China Pandang Jerman sebagai Kunci Kuasai Dunia

logo clock 4 Menit logo clock 16-10-2020, 14:50

Ilustrasi - Image from Fox News

Washington DC, Bolong.id - Langkah Tiongkok menuju supremasi global terus berlanjut. Fokusnya berkembang, metode semakin dalam, dan tujuan semakin jelas. Ditata dalam teks oleh partai yang berkuasa sekarang.

Sebuah laporan baru oleh Foundation for the Defense of Democracies menguraikan bagaimana Tiongkok memanfaatkan produktivitas, sumber daya, dan inovasi negara lain untuk keuntungan mereka sendiri. Demikian dilansir dari Fox News, Jumat (16/10/2020). 

Secara khusus, laporan itu mengatakan, Tiongkok sekarang sedang  melihat Jerman. Juga seluruh Eropa. Sebagai medan pertempuran utama dalam perjalanannya menuju supremasi global.

Emily de la Bruyere, penulis laporan tersebut, menjelaskan, bahwa Beijing memandang Eropa sebagai "medan perang di mana perang dunia ketiga yang mereka prediksi akan terjadi."

"Tiongkok melihat Jerman sebagai kunci utama dalam pertempuran itu," katanya. “Jika Tiongkok bisa memenangkan Jerman, dia bisa memenangkan Eropa, dan itu juga berarti Tiongkok bisa memenangkan dunia. "

“Tiongkok 2025” adalah rencana nasional Partai Komunis Tiongkok untuk menangkap jaringan modern, standar teknis, dan platform teknologi yang akan membentuk fondasi ekonomi global abad ke-21. Untuk melakukannya dengan tepat waktu, ia harus memanennya dari tempat lain.

Presiden Xi Jinping mengumumkan bahwa rencana tersebut merupakan bagian dari serangkaian tujuan 10 tahun yang akan berakhir dengan konsolidasi penuh pada tahun 2049 - peringatan seratus tahun Republik Rakyat Tiongkok.

Menurut de la Bruyere, Jermanlah yang diyakini Beijing akan menyediakan banyak teknologi canggih yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan ini sambil menawarkan lebih sedikit perlawanan daripada AS.

“Tiongkok melihat Jerman sebagai target yang sejalan dengan pendekatannya. Mereka memprediksi itu dalam pendekatan pragmatis Jerman terhadap urusan global, ”katanya. "Beijing dapat memanfaatkan pasar dan insentif ekonominya untuk memastikan bahwa Jerman sejalan dengannya."

Tiongkok menggunakan investasinya dalam infrastruktur, pelabuhan, dan logistik untuk memanen kesenian analisis - menyusun peta perdagangan global yang paling pasti dan memberinya keunggulan kompetitif utama.

Ada juga komponen militer - Tiongkok mengambil sumber daya sipil dan menggunakannya kembali untuk keuntungan militer, membeli perusahaan yang teknologinya kemudian dapat diubah menjadi senjata atau memajukan teknologi nuklir.

Yang menjadi perhatian bersama  adalah manipulasi Tiongkok terhadap badan-badan internasional - Organisasi Perdagangan Dunia, misalnya, secara luas dikatakan menguntungkan kepentingan Tiongkok daripada yang lain, sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang baru saja memilih Tiongkok ke Pengadilan Internasional Hak Asasi Manusia, dianggap tidak memiliki kuasa oleh veto Tiongkok. 

Laporan itu memang menyarankan cara untuk melawan ancaman Tiongkok yang berkembang. Salah satunya adalah membangkitkan kembali  NATO dan menggunakannya kembali untuk melawan Tiongkok, seperti dulu mereka melawan Rusia.

Tiongkok telah diam-diam mengejar rencana strategisnya selama beberapa dekade, sebagian besar tidak terkendali, dan tampaknya Barat sedang bangkit.

Presiden Trump telah menjelaskan bahwa dia mengakui ancaman yang ditimbulkan oleh Tiongkok  dan telah mengambil langkah-langkah kunci untuk melawan pencurian kekayaan intelektual dan defisit perdagangan.

Penulis : Maureen
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Laut China Selatan Memanas, Jepang - Vietnam Sepakati Kerjasama Militer

 

logo clock 21-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pembaruan Perjanjian Uskup Cerminkan Hubungan Sehat China-Vatikan

 

logo clock 21-10-2020, 13:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kemenlu Tiongkok Warning India Hati-hati tentang Masalah Taiwan

 

logo clock 21-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Ini Bakal Jadi Bukti Pembicaraan antara China dan India Berjalan Baik

 

logo clock 21-10-2020, 11:44
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Ini Dia Hasil Investigasi Xinjiang oleh Pakar China

 

logo clock 21-10-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral