Baca dalam 6 menit

Setiap Negara Punya Festival Panen, China Maupun di Barat, Apa Persamaannya?

Waktu Publish : 25 Sep 2021, 07:55 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Karakter "丰“ Feng yang berarti berlimpah dibentuk menggunakan jagung - Image from internet

Bolong.id- Pada tanggal 23 September, Tiongkok menyambut festival panen petani keempat. Festival tidak hanya menjadi memori kolektif dan simbol budaya bangsa, tetapi juga kristalisasi perkembangan peradaban manusia. Mereka mengandung konotasi budaya dan inti ideologis yang kaya. Festival panen Tiongkok tidak terkecuali.

Sejak zaman kuno, Tiongkok telah membangun negaranya dengan mengandalkan pertanian, dan praktik selama ribuan tahun ini telah melahirkan peradaban pertanian Tiongkok yang sudah berlangsung lama. IKalender matahari merupakan dasar penting untuk menetapkan festival panen pada titik balik musim gugur. Ekuinoks musim gugur sangat erat kaitannya dengan pertanian. Ini tidak hanya mengantar panen musim gugur dengan biji-bijian matang dan buah-buahan dan ikan berlemak, tetapi juga menghadapi babak baru pertanian musim gugur dan penanaman musim gugur.

Oleh karena itu, orang-orang berkorban ke bulan pada ekuinoks musim gugur untuk berdoa agar cuaca baik dan gandum berlimpah. Keinginan sederhana ini tidak hanya berkembang menjadi festival untuk merayakan panen, tetapi juga membentuk cara berpikir dan konsep nilai orang-orang Tiongkok dalam bertemu waktu, mengintegrasikan surga(Tian) dan manusia, dan hidup selaras dengan alam.

sawah emas bertatahkan di bumi dengan pemandangan yang indah, menunjukkan pemandangan panen. Foto oleh Li Jun - Image from China News

Sebagai festival yang baru didirikan dalam beberapa tahun terakhir, makna dan arti dari Festival panen semakin berkembang dari waktu ke waktu. Di sekitar panen raya, banyak kegiatan rakyat telah terbentuk di seluruh Tiongkok dalam perkembangan sejarah, seperti pengorbanan tradisional, apresiasi makanan, pertukaran produk pertanian, pertunjukan rakyat dan kompetisi olahraga.

Dulu, perayaan seperti itu didominasi oleh kegiatan spontanitas daerah dan masyarakat. Di tingkat nasional, pembentukan partisipasi nasional dan festival panen tidak hanya mencakup rasa hormat terhadap alam, kegembiraan panen, tetapi juga penghargaan atas kerja keras orang lain. Saat ini, dengan peningkatan produksi biji-bijian dan pendapatan petani, ratusan juta petani Tiongkok telah memasuki masyarakat kaya secara menyeluruh, dan revitalisasi daerah pedesaan telah dipercepat. Menceritakan kisah festival panen adalah menceritakan kisah petani dan daerah pedesaan, dan kisah orang-orang Tionghoa dan bangsa Tionghoa.

Tiongkok, di bawah pola keragaman dan integrasi bangsa Tiongkok, berbagai kelompok masyarakat merayakan panen dengan festival rakyat unik mereka sendiri, seperti festival Lusheng dari orang Miao, Festival Obor dari orang Yi, festival angdelin dari orang Luoba, festival aula bermain lagu orang Yao, festival Nadam orang Mongolia, dll.

Karnaval Obor orang Yi - Image from China News

Karnaval obor diadakan di Daerah Otonomi Shilin Yi, Provinsi Yunnan. Puluhan ribu turis dan penduduk lokal menyalakan obor di awal, bernyanyi dan menari di sekitar api unggun, dan menghabiskan festival obor yang dikenal sebagai "Karnaval Oriental". Reporter China News Ren Dong melaporkan.

Di seluruh dunia, festival panen juga milik dunia. Orang Yahudi merayakan panen pada hari Pentakosta, bersyukur kepada Tuhan atas anugerah-Nya dan berdoa untuk panen yang melimpah di tahun mendatang. Orang Inggris mendekorasi gereja dan mengadakan upacara keagamaan dengan panen pada festival panen untuk berterima kasih kepada Tuhan karena telah memberikan makanan. Orang Amerika dan Kanada merayakan panen dan reuni dengan keluarga mereka dalam bentuk ucapan syukur. Peru, Kolombia, dan warga Amerika Selatan lainnya berdoa untuk cuaca yang baik di tahun mendatang dengan mempersembahkan kurban kepada dewa matahari dan perayaan karnaval. Peradaban dan budaya saling bergema dalam waktu dan ruang yang berbeda.

Sejak zaman kuno, manusia selalu menghubungkan kehidupan, makanan, dan alam. Peradaban yang berbeda mengekspresikan kegembiraan panen dan pujian kepada alam melalui penyembahan, pengorbanan, doa, perayaan dan karnaval. Namun, betapapun kompleksnya penampilannya dan betapa berbedanya bentuk perayaan, isi, latar belakang budaya dan agama, keberadaan festival panen itu sendiri merupakan bagian umum dari peradaban manusia.

Thanksgiving di New York - Image from China News

Pada hari raya Thanksgiving tradisional Amerika, sebuah pusat perbelanjaan di Fifth Avenue di New York mengadakan pertunjukan cahaya liburan untuk menarik orang agar berhenti dan menonton.

Pada analisis terakhir, memuji hasil panen adalah cara berteman dengan alam. Dalam menghadapi masalah ini, peradaban yang berbeda telah memberikan jawaban yang sama.

Di era pasca pandemi, festival panen petani Tiongkok mencerminkan bahwa koeksistensi yang harmonis antara manusia dan alam adalah pengejaran nilai bersama seluruh umat manusia. Menghadapi banyak tantangan, kita harus membangun komunitas kehidupan manusia dan alam.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong