280 - Dinasti Wu Timur (periode Tiga Kerajaan)
317–420 – Dinasti Jin Timur
420–479 – Dinasti Liu Song
479–502 – Dinasti Qi Selatan
502–552 dan 555-557 – Dinasti Liang
557–589 – Dinasti Chen
937–976 – Dinasti Tang Selatan (periode Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan)
1368–1421 – Dinasti Ming
1851–1864 – Kerajaan Surgawi Taiping
1928–1937 – Republik Tiongkok (lagi pada 1946-1949)
1940–1946 – Reorganisasi Pemerintah Nasional Republik Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

10 Kota di China Ini Dihuni 44 Juta Perusahaan Startup

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

culture

SEJARAH: 1988 Nanjing Mulai Pakai Uang Kertas Bank China

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

culture

City Of The Week: Deretan Festival di Nanjing

  • Lupita
  • 03 Oct 2021

lifestyle

Cicip 7 Makanan Terbaik Nanjing

  • Visco Joostensz
  • 01 Oct 2021

lifestyle

City of The Week: Mengunjungi Mausoleum Sun Yat-sen di Nanji...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

culture

Tembok Nanjing, Terbuat dari 350 Juta Bata Bobot 10 Kg per B...

  • Djono W. Oesman
  • 29 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong