Baca dalam 7 menit

Penduduk Khawatir China Bikin Proyek Tenaga Surya, Kenapa?

Waktu Publish : 07 Nov 2021, 12:31 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Proyek Tenaga Surya - Image from Sungrow

Bolong.id - Ketika sebuah perusahaan energi baru mendekati penduduk sebuah dusun kecil di barat laut provinsi Shanxi untuk membahas proyek fotovoltaik surya dua tahun lalu, mereka tidak menyadari bahwa konstruksi berikutnya akan berubah menjadi salah satu mimpi terburuk mereka.

Penduduk setempat di Bianjiaqu, sebuah kelompok desa dengan lebih dari 200 penduduk, mengatakan bahwa perusahaan mengesampingkan kekhawatiran mereka selama negosiasi untuk proyek tersebut dan menuduh mereka membuldoser tanah pertanian milik bersama tanpa persetujuan.

Penduduk mengatakan kepada Sixth Tone dalam sebuah wawancara bahwa mereka hanya dijanjikan kompensasi sebesar 20.000 yuan (Sekitar Rp 44,7 Juta) per orang – jumlah yang mereka katakan terlalu sedikit – dan jalan baru yang menghubungkan desa ke ladang terpencil yang belum terwujud.

Dilansir dari Sixth Tone pada Sabtu (6/11/2021), sekelompok 59 warga dari desa tersebut kini telah menandatangani petisi yang menyatakan bahwa proses pembebasan lahan merusak lingkungan ekologi setempat, satwa liar telah menghilang, dan juga jumlah tanaman berkurang, yang menyebabkan lebih banyak badai pasir daripada sebelumnya. Pusat kontroversi ini adalah Shaanxi Yulin Changxing New Energy Ltd., anak perusahaan konglomerat milik negara, Shaanxi Yulin Energy Group.

Menurut penduduk Bianjiaqu, Gao Zixiong, proyek instalasi surya yang dimulai tahun lalu menghancurkan sabuk hutan seluas 1.200 mu (80 hektar), yang mengakibatkan peristiwa cuaca ekstrem. Dia mengatakan desa itu telah melewati badai pasir yang lebih besar dua tahun terakhir.

“Ketika ada sabuk perlindungan, pasir tidak akan banyak bertiup pada hari-hari berangin. Tapi tahun lalu, pasirnya sangat ganas sehingga kami tidak bisa meninggalkan rumah dan bertani,” kata pria berusia 60 tahun itu.

“Selama hari-hari berangin, Anda bahkan tidak dapat melihat orang-orang dengan jelas di desa,” kata warga lain, Gao Linfei.

Bianjiaqu terletak di pinggiran selatan Mu Us Sandyland, di antara sekelompok desa di dalam kotapraja Gaojiabao yang dikelola oleh kota Shenmu. Sebagai pusat batubara utama, Shenmu adalah salah satu kota target fase kedua Proyek Pengendalian Sumber Pasir Beijing-Tianjin, yang melibatkan penanaman pohon di Tiongkok utara untuk mengurangi badai pasir yang dapat berdampak pada ibu kota Beijing.

Menurut pemerintah kotapraja Gaojiabao, yang mengelola Bianjiaqu, proyek surya ini mencakup hampir 3.500 mu (Sekitar 233,3 hektar) tanah - lebih dari lima kali ukuran Kota Vatikan - dari dua kelompok desa di daerah tersebut. Pemerintah kotapraja telah menetapkan setengah dari area yang diperoleh sebagai “lahan berhutan” dan setengahnya lagi sebagai “padang rumput.”

Tiongkok telah berinvestasi besar-besaran dalam proyek energi terbarukan selama bertahun-tahun - kapasitas tenaga suryanya adalah yang terbesar di dunia - untuk menggantikan batu bara, sumber utama emisi karbon. Namun, kebijakan negara tentang penggunaan lahan untuk program fotovoltaik surya melarang pengembangan di lahan ekologis yang ditentukan secara resmi, seperti cagar alam, habitat satwa liar, dan wilayah yang rentan secara ekologis.

Menurut informasi dari Sixth Tone,belum dapat dipastikan bahwa apakah tanah yang diduduki di Bianjiaqu berada di garis merah resmi, yang membuatnya tidak memenuhi syarat untuk pembangunan kembali. Tetapi citra satelit yang dianalisis di Sentinel Hub dan World Wayback Imagery menunjukkan bahwa sebidang tanah besar di dekat Bianjiaqu, yang sebelumnya tertutup vegetasi pada 2018, gundul pada November 2020.

Sementara itu, penduduk setempat mengatakan mereka tidak mengetahui bahwa perusahaan akan mengambil tanah mereka yang paling subur, menyatakan bahwa mereka tidak diperlihatkan isi perjanjian selama negosiasi, menurut media domestik Xiaoxiang Morning Herald. Mereka menuduh kepala desa dan ketua kelompok menandatangani atas nama mereka.

Setelah muncul kecurigaan, penduduk desa menyewa perusahaan survei tanah lokal untuk menilai ukuran daerah yang terkena dampak, hanya untuk menemukan bahwa mereka telah menyerahkan lebih dari 2.000 mu (sekitar 133,3 hektar) tanah tanaman dan ladang, dan lebih dari kelompok desa tetangga, juga terkena dampak proyek.

Namun perusahaan di balik proyek tersebut membantah melakukan kesalahan. Dalam sebuah pernyataan tertulis kepada Sixth Tone, Shaanxi Yulin Energy Group mengatakan bahwa program tersebut telah menyelesaikan semua formalitas yang diperlukan dengan pemerintah daerah dan merupakan “proyek demonstrasi” untuk memenuhi tujuan iklim Tiongkok untuk memenuhi netralitas karbon pada tahun 2060.

Konglomerat tersebut mengatakan bahwa program tersebut telah menginvestasikan 1,65 miliar yuan (Sekitar Rp 3,7 T) untuk proyek tersebut dan hanya memperoleh sekitar 3.500 mu tanah sesuai kesepakatan dengan kelompok desa. Pengerjaan proyek energi surya dimulai Mei lalu dan diperkirakan akan memasang 300 megawatt kapasitas energi surya, yang akan ditambahkan ke jaringan listrik provinsi.

Tetapi penduduk setempat mengatakan proses pembebasan tanah itu kontroversial dan ganas. Mereka telah mengajukan petisi kepada otoritas lokal mengenai masalah lingkungan dan bahkan meminta bantuan dari aktivis lingkungan dan seniman Nut Brother yang menggunakan cara yang tidak konvensional untuk meningkatkan kesadaran publik tentang masalah tersebut.

Namun permohonan mereka sejauh ini ditolak. Menanggapi petisi warga pada Juli lalu, pengawas lingkungan mengatakan bahwa proyek pemasangan panel surya perusahaan itu legal, karena mereka telah menyelesaikan prosedur yang semestinya.

Minggu ini, beberapa penduduk setempat mengatakan kepada Sixth Tone bahwa mereka bersembunyi karena takut akan tindakan hukum terhadap mereka.

“Mereka mengatakan kami menghalangi proyek tersebut,” kata Gao Linfei, yang telah meninggalkan desa untuk menghindari penangkapan.

“Saya tidak tahu apa-apa tentang situasi (suami saya) saat ini,” kata wanita lain yang mengatakan suaminya yang berusia 65 tahun telah ditahan. Dia menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Namun, sebuah pernyataan yang diberikan kepada Xiaoxiang Morning Herald menegaskan kembali bahwa instalasi tenaga surya itu legal, menambahkan bahwa proyek tersebut diharapkan dapat mengurangi emisi karbon sekitar 465.000 metrik ton per tahun — setara dengan emisi gas rumah kaca tahunan dari 101.128 kendaraan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Saling Unjuk Kekuatan, Ini Penyebab Ketegangan antara Tiongk...

  • Yohana Intan
  • 06 Jun 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong