Baca dalam 3 menit

Filsuf China Li Zehou Meninggal Dunia

Waktu Publish : 04 Nov 2021, 12:32 WIB
SHARE ARTIKEL

Li Zehou, seorang filsuf Tiongkok meninggal dunia - Image from googleusercontent.com

Tiongkok, Bolong.id - Pada tanggal 2 November waktu AS, Li Zehou (李泽厚) , seorang filsuf dan ahli estetika Tiongkok yang terkenal, meninggal di Colorado, AS pada usia 91 tahun.

Dilansir dari epochtimes.com pada (02/11/2021), Li Zehou (李泽厚) telah menulis "Kritik Filsafat Kritis", "Perjalanan Keindahan", "Sejarah Pemikiran Tiongkok Kuno, Modern dan Modern" dan "Perpisahan dengan Revolusi: Dialog antara Li Zehou (李泽厚) dan Liu Zaifu" (disingkat sebagai "Perpisahan dengan Revolusi"). Pada tahun 1989, Li Zehou (李泽厚) dikritik oleh Partai Komunis Tiongkok karena mengkritik "Pembantaian 4 Juni", dan karyanya dilarang di Tiongkok daratan. Pada tahun 1992, ia pindah ke Amerika Serikat dan mengajar di Colorado College di Amerika Serikat.

Pada tanggal 3 November, murid Li Zehou, cendekiawan budaya Tiongkok Zhao Shilin, memposting pidato di Twitter: "Guru saya Li Zehou (李泽厚) meninggal pada usia 91 tahun di Colorado pada usia tujuh tahun. Belasungkawa yang menyedihkan!"

Li Zehou (李泽厚) adalah penduduk asli Ningxiang, Hunan, seorang filsuf Tiongkok terkenal, ahli kecantikan dan sejarawan pemikiran Tiongkok. Pada tahun 1989, Li Zehou (李泽厚) dikritik oleh Partai Komunis Tiongkok karena mengkritik "Pembantaian 4 Juni", dan karyanya dilarang di Tiongkok daratan.

Menurut buku "The Standoff at Tiananmen," pada 14 Mei 1989, pada malam "Pembantaian 4 Juni" PKC, Li Zehou (李泽厚) dan Dai Qing (戴晴), Yu Haocheng (于浩成), Li Honglin (李洪林), Yan Jiaqi (严家其), Su Xiaokang (苏晓康), Bao Zunxin (包遵信), Wen Yuankai (温元凯), Liu Zaifu (刘再复), Su Wei (苏玮), Mai Tianshu (麦天枢) dan Li Tuo (李陀), 12 sarjana bersama-sama menerbitkan "Permohonan Mendesak Situasi Hari Ini".

Dua belas cendekiawan terkenal ini mengeluarkan pernyataan tiga poin kepada mereka yang berkuasa pada masa Partai Komunis Tiongkok: meminta Ketua Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok untuk berpidato di depan umum, menyatakan bahwa gelombang mahasiswa adalah gerakan patriotik dan demokratis, dan menentang segala bentuk pertanggungjawaban terhadap mahasiswa yang berpartisipasi dalam gerakan tersebut; mengakui bahwa organisasi mahasiswa itu legal; Menolak penggunaan alasan apapun, bentuk apapun, dan metode apapun untuk kekerasan terhadap mahasiswa yang duduk di atas kelaparan memukul.

Sejak itu, Li Zehou (李泽厚) dikritik oleh Partai Komunis Tiongkok dan karyanya dilarang di Tiongkok daratan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong