Baca dalam 6 menit

Kisah Liu Sufang, Membawa Para Pekerja Bordir ke Kancah Internasional

Waktu Publish : 10 Sep 2021, 16:15 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Liu Sufang membuat bordir di tas - Image from China News

Bolong.id- Awalnya, dia menyukai fotografi dan tidak terlalu tertarik dengan menjahit. Namun, setelah berjalan 20.000 kilometer dan memotret pakaian tradisional kebangsaan Yao di lima provinsi dan wilayah Guangxi, Guangdong, Yunnan, Guizhou dan Hunan,dia memutuskan untuk menjahit dan melestarikan warisan budaya kesenian bordir Yao. Dia adalah pewaris dari perwakilan proyek warisan budaya takbenda nasional (kostum Yao) dan Li Sufang, pengrajin rakyat senior di Guangxi.

Dilansir dari China News pada Rabu (8/9/2021), Li Sufang lahir di rumah warisan "warisan budaya takbenda" pada 1979. Ibunya, Li Xiaolian, adalah pewaris proyek warisan budaya takbenda nasional (kostum Yao), dan dianugerahi gelar "master of Arts and crafts in Guangxi". Li Xiaolian berharap Li Sufang bisa menjadi pewaris seni bordir Yao. Namun, itu menjadi bumerang. Setelah lulus dari sekolah menengah teknik pada tahun 1998, Li Sufang memilih untuk bekerja di Hangzhou, Zhejiang daripada bekerja di industri ibunya.

Setelah bekerja di Hangzhou selama tujuh tahun, Li Sufang kembali ke kampung halamannya Hezhou, Guangxi. Dia mencintai fotografi dan selalu ingin mencari kesempatan untuk belajar fotografi. Pada tahun 2007, Liang Hanchang, seorang fotografer terkenal di Guangxi dan penulis serangkaian album fotografi sastra nasional berskala besar dari "Museum Kebangsaan Tanpa Batas", datang ke Hezhou untuk memotret. Li Sufang, yang mahir dalam menyulam Yao dan dapat berbicara dengan dialek Yao, direkomendasikan sebagai pemandu fotografi. Sejak itu, Li Sufang belajar fotografi dengan Liang Hanchang dan mulai memotret kostum tradisional Yao di lima provinsi dan wilayah Guangxi, Guangdong, Yunnan, Guizhou, dan Hunan.

Perjalanan fotografi ini tidak hanya membuat Li Sufang mendapatkan cinta, tetapi juga benar-benar mengubah jalan kehidupannya. Dalam perjalanan ke, dia dan teman Liang Hanchang dan fotografer Liu akhirnya menjalin hubungan. Setelah mengambil puluhan ribu foto kostum Yao, Li Sufang ditaklukkan oleh kostum Yao yang berwarna-warni. Mengikuti saran Liang, Liu memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya dan melesteraikan kerajinan bordir dari orang Yao.

“Pola-pola indah pada kostum Yao telah diturunkan dari generasi ke generasi. Setiap pola memiliki moral di dalamnya, yang merupakan akar budaya Yao. Untuk memenuhi kebutuhan anak muda modern, dalam proses inovasi, saya tidak mengubah bentuk polanya, tetapi hanya mengubah bahan dan warnanya, dan menyulam Yao menjadi kebutuhan sehari-hari, seperti tas wanita, perhiasan, dll." Li Sufang berkata.

Liu Sufang di pusat kerajinan miliknya - Image from China News

Perubahan ini disukai oleh kaum muda. Kostum Yao produksi massal Li Sufang dengan berbagai gaya dijual kembali ke desa-desa Yao dan menjadi pakaian yang diperlukan untuk upacara pernikahan Yao.

Pada tahun 2016, dua desain sulaman, "stempel raja Yao" dan "ikan setiap tahun", yang diproduksi oleh Li Sufang dikumpulkan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk dekorasi buku catatan bisnis Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dikirim ke pejabat tinggi berbagai negara. Dengan demikian, sulaman Hezhou Yao melangkah ke panggung dunia.

Setelah sukses dalam karirnya, Li Sufang tidak melupakan rekan-rekan sedesanya. Dia mendirikan Guangxi Guoshan Yaojia Cultural and Creative Development Co., Ltd. dan mengadopsi model pengembangan "perusahaan + basis + petani" untuk mendorong sejumlah rumah tangga miskin setempat dan mengembalikan pekerja migran untuk bekerja di rumah, dengan pendapatan per kapita tahunan lebih dari 5000 yuan.(Rp. 11 juta)

Li Sufang memperkenalkan bahwa lebih dari 600 wanita bordir Yao di bawah kepemimpinannya tidak hanya membantu menghapus kemiskinan, tetapi juga produk bordir mereka keluar dari pegunungan Hezhou dan diekspor ke Amerika Serikat, Prancis, Vietnam dan negara-negara lain serta Hong Kong, Makau dan Taiwan.

Saat ini, Li Sufang sedang mencoba merevitalisasi pedesaan dengan industri budaya nasional. Di kampung halamannya, desa Huangshi, Kota Butou, Distrik Babu, Kota Hezhou, Guangxi, ia telah membangun "basis warisan keterampilan bordir dan pakaian Yao" yang memadukan inovasi budaya, pariwisata, dan pengalaman menyulam Yao. Hebelum, pakaian dan sulaman berharga milik Li Sufang Yao yang dicari dari seluruh negeri dipajang. Benda-benda tua yang unik ini sangat memukau pengunjung.

Sembari mengembangkan dan berinovasi budaya kostum Yao, Li Sufang juga mendapatkan banyak teman. Tangannya yang terampil memenangkan persahabatan di seberang Selat. Melalui sulaman, Li Sufang dan Wu Yizhen, rekan senegaranya Taiwan dari Kotapraja Guangfu, Kabupaten Hualien, Taiwan, menjadi kakak beradik yang baik yang berbicara tentang segala hal. Wu Yizhen telah ke Hezhou berkali-kali untuk merayakan festival tradisional Guangxi "3 Maret", dan Li Sufang juga diundang untuk mengunjungi Hualien.

"Melalui kostum Yao, kami berkomunikasi dengan orang-orang Yao yang tinggal di Amerika Serikat, Vietnam, dan Prancis untuk membahas warisan dan perkembangan budaya Yao." Li Sufang mengatakan bahwa ibunya telah membentuk grup wechat dengan orang-orang Yao di Amerika Serikat, Prancis, dan Vietnam dan sering menyanyikan lagu-lagu daerah di grup tersebut. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

Pengrajin di Hong Kong Gelar Workshop untuk Lestarikan Seni ...

  • Esy Gracia
  • 24 Sep 2021

culture

Bordir Warna-warni Tradisional China dari Masa ke Masa

  • Esy Gracia
  • 07 Jun 2021

culture

Sulaman Beijing yang Indah, Seni Jarum Kekaisaran

  • Djono W. Oesman
  • 01 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong