Baca dalam 3 menit

Sampah Italia Menurun karena Lockdown, Sampah Plastik Meningkat

SHARE ARTIKEL

Sampah plastik - Image from AP

Roma, Bolong.id - Italia menghasilkan 10% lebih sedikit sampah selama lockdown karena pandemi COVID-19. Namun pemerhati lingkungan memperingatkan bahwa peningkatan ketergantungan pada masker dan kemasan sekali pakai yang berakhir di lautan akan membahayakan lingkungan.

Peneliti Italia memperkirakan bahwa selama bulan-bulan puncak penguncian Italia pada Maret dan April 2020, produksi limbah perkotaan turun sebanyak 500.000 ton.  

Penurunan itu memungkinkan tempat pembuangan di Italia - di mana pengumpulan sampah di kota-kota besar sering menjadi isu politik panas - untuk menyerap 300.000 ton limbah ekstra dari masker pelindung dan sarung tangan yang diperkirakan akan digunakan tahun 2020 ini, menurut Institut Italia untuk Perlindungan dan Penelitian Lingkungan.

“Secara substansial, angka-angka tersebut akan saling seimbang pada akhir tahun 2020 ini,” Valeria Frittelloni, kepala lembaga pengelolaan limbah dan ekonomi melingkar, mengatakan kepada The Associated Press.

Tetapi pandemi tersebut merupakan pukulan bagi upaya untuk menjauh dari plastik sekali pakai di banyak tempat, di mana mereka baru saja mulai banyak digunakan. 

PBB, Greenpeace, organisasi lingkungan Marevivo Italia, dan kelompok serupa lainnya memperingatkan bahwa ketergantungan terus-menerus pada plastik sekali pakai akan menimbulkan risiko jangka panjang terhadap lingkungan.

Hal tersebut berlaku terutama untuk negara dengan garis pantai yang panjang di sepanjang Laut Mediterania, yang diganggu oleh serpihan kecil plastik rusak yang disebut mikroplastik.

“Kami belum memiliki perkiraan berapa banyak dari benda-benda itu yang dibuang ke lingkungan, tapi yang pasti adalah bahwa semua yang telah ditinggalkan cepat atau lambat akan mencapai ke laut,” kata Giuseppe Ungherese, kepala anti-kampanye polusi di Greenpeace Italia.

Setelah bertahun-tahun mengurangi ketergantungan pada produk seperti kantong plastik dan peralatan makan, sejalan dengan arahan Uni Eropa, Italia mengalami lonjakan besar dalam penggunaan plastik selama keadaan darurat virus corona.  

Konsorsium Nasional Italia untuk Pengumpulan dan Daur Ulang Paket Plastik mengatakan peningkatan belanja online dan kemasan menyebabkan peningkatan sampah plastik sebesar 8%, bahkan dalam penurunan produksi sampah secara keseluruhan. (*)


Terkait

health

Warga Shanghai Bingung Pilah Sampah Daur Ulang

  • Della Shafira Putri
  • 02 Jul 2020

health

Diperlukan 450 Tahun Urai Sampah Masker di Laut

  • Yohana Intan
  • 19 Aug 2020

international

AWAS... Perlu 450 Tahun, Alam Urai Sampah Masker di Laut

  • Yohana Intan
  • 10 Jul 2020

international

Sampah Italia Menurun karena Lockdown, Sampah Plastik Mening...

  • Yohana Intan
  • 17 Aug 2020

international

Interpol: Geng Kriminal Diuntungkan oleh Larangan Impor Samp...

  • Yohana Intan
  • 28 Aug 2020

international

Beijing Akan Selesaikan Renovasi Pos Sampah Akhir 2020

  • Yohana Intan
  • 05 Sep 2020
Logo follow bolong