Eksekutif Senior dari 20 Perusahaan Multinasional Kunjungi Wuhan

logo clock 4 Menit logo clock 05-09-2020, 16:13

Delegasi dari 20 perusahaan multinasional mengunjungi Guanggu Hospital Tongji, Wuhan, Provinsi Hubei - Image from CGTN

Wuhan, Bolong.id - Delegasi yang terdiri dari 40 kepala eksekutif dan eksekutif senior dari 20 perusahaan multinasional di Tiongkok mengunjungi Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei, Jumat (4/9/2020).

Kelompok tersebut termasuk perwakilan dari Panasonic, Grup Thales, Knorr-Bremse, Dow, Nokia, Citibank, BHP Billiton, dan Amway. Mereka mengunjungi beberapa lokasi, seperti Pangkalan Bioindustri Nasional Wuhan dan produsen serat optik dan kabel, dilansir dari CGTN (5/9/2020).

"Dua puluh perusahaan multinasional mendonasikan materi dan uang tunai senilai CNY150 juta (sekitar Rp323,4 miliar) ke Wuhan setelah pandemi COVID-19," kata Lin Songtian, kepala Asosiasi Rakyat Tiongkok untuk Persahabatan dengan Negara Asing. 

Joseph Han, Direktur Utama Knorr-Bremse Tiongkok mengatakan, tujuan utama kunjungan ke Wuhan adalah untuk memfasilitasi kerja sama. Berbasis di Munich, Knorr-Bremse adalah salah satu produsen sistem rem terkemuka di dunia dan pemasok sub-sistem untuk kereta api dan kendaraan komersial. Perusahaan ini memiliki lebih dari 4.600 karyawan di 13 kota Tiongkok, termasuk Shiyan, di Hubei.

Han mengatakan, cabang Shiyan mulai membangun Pusat Litbang Wuhan pada akhir 2019 dan diharapkan selesai pada akhir 2020. Saat Wuhan pulih dari pandemi, dia yakin setelah Pusat Litbang selesai, hal tersebut akan memberikan dampak yang baik dan layanan cepat untuk kendaraan komersial di Tiongkok, terutama untuk kendaraan Dongfeng.

"Saya sudah ke Wuhan berkali-kali, tapi tidak pernah semenyenangkan ini. Kota ini telah bertahan dari ujian pandemi dan banjir," kata Han, "Setelah mengunjungi Pangkalan Bioindustri Nasional Wuhan, Saya kagum. Ada begitu banyak teknologi baru yang telah menarik banyak perusahaan dan talenta domestik dan internasional. "

Markus Borchert, Presiden Nokia Greater Tiongkok dan CEO Nokia Shanghai Bell, mengatakan dia terkesan dengan pemulihan aktivitas perjalanan dan bisnis Tiongkok karena negara-negara lain masih menderita tantangan ekonomi yang dibawa oleh COVID-19.

"Fakta bahwa orang dapat bepergian dengan bebas seperti yang mereka lakukan, menunjukkan bahwa Tiongkok telah secara efisien mengelola pandemi COVID-19," kata Borchert.

Selama pandemi, Nokia Shanghai Bell, bersama dengan Hubei Telecom, membangun stasiun pangkalan komunikasi 5G pertama untuk Rumah Sakit Huoshenshan pada 25 Januari 2020. 

"Saya bangga bahwa pekerja Nokia telah bergabung dalam perang melawan virus corona di garis depan," kata Borchert, menambahkan hanya butuh satu setengah hari untuk menyelesaikan pekerjaan.

"Nokia telah berada di Tiongkok selama lebih dari 40 tahun dan telah menjadi bagian dari pertumbuhan ekonomi Tiongkok," kata Borchert, seraya menambahkan transformasi digital akan menjadi mesin terkuat untuk mendukung pemulihan ekonomi Tiongkok. (*)


Penulis : Yohana Intan
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral