Baca dalam 4 menit

E-Commerce China Genjot Penjualan Pertanian di Pedesaan

Waktu Publish : 15 Nov 2021, 06:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Live streaming di China - Image from CGTN

Yunnan, Bolong.id - Jianchuan, sebuah kabupaten di barat laut Provinsi Yunnan, Tiongkok barat daya dengan populasi 184.800, sepenuhnya terangkat dari kemiskinan ekstrem pada tahun 2020, berkat ekonomi digital yang berkembang pesat di negara itu.

Nilai tambah industri pertaniannya mencapai 1,2 miliar yuan (sekitar Rp2,6 triliun), meningkat 5,9 persen setiap tahun meskipun ada COVID-19, dengan PDB keseluruhan mencapai 5,9 miliar yuan (sekitar Rp13,1 triliun).

Tiongkok telah menyatakan keberhasilan dalam perjuangannya melawan kemiskinan ekstrem di negara itu, dan sekarang datang langkah berikutnya dari "revitalisasi pedesaan."

Konsep tersebut merupakan salah satu tujuan dari rencana Lima Tahun ke-14 Tiongkok saat ini, yang bertujuan untuk lebih meningkatkan standar hidup di pedesaan dan mempersempit kesenjangan antara daerah pedesaan dan perkotaan yang lebih maju.

Fu Qingyun, Wakil Kepala Pertama Kabupaten Jianchuan, mengatakan bahwa meskipun setiap rumah tangga berada di atas garis kemiskinan, ada beberapa daerah tertinggal di kabupaten yang dikenal dengan produk pertanian berkualitas tinggi. Kurangnya saluran penjualan dan sumber daya logistik adalah salah satu tantangan yang dihadapi petani dan bisnis lokal.

Dilansir dari CGTN pada Sabtu (13/11/2021), untuk mengimbangi rintangan ini dan meningkatkan penjualan, pusat e-Commerce di kabupaten tersebut telah bekerja sama dengan beberapa platform ritel online, termasuk JD.com, Taobao dan Yunshow.com.

Lebih dari 58 bisnis lokal telah didirikan di pusat e-commerce untuk menjual produk, seperti kentang merah, kacang merah, quinoa, dan kenari, kepada pelanggan di luar provinsi. e-Commerce dan pemasaran live-stream telah membantu mengurangi biaya distribusi.

"Platform kami membuka saluran khusus untuk produk dari daerah pedesaan dan membantu mereka untuk online lebih cepat," kata Leng Jing, CEO Idol Group, sebuah perusahaan teknologi informasi yang berbasis di Shanghai.

"Kemudian mereka bisa mendapatkan uang mereka kembali dengan cepat. Biasanya, mereka dapat menerima 80 persen dari pendapatan penjualan dalam waktu tujuh hari setelah pengiriman," tambahnya.

Livestreamer dengan platform menemukan bahwa produk dari pedesaan semakin populer.

"Semua produk pertanian dari daerah pedesaan sangat populer. Penjualannya bahkan lebih baik dari buku terlaris sebelumnya seperti sepatu atau tas. Penjualan produk pertanian telah melonjak setidaknya lima atau sepuluh kali lipat," Wang Zexuan, penjual langsung platform tersebut, mengatakan.

"Meskipun harganya lebih rendah, biasanya kurang dari 50 yuan, volume penjualannya tetap tinggi. Banyak konsumen biasa membeli dua atau tiga barang sekaligus."

Dengan perluasan cakupan jaringan yang berkelanjutan di daerah pedesaan, Idol Group berencana untuk membantu menjual produk pertanian dan sampingan ke luar negeri.

Proyek percontohan Tiongkok dalam mempromosikan teknologi digital di pedesaan dimulai pada 2018. Proyek-proyek termasuk pembangunan pita lebar serat optik, internet seluler, jaringan TV digital, dan internet generasi berikutnya semuanya dijadwalkan akan selesai pada akhir tahun. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Ritel Farmasi E-commerce di China Tumbuh Pesat

  • Djono W. Oesman
  • 01 Dec 2021

news

Di Balik "Pemanasan Ekonomi", Jual-Beli Barang Bekas Tetap D...

  • Edwin Adriaansz
  • 18 Nov 2021

business

Dubes RI untuk China Hargai JD.com Bantu UMKM Indonesia

  • Esy Gracia
  • 03 Nov 2021

news

E-Commerce China akan Bangun Supermarket Super Canggih di In...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021

news

Pengguna Aplikasi Belanja Online? Cegah Kebocoran Data denga...

  • Esy Gracia
  • 07 Oct 2021

business

Ekonomi Digital China Meraih Rp86,5 Kuadriliun pada Tahun 20...

  • Esy Gracia
  • 29 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong