Baca dalam 8 menit

China Optimis dengan Pasokan Energi di Musim Dingin

Waktu Publish : 11 Nov 2021, 11:08 WIB
SHARE ARTIKEL

China Optimis dengan Pasokan Energi di Musim Dingin - Image from 百度

Bolong.Id - Banyak orang percaya bahwa musim dingin dan musim semi adalah puncak konsumsi energi. Masih ada ketidakpastian tentang apakah pasokan energi dapat distabilkan pada batas yang diharapkan. Ditambah dengan pengaruh cuaca ekstrem dan faktor lainnya. Ketahanan energi di musim dingin menjadi tantangan yang sangat besar.

Dilansir dalam 经济日报 pada (11/11/2021), kekhawatiran mengenai ketahanan energi bukannya tidak beralasan melainkan dipengaruhi oleh beberapa gelombang musim dingin lalu yang pernah terjadi. Beban jaringan di banyak provinsi mencapai rekor tertinggi, dan kekurangan listrik di Hunan dan Jiangxi. Suhu di bagian utara musim dingin ini lebih rendah dari biasanya. Hal ini dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti pertumbuhan ekonomi yang stabil dan peningkatan pesat dalam konsumsi listrik untuk pemanas, diharapkan beban listrik negara itu akan meningkat secara bertahap dan mungkin akan melebihi puncaknya. Pada musim panas dan musim dingin yang lalu, Beberapa analis percaya bahwa keamanan pasokan bahan bakar dan kondisi iklim adalah faktor ketidakpastian utama yang mempengaruhi pasokan listrik dan situasi pada permintaan musim dingin ini. Jika pasokan bahan bakar listrik negara terus ketat atau ada gelombang dingin jangka panjang dan skala besar, itu akan menyebabkan pasokan listrik di banyak tempat dan beberapa provinsi.

Sebenarnya, tidak perlu terlalu gegabah untuk menerapkan daya listrik. Sebelumnya, beberapa daerah telah menyalakan dan membatasi daya karena tampaknya tidak memiliki daya yang cukup, dan terdapat kekurangan mengenai batu bara. Secara umum, 7 hari adalah batas terendah untuk jumlah hari yang tersedia untuk penyimpanan batubara di pembangkit listrik, sementara 12 hari adalah tingkat normalnya. Setelah penyimpanan batubara di pembangkit listrik telah mencapai tingkat normal sepanjang tahun. Pada 5 November lalu, 116 juta ton batu bara tersimpan di pembangkit listrik nasional, dan ini dapat mencukupi pasokan selama 20 hari. Di antaranya, untuk pembangkit listrik di provinsi Heilongjiang, Jilin, dan Liaoning dapat menyimpan batu bara selama 32 hari. Pembangkit listrik di Hubei, Hunan, Jiangxi, dan wilayah lainnya dapat menyimpan batu bara selama 25 hari. Artinya, penyimpanan batubara saat ini di pembangkit listrik jauh lebih tinggi dari tingkat aman.

Kuncinya adalah apakah penyimpanan batubara di pembangkit listrik dapat dipertahankan di atas tingkat yang aman pada pasokan batubara. Dari sisi output, dengan pelepasan peningkatan kapasitas nuklir tambang batubara, pembangunan tambang batubara bertahap, dan penghentian sementara produksi tambang batubara, output batubara terus meningkat sejak Oktober, dengan output harian maksimum 11,93 juta ton. Rekor tertinggi dalam beberapa tahun terakhir dalam hal transportasi, pemuatan batubara termal oleh kereta api tetap berada pada angka tertinggi dalam sejarah lebih dari 60.000 kendaraan. Sejak November, pemuatan batubara termal telah meningkat lebih dari 35% tahun-ke-tahun. Dipengaruhi oleh pasokan batubara untuk pembangkit listrik yang terus melebihi konsumsi batubara, dan penyimpanan batubara meningkat pesat, kembali ke tingkat yang tinggi pada periode yang sama dari tahun ke tahun. Hal ini karena seiring dengan peningkatan produksi batubara, peningkatan penyimpanan batubara akan semakin meningkat.

Daya yang tidak mencukupi tergantung pada apakah pembangkit listrik memberikan bahan baku daya. Output daya adalah istilah industri yang mengacu pada daya keluaran pembangkit listrik. Batubara termal merupakan bahan bakar penting untuk penyediaan tenaga termal. Sejak awal tahun ini, harga batubara termal telah meningkat. Pembangkit listrik "naik turun", menyebabkan beberapa pembangkit listrik tidak dapat menghasilkan listrik pada masa puncaknya. Hampir 300 juta kilowatt unit pembangkit listrik tenaga batu bara tidak dapat menghasilkan output normal. Dalam hal kapasitas pembangkit listrik yang cukup, catu daya buatan manusia tidak akan mencukupi.

Dengan penurunan tajam yang terjadi baru-baru ini, harga spot batubara berjangka dan implementasi penuh sumber batubara pembangkit listrik dan perusahaan pemanas, tingkat penandatanganan kontrak jangka menengah dan panjang pada dasarnya telah sepenuhnya tertutup, dan pembangkit listrik tidak perlu khawatir. keluaran mereka. Mempertimbangkan bahwa total kapasitas pembangkit listrik terpasang di negara yang akan mencapai 2,4 miliar kilowatt saat musim dingin ini, dan kapasitas pembangkit listrik puncak dapat melebihi 1,2 miliar kilowatt, kapasitas pembangkit listrik terbesar di negara itu dapat sepenuhnya menjamin permintaan beban daya tertinggi.

Sejak awal tahun ini, harga gas alam internasional telah melambung tinggi dan mencapai rekor tertinggi dalam sejarah. Gas alam juga menjadi fokus pasokan energi pada musim dingin ini. Hingga saat ini, negara saya telah mengamankan lebih dari 170 miliar meter kubik sumber daya gas alam selama musim panas, peningkatan lebih dari 20% dari tahun ke tahun. Dalam hal cadangan, penyimpanan gas bawah tanah utama pada dasarnya telah menyelesaikan injeksi gas, membentuk kapasitas penyimpanan gas lebih dari 27 miliar meter kubik. Dari segi harga, karena banyak perusahaan menandatangani kontrak gas alam jangka menengah dan panjang di awal perjanjian, perusahaan pusat mengambil inisiatif untuk memastikan pasokan minyak dan gas, meskipun harga spot CIF LNG (gas alam cair) di pasar internasional pernah setinggi 9 yuan (Rp 20.142) per meter kubik, sementara harga umumnya hanya di bawah 2 yuan (Rp 4.476) per meter kubik, dan dampak kenaikan harga gas internasional dapat dikendalikan. Langkah-langkah ini menunjukkan bahwa negara kita memiliki sumber daya, kondisi, dan kemampuan untuk menjamin orang-orang musim dingin menjadi lebih hangat.

Tentu saja, harus selalu waspada terhadap kemungkinan keadaan darurat. Setelah musim dingin, permintaan energi akan meningkat secara signifikan dalam waktu singkat karena perubahan cuaca langsung, dan tenaga fotovoltaik dan angin di sisi pembangkit listrik mungkin tidak dapat berproduksi karena cuaca. Semua departemen dan wilayah terkait juga perlu mempelajari pasokan energi dan metode produksi yang fleksibel untuk memenuhi perubahan musiman dalam permintaan pasar. Hal ini diperlukan untuk merumuskan pengiriman listrik dan rencana bantuan timbal balik batubara listrik ketika hujan, salju dan cuaca membeku juga akan dapat mempengaruhi transportasi, dan bila perlu, membuka jalur hijau untuk transportasi mobil pembangkit listrik dengan persediaan mendesak dan transportasi kereta api terbatas. Pada saat yang sama, pemerintah daerah dan perusahaan harus memprioritaskan mata pencaharian masyarakat, secara ilmiah merumuskan rencana penggunaan energi secara tertib, dan secara tegas menerapkan "tidak ada pemadaman listrik" dan "tidak ada pemadaman listrik untuk penggunaan sipil". Hal ini untuk memastikan kelancaran operasi pasokan energi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong