Baca dalam 3 menit

Nilai Tukar RMB Masih Naik, Bagaimana Respon Perusahaan Ekspor?

Waktu Publish : 01 Feb 2021, 13:48 WIB
SHARE ARTIKEL

RMB - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pada 27 Januari, nilai paritas tengah RMB terhadap dolar AS adalah 6,4665 ini naik 182 basis poin dari hari sebelumnya. Sejak 5 Januari, nilai tukar RMB telah berada di bawah level normal 6,5 selama beberapa hari. 

Memperpanjang garis waktu hingga hampir satu tahun, pasar yang diapresiasi RMB secara tajam telah berlangsung selama lebih dari setengah tahun, yang telah membawa tekanan biaya yang lebih besar kepada perusahaan-perusahaan ekspor. 

Bagaimana nilai tukar RMB berubah pada tahun 2021? Bagaimana perusahaan ekspor mempersiapkan diri untuk ketidakpastian di masa depan?

Kekhawatiran Tentang Nilai Tukar Meningkat

"Kami berada di bawah banyak tekanan agar RMB terus mengapresiasi." Feng Tao, direktur pemasaran Guangzhou Mona Lisa Holding Group Co, Ltd, mengatakan dalam sebuah wawancara. Sejak Januari, pertukaran renminbi tingkat telah naik di atas 6,5 poin, melahap keuntungan perusahaan.

Sudah biasa bagi perusahaan ekspor menanggung tekanan apresiasi RMB. Shi Minxue, wakil manajer umum departemen ekspor Ningbo Ruyi Co., Ltd., juga mengatakan, meskipun perusahaan ekspor telah meningkatkan pesanan, keuntungan mereka tidak dapat mengimbangi kenaikan biaya. 

Saat ini, masalah seperti lonjakan harga pengiriman masih memberatkan, dan harga bahan baku juga terus naik. Dalam konteks di atas, apresiasi yang terus menerus dan substansial dari renminbi telah semakin meningkatkan biaya komprehensif perusahaan, sehingga mempersulit perusahaan untuk dapat bertahan.

Sejak Juni 2020, paritas tengah RMB terhadap dolar AS terus meningkat, dan perusahaan ekspor berada di bawah tekanan. Dilihat dari data kurs yang dirilis China Foreign Exchange Trading Center, paritas tengah RMB terhadap dolar AS dalam satu tahun terakhir terapresiasi dari titik tertinggi 7,1315 pada 1 Juni 2020 ke titik terendah 6,4604 pada 6 Januari 2021, dengan apresiasi tajam 6711 basis poin dalam 219 hari, dengan apresiasi kumulatif sekitar 10,4%.

Tekanan Terus Menerus Pada Apresiasi

"Kami sedang mencari cara untuk memastikan keuntungan operasional." Wang Lili, manajer umum Yanjialong Home Building Material Co, Ltd, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan wartawan dari International Business Daily bahwa apresiasi berkelanjutan dari RMB akan secara langsung melemahkan daya saing internasional perusahaan ekspor China. Dipengaruhi oleh banyak faktor, beberapa perusahaan sudah mempertimbangkan untuk mempercepat laju investasi luar negeri.

Feng Tao mengatakan bahwa perusahaan telah meningkatkan impor bahan bakunya untuk melindungi nilai dari tekanan kenaikan bahan baku dalam negeri dan apresiasi RMB, serta mengurangi biaya pertukaran renminbi dengan menegosiasikan kenaikan harga dengan pelanggan.

Seperti apa tren nilai tukar RMB di tahun baru? Wen Bin menilai bahwa dari perspektif jangka pendek, situasi ekspor China pada semester pertama tahun ini umumnya optimis. Selain itu,  aliran masuk modal internasional terus berlanjut ke pasar modal daratan, dan masih ada tekanan apresiasi RMB. Dalam jangka menengah dan panjang, nilai tukar dolar AS diperkirakan akan rebound pada kuartal kedua. 

Departemen Manajemen Valuta Asing akan terus mengambil langkah-langkah untuk mendorong aliran dana lintas batas yang seimbang, yang akan membantu stabilitas keseluruhan nilai tukar RMB. "Diperkirakan nilai tukar RMB terhadap dolar AS akan mempertahankan fluktuasi dua arah pada tingkat yang wajar dan seimbang".

"Untuk perusahaan yang berorientasi ekspor, jangan bertaruh pada apresiasi renminbi. Mereka harus menetapkan konsep netralitas risiko nilai tukar dan melakukan pekerjaan yang baik dalam manajemen risiko nilai tukar." Wen Bin menyarankan bahwa di satu sisi, perusahaan dapat menggunakan renminbi untuk penetapan harga dan penyelesaian dalam perdagangan lintas batas. 

Di sisi lain, derivatif seperti penerusan RMB, opsi, swap, dll. dapat digunakan untuk mengunci risiko nilai tukar untuk memastikan operasi perusahaan yang stabil.

Pada 22 Januari, Wang Chunying, wakil direktur dan juru bicara Administrasi Negara Valuta Asing, menyatakan bahwa rasio lindung nilai perusahaan pada tahun 2020 adalah 17,1%, meningkat 2,7% dari 2019. Peningkatan rasio lindung nilai korporasi menunjukkan bahwa kesadaran resiko netral dari pelaku pasar telah ditingkatkan. (*)

[Matsnaa Chumairo/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]

Terkait

business

Nilai Tukar RMB Masih Naik, Bagaimana Respon Perusahaan Eksp...

  • Matsnaa
  • 01 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong