Baca dalam 4 menit

Apple Ingin Membuat Mobil Listrik, Pabrikan China Menolak?

Waktu Publish : 26 Oct 2021, 17:36 WIB
SHARE ARTIKEL

Apple Ingin Membuat Mobil Listrik, Pabrikan China: Belum Melakukannya - Image from 百度

Bolong.Id – Rumor negosiasi antara Apple dengan CATL dan BYD Tiongkok mengenai pasokan baterai untuk kendaraan listrik Apple pada dasarnya telah terhenti.

Dilansir dalam 中国经济网 pada (26/10/2021) Sebuah pabrik baterai yang bekerjasama melayani Apple, telah memberi tahu bahwa mereka tidak dapat memenuhi persyaratan Apple. Namun, menurut sebuah sumber, Apple belum putus asa untuk melanjutkan negosiasi dengan CATL atau BYD.

Apple cenderung menggunakan baterai lithium iron phosphate (LFP) di mobil listriknya. Dalam hal memproduksi baterai LFP dengan biaya lebih rendah, produsen baterai China lebih maju daripada pesaing mereka lainnya.

Biasanya, dibandingkan dengan baterai lithium yang lebih mahal yang menggunakan kobalt dan nikel, baterai LFP memiliki jangkauan yang lebih pendek dan kepadatan energi yang lebih rendah, tetapi CATL dan BYD menggunakan teknologi baterai untuk meningkatkan kinerja baterai LFP.

CATL adalah produsen baterai kendaraan listrik terbesar di dunia. CATL diinfokan enggan membangun pabrik di Amerika Serikat karena kekhawatiran tentang ketegangan antara Tiongkok - Amerika Serikat dan biaya.

Selain itu, karena sulitnya menemukan cukup profesional, CATL tidak dapat membentuk tim pengembangan produk terpisah untuk bekerja sama secara eksklusif dengan Apple. BYD telah membangun pabrik baterai lithium iron phosphate di Lancaster, California, dan perusahaan tersebut juga menolak untuk membangun pabrik dan tim yang didedikasikan untuk Apple.

Sumber itu juga mengatakan bahwa Apple membuat persiapan dengan mempertimbangkan produsen baterai Jepang dan mengirim sekelompok personel ke Jepang bulan ini.

Dikabarkan bahwa Panasonic adalah salah satu perusahaan yang dipertimbangkan oleh Apple. Apple, BYD dan Panasonic semuanya menolak untuk mengomentari lebih lanjut laporan tersebut.

Sementara CATL membantah informasi yang relevan. "Kami sedang mengevaluasi peluang dan kemungkinan produksi lokal di Amerika Utara. Kami memiliki tim profesional yang berdedikasi untuk melayani setiap pelanggan," kata CATL dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Diketahui bahwa, Apple berencana untuk meluncurkan mobil listrik pada tahun 2024. Tetapi Apple belum secara terbuka mengungkapkan rencananya.

Bulan lalu, kepala proyek otomotif Apple, Doug Field, memilih untuk pergi untuk bergabung dengan Ford. Sekarang, setiap penundaan dalam memastikan pasokan baterai dapat semakin menghambat pengembangan kendaraan listrik Apple.

Pembicaraan antara Apple dan CATL dan BYD terhenti pada saat Presiden AS Biden berusaha menjadikan Amerika Serikat sebagai pembangkit tenaga listrik kendaraan listrik. Ia juga menetapkan tujuan untuk membuat setengah dari penjualan mobil baru di Amerika Serikat berasal dari listrik pada tahun 2030. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Kasus COVID-19 Mengingkat di Zhengzhou China, Pabrik Foxconn...

  • Lupita
  • 12 Jan 2022

business

Profil Huawei, Perusahaan Teknologi Raksasa Asal China

  • Lupita
  • 29 Dec 2021

news

Apple Hapus Aplikasi Al Quran di China

  • Lupita
  • 17 Oct 2021

news

Mengapa Ponsel Huawei Kian Laku Kian Mahal?

  • Djono W. Oesman
  • 04 Oct 2021

technology

Apple Dituntut Hentikan Produksi dan Penjualan di China

  • Lupita
  • 11 Sep 2021

business

Salip Apple, Xiaomi Jadi Vendor Band Wearable dengan Pengiri...

  • Lupita
  • 06 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong