Baca dalam 7 menit

Anak Dibawah Umur yang Kecanduan Internet di China perlu Ditelusuri dari Sumbernya

Waktu Publish : 09 Sep 2021, 17:08 WIB
SHARE ARTIKEL

Anak kecanduan internet - Image from internet

Bolong.id- "Ini adalah era terbaik dan era terburuk." Kalimat ini sangat menggambarkan era Internet seluler saat ini. Dalam lima tahun terakhir Internet seluler berkembang pesat, memberikan titik pertumbuhan baru bagi pembangunan ekonomi dan sosial Tiongkok. Namun, pada saat yang sama, kemajuan teknologi ini membawa berbagai efek samping bersamanya. Salah satunya adalah anak-anak di bawah umur yang kecanduan internet. Fenomena ini terjadi di kota dan juga di desa, namun di desa keadaannya lebih buruk karena tingkat pegetahuan orang tua di desa mengenai internet lebih rendah di desa.

Dibandingkan dengan Internet tradisional berbasis komputer, Internet seluler berbasis telepon seluler memiliki dua karakteristik khas: Pertama, dalam hal biaya, investasi besar Tiongkok dalam infrastruktur telekomunikasi telah mengurangi biaya akses ke Internet secara signifikan, namun aturan bagi anak di bawah umur dalam mengakses Internet hampir tidak ada; kedua, dalam hal operasi, Internet seluler menghadirkan fitur yang sangat beragam. Industri game online sendiri memiliki skala ratusan miliar dolar setiap tahun, mendorong produsen game untuk terus mengembangkan produk baru. Hal ini semakin meningkatkan tingkat kecanduan anak-anak terhadap internet.

Dilansir dari Guangming Daily pada Selasa (7/9/2021), berbagai survei menunjukkan bahwa konten utama kecanduan anak di bawah umur terhadap Internet adalah game online dan video pendek, di mana kecanduan game lebih menonjol. Meskipun waktu bermain anak saat ini masih dalam batas normal, orang tua umumnya mengalami kecemasan, yang terkait dengan sifat kecanduan game online yang sangat tinggi.

Untuk perlindungan online anak di bawah umur di era baru, kerja sama rumah-sekolah adalah cara yang paling umum dan baik. Sekolah menerapkan manajemen yang ketat dengan hanya membatasi penggunaan internet untuk keperluan sekolah saja. Namun, karena video game dan aplikasi lainnya sangat mudah membuat kecanduan, sulit bagi keluarga untuk mengaplikasikan juga pembatasan internet hanya untuk belajar, kecuali mereka mengisi waktu ekstrakurikuler anak-anak mereka atau orang tua sepenuhnya mengawasi waktu luang anak-anak mereka.

Anak-anak di bawah umur hidup berkelompok, dan bermain bersama. Hal ini mempersulit kontrol terhadap internet seluler, karena anak-anak ini saling memengaruhi satu sama lain. Jika hanya satu anak yang berhasil tidak kecanduan internet namun yang lain masih kecanduan maka kemungkinan besar anak yang tidak kecanduan tersebut akan terbawa oleh teman-temannya. Melihat fenomena ini, masalah kecanduan anak di bawah umur terhadap Internet menyebar dari sekolah dan keluarga dan menjadi masalah bagi seluruh masyarakat. Hal ini menuntut negara untuk bertindak dan memerintah dari sumbernya. Menghadapi titik risiko utama Internet seluler, cara mengelolanya secara efektif telah menjadi isu strategis nasional yang mendesak.

Sejak awal tahun ini, partai dan pemerintah sangat mementingkan pengendalian kecanduan internet anak di bawah umur, dan secara berturut-turut memperkenalkan kebijakan dan tindakan yang lebih ketat. Pada bulan Mei, Kementerian Pendidikan mengeluarkan dokumen "Lima Manajemen", yang mencakup tidur, pekerjaan rumah, kebugaran jasmani, bahan bacaan, dan ponsel. Di antara lima ini, manajemen ponsel adalah intinya. Pada bulan Juli, Kantor Umum Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Kantor Umum Dewan Negara mengeluarkan dokumen "pengurangan ganda", dengan jelas menyatakan bahwa "perlu membimbing siswa untuk menggunakan produk elektronik secara wajar, mengontrol lama penggunaan, melindungi kesehatan mata, dan mencegah kecanduan internet."

Baru-baru ini, Administrasi Pers dan Publikasi Nasional mengeluarkan peraturan yang membatasi bahwa produsen game hanya dapat memberikan layanan satu jam kepada anak di bawah umur dari pukul 20 hingga 21 setiap hari pada hari Jumat, Sabtu, Minggu, dan hari libur resmi untuk mengelola game online dari sumbernya.

Di masa depan, negara Tiongkok juga akan bekerja keras dalam implementasinya, seperti menerapkan kebijakan regulasi di bidang-bidang seperti pengenalan wajah untuk mencegah anak di bawah umur menyewa akun atau terus bermain game online melalui metode rahasia lainnya.

Tentu saja tidak cukup hanya dengan menciptakan lingkungan pengelolaan dan pengendalian eksternal yang baik melalui negara. Juga perlu untuk memobilisasi secara penuh semangat sekolah-sekolah akar rumput sebagai badan utama manajemen.

Pertama, ciptakan lingkungan Internet yang bersih dengan sekolah dasar dan menengah sebagai badan utama, dan tingkatkan literasi Internet siswa di bawah umur dan orang tua mereka. Menanggapi masalah rendahnya literasi Internet orang tua pedesaan, sekolah dasar dan menengah pedesaan harus secara khusus membimbing orang tua untuk menyadari bahwa Internet adalah "pedang bermata dua", dan memungkinkan anak-anak untuk menikmati telepon seluler yang dapat menyebabkan kerusakan serius.

Orang tua sendiri juga harus memberikan contoh yang baik untuk penggunaan Internet secara wajar, dan tidak boleh menggunakan ponsel sebagai "pengasuh" sejak usia dini untuk mempercepat anak-anak mereka terlibat dalam Internet.

ilustrasi internet di desa - Image from internet

Kedua, dengan sekolah dasar dan menengah sebagai badan utama, mempromosikan kerjasama tripartit sekolah, keluarga, dan masyarakat, menyediakan lebih banyak kegiatan kolektif yang menarik bagi anak di bawah umur, dan mengintegrasikan pendidikan berkualitas sebelum dan sesudah kelas, baik di dalam maupun di luar sekolah. Berdasarkan realitas yang relatif terbelakang di daerah pedesaan, direkomendasikan untuk meningkatkan eksplorasi dan dukungan, membentuk pendekatan karakteristik relatif terhadap kota, dan meningkatkan operabilitas.

Misalnya, guru desa tua dan relawan mahasiswa dapat mengatur kegiatan membaca, olahraga dan kegiatan budaya; petani profesional di desa dapat mengatur siswa sekolah dasar dan menengah untuk mengalami pertanian modern dan mendapatkan pengetahuan tentang mesin pertanian modern dan teknologi pertanian; anggota partai lama di desa dapat menggabungkan pengalaman mereka sendiri mengajar siswa sekolah dasar dan menengah tentang sejarah desa, adat budaya dan aspek lainnya.

Fitur menarik dari era Internet seluler telah membuat lingkungan pertumbuhan anak di bawah umur menjadi sangat rumit. Sulit untuk hanya mengandalkan keluarga dan sekolah untuk memainkan peran. Undang-undang nasional harus disahkan untuk melindungi anak di bawah umur dari pelanggaran Internet.(*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

China Batasi Game Online, Sejam per Hari di Akhir Pekan

  • Djono W. Oesman
  • 11 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong