Baca dalam 5 menit

Terancam Punah, China Lakukan Pembiakan Pertama Lutung Putih Kaki Hitam

Waktu Publish : 15 Nov 2021, 14:20 WIB
SHARE ARTIKEL

Lutung putih berkaki hitam - Image from 科技日报

Bolong.id - Dengan wajah kecil abu-abu biru, mata besar, rambut tubuh abu-abu, kaki hitam, dan pinggul dan ekor putih, bayi lutung putih berkaki hitam di kamar bayi dengan rasa ingin tahu melihat ke kerumunan. Pada tanggal 10 November 2021, seekor bayi lutung putih berkaki hitam memulai debutnya di Pusat Penelitian Primata Changlong di Dunia Margasatwa Changlong Guangzhou (selanjutnya disebut sebagai Changlong). Bayi monyet ini lahir pada bulan Juli tahun ini.

Dilansir dari 科技日报 pada Sabtu (13/11/2021), lutung putih berkaki hitam terdaftar sebagai salah satu primata paling terancam punah di dunia oleh World Conservation Union. Populasi liar jumlahnya kurang dari 1.000, dan banyak faktor yang menyebabkan populasinya tidak dapat pulih. Menurut informasi terkini, salah satu metode efektif untuk meningkatkan populasi monyet ini adalah melalui pembiakan buatan.

“Bagi bayi monyet, flu ringan atau penyakit ringan lainnya akan berakibat fatal.” Pakar konservasi Changlong Chen Siming berkata, “Karena tingkat kelangsungan hidup yang rendah dari anak lutung putih berkaki hitam dan penelitian domestik terkait serta kasus yang berhasil, tim konservasi meminjam dari pengalaman monyet berhidung pesek emas Sichuan untuk memastikan keberhasilan kelangsungan hidup bayi monyet keduanya memiliki kebiasaan makan yang sama, dan tim akan mengeksplorasi cara konservasi ilmiah dari lutung putih berdasarkan struktur fisiologis khusus dan metode pencernaan dari lutung."

Lutung putih berkaki hitam hidup di hutan hujan tropis dan lebih takut dingin, jadi hal terpenting di musim dingin adalah menjaga mereka tetap hangat. Asupan makanannya cukup istimewa, tim konservasi sengaja menanam bahan obat Tiongkok seperti Ligustrum lucidum, dan Radix isatidis.

"Manajemen populasi adalah yang paling penting. Ketika lutung putih berkaki hitam kawin dan ketika mereka melahirkan, ini yang menjadi perhatian kami.” Chen Siming mengatakan kepada wartawan, "Begitu lutung putih berkaki hitam hamil, kita akan mulai mengasuh anak. Rencananya adalah untuk mengonfigurasi tenaga pengasuhan anak dan sumber daya material. Secara khusus, inkubator harus memiliki fungsi penyaringan dan sterilisasi yang efisien, serta kontrol suhu dan kelembaban yang tepat."

Membiarkan bayi monyet yang baru lahir makan dengan baik dan sehat adalah prioritas utama dan tidak boleh diabaikan sama sekali. Mengambil susu bubuk yang diminum oleh bayi monyet, tim konservasi secara inovatif menambahkan laktase aktif dan enzim pencernaan usus ibu ke susu buatan untuk mencegah bayi monyet mengembangkan intoleransi laktosa dan melindungi usus dan perut mereka.

“Bayi monyet telah lahir selama lebih dari seratus hari, dan berada dalam tahap awal minum susu dan beralih ke makanan tetap.” Ketika perawat anak memberi makan bayi monyet, ia terlebih dahulu membersihkan mulutnya dengan air hangat yang bersih. “Hal ini untuk menjaga mikroorganisme saluran pencernaan bayi monyet. Lingkungannya stabil agar tidak menimbulkan penyakit saluran pencernaan.” Cuaca di Guangzhou baru-baru ini rata-rata lebih dari 20 derajat, dan bayi monyet harus berjemur di bawah sinar matahari selama satu jam setiap pagi untuk meningkatkan pertumbuhan tulang.

“Pertambahan berat badan bayi monyet relatif lambat satu bulan sebelum lahir. Setelah mengambil langkah-langkah konservasi ilmiah dalam dua bulan terakhir, seluruh sistem pencernaan bayi monyet tidak menunjukkan fluktuasi besar. Dalam beberapa hari terakhir, kenaikan berat badan rata-rata adalah 4- 5 gram, dan kurva pertumbuhannya normal," kata Chen Siming.

Salah satu standar industri saat ini untuk menilai keberhasilan pembiakan buatan adalah apakah hewan tersebut dapat bertahan hidup lebih dari 3 bulan. “Sejak lahir sampai sekarang, bayi monyet itu sudah berusia lebih dari 4 bulan, dan dianggap sukses. Ketika tumbuh hingga 2 tahun, kami akan membiarkannya kembali ke alam untuk hidup.” Chen Siming mengatakan itu untuk pengembangbiakan buatan hewan yang terancam punah, selain konservasi hewan Selain pertumbuhan yang sehat, tujuan akhirnya harus memungkinkan hewan untuk kembali ke kelompoknya, beradaptasi, tumbuh bebas dan bereproduksi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong