Baca dalam 8 menit

China Berperan Penting Dalam Mempertahankan Satwa Liar yang Hampir Punah

Waktu Publish : 11 Oct 2021, 12:48 WIB
SHARE ARTIKEL

Harimau Siberia - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Kunming, Bolong.id - Beberapa spesies satwa liar langka yang populasinya telah menyusut selama bertahun-tahun, dengan beberapa di ambang kepunahan, telah muncul kembali secara luar biasa di seluruh Tiongkok.

Dilansir dari People’s Daily pada Sabtu (09/10/2021), ada banyak laporan surat kabar tentang penampakan hewan liar yang langka, termasuk gajah Asia liar berkeliaran di sekitar pemukiman manusia di barat daya, harimau Siberia di timur laut, kucing gunung Tiongkok dan ibis jambul di barat laut, rusa milu di wilayah tengah dan paus Bryde di lepas pantai Shenzhen di selatan.

Namun, skala sebenarnya dari kembalinya satwa liar Tiongkok dapat ditemukan dalam statistik yang disajikan dalam buku putih pertama negara itu tentang konservasi keanekaragaman hayati, yang dirilis pada hari Jumat.

Populasi panda raksasa di alam liar telah tumbuh dari 1.114 menjadi 1.864 selama empat dekade terakhir, sementara populasi ibis jambul telah meningkat dari hanya tujuh menjadi lebih dari 5.000, menurut buku putih.

Populasi gajah Asia di alam liar telah berkembang dari 180 pada 1980-an menjadi sekitar 300 saat ini, dan populasi liar Owa Hainan telah meningkat dari tidak lebih dari 10 dalam dua kelompok 40 tahun lalu menjadi 35 dalam lima kelompok.

Selain itu, jumlah panda penangkaran telah bertambah, dan mereka telah diturunkan dari terancam punah menjadi rentan dalam daftar spesies yang berisiko punah.

Sebuah laporan terpisah dari Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional Tiongkok menunjukkan bahwa rusa milu, yang dulunya tidak dapat ditemukan di alam liar, telah berkembang menjadi sekitar 10.000 jumlahnya, hidup di tiga basis konservasi di Beijing dan provinsi Jiangsu dan Hubei. Populasi macan tutul salju di Provinsi Qinghai telah berkembang menjadi lebih dari 1.800.

“Peningkatan populasi macan tutul salju [di Qinghai] memberikan bukti kuat tentang perbaikan lingkungan ekologi di wilayah tersebut,” kata Zhang Dehai, kepala insinyur biro manajemen Taman Nasional Sanjiangyuan.

EKOSISTEM YANG LEBIH BAIK

Di tengah upaya untuk meningkatkan habitat hewan liar dan melestarikan ekosistem, Tiongkok telah menguji coba sistem taman nasional dan menerapkan strategi garis merah untuk konservasi ekologis, sebuah inovasi kelembagaan yang penting dalam perencanaan penggunaan lahan dan reformasi eko-lingkungan.

Strategi garis merah memungkinkan Tiongkok "untuk membangun lingkungan yang tangguh yang mampu beradaptasi dengan dampak dan guncangan di masa depan," kata Elizabeth Maruma Mrema, sekretaris eksekutif Konvensi Keanekaragaman Hayati.

Area perlindungan yang ditunjuk, yang dikenal sebagai "garis bawah dan jalur kehidupan" untuk memastikan keamanan ekologi Tiongkok, mencakup zona fungsi lingkungan utama, wilayah sensitif dan rentan secara ekologis, dan wilayah vital untuk keanekaragaman hayati.

Di seluruh wilayah ini, otoritas lokal telah diminta untuk menyesuaikan langkah-langkah perlindungan dan restorasi sesuai dengan kondisi ekologi lokal dan memprioritaskan habitat spesies penting selama implementasi.

Bersamaan dengan itu, Tiongkok telah mengintensifkan upaya dalam konservasi dan restorasi lingkungan, serta perjuangannya melawan polusi.

Selama dekade terakhir, luas hutan baru di Tiongkok telah melampaui 70 juta hektar, menempati peringkat pertama di dunia, menurut Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional.

Selama periode Rencana Lima Tahun ke-13 (2016-2020), Tiongkok melihat jumlah cadangan alam meningkat lebih dari 700, dan telah memulihkan 1.200 km garis pantai dan 23.000 hektar lahan basah tepi laut.

Melalui upaya terus-menerus dalam memerangi polusi, Tiongkok telah melihat udara yang lebih bersih dan air yang lebih jernih. Pada tahun 2020, jumlah hari dengan kualitas udara yang baik di 337 kota di dan di atas tingkat prefektur di seluruh Tiongkok menyumbang 87 persen dari total hari dalam setahun rata-rata. Pada tahun yang sama, dari 1.937 wilayah air permukaan yang dipantau negara, proporsi bagian air dengan kualitas cukup baik adalah 83,4 persen.

"Dengan memperbaiki lingkungan umum, kualitas air kita menjadi lebih baik, dan cakupan hutan meluas. Ini memberikan lingkungan yang menguntungkan bagi hewan liar untuk hidup dan berkembang biak," kata Zhuo Weihua, mantan direktur departemen satwa liar dan cagar alam, administrasi kehutanan provinsi Henan.

TATA KELOLA YANG LEBIH BAIK

Menyadari peran mendasar ekosistem yang baik dalam melestarikan keanekaragaman hayati, Tiongkok telah melakukan segala upaya untuk meningkatkan tata kelola keanekaragaman hayati, termasuk meningkatkan konservasi keanekaragaman hayati menjadi strategi nasional, meluncurkan langkah-langkah untuk meningkatkan kerangka hukum dan kebijakan, memperluas pengawasan terhadap penegakan hukum dan mendorong masyarakat partisipasi.

Sebagai hasil dari penegakan hukum yang diperketat, bea cukai Tiongkok menyelidiki 923 kasus kriminal penyelundupan satwa liar yang terancam punah dari Januari 2019 hingga September 2021, yang melibatkan 1.552,7 ton satwa liar dan produk satwa liar yang terancam punah, kata Administrasi Umum Kepabeanan, Sabtu.

Bea Cukai Tiongkok juga telah memulai atau berpartisipasi dalam banyak aksi bersama internasional dan regional, meningkatkan mekanisme kerja sama jangka panjang untuk memerangi penyelundupan satwa liar dan produk yang terancam punah.

Sebagai salah satu negara dengan keanekaragaman hayati paling tinggi, Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang menandatangani dan menyetujui Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati.

Pada tahun 2010, Strategi dan Rencana Aksi Konservasi Keanekaragaman Hayati Nasional Tiongkok (2011-2030) diterbitkan. Sejak itu, Tiongkok telah bekerja untuk lingkungan yang lebih baik dengan meningkatkan sistem hukum dan mekanisme lainnya, memperkuat konservasi in-situ dan ex-situ, meningkatkan partisipasi publik, dan meningkatkan kerjasama internasional dan pertukaran keanekaragaman hayati.

Sejauh ini, Tiongkok telah memberikan kontribusi positif terhadap target keanekaragaman hayati global 2020 (target Aichi) dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030 Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ini telah memenuhi tiga target Aichi secara berlebihan -- membangun cagar alam terestrial, memulihkan dan memastikan layanan ekosistem yang penting, dan meningkatkan ketahanan ekosistem dan penyimpanan karbon -- dan membuat kemajuan pada 13 target, termasuk mengarusutamakan keanekaragaman hayati, pengelolaan pertanian berkelanjutan, kehutanan dan perikanan, serta produksi dan konsumsi yang berkelanjutan, kata buku putih tentang konservasi keanekaragaman hayati.

Upaya yang telah dilakukan Tiongkok dalam beberapa dekade terakhir untuk melindungi dan melestarikan keanekaragaman hayati merupakan model yang baik untuk pekerjaan di masa depan, yang juga dapat ditiru dan dipelajari oleh negara lain, kata Mrema. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Cagar Alam Satwa Liar Nasional China Dilindungi Secara Efekt...

  • Lupita
  • 04 Oct 2021

news

Perlindungan Keanekaragaman Hayati Tiongkok Terus Meningkat

  • Lupita
  • 24 May 2021

news

Lucu. Dua Panda Raksasa Tertangkap Kamera di Hutan Sichuan

  • Lupita
  • 16 Nov 2020

news

15 Ribu Penjahat Satwa Liar di China Sejak Pandemi COVID-19

  • Aisyah Hidayatullah
  • 11 Nov 2020

culture

Populasi Elk, Spesies Rusa di China Sekitar 8.000 Ekor

  • Isna Fauziah
  • 09 Nov 2020

culture

2 Fotografer China Menang Kompetisi di London

  • Isna Fauziah
  • 18 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong