Baca dalam 5 menit

Keren Banget! China Gunakan Teknologi Canggih Untuk Melatih Otot Atlet Olimpiade Beijing 2022

Waktu Publish : 01 Sep 2021, 08:19 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

National Sliding Centre di Yanqing - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Para peneliti Tiongkok telah bergabung untuk mempersiapkan tempat, peralatan, dan fasilitas pelatihan atlet untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing yang akan datang pada 2022.

LOKASI

Pada tahun 2018, para peneliti dan mahasiswa dari laboratorium di Universitas Jiaotong Beijing bergabung dalam upaya pembangunan tempat Olimpiade Musim Dingin.

National Alpine Ski Center, salah satu tempat paling menantang secara teknis di Beijing 2022, dibangun lebih dari 1.200 meter di atas permukaan laut di Gunung Xiaohaituo di zona kompetisi Yanqing.

Di kaki pusat Ski Alpine, jalur luncur untuk gerobak luncur, luge, dan kerangka di Olimpiade 2022 menuruni gunung, siap bagi pilot terbaik dunia untuk menunjukkan keberanian dan keterampilan mereka dalam Formula 1 di atas es.

Dilansir dari Xinhua pada Selasa (31/8/2021), pusat geser sepanjang 1,9 km, yang pertama dari jenisnya di Tiongkok, menampilkan 16 kurva bersudut menyerupai naga Tiongkok.

"Zona kompetisi Yanqing memiliki medan yang kompleks dan angin kencang," kata Li Bo, seorang profesor di Universitas Jiaotong Beijing. "Tahan angin adalah kunci untuk pembangunan gedung dan fasilitas sementara."

Li dan timnya dari laboratorium Univeristas Jiaotong Beijing mempelajari data medan angin di zona kompetisi Yanqing dan menggunakan tes terowongan untuk membantu merancang tempat Olimpiade.

Menurut Qiu Jianbing, pemimpin desain pusat geser, fasilitas di zona kompetisi Yanqing terletak di lereng selatan gunung. Tim desain mengembangkan sistem yang menggabungkan medan, dan tenda untuk mengurangi dampak radiasi matahari.

Mereka menganalisis ketinggian matahari di musim semi, musim gugur dan musim dingin, dan menggunakan model komputer untuk mensimulasikan dan menentukan cakupan tenda dan kerai di trek. Sekarang, sinar matahari yang terik tidak akan menjadi masalah bagi pelatihan dan kompetisi atlet.

PERLENGKAPAN

Bulan lalu, kereta luncur pertama yang dikembangkan di Tiongkok dipamerkan di Taman Shougang, markas Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

Pembuatan terowongan angin - Image from Xinhua

Tim Tiongkok telah mengandalkan giring impor untuk pelatihan dan kompetisi. Sebuah konsorsium penelitian dan inovasi dari 12 unit industri didirikan untuk membuat kereta luncur Tiongkok dari awal.

Teknologi luar angkasa Tiongkok berperan dalam mengembangkan kereta luncur buatan pertama Tiongkok. China Academy of Launch Vehicle Technology memilih material komposit serat karbon untuk membuat bobsleigh lebih ringan, dan menggunakan desain ramping agar sesuai dengan bentuk tubuh atlet Tiongkok.

Kereta luncur melewati uji hambatan angin di Akademi Aerospace Aerodinamika Tiongkok (CAAA), dan bentuknya telah dioptimalkan untuk mengalami hambatan yang lebih rendah dan kecepatan yang lebih tinggi.

Kereta luncur buatan sendiri ini memiliki hambatan angin 8 persen lebih rendah, secara signifikan meningkatkan kinerja atlet. Kereta luncur itu diharapkan akan dikirim ke atlet Tiongkok pada pertengahan September dan memulai debutnya di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

PELATIHAN

Menemukan posisi paling aerodinamis sangat penting bagi atlet di banyak olahraga, dan banyak yang menggunakan terowongan angin untuk berlatih.

Menguji kinerja di terowongan angin dapat membantu mengoptimalkan pakaian dan peralatan olahraga untuk mengurangi hambatan, dan membantu atlet menemukan postur terbaik mereka.

Zhang Yuanzhao, anggota laboratorium terowongan angin Universitas Jiaotong Beijing, mengatakan bahwa lebih dari 10 tim nasional Olimpiade Musim Dingin telah menyelesaikan tes terowongan angin dan analisis data di laboratorium pada pertengahan Juli.

Pelatihan dengan teknologi - Image from Xinhua

CAAA juga mengembangkan terowongan angin untuk membantu melatih atlet Tiongkok untuk Olimpiade Musim Dingin 2022. Kecepatan angin maksimum di terowongan adalah 42 meter per detik.

Sistem pelatihan kereta luncur kerangka 6 DoF (derajat kebebasan) telah dikembangkan dengan bantuan teknologi virtual reality dan simulasi digital.

Sistem, yang memberi atlet rasa berlatih di trek yang sebenarnya, dapat menghitung gravitasi, hambatan angin, dan data gesekan lintasan secara real time dan membantu atlet membentuk memori otot saat belokan. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Atlet di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 Dijamin Bersih ...

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

news

Area Olimpiade Beijing 2022 di Yanqing Dilengkapi dengan Rob...

  • Lupita
  • 06 Oct 2021

lifestyle

China Akan Lakukan Uji Coba Persiapan Olimpiade Beijing 2022...

  • Lupita
  • 05 Oct 2021

news

Libur Nasional, Taman Wisata Olimpiade Beijing Tarik Banyak ...

  • Lupita
  • 04 Oct 2021

news

Olimpiade Beijing 2022 Izinkan Penonton Domestik Masuk

  • Lupita
  • 02 Oct 2021

lifestyle

Poster Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022 ...

  • Esy Gracia
  • 22 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong