Baca dalam 3 menit

Ekspor China 2020 Naik 4% Jadi USD2,7 Triliun

Waktu Publish : 01 Feb 2021, 10:20 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami


Guangdong, Bolong.id - Total ekspor Tiongkok pada 2020 mencapai justru naik di masa pandemi, sebesar 17,93 triliun yuan (USD2,77 triliun) — naik 4% banding 2019 — menurut data resmi yang dirilis 14 Januari 2021. Ekspor Provinsi Guangdong 4,35 triliun yuan pada 2020, menurut statistik Bea Cukai Guangdong.

Pabrik-pabrik di Guangdong - pusat manufaktur Tiongkok, terus memperluas kapasitas produksi untuk memenuhi kebutuhan konsumen global.

Namun, biaya tenaga kerja dan logistik pun ikut naik. Itu memicu kekhawatiran rebound dalam persaingan, setelah pandemi virus corona.

Solusi mereka untuk pertumbuhan jangka panjang di era pasca-pandemi adalah dengan secara proaktif memperkuat inovasi produk, mengeksplorasi pasar yang belum dimanfaatkan, dan meningkatkan transformasi digitalisasi.

Ketika Tiongkok berusaha menahan pandemi dan mengembalikan produksi ke masa kejayaannya, ia telah meningkatkan pesanan ekspor, yang dipimpin oleh produk vaksin dan gadget elektronik.

Selain komitmen untuk pencegahan dan pengendalian pandemi, rebound mencontohkan komprehensif rantai pasokan dan industri daratan, yang menjamin terus berjalannya manufaktur dan ekonomi, kata Cao Zhongxiong, direktur eksekutif Lembaga Penelitian Ekonomi Baru di think tank yang berbasis di Shenzhen, China Development Institute.

Hati-hati dengan kapasitas menganggur

Tetapi dia mencatat bahwa pesanan ekspor telah dikaitkan karena terus ditangguhkannya produksi atau produksi di negara dan wilayah lain di tengah pandemi. Dengan demikian, kemungkinan pesaing kembali berbondong-bondong dan menyusutnya permintaan internasional nyata saat pandemi mereda, ia memperingatkan. Produsen yang telah memperluas produksi untuk mengatasi kenaikan permintaan harus bertanggung jawab untuk kapasitas menganggur dalam jangka panjang, kata Cao.

Pemilik pabrik Pabrik Shenzhen Lu Hang telah membuat dan mengekspor tikus, keyboard, dan berbagai jenis gadget komputer selama lebih dari tiga dekade, tetapi tahun lalu adalah yang tersibuk. Dengan banyak orang yang bekerja dari rumah untuk membantu mengekang virus corona, permintaan peralatan komputer sangat besar. Untuk memenuhi pesanan pemasangan dari pasar luar negeri, Lu telah memperluas kapasitas produksi pabrik sepuluh kali lipat dan mempekerjakan sekitar 1.000 pekerja tahun lalu.

Meskipun ekspansi, ia tetap memegang kepala yang jelas untuk mengantisipasi penurunan pesanan ketika pandemi global dibawa terkendali. "Saya sudah menyiapkan produk baru dan kami sedang menjajaki pasar baru," katanya. "Saya mengharapkan pendapatan kami naik sebesar 50% lebih lanjut tahun ini terlepas dari situasi pandemi."

Untuk menghindari kapasitas produksi yang menganggur di masa depan, Lu telah mengetuk pasar domestik sejak belanja tahunan "Double 11" pada 11 Nov tahun lalu.

Kualitas menawarkan kemakmuran

Banyak eksportir daratan beralih ke konsumen di rumah karena pemerintah pusat mendorong pertumbuhan ekonomi melalui paradigma pengembangan "sirkulasi ganda", di mana pasar domestik menjadi andalan, dengan pasar domestik dan asing saling melengkapi.

Baik untuk pasar domestik maupun internasional, Lu konsisten dengan produk berkualitas tinggi. "Pendapatan produk low-end dan high-end sedang booming karena seluruh pasar elektronik berkembang. Tetapi hanya inovasi teknologi dan merek-merek terkemuka yang dapat menawarkan kemakmuran jangka panjang," katanya. Yang mengkhawatirkan Lu adalah melonjaknya biaya tenaga kerja. Dia mengatakan meskipun upah pekerja telah naik setengahnya, masih sulit untuk menemukan cukup staf.

TCL China Star Optoelectronics Technology yang berbasis di Shenzhen juga melebarkan sayapnya

Perusahaan menempatkan lini produksi baru dengan output bulanan 90.000 panel layar untuk beroperasi pada kuartal keempat tahun lalu, sementara pembelian pabrik Samsung di Suzhou diperkirakan akan menambah kapasitas sebesar 120.000 unit lagi setiap bulan setelah selesai. Pengiriman ekspor TCL China Star meningkat sebesar 7 persen pada 2020 dan pertumbuhan pendapatan tahunan melebihi 35 persen.

Pembuat panel tampilan percaya pabrik-pabrik baru akan terus memainkan peran kunci di era pasca-pandemi. Ini bertujuan untuk merebut peluang baru di pasar kendaraan dan produksi chip 12inchi - tren pengembangan terbaru industri. Seorang manajer mengatakan perusahaan berencana untuk memperkuat proses transformasi produksi dengan membangun model baru manufaktur cerdas koordinat berbasis cloud, menghubungkan pabrik-pabriknya di seluruh negeri dan mitra di sepanjang industri di hulu dan hilir. "Dari pengalaman dan pengamatan kami, pelanggan kami di Bay Area sangat adaptif dan telah dengan cepat menerapkan teknologi dan model bisnis baru," kata Henry Ko Hok-han, direktur pelaksana digital freight forwarder Flexport Asia.

Bay Area memiliki rantai pasokan terlenyap dan infrastruktur digital yang unggul untuk mendukung adopsi teknologi dan model bisnis baru, kata Ko. Sangat penting bagi perusahaan untuk lebih gesit dan tangguh dalam krisis apa pun atau ketika menghadapi ketidakpastian di era pasca-COVID-19.

Teknologi baru bermanfaat

Freight forwarder global meningkatkan platform digitalnya tahun lalu, memberdayakan pengguna untuk menghabiskan sekitar 40 persen lebih sedikit waktu dalam menemukan pengiriman dan 60% lebih sedikit waktu dalam menyelesaikan dokumentasi pengiriman. Fitur-fitur ini bermanfaat bagi eksportir yang menghadapi kekurangan kontainer dan kenaikan biaya pada paruh kedua tahun lalu.

Menurut Ko, biaya rata-rata pengiriman kontainer standar 40 kaki ke Amerika Serikat telah naik dua hingga tiga kali lipat, dan bahwa ke Eropa hingga empat kali lipat, sebagai akibat dari meningkatnya volume pengiriman dan kekurangan tenaga kerja di pelabuhan tujuan. Hanya 1 kontainer yang kembali ke daratan dari 3 hingga 3,5 kontainer yang dikirim ke luar negeri, katanya.

Ketika barang tiba di pelabuhan, biasanya dibutuhkan tiga hingga lima hari bagi pengemudi truk untuk memindahkan pengiriman keluar untuk transportasi pedalaman. Karena kemacetan dan kurangnya tenaga kerja,transportasi sekarang bisa memakan waktu beberapa minggu. Ko menyarankan agar produsen dan eksportir mengurangi biaya transaksi mereka dengan meningkatkan efisiensi alih-alih hanya berfokus pada biaya terkait barang, mendiversifikasi basis pasokan dan penjualan mereka, dan memanfaatkan peluang yang diciptakan oleh pakta perdagangan regional baru, seperti kesepakatan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dan Perjanjian Komprehensif tentang Investasi antara Tiongkok dan Uni Eropa.

Matsnaa Chumairo/Penerjemah

https://www.chinadaily.com.cn/a/202101/31/WS601635eaa31024ad0baa63db.html

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
18
9
11
0
1
2