Baca dalam 6 menit

Simak Perbedaan Budaya Mandi Antara China Utara dan Selatan

Waktu Publish : 21 Nov 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Pemandian umum di China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Ketika Marco Polo mengunjungi Kinsay (sekarang Hangzhou), bekas ibu kota dinasti Song Selatan (1127 – 1279) pada abad ke-13, ia menggambarkannya sebagai “tanpa diragukan lagi kota terbaik dan terindah di dunia.” Dia menemukan bahwa penduduk menikmati naik erahu di Danau Barat, dan hobi populer lainnya yaitu, mandi. Di kota berpenduduk satu juta jiwa ini ”ada lebih dari 3.000 pemandian umum”, tulis penjelajah terkenal itu.

Di Tiongkok kuno dan hari ini, mandi selalu lebih dari sekadar cara untuk membersihkan diri. Tradisi mandi Tiongkok yang berusia berabad-abad telah menjadi bagian dari budaya, dengan bagian Utara dan Selatan negara itu mengembangkan kebiasaan mandi yang khas selama bertahun-tahun.

Dilansir dari The World of Chinese, budaya mandi dapat dibagi menjadi dua jenis utama berdasarkan tradisi di Utara dan Selatan. Di Utara, di mana iklim gersang membuat orang bisa memiliki kulit yang kering dan bersisik, mandi melibatkan menggosok yang kuat, kasar, bahkan menyakitkan untuk menghilangkan debu dan kulit mati.

Seorang pria sedang digosok punggungnya - Image from China Daily

Menggosok (搓澡 cuō zǎo) adalah bagian utama dari mandi di timur laut Tiongkok. Di pemandian umum, petugas menggunakan kain gosok kecil untuk menggosok punggung pelanggan. Ahli gosok di pemandian dapat menghilangkan semua kotoran yang tersembunyi dari tubuh, dan berakhir membuat kulit terasa terbakar.

Garam, susu, cuka, atau anggur merah dapat menggantikan air untuk menggosok. Setelah bagian belakang digosok hingga bersih, ahli gosok memercikkan air yang hampir mendidih dari kepala hingga kaki. Ini menyakitkan, tetapi benar-benar membuat ketagihan.

Di Shenyang, provinsi Liaoning timur laut, pemandian bisa semegah istana. Jauh dari sekedar mandi, kompleks ini sekarang menawarkan film, video game, karaoke, serta makanan dan minuman setelah mandi.

Shenyang juga merupakan kiblat barbekyu yang terkenal, dan perjalanan ke pemandian di kota tidak lengkap tanpa makan sate daging setelah berendam. Pemandian hampir selalu terletak dekat dengan tempat barbekyu, dan penduduk setempat dapat menghabiskan sepanjang malam dengan mandi, kemudian makan bersama teman dan minum bir.

Pengunjung sedang berkumpul dan minum bir - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Di Selatan yang lembap, orang umumnya memiliki kulit yang lebih lembut, dan karena itu gaya mandinya lebih lembut, bahkan estetis. Kota paling terkenal untuk mandi, dan tempat kelahiran budaya mandi selatan, adalah Yangzhou di provinsi Jiangsu, Tiongkok timur-tengah.

Pemandian Yangzhou memiliki sejarah setua kanal yang menjadikannya kota perdagangan yang makmur. Namun Grand Canal, yang dibangun pada dinasti Sui (581 – 618), menyebabkan ledakan di pemandian di Yangzhou karena kota tersebut menjadi pusat perdagangan yang ramai dan para pedagang membutuhkan tempat untuk bersantai setelah seharian sibuk berjualan. Pemandian umum juga merupakan tempat sosial di sini, yang berarti hubungan bisnis dapat dijalin saat para pihak bersama-sama menikmati berendam air panas.

Wei Minghua, direktur Institut Penelitian Budaya Yangzhou, menggambarkan daya tarik yang berkelanjutan dari pemandian di kota dalam artikel Shanghai Daily pada tahun 2013: “Orang-orang dari semua lapisan masyarakat bergabung di kolam yang sama. Baik kaya atau miskin, semua orang sama ketika mereka telanjang.”

Di Yangzhou, seluruh proses mandi terdiri dari menggosok punggung (擦背 cā bèi), panas (烫背 tàng bèi), dan “drum (敲背 qiāo bèi).” Ahli gosok di pemandian adalah ahli "menabuh drum" di punggung pelanggan, menekan dan mendorong tempat yang tepat untuk menciptakan pijatan "ritmik" yang menenangkan.

Jika gosokan energik dari utara seperti kung fu, mungkin versi selatan lebih seperti gerakan tai chi yang lambat dan anggun. Berbaring di papan gosok utara, beberapa orang mungkin merasa seperti ikan yang dihilangkan sisiknya dengan kejam; sedangkan di pemandian gaya Yangzhou, sensasinya dibelai dengan lembut, bahkan dibuai untuk tidur.

Rumah mandi di China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Scrubber di Yangzhou mengandalkan teknik yang dikenal sebagai "Delapan Ringan, Delapan Berat, Delapan Bijaksana (八轻八重八周到 bā qīng bā zhòng bā zhōu dào)" yang menjelaskan di mana dan bagaimana cara menggosok dan memberikan tekanan ke berbagai bagian tubuh untuk memberikan efek yang paling menenangkan dan membersihkan. Teknik ini diakui sebagai "warisan budaya tak benda" oleh pemerintah kota Yangzhou.

Saat ini, pemandian di utara dan selatan sedang ditingkatkan dan berkembang menjadi tempat hiburan satu atap, dengan prasmanan, meja pijat, video game, bar karaoke, dan ruang uap semua tersedia di lokasi. Tetapi sementara pemandian di seluruh negeri sekarang mengklaim menawarkan pemandian dalam gaya "Yangzhou" atau "Timur Laut", seseorang harus melakukan perjalanan ke tempat kelahiran budaya pemandian ini untuk pengalaman paling otentik.(*)



Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

culture

Orang Barat Suka Mandi Pagi, Sedangkan Orang China Suka Mand...

  • Lupita
  • 16 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong