Perusahaan China Bantu Afrika Atasi Malaria

logo clock 3 Menit logo clock 01-10-2020, 17:56

Nyamuk malaria - Image from Republika Online

Beijing, Bolong.id - Saat dunia masih bergulat dengan pandemi COVID-19, perusahaan Tiongkok telah mengambil berbagai langkah untuk membantu negara-negara Afrika memerangi ancaman besar lainnya bagi kesehatan masyarakat, yaitu malaria.

Menurut WHO, ada lebih dari 200 juta infeksi malaria dan lebih dari 400.000 kematian setiap tahun di seluruh dunia, sementara 93 persen kasus malaria dan 94 persen kematian terjadi di Afrika pada 2018. Demikian dilansir dari Xinhuanet.com, Rabu (30/9/2020).

Berkat perhatian yang semakin besar dari komunitas internasional dan meluasnya penggunaan artemisinin (obat untuk malaria) dan kelambu dalam beberapa tahun terakhir, dunia telah mengalami penurunan yang signifikan lebih dari 45 persen pada kematian akibat malaria dari 743.000 pada tahun 2000 menjadi 403.000 pada tahun 2018.

Namun, perkiraan WHO terbaru menunjukkan bahwa angka kematian akibat malaria di sub-Sahara Afrika mungkin melebihi 700.000 pada tahun 2020 dan bahkan mencapai rekor tertinggi selama 20 tahun terakhir jika pandemi terus menahan upaya anti-malaria.

Kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Afrika sekarang telah melampaui 1,4 juta.

Tiongkok berjanji untuk memberantas malaria pada 2010 dan tidak lagi melihat kasus yang ditularkan secara lokal di Tiongkok sejak 2017. "Tiongkok telah mengumpulkan banyak keahlian dan pengalaman dalam pengendalian dan eliminasi malaria. Banyak perusahaan Tiongkok mengembangkan dan memasok berbagai macam produk anti-malaria yang efektif ke negara-negara Afrika," kata Zhou Xiaonong, direktur Institut Nasional Penyakit Parasit Tiongkok.

Perusahaan farmasi Tiongkok Fosun Pharma, misalnya, memasuki pasar Afrika pada tahun 2007 dan jaringan penjualannya sekarang mencakup 35 negara dan wilayah di Afrika.

"Kami telah meningkatkan pembelian bahan mentah dan memperkuat kerja sama dengan maskapai penerbangan di tengah pandemi untuk memastikan pasokan produk anti-malaria ke Afrika," kata Li Dongming, wakil presiden senior perusahaan.

Perusahaan juga telah meningkatkan stok obat anti malaria di negara-negara Afrika selama wabah COVID-19 untuk memberikan perawatan tepat waktu kepada pasien lokal. Perusahaan telah memasok 150 juta suntikan artesunat untuk 30 juta pasien dalam kondisi parah pada akhir 2019

Selain sebagai obat anti malaria, kelambu juga terdaftar oleh WHO sebagai salah satu langkah paling efektif untuk melawan malaria. Yorkool, sebuah perusahaan farmasi Tiongkok yang didedikasikan untuk pengendalian penyakit tropis yang ditularkan melalui arthropoda, telah memproduksi dan mengekspor lebih dari 32 juta jaring pembasmi hama tahan lama pada September, menurut perusahaan tersebut.

"Karena tindakan pencegahan COVID-19 yang ketat oleh pemerintah Tiongkok, produksi kami dilanjutkan lebih awal," kata Yang Jia, manajer umum Yorkool cabang Afrika.

Zhou juga mencatat bahwa perusahaan Tiongkok harus lebih meningkatkan kerja sama dengan organisasi internasional dan memanfaatkan keunggulan teknis mereka dalam produk anti-malaria. (*)


Penulis : Maureen
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Pacar Cuek? Ini Tipsnya

 

logo clock 23-10-2020, 13:30
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ngeri... Inggris Akan Uji Vaksin, Lalu Relawan Sengaja Ditulari COVId-19

 

logo clock 23-10-2020, 13:14
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak? Cek Faktanya...

 

logo clock 23-10-2020, 12:54
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

16 Anak TK dari Guangxi Diduga Terinfeksi Norovirus? Jangan Termakan Hoax, Cek Faktanya...

 

logo clock 23-10-2020, 10:45
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

China Laporkan 14 Kasus COVID-19 Baru, Semua Dari Luar Negeri

 

logo clock 22-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 1 Menit
logo share

Viral