Baca dalam 5 menit

Setelah Taliban Berkuasa, Apa Harapan Rakyatnya?

Waktu Publish : 18 Sep 2021, 09:46 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Pada 16 Agustus, Taliban berpatroli di jalan-jalan Kabul, ibu kota Afghanistan. - Image from Xinhua

Bolong.id - Dalam sebulan terakhir, perubahan terbesar yang dialami oleh rakyat Afghanistan yang menderita akibat perang adalah situasi keamanan dan keamanan publik telah membaik, tetapi situasi ekonomi tetap parah dan tingkat pengangguran tetap tinggi. Memecahkan masalah ini dengan benar adalah harapan terbesar rakyat Afghanistan.

Ini adalah jalan Kabul, ibu kota Afghanistan, yang diambil pada 15 September. - Image from Xinhua

Pemerintah harus memiliki sistem manajemen yang baik

Pada 7 September, Taliban Afghanistan membentuk pemerintahan sementara dengan Mohamed Hassan Ahund sebagai penjabat perdana menteri.

Konferensi Pers Jubir Taliban, Kabul 7 September- Image from Xinhua

Dilansir dari Xinhua pada Jumat (17/9/2021), pada 7 September, juru bicara Taliban Afghanistan Mujahid menghadiri konferensi pers di Kabul. Pada hari yang sama, Mujahid mengatakan pada konferensi pers di Kabul bahwa Taliban telah memutuskan untuk membentuk pemerintah sementara dan mengumumkan anggota utama pemerintah sementara.

“Jika pemerintah ingin melayani masyarakat dengan baik, maka harus memiliki sistem manajemen yang baik. Pemerintah sementara dapat terus membiarkan pejabat-pejabat pemerintahan sebelumnya memberikan keahlian dan pengalamannya secara maksimal, sehingga dapat lebih merebut hati masyarakat," kata Yama.

Bank akan melanjutkan bisnis normal


Baru-baru ini, lembaga pemerintah di 34 provinsi di Afghanistan telah kembali bekerja dengan tingkat yang berbeda-beda, tetapi bank masih belum beroperasi secara normal. Ada sejumlah besar orang yang mengantri untuk menarik uang setiap hari di pintu beberapa bank terbuka.

Bank di Kabul - Image from Xinhua

Untuk mengurangi tekanan pada sistem keuangan, pada 27 Agustus, otoritas Taliban mengumumkan bahwa setiap orang hanya dapat menarik US$200 atau 20.000 Afghan (sekitar Rp3,3 juta) dari rekeningnya sendiri per minggu.

"Kami berharap pemerintah Taliban dapat memenuhi janjinya kepada rakyat dan mengembalikan bank ke bisnis normal sesegera mungkin." Mansour juga mengatakan, meski tarif barang impor diturunkan, harga bahan pangan dan kebutuhan sehari-hari masih tinggi. "Saya harap pemerintah bisa memikirkannya cara untuk mengendalikan harga."

Suasana di jalanan Kabul 15 September - Image from Xinhua

Isu ketenagakerjaan perempuan menarik perhatian

Untuk memulihkan pemerintahan yang lumpuh secepat mungkin, berbagai kementerian dan komisi pemerintah sementara mengumumkan bahwa pegawai harus kembali bekerja sebelum 17 September. Namun, banyak pegawai perempuan di departemen pemerintah masih menunggu pemberitahuan untuk kembali bekerja. Saat ini, hanya dokter perempuan, guru dari sekolah perempuan dan pegawai perempuan Kementerian Kesehatan yang kembali bekerja.

"Di Afghanistan, banyak perempuan memikul beban menghidupi keluarga mereka." Karima Malikzada, yang bekerja untuk Pemerintah Provinsi Lugar, mengatakan "Taliban harus mengizinkan karyawan pria dan wanita untuk kembali bekerja dan membayar upah sesegera mungkin. Saat ini saya tidak memiliki sumber pendapatan."

Anak perempuan bersekolah-i - Image from Xinhua

Awal ujian

Afghanistan menghadapi banyak masalah yang telah menumpuk. Tidak hanya masyarakat Afghanistan saja yang mengalami dan memahami hal ini, namun masyarakat internasional juga dengan jelas mengerti keadaan di Afghanistan saat ini.

Pada 13 September, Sekretaris Jenderal PBB Guterres menyatakan pada Konferensi Tingkat Tinggi Tingkat Menteri tentang Situasi Kemanusiaan di Afghanistan di Jenewa bahwa setelah beberapa dekade perang, penderitaan dan ketidakamanan, rakyat Afghanistan mungkin menghadapi “momen paling berbahaya”.

Saat ini, sepertiga warga Afghanistan belum tahu apakah bisa dapat makan keesokan hari, layanan publik dasar negara itu hampir runtuh, dan banyak orang mungkin berada dalam situasi kekurangan pangan sebelum akhir September.

Menlu Sementara Afghanistan Amir Khan - Image from XInhua

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 9 September menyatakan bahwa jika Afghanistan tidak dapat menyelesaikan tantangan politik dan ekonomi yang dihadapi negara itu, 97% warga Afghanistan akan hidup di bawah garis kemiskinan pada pertengahan 2022.

Mungkin bagi Taliban, bulan ini hanyalah awal dari ujian penguasa yang dihadapinya. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Delegasi AS Akan Temui Perwakilan Taliban di Doha

  • Djono W. Oesman
  • 09 Oct 2021

news

Taliban Tuduh Drone AS Langgar Udara Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 02 Oct 2021

news

Taliban Afghanistan Nominasikan Perwakilan untuk Pidato di M...

  • Djono W. Oesman
  • 23 Sep 2021

news

Walikota Kabul: Pembangunan Sedang Berlangsung

  • Djono W. Oesman
  • 21 Sep 2021

news

Empat Negara Perkuat Koordinasi Dalam Masalah Afghanistan

  • Lupita
  • 20 Sep 2021

news

China Berikan Bantuan Rp442M dan 3 Juta Dosis Vaksin Untuk A...

  • Lupita
  • 19 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong