Baca dalam 4 menit

Tiongkok Uraikan Rencana Ekonomi dan Pembangunan Paruh Kedua 2020

Waktu Publish : 31 Jul 2020, 21:21 WIB
SHARE ARTIKEL

Xi Jinping - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Tiongkok, Bolong.id - Dilansir CGTN, sebuah pertemuan pada Kamis (30/7/2020) diadakan oleh Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok (PKT). Dalam pertemuan ini, Tiongkok akan mengejar kebijakan fiskal dan moneter yang fleksibel dan proaktif serta memperkuat pencapaian pemulihan ekonomi domestik pada paruh kedua 2020.

Xi Jinping, sekretaris jenderal Komite Pusat PKT, memimpin pertemuan ini.

Biro Politik Komite Pusat PKT meninjau situasi ekonomi saat ini pada pertemuan tersebut dan membuat pengaturan untuk pekerjaan ekonomi untuk paruh kedua 2020.

Pertemuan itu juga mengumumkan bahwa sesi pleno kelima Komite Pusat PKT ke-19 akan diadakan di Beijing pada Oktober 2020.

Biro Politik Komite Pusat PKT akan mempresentasikan laporan kerjanya pada sesi pleno kelima, di mana para peserta juga akan menilai proposal untuk merumuskan Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-2025) untuk Pembangunan Sosial dan Ekonomi dan target masa depan untuk 2035.

Sekilas tentang perkembangan Tiongkok

Pertemuan itu mengatakan bahwa Tiongkok sekarang menghadapi peluang dan tantangan yang terus berubah.

Secara internasional, perdamaian dan pembangunan tetap menjadi tema era saat ini. Namun, dunia masih diselimuti oleh meningkatnya ketidakpastian dan ketidakstabilan.

Di dalam negeri, meskipun Tiongkok telah memasuki tahap pengembangan berkualitas tinggi, masalah pembangunan yang tidak merata dan tidak memadai masih ada. Ekonomi Tiongkok sebagian besar menghadapi masalah jangka menengah dan panjang.

Perencanaan ekonomi dan pembangunan untuk sisa tahun 2020

Pertemuan itu mengatakan bahwa ekonomi Tiongkok telah terus pulih dari pandemi COVID-19 saat dimulainya kembali pekerjaan. Pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua lebih baik dari yang diharapkan.

Sementara membutuhkan implementasi penuh dari kebijakan makro, pertemuan tersebut menyerukan untuk mengejar kebijakan fiskal yang lebih proaktif dan efektif yang memberikan hasil yang solid, dan kebijakan moneter yang lebih fleksibel dan tepat yang menargetkan hasil yang baik, menurut pertemuan tersebut.

Pertemuan itu menuntut upaya tak henti-hentinya dalam meningkatkan pencegahan pandemi reguler dan langkah-langkah pengendalian, meningkatkan cadangan bahan medis, dan memperkuat kerjasama internasional anti-epidemi untuk membangun komunitas kesehatan global untuk semua.

Ini mendesak upaya untuk terus memperluas permintaan domestik, menangkal dampak COVID-19, meningkatkan konsumsi akhir, dan menciptakan kondisi untuk meningkatkan konsumsi.

Pertemuan tersebut juga menekankan upaya untuk memastikan mata pencaharian masyarakat, memberantas kemiskinan, mencegah dan mengendalikan polusi, serta meningkatkan pengendalian banjir dan langkah-langkah bantuan bencana.

Pertemuan itu menyerukan implementasi sejumlah proyek besar tentang perlindungan ekologi di sepanjang Sungai Yangtze dan Sungai Kuning, serta larangan penangkapan ikan selama 10 tahun di daerah-daerah utama Sungai Yangtze.

Keselamatan harus dipastikan di sepanjang sungai-sungai di seluruh negara. Pertemuan itu menambahkan, mencatat bahwa restorasi dan rekonstruksi setelah banjir harus direncanakan dengan hati-hati. (*)


Terkait

news

Slogan 'Boikot China' Lagi Tren di India, Apa Benar Segampan...

  • Della Shafira Putri
  • 25 Oct 2020

business

Ekonomi Pasar Mainan Desainer Tiongkok Meningkat Pesat

  • Yohana Intan
  • 27 Jul 2020

news

Analisis Pakar tentang Ketegangan Tiongkok-AS

  • Isna Fauziah
  • 27 Jul 2020

business

Peran Besar E-Commerce Selama COVID-19

  • Isna Fauziah
  • 24 Jul 2020

business

Industri Hi-Tech Pertahankan Perekonomian Tiongkok

  • Yohana Intan
  • 18 Jul 2020

business

Tahun 2021 Ekonomi Tiongkok Akan Tumbuh Sebesar Delapan Pers...

  • Nabila Caya
  • 14 Jul 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong