Baca dalam 3 menit

Mengapa Pekerja Generasi Milenial Gampang Lelah?

Waktu Publish : 11 Feb 2021, 11:03 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pria usia 27 tahun, pekerja kantor di Beijing, Tiongkok, mengatakan: "Hari ini rasanya lelah. Saya bekerja 5 hari seminggu. Dari hari pertama, saya menanti-nantikan libur akhir pekan."

Dilanjut: "Pulang kerja, saya menyeret tubuh saya yang lelah. Tiba di rumah, saya tidak ingin melakukan apa pun kecuali rebahan di atas sofa." Menggambarkan, dia begitu malas, dan melanda banyak anak musa masa kini.

Dikutip dari NetEase, Rabu (10/02/21) inilah beberapa alasan dari gaya hidup saat ini.

Di era digital, seseorang selalu fokus pada ponsel dan banyak informasi yang membombardir individu.Jika Anda tidak memperhatikan, Anda dapat membuka social media hingga dini hari, atau Anda dapat terus membuka tiktok hampir sepanjang hari dan Anda masih merasa bersemangat. Bahkan mengunjungi platform e-commerce atau menonton siaran langsung dapat membunuh waktu Anda selama beberapa jam.

Di bawah penghitungan berbagai algoritme, ponsel telah menjadi "kecanduan yang tidak dapat dihentikan" dan menjadi mainan terbaik untuk segala usia. Ponsel telah mengambil sebagian besar perhatian dengan cara yang sangat mendominasi, membuat hari berlalu dengan cepat. Jika tidak membuka ponsel, kita merasa tersesat dan tidak bergairahBegadang setiap hari, hidup sehat semakin menjauh.

"Bekerja saat matahari terbit, istirahat saat matahari terbenam" "Tidur lebih awal dan bangun pagi dengan baik" - sejak kapan rutinitas sederhana dalam kehidupan sehari-hari ini menjadi masalah yang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan?

Namun, seiring dengan proses urbanisasi, model kerja "996" di kota telah menjadi norma. Gaya hidup untuk menghilangkan stres, dan menghibur diri yaitu melalui jajan malam dan menonton drama setelah pulang kerja. Tidak peduli seberapa larut, siapa pun dapat menemukan cara hiburan yang cocok untuk mereka.

Kecemasan yang berlebihan, emosi negatif semakin kuat.

Anak-anak muda ini sebenarnya hidup di era yang lebih sejahtera, nyaman, dan aman, tetapi kecemasan mereka umumnya lebih besar. Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah mahasiswa yang mencari bantuan dari pusat konseling psikologis di universitas terus meningkat dari tahun ke tahun.

Di era informasi yang lebih maju saat ini, tekanan dari masyarakat, harapan keluarga, dan persaingan teman sebaya lebih mungkin diperkuat melalui berbagai saluran dan metode. Pada saat yang sama, dengan pertumbuhan masa akademik dan penundaan masa kerja, tingkat sosialisasi pemikiran kaum muda dan tingkat ketahanan dalam menghadapi tekanan dan kemunduran cukup mengkhawatirkan. Hal-hal yang seringkali tidak layak disebut cukup untuk mengubah emosi menjadi negatif seperti kecemasan dan depresi.

Bagaimana mengatasinya?

Berikut adalah beberapa saran untuk kaum muda yang ingin keluar dari "rasa lelah" untuk membantu mereka mendapatkan kembali vitalitas dan menjalani hari-harinya menjadi lebih bersemangat.

1. Gunakan media untuk mengubah dari penggunaan pasif ke kontrol aktif.

Jika Anda ingin mengucapkan selamat tinggal pada kehidupan yang telah diambil alih oleh ponsel, Anda harus secara sadar meningkatkan literasi media dan membiarkan media melayani Anda. Misalnya, Anda dapat dengan jelas menyadari bahwa Anda sedang menggunakan media tersebut, dan dapat menetapkan waktu serta ruang lingkup yang wajar untuk diri Anda sendiri. Pada saat yang sama, Anda dapat dengan jelas menilai makna dan nilai informasi media, tidak dikelilingi oleh
spam yang tidak berarti, dan menggunakan media tersebut untuk memperkaya dan mengembangkan diri.

2. Bangun kembali tatanan hidup Anda sendiri.

Anak muda sedang dalam proses memasuki dan beradaptasi dengan dunia orang dewasa, sangat penting untuk merefleksikan masa lalu dan membangun kembali tatanan hidup mereka berdasarkan masa kini dan cita-cita. Di masa lalu kehidupan keluarga dan pertumbuhan individu, nilai-nilai mana yang patut dijaga, mana yang perlu ditingkatkan setelah refleksi, dan mana yang perlu disesuaikan dan diubah setelah mencoba, tolong atur ulang dan gabungkan dalam otak Anda. Maka, kaum muda akan memilih kehidupan yang lebih cocok untuk mereka dan bertanggung jawab atas kesehatan dan kebahagiaan mereka.

3. Ciptakan aliran kebahagiaan Anda sendiri.

Dalam buku "Discover Flow", Mihari Chickson Mikharay pernah menjelaskan bahwa "flow" mengacu pada keadaan terserap dan gembira ketika kita melakukan hal-hal tertentu. Dalam keadaan ini, Anda bahkan tidak dapat merasakan keberadaan waktu; setelah Anda menyelesaikan hal ini, Anda akan memiliki perasaan energi dan kepuasan penuh. Apa yang disebut "keadaan puncak" para atlet, dan "musim semi inspirasi" yang disebut oleh seniman dan musisi, merujuk pada perasaan ini. Orang yang "sedikit lelah" justru karena mereka belum menemukan keadaan dan perasaan ini. Sebaiknya kita mencarinya dan menikmati "arus".4Rasa lelah perlu diatasi secara teratur

4. Rasa lelah perlu diatasi secara teratur

Belajar mengosongkan otak Anda dan rilekskan diri Anda secara teratur. Banyak orang tidak dapat menahan diri untuk semakin lelah, dan begadang membuat orang
kehilangan waktu terbaik bagi tubuh untuk menyesuaikan diri. Otak perlu dibersihkan secara teratur, seperti halnya kita perlu membersihkan ruangan secara teratur, dan tidur adalah cara terbaik bagi otak untuk membersihkan sampah. Di saat yang sama, sebelum rasa lelah berubah menjadi kecemasan, kita perlu rileks.

Jika ingin memiliki pikiran yang rileks, Anda harus melatih tubuh agar bisa rileks jika ingin rileks. Faktanya, ini mirip dengan banyak metode kultivasi diri di Tiongkok kuno dan modern dan luar negeri, ketika tubuh rileks dan pernapasan menjadi tenang, suasana hati secara alami akan tenang.

"Titik lelah" menjadi rendah seiring berjalannya waktu, perlu dilakukan pembersihan tubuh yang lelah secara teratur, belajar melepaskan dan bersantai, sehingga kita dapat merasakan kebahagiaan yang diberikan hidup kepada kita.

Matsnaa Chumairo/Penerjemah

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
18
9
11
0
1
2